Posted on

KISS FROM A ROSE – Bhg 5

Kampong Beribi, 0915 Jam.

Sedar tak sedar rupanya jam telah pun mencecah angka 9 pagi. Kalaulah jam locengnya tak berbunyi tadi, setentunya dia masih enak dibuai mimpi indah ketika ini. Selesai sahaja dia menunaikan solat fardhu Subuh jam 5.30 pagi tadi, terus dia merebahkan badannya semula ke atas katil dan menarik selimut. Baginya waktu cuti inilah saja masanya untuk memuaskan kehendak matanya dengan lebih lama. Kalau waktu berkerja, jangan harap dia akan berpeluang melakukan perkara sebegini. Dia tak terus bangun dari katilnya sebaliknya mengelamun seketika, memikirkan aktiviti-aktiviti yang akan dibuatnya pada hari itu.

Deringan lagu ‘Radioactive‘ nyanyian kumpulan Imagine Dragon memecahkan suasana sunyi didalam biliknya seterusnya mengusir segala lamunannya dari mindanya.

“Tak dapat nak tengok orang bersenang pula handphone ni! Kacau betul!” rungutnya sambil menutup wajahnya dengan bantal. Dia membiarkan deringan itu tidak berjawab untuk seketika. Dalam masa beberapa saat kemudian barulah dia menjawab panggilan tersebut.

“Helo” Dia menjawab dengan nada yang malas.

“Assalamu’alaikum. Leftenan Daniel Ezanny?” Tanpa membalas ‘helo’, suara tersebut terus memberi salam dan bertanyakan yang empunya suara untuk memastikan samada dialah orangnya atau sebaliknya.

“Wa’alaikumussalam. Saya. Tuan Pengiran Zulizam?”

“Saya. Leftenan, saya meminta agar Leftenan menghadirkan diri ke Markas Rejimen Pasukan Khas sekarang kerana ada perkara yang amat penting yang hendak saya beritahu dan ianya memerlukan penglibatan Leftenan. Ini adalah arahan mandatori. Segala keterangan dan detail akan saya beritahu kemudian sebaik sahaja Leftenan berada di markas” terang pegawai tersebut.

Tangan kanan Ezan sudah pun mengurut-urut dahinya yang tiba-tiba dirasakan berat. “Arahan diterima Tuan. Saya akan bersiap sekarang” balasnya ringkas.

“Teruskan. Saya mahu Leftenan sudah berada di markas sebelum jam 11 pagi nanti. Assalamu’alaikum” Pegawai yang bernama Pengiran Zulizam itu pun menamatkan panggilannya.

Sebaik sahaja panggilan diputuskan, Ezan menghempaskan kembali tubuhnya ke atas katil sambil memejamkan matanya. ‘Apa pula kali ini? Perkara yang amat penting? Habislah cuti aku’ luah hati Ezan. Tersedar akan masa yang berlalu begitu pantas, Ezan bingkas bangun dari katilnya lalu mencapai tuala dan berlalu ke bilik mandi. Dia harus bersiap dengan kadar segera.

Markas Rejimen Pasukan Khas, Pengkalan Tentera Laut, Muara, 1045 Jam.

Kelihatan setiap anggota segak berpakaian seragam DPM atau istilah penuhnya Disruptive Pattern Material ditambah pula dengan beret merah yang tersarung di kepala masing-masing. Mereka semua sudah pun berada didalam bilik gerakan seperti yang diarahkan. Tiba-tiba pintu bilik tersebut dibuka dari luar. Kelihatan Ezan yang baru sahaja sampai melangkah masuk dan terus mengambil tempat duduk tidak jauh dari pintu tersebut.

“Kena cuti kau nampaknya bro?” Tegur salah seorang dari mereka sebaik sahaja melihatkan kelibat Ezan.

Of course. Tak pasal rancangan aku hari ini batal”

“Rancangan apa tu bro? Nak kahwin eh masa engkau cuti ni? Tak kenang rakan langsung” Usikan tersebut disambut dengan gelak tawa yang lain. Ezan sengaja menayangkan penumbuknya pada rakannya itu. Memang tak sah kalau sehari tak usik-mengusik apabila berjumpa.

“Alah, Mir. Bukan kau ke yang nak kahwin ni? Jangan tunggu lama-lama Mir, merana nanti tunang kau” Ezan membalas usikan rakannya yang digelarnya sebagai Mir. Sekali lagi bilik itu riuh dengan hilaian ketawa. Tidak lama kemudian, pintu bilik ditolak dengan kuat dan pantas, lagaknya seperti didalam kecemasan pula. Kelibat seorang pegawai berpangkat Kolonel muncul didalam bilik gerakan tersebut. Pengiran Zulizam, itulah namanya seperti yang tertera pada name tape seragamnya. Sebaik sahaja mereka melihatnya, kesemua mereka yang berada didalam bilik itu secara automatik terdiam dan bingkas berdiri.

“Komando, assalamu’alaikum Tuan” Salah seorang dari mereka memberi salam dan tabik hormat kepadanya manakala yang lain setakat berdiri tegak.

“Wa’alaikumussalam. Duduk” Sebaik mendapat arahan untuk duduk, mereka semua pun terus mengambil tempat masing-masing dan membuka beret mereka. Mereka semua diam untuk menunggu butir-butir bicara yang akan meluncur keluar dari mulut pegawai yang bernama Pengiran Zulizam itu. Dan mereka juga berdebar untuk mengetahui apakah ‘perkara yang amat penting’ yang akan diperkatakan oleh pegawai atasan tersebut.

“Semua ada disini?” soal  Kolonel Pengiran Zulizam.

“Tuan” Mereka semua menyahut.

“Bagus. Kamu semua mungkin tertanya-tanya kenapa saya memanggil kamu ke sini secara mengejut. Ingin saya beritahu kamu bahawa baru-baru ini pihak kita telah menerima satu perkhabaran yang tidak menyenangkan dan berkemungkinan perkara itu akan mendatangkan ancaman kepada mana-mana rakyat negara ini seterusnya melibatkan negara ini sendiri jika ianya dibiarkan begitu sahaja. Ini adalah hasil risikan dari unit perisikan pasukan kita dan juga dari Pasukan Polis DiRaja Brunei” jelas pegawai tersebut panjang lebar. Mendengarkan penjelasan tersebut, mereka menjadi tak senang duduk.

“Jadinya sekarang saya akan memberi detail tugasan yang akan kamu lakukan untuk operasi yang akan dijalankan nanti” Lalu Kolonel Pengiran Zulizam pun menyampaikan segala detail yang akan dibuat oleh setiap seorang dari mereka. Kini tugasan sebenar mereka bermula. Bukan lagi setakat latihan semata-mata.

Bilik Rehat, Markas Rejimen Pasukan Khas, Pengkalan Tentera Laut, Muara, 1315 Jam.

Dahi Ezan berkerut memikirkan hal itu. Sungguh dia tidak menyangka perkara sebegitu boleh terjadi di negara kelahirannya. Apa yang pasti, dia tidak rela melihat ada orang lain yang cuba mengganggu gugat negara ini. Dia tak boleh membiarkan ianya terjadi. Tidak sama sekali! Itulah tekadnya sekarang. Jiwa pejuangnya tiba-tiba terasa membara didalam dadanya. Semangat dan azamnya timbul bersama-sama tekad yang telah dilafazkannya. Ya, dia akan melakukan apa saja demi negaranya yang tercinta.

“Kau okey ke Ezan?” sapa seseorang. Ezan mendongakkan wajahnya.

“Hmm. Ya, aku okey” balas Ezan lalu menongkat dagunya semula. Dia menjadi begitu serius ketika ini.

Rakannya yang melihatkan karenah Ezan itu terus mengambil tempat duduk di sisi Ezan lalu menyandarkan tubuhnya di kerusi. “I feel you, bro. Aku tahu apa yang kau rasakan ketika ini. Kau benci mendengarkan negara ini diganggu oleh setan-setan tu semua dan kau tak rela melihatkan negara ni huru-hara disebabkan orang-orang yang macam mereka tu. Aku tahu engkau ni jenis yang macamana. Begitu jugalah aku. Dan aku tak tahu kenapa pula alih-alih mereka hendak mengacau negara ini? Memang biadab” luah rakannya. Dia, seperti Ezan, juga sangat tidak menyenangi akan perkhabaran sebegitu. Baginya itu satu tindakan yang tidak bertamadun.

“Negara ni mereka nak jadikan port mereka Mir. Disebabkan negara kita ni aman, bersih dari sebarang kekacauan, tambahan pula negara kita ni punya hasil minyak, jadi mereka menyangka apa jua kegiatan gelap mereka yang akan mereka lakukan di negara ini, kita tak akan mampu bertindak mengatasi mereka. Atau mungkin mereka menyangkakan yang kita akan senang ditumpaskan oleh mereka memandangkan mereka sudah lama bergiat aktif dalam kegiatan-kegiatan haram tu semua dan kita pula tak pernah menghadapi sebarang kejadian sebegini. Aku tak akan biarkan mereka sewenang-wenangnya menumpaskan kita!” tegas Ezan. Rakannya, Mir mengangguk mendengarkan penjelasan Ezan.

“Ya, kita akan sama-sama menewaskan mereka demi tanahair kita” Mir sengaja menekankan perkataan ‘kita’ supaya Ezan tersedar akan kesilapan dalam percakapannya tadi, yang mana Ezan hanya menekankan ‘aku’. Ezan terdiam.

“Jadi bagaimana dengan cuti kau sekarang?” Mir terfikir akan status cuti 3 minggu Ezan.

“Aku pendekkan tempoh cuti aku. Ambil seminggu sahaja” jawab Ezan ringkas. Mir mengangguk perlahan.

Rest well bro. Tugas berat sudah pun menunggu kita so berehatlah secukupnya buat masa ni. Kalau tak cukup rehat, susah nanti kita nak buat strategi kalau kesihatan tak memuaskan” Mir menasihati Ezan sambil menepuk bahu rakannya itu.

Ezan mengangguk. “Thanks bro“. Hanya itu yang mampu Ezan ucapkan saat ini.

Mir tersenyum nipis lalu meminta diri untuk beredar dari situ. Ezan hanya mengekori langkah Mir dengan pandangan matanya sehingga kelibat Mir hilang di sebalik pintu bilik rehat tersebut. Mir atau Amirul Mukminin, rakan Ezan sejak dari tahun pertama pengajian di universiti yang juga rakan satu jurusan dalam bidang Sains Komputer, merupakan rakan baiknya dan kini sama-sama pula berkhidmat dalam angkatan tentera dan dalam unit yang sama. Mir yang berwajah iras aktor Channing Tatum itu sudah pun mengikat tali pertunangan dengan seorang gadis pilihannya. Kerana itu dia terpaksa membahagi masanya antara rakan baiknya Ezan dengan tunangnya. Lain hal lah kalau dia masih single sepenuhnya.

Ezan melepaskan keluhan berat. Terasa sesak dadanya memikirkan apa yang didengarnya hari ini. Antara percaya dengan tidak tapi itulah kenyataannya. Ya, kenyataan. Dan kenyataan itulah yang memercikkan api patriotik dalam dirinya. Dia seorang tentera, menjaga keselamatan negaranya adalah  satu tugas dan amanah yang terletak dibahunya. Dan dia tidak akan mengabaikan amanah tersebut, dia bersumpah.

Posted from WordPress for Android

Advertisements

About shazran

Art lover, science and tech geek

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s