Posted on

KISS FROM A ROSE – Bhg 6

Pantai Seri Kenangan, Tutong, 0800 Jam.

Seronok rasanya apabila berpeluang lagi untuk menghirup udara segar pantai di pagi hari. Jika dulu sememangnya dia rajin singgah ke tempat ini tetapi sekarang hanya sesekali dia lepak ke sini memandangkan kesibukan di tempat kerjanya membataskan masanya untuk bersiar-siar di pantai ini.

Hari ini dia hendak menenangkan fikirannya sepuas-puasnya. Dia tidak mahu memikirkan segala perkara yang mengganggu ketenteraman jiwanya ketika ini termasuklah hal-hal di tempat kerja. Apa yang dia tahu, dia hanya mahu melepaskan kepenatannya seterusnya menikmati keindahan alam semulajadi ciptaan Tuhan Yang Maha Agung. Dia duduk memaut kakinya dengan dagunya diletak diatas lututnya sambil merenung jauh ke hujung laut yang tenang. Sungguh mendamaikan hati. Dia tersenyum sendiri. Dia tetap dalam keadaan sebegitu untuk beberapa minit sebelum berdiri dan melangkah menuju ke tepi pantai. Dia bercadang untuk berjalan-jalan disepanjang pantai tersebut.

Entah, sudah berapa jauh jaraknya dia meninggalkan tempat duduknya tadi bila saja tiba-tiba dia terlihat seseorang yang seperti dikenalinya. Orang itu berdiri sambil berpeluk tubuh dan matanya tertancap pada laut yang terbentang di depan mata. Dari raut wajahnya, dia kelihatan begitu serius dan seperti memikirkan sesuatu.

Melihatkan ciri-ciri wajah dan postur tubuh orang tersebut, dia teringat dimana dia melihat orang tersebut. ‘Itukan lelaki yang merempuh bahu aku tempoh hari? Bala apa pula yang datang hari ni?’ hatinya bermonolog sendiri apabila melihatkan orang itu. Dia berpusing semula hendak mengelakkan diri dari lelaki tersebut bilamana kakinya tiba-tiba terlanggar sebiji batu yang bersaiz sederhana besar.

“Ouch!” Dia menjerit kecil tetapi cukup kedengaran pada pendengaran lelaki tersebut. Lelaki itu menoleh kepadanya. Dia yang pada mulanya sedang mengurut-urut kakinya, tersedar akan arah pandangan lelaki tersebut lalu dia cepat-cepat berdiri dan melangkah pergi dari situ. Tetapi kakinya masih terasa sakit untuk melangkah dan hampir saja dia tersungkur ke pasir pantai apabila dia terasa ada satu tangan yang menyambar lengannya dengan cepat seterusnya menahannya dari terjatuh menyembah bumi.

“Tak payahlah nak mengelak dari saya, cik. Sekarang siapa juga yang susah?” lelaki itu membuka bicara. Mendengarkan tutur-kata lelaki itu, dia pantas menepis tangan lelaki tersebut yang masih mencengkam lengannya lalu merenung tajam wajah lelaki tersebut. Mulut lelaki ni nampaknya memang tak pandai diam dari mengutuk orang!

“Suka hati aku lah nak mengelak atau apa sekalipun. None of your business!” balas Zahra dengan suara yang tertahan. Sakit sungguh hatinya mendengarkan kata-kata lelaki tersebut. Dia berpaling dari lelaki tersebut dan dengan susah-payah, dia melangkah perlahan untuk berlalu dari situ.

Lelaki tersebut terdiam seketika memerhatikan karenahnya sebelum bersuara semula. “Kenapa degil sangat, Inspektor Emira Zahra?”

Zahra yang baru melangkah beberapa tapak, terhenti tiba-tiba. Dia tidak menyangka lelaki tersebut tahu akan namanya siap pangkatnya lagi. Bagaimana lelaki itu tahu akan dirinya? ‘Siapa sebenarnya lelaki ni?’ Zahra tertanya sendiri. Dia benar-benar terperanjat dan merasakan seluruh tubuhnya menjadi kaku ketika ini.

Bila melihatkan Zahra diam tak berkutik, lelaki itu melangkah menghampiri Zahra lalu berkata sesuatu kepadanya dengan suara yang agak perlahan. “Maafkan saya, Emira Zahra. Saya tahu saya telah menyakitkan hati awak” Zahra yang kaku di tempatnya, kini berpaling menghadap lelaki tersebut dan merenung wajah lelaki di depannya. Dia hanya mahu memastikan yang lelaki tersebut benar-benar maksudkannya.

Sekali lagi Zahra tergamam melihatkan sebuah senyuman terukir di bibir lelaki tersebut. Zahra kehilangan kata-kata. Dia terasa pening memikirkan situasi yang berlaku ketika ini. Bagaimana pula tiba-tiba keadaan berubah menjadi begini? Buang tabiat ke lelaki ni? Zahra betul-betul buntu.

Zahra mahu beredar dari situ secepat mungkin. Dia berasa rimas berada dalam keadaan sebegitu lebih lama, tambahan pula dengan seorang lelaki yang entah, tidak diketahui dari mana asal-usulnya. Zahra sudah naik seram sejuk.

“Emira Zahra” panggil lelaki tersebut. Sekali lagi Zahra terhenti tetapi dia langsung tidak menoleh.

“Saya harap kita akan berjumpa lagi di kemudian hari. Saya menunggu”

Mendengarkan kata-kata tersebut, Zahra menjadi tidak keruan. Mahu naik gila Zahra memikirkan kelakuan lelaki tidak dikenali tersebut. Handai taulan bukan, rakan pun bukan, tiba-tiba sahaja ada hati nak berjumpa lagi. Keluar juga peluh dingin Zahra olehnya. Entah betul ke tidak otak lelaki tu? Zahra terus melangkah tanpa berpaling kepada lelaki tersebut, apatah lagi hendak bercakap dengannya. Sedaya upaya dia menjauhkan dirinya dari lelaki itu. Dia berjalan terus menuju ke keretanya.

Lelaki tersebut yang menyaksikan kelakuan Zahra yang nampak tak keruan itu tersenyum lebar. Akhirnya berjaya juga dia menemui wanita tersebut untuk kali kedua. Dan apa yang menggembirakan hatinya, dia berjaya mendapatkan sedikit sebanyak maklumat tentang wanita tersebut melalui seorang rakannya yang bertugas di Pasukan Polis DiRaja Brunei setelah dia tercari-cari untuk beberapa lama. Inspektor Emira Zahra. Itulah nama wanita yang dicarinya selama ini.

Imbas Kembali…

Hot Point Cafe and Restaurant, Sengkurong, 1525 Jam.

Dia melirik jam tangannya. Jam telah pun menunjukkan angka 3.25 petang. Dia menunggu kehadiran rakannya untuk makan petang bersama-sama. Sementara itu dia memesan makanan dan minuman untuk dirinya dan juga rakannya tersebut. Dia sudah tahu apa yang dihajati rakannya disitu kerana itu dia tidak teragak-agak memesankan untuknya. Tidak lama selepas itu, rakannya pun sampai dan terus mengambil tempat berhadapan dengannya.

“Dah lama sampai ke bro?” soal rakannya.

“Baru 15 minit. Awal kau balik kerja hari ni bro?”

“Aku ada fieldwork la bro, tu sebab la aku awal balik ni” Rakannya menerangkan hal sebenar kenapa dia balik dari jam yang sepatutnya hari itu.

“Cantik la tu. Patut la kau beriya-iya sangat nak ajak aku makan kat sini pada jam ini juga” Serentak itu juga mereka berdua ketawa. Beberapa minit kemudian, pesanan mereka pun sampai. Sedap juga baunya sampai perut mereka berdondang sayang saat itu. Spaghetti Bolognaise, Fish Baked Rice, Grass Jelly dan Ice Lemon Tea sungguh membuka selera mereka.

“Wah, tahu juga kau eh apa yang aku nak”

“Biasa la tu. Macam aku tak tahu pula taste kau kat sini. Selalu kau order benda-benda tu semua. Ha, ni aku pun pesan benda yang sama la untuk kau sekarang ni, nak penuhi hajat kau jangan sampai kempunan pula” terangnya panjang pada rakannya. Mereka ketawa lagi. Untuk seketika, mereka terdiam menikmati juadah didepan mereka.

“Eh, bro. Kau pergi Tasek Lama ke tempoh hari? Aku ternampak kereta kau parking kat sana pagi-pagi tu” rakannya menyoal, memecahkan kebisuan antara mereka berdua.

“Hmmm, ya. Kau kat mana? Aku tak nampak kau pun”

“Aku rasa aku baru sampai time tu bro, tu sebab kau tak nampak aku. Aku cuma nampak kereta kau je berdekatan dengan kereta boss aku tu ha” Rakannya memberi penjelasan.

“Oh. Boss kau tu siapa bro? Lelaki ke wanita?” soalnya lagi. Hentam keromo saja kedengarannya soalan yang diajukannya itu.

“Wanita la bro. Kau tau? Dia tu wanita yang tak macam wanita. Macam tomboy pun ada lagaknya. Keras dan kasar, cukup dengan degil sekali. Tapi dikatakan tomboy, bertudung la pula spesisnya. Aku tak tahulah, spesis apa wanitanya dia tu” Rakannya sempat bercerita tentang bossnya itu kepadanya.

Mendengarkan cerita rakannya itu, tiba-tiba mindanya terfikir akan seseorang. Dari segi penerangan rakannya itu, sepertinya tak ubah dengan wanita yang dirempuhnya tempoh hari. Memang lagaknya seperti lelaki. Atau tomboy. ‘Mungkinkah wanita itu…?’ soal mindanya tak sampai habis.

Melihatkan keadaannya yang terdiam tiba-tiba itu, rakannya pun menyoalnya. “Kau okey ke bro?”

Dia mengangguk perlahan. “Siapa nama boss kau tu bro?”

“Oh, boss aku yang aku ceritakan tu ya? Emira Zahra bro. Berpangkat Inspektor. Dia tu penolong ketua di unit Skuad Gerakan Khas bro. Kiranya kalau dalam tentera, macam unit kau tu lah” jelas rakannya lagi sambil menghirup Grass Jellynya. Dia mengangguk lagi.

“Kau terjumpa dia ke bro masa kat Tasek Lama tu?”

“Tak lah. Aku tak kenal pun siapa boss kau tu. Sekadar bertanya saja. Seram juga ya boss kau tu bro” Lalu mereka berdua ketawa mendengarkan kata-kata yang akhir sekali diluahkan olehnya itu.

Emira Zahra! Inspektor Emira Zahra! Tahulah dia sekarang siapa wanita itu. Dia pasti, wanita itu adalah Inspektor Emira Zahra. Hatinya menjerit kegirangan.

Di Suatu Tempat Tersembunyi…

Pantai Seri Kenangan, Tutong.

Dia melihat semua itu dari jauh. Dia melihat dari awal sehingga akhir. Dia melihat, bagaimana Zahra hampir tersungkur lalu lengannya dipegang oleh lelaki itu. Dan dia melihat bagaimana lelaki itu seperti berbisik mesra kepada Zahra. Siapa gerangan lelaki itu?? Boyfriend Zahra kah? Tiba-tiba hatinya merasa cemburu melihatkan semua itu. Dia merasa tercabar.

“Itukah buah hati kesayanganmu, Zahra?” Ilham bertanya sendiri tanpa sesiapa pun mendengarnya, sekalipun Zahra.

Apa yang pasti, dia sungguh tak lalu melihatkan adegan-adegan tersebut!

Posted from WordPress for Android

Advertisements

About shazran

Art lover, science and tech geek

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s