Posted on

KISS FROM A ROSE – Bhg 8

Kopi Bandar Sandwiches & Coffee, Dermaga DiRaja, Bandar Seri Begawan, 2130 Jam.

Sebaik sahaja mereka berdua melangkah keluar dari balai polis, mereka mengambil keputusan untuk singgah sebentar ke sini. Kini mereka berdua diam dan berbalas pandangan. Masing-masing berusaha keras membaca apa yang ada didalam fikiran masing-masing. Lama juga mereka berkeadaan sebegitu. Akhirnya…

“Kau nak cakap ke tak ni?” soalnya setelah agak lama mereka mendiamkan diri. Sebal pula rasanya menunggu.

Well, aku tak tahu samada aku nak cakap sekarang ni atau tunggu kemudian. Aku tak tahu kalau-kalau tindakan aku menyuarakan hal ni pada saat ini juga adalah satu tindakan yang bijak atau sebaliknya memandangkan apa yang hendak aku inform kat kau ni merupakan classified information. Kau perlu tahu tu” terang lelaki itu sambil menghirup Chocolate Smoothienya.

“Kau tentu tahu maksudku kan Rara?” soalnya lagi.

Zahra yang digelar sebagai ‘Rara’ oleh rakannya mengangkat keningnya mendengarkan penjelasan rakannya itu. Dia merasakan sedikit blur dengan apa yang diperkatakan. ‘Classified information? Rahsia apa dan bagaimana?’ soalnya sendiri tapi tidak diluahkan.

“Kita ada tugas baru. Unit kau dan jabatan aku yang akan terlibat secara langsung dan hundred percents dalam tugas tu nanti. Detail tugasan tersebut akan diberikan kemudian oleh Tuan Hajimi, komandan unit kau. Aku tak tahulah kalau-kalau kau dah kena inform tentang hal ni tapi setakat ni yang aku tahu, hanya komandan, timbalan dan penolong pertama dalam unit kau sahaja yang baru kena inform” sambungnya lagi.

Zahra yang mendengarkannya merasa hairan kenapa dia tidak diberitahu oleh mereka akan hal yang dimaksudkan oleh rakannya itu. Dan apa yang lebih menghairankannya, bagaimana anggota dari bahagian lain tahu terlebih dahulu dari dirinya? Tapi apa sebenarnya? Hal apa? Sulit sangatkah rahsia tersebut? Mengancam nyawa kah? Hati Zahra bagai digaru-garu untuk mengetahui lebih lanjut.

“Kau cakap apa sebenarnya ni Riz? Information apa yang hendak kau sampaikan sebenarnya?” Akhirnya terluah juga apa yang terbuku didalam hati Zahra. Malas dia hendak memikirkan teka-teki saat ini.

Riz meneguk smoothienya lagi sebelum menjawab pertanyaan Zahra. “Rara, there are tangos targeting our country untuk dijadikan port kegiatan haram mereka. Dan hasil daripada risikan pasukan kita serta pasukan tentera, mereka bukannya sembarangan tangos tapi begitu berbahaya since they are also dealing with ‘bunga api’ tu” Sengaja dia menggunakan istilah tangos dan ‘bunga api’ sebagai kata ganti bagi musuh atau penjenayah dan senjata api.

Zahra terlopong mendengarkannya. Matanya membulat seperti tidak percaya mendengarkan perkhabaran itu. ‘What?? Negara ini hendak mereka jadikan port kegiatan-kegiatan haram mereka? Bullshit!!’ Sempat juga Zahra menyumpah didalam hati bila mendengarkan berita tersebut. Bikin hatinya panas dimalam-malam yang sejuk begini.

“Kenapa aku tak diberitahu awal-awal lagi tentang perkara ni?”

“Mungkin kerana kau hanya penolong dan kau pula seorang wanita. Mungkin sebenarnya mereka tak mahu membebankan kau dengan menarik kau terlibat sama dalam tugasan berat dan merbahaya ni. Kau tahu kan yang tugasan ini bakal melibatkan nyawa?” jelasnya menjawab persoalan Zahra. “Tapi mungkin atas sebab-sebab tertentu, mereka terpaksa melibatkan kau dalam tugasan ini. Mereka tak ada pilihan lain lagi”.

Zahra yang mendengarkan jawapan yang diberi oleh Riz merengus kasar. “Aku memang sorang wanita tapi itu tak bermakna aku tak boleh lakukan. Apa pula gunanya aku dilatih selama berbulan-bulan lamanya dalam unit tu kalau tak untuk persediaan menghadapi benda-benda sebegini?” luahnya.

Riz diam lalu menggeleng perlahan. ‘Rara, Rara’ Hati Riz menyeru nama Zahra. Pening juga dia memikirkan jawapan Zahra itu. Degil! Malam ini saja dia sudah menyaksikan sendiri kedegilan Zahra apabila dia mendapati Zahra tetap melalui lorong yang sunyi itu sehingga akhirnya terjadi pergelutan antara Zahra dengan penjenayah-penjenayah tersebut.

“Ye la, ye la. Jangan risau, kau memang akan terlibat sama selepas ni” Lalu Riz menjamah Bandar Roast Beef Sandwichnya.

Zahra yang memerhatikan Riz sedang khusyuk menjamu selera hanya mengetap bibir tanda tidak berpuas hati dengan jawapan Riz. Dia merasa tidak adil diperlakukan sebegitu oleh mereka seolah-olah mereka membelakangi dirinya seterusnya merasakan dirinya bukanlah seorang yang begitu penting didalam unit tersebut.

Ini kalilah! Aku nak buktikan kebolehan aku pada mereka! Tekad Zahra mendalam, tambahan lagi perkara ini melibatkan negaranya. Dia tak akan berdiam diri!

Di sebuah rumah di tempat terpencil, 2130 Jam.

Habis bersepah segala barang-barang yang ada didalam ruangan itu. Tak cukup dibaling ke dinding, ditendang pula sehingga berkecai. Dia mengamuk mendengarkan perkhabaran yang baru diterimanya itu. Sungguh tidak dapat diharap!

Mereka yang melihatkan situasi itu merasa kecut perut. “Err, bos. Kalau bos nak, kami boleh sibai itu betina. Kami boleh cari dia sekarang” cadang salah seorang dari mereka untuk menyamankan hati bos mereka itu.

Bos menentang tajam kepada yang mencadangkan cadangan  tersebut. Lelaki tersebut menelan air liur. “Kau ingat korang bertiga boleh selesaikan betina tu dengan mudah? Ini 6 kepala pun dia sibai dengan mudah, inikan pula cuma korang bertiga?” Dia mendengus lalu menumbuk meja didepannya sekuat hatinya. Hatinya sungguh membara.

“Itu mereka bos. Diorang punya skill tak kencang, tak makan. Lagipun diorang tu budak baru bos, bukan macam kita” Lelaki itu cuba meyakinkan bos mereka itu lagi.

Bos memandang lelaki itu dengan wajah yang serius dan tegang. Dia berfikir sejenak sebelum berkata-kata. “Okey, aku kasi korang buat kali ini. Ingat, kalau korang gagal, aku sibai korang sampai habis. Sebelum korang dapat betina tu, aku tak nak tengok muka korang bertiga pacak disini! Faham??” Dia memberi amaran kepada mereka bertiga.

“Okey bos” Mereka bergegas meninggalkan tempat itu untuk menjalankan tugas mereka seperti yang diarahkan oleh bos mereka itu.

Sebaik sahaja kelibat lelaki bertiga itu hilang dari pandangan mata bos itu, dia merengus kasar lalu memuntahkan kembali amarahnya. “Argghhhhhhh!!! Sialan!!!” Serentak dengan itu dia melemparkan ashtray yang terletak diatas mejanya ke sebuah lukisan yang disimpan didalam sebuah bingkai gambar. Hancur berderai kaca bingkai tersebut.

Dia tertekan mendengarkan 6 orang anak-anak buah kumpulannya telah ditangkap dan disumbat ke dalam lokap atas pertuduhan mengganggu dan percubaan mencabuli seorang wanita. Dia menyumpah mereka berenam dan menganggap mereka bodoh kerana menggagalkan rancangannya hari itu. Dia juga merasa bimbang untuk menghadap bos besar mereka, tidak tahu apa yang hendak diperkatakan kepadanya nanti jika sekiranya mereka bertemu dalam keadaan rancangan kumpulan mereka gagal. Dia merasa terbeban.

‘Tidak! Aku tak boleh biarkan ianya berlaku! Betina tu mesti ditangkap secepat mungkin. Aku tahu, dia bukan sembarangan betina. Kalau dibiarkan, habis segala rahsia terbongkar dan rancangan aku akan musnah!’

Dia menggenggam penumbuknya dan memasang tekad untuk mempertahankan rancangannya dari menemui sebarang kegagalan. Sejurus itu, dia pun meneguk segelas whisky sehingga tidak sedarkan diri.

Perkarangan rumah, Kampong Beribi, 2130 Jam.

Dia duduk bersantai sambil merehatkan diri diatas lantai beranda rumahnya. Masih ada beberapa pergerakan yang perlu diperbaikinya. Malu juga dia mengenangkan sudah ada diantara pergerakan-pergerakan tersebut yang dia lupa sedangkan ayahnya yang jauh lebih tua darinya masih hafal akan semua pergerakan tersebut.

Tiba-tiba dia merasakan bahunya ditepuk oleh seseorang. “Belum mandi lagi Dani?” tegur ayahnya melihatkan dia masih belum berganjak lagi dari tadi.

“Belum pa. Dani masih nak melepaskan keletihan ni” jawabnya sebaik sahaja ayahnya menyoalnya.

“Ye pun nak melepaskan keletihan, mandilah dulu. Tak baik mandi akhir sangat. Lagipun ni baru sedikit. Yang kau keluar masuk hutan, bertugas sampai subuh tu tak letih ke?”

‘Emm. Betul jugalah cakap bapa tu’ Sempat juga dia bermonolog sendiri, mengiyakan kata-kata ayahnya tersebut.

“Dah, dah. Pergi masuk dan mandi. Nak sambung mengelamun tu kemudian” arah ayahnya.

“Hmm, ye la pa. Dani nak masuk la ni. Mama mana?” Sebelum dia masuk ke dalam rumah, sempat dia menyoal keberadaan ibunya ketika itu kepada ayahnya.

“Ada la kat dapur tu, tak hilang ke mana mama kau tu. Jangan risau, belum gamak lagi dia meninggalkan kau” Ayahnya memberitahu sambil diselitkan dengan sedikit gurauan. Dia tersengih mendengarkan kata-kata ayahnya itu lalu beredar masuk ke dalam rumah.

Ezan atau Dani seperti yang digelar oleh ayahnya berpeluang untuk berlatih silat semula bersama ayahnya setelah beberapa lama ditinggalkannya memandangkan kesibukan tempat kerja tidak mengizinkannya untuk berlatih. Kali terakhir dia berlatih semasa dia masih menuntut di Universiti Brunei Darussalam memandangkan dia adalah salah seorang pesilat Kelab Silat Varsiti Gerak 41 Universiti Brunei Darussalam selain dari seorang kadet dalam Platun Kadet Tentera Universiti Brunei Darussalam. Dia sememangnya seorang mahasiswa yang aktif didalam kegiatan-kegiatan fizikal terutama sekali seni beladiri dan juga berpakaian seragam.

Sekian lama ditinggalkan, terasa sumbang kebanyakan pergerakan-pergerakan silat yang dibuatnya malam ini sehingga banyak kali ditegur dan dibetulkan oleh ayahnya yang juga merupakan seorang pesilat veteran serta pesara polis. Kerana itu dia nekad untuk ‘menghidupkan’ semula persilatan tersebut agar tak luput dari ingatannya sampai bila-bila.

Setelah dia selesai mandi dan baru saja hendak menyarungkan pakaian ke tubuhnya, telefon bimbitnya berdering menandakn satu mesej diterima. Lantas dia mencapai telefon bimbitnya dan membaca mesej tersebut.

‘Ada cerita terbaru. Jumpa aku esok jam 1000 hrs di Millennium Fast Food & Restaurant’.

Dia mengulangi membaca mesej tersebut. “Cerita terbaru? Hmm, interesting“.

Lalu dia meletakkan telefon bimbitnya kembali ke atas meja lampu tidurnya dan terus menyarungkan pakaiannya. Esok ada cerita baru dan dia begitu teruja untuk mengetahuinya.

Posted from WordPress for Android

Advertisements

About shazran

Art lover, science and tech geek

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s