Posted on

KISS FROM A ROSE – Bhg 9

Restoran Sepadu, Stadium Hassanal Bolkiah, Ibu Pejabat Polis DiRaja Brunei, Gadong, 1230 Jam.

Tengahari itu nampaknya tidak ramai yang makan disana. Hanya beberapa kerat manusia sahaja yang kelihatan bersantai di restoran tersebut dan dapat dihitung dengan jari-jemari tangan. Kemungkinan mereka lebih selesa makan diluar atau malas hendak keluar makan tengahari.

Dia pula lebih selesa memilih tempat yang tidak ramai pengunjung kerana dia amat sukakan suasana yang agak sunyi dan tenang. Dan kerana itulah juga di masa-masa lapangnya dia lebih suka duduk dirumah daripada merayap ke tempat-tempat awam seperti shopping mall dan sebagainya. Kalau pun dia terasa hendak berjalan-jalan, dia akan pastikan kakinya melangkah ke tempat-tempat riadah yang penuh dengan suasana alam semulajadi seperti pantai atau taman rekreasi. Dia hanya akan menjejakkan kaki ke shopping mall atau shopping complex apabila dia benar-benar berkehendakkan sesuatu yang sangat perlu baginya.

Sementara menunggu pesanannya sampai, dia sempat mengelamun buat seketika. Fikirannya kembali menerjah peristiwa yang telah berlaku baru-baru ini. Masih terbayang di tubir matanya akan adegan-adegan yang disaksikan oleh matanya sendiri semasa di pantai itu. Tiba-tiba dia merasakan dadanya sesak dan sakit lalu dia memegang perlahan dadanya. Sakit? Ya, sakit. Sakit kerana melihatkan insan yang dicintai bersama dengan orang lain. Sungguh menghampakan. Namun dia tak berhak untuk menghalang mereka kerana dia tahu, antara dia dan insan itu, mereka tidak punya apa-apa hubungan apatah lagi hubungan yang sah. Dia terpaksa menerima hakikat yang sungguh pahit untuk ditelan itu.

Dalam dia melayani perasaannya, terasa seperti ada orang yang sedang bergerak menghampiri mejanya. Dengan pantas, dia menoleh untuk melihat siapakah gerangan orang itu.

“Hai, Ilham. Sorang nampak kat sini?” sapa orang itu.

“Hmm. Kau pun tentu faham kenapa aku pilih tempat ni” balas Ilham, tersenyum. “Jarang aku nampak kau kat sini Arm. Apa mimpi kau hari ni?”.

Rakannya yang dipanggil Arm itu tersengih mendengarkan soalan Ilham. Dia tahu sememangnya dia jarang menjejakkan kaki ke restoran itu memandangkan dia selalu makan diluar. Boleh dihitung hanya beberapa kali saja dia ke sana, itupun atas sebab-sebab tertentu.

“Aku mimpi nak jumpa kau hari ni, tu sebab aku ke mari” selorohnya. Ilham tertawa perlahan mendengarkannya. Rakannya ini memang kadangkala menghiburkannya.

“Makbul juga mimpi kau eh, kau jumpa aku hari ni”. Kali ini Ilham pula yang cuba berseloroh. Akhirnya berderai juga tawa mereka berdua. Perlahan saja.

Armin Lim Koh Yee atau lebih senang dikenali sebagai Arm merupakan rakan satu intake dengan Ilham semasa menjalani kursus asas pegawai polis. Dia adalah seorang pegawai polis berketurunan Cina-Dusun dan bertugas di bahagian Jabatan Siasatan Jenayah. Walaupun mereka sekarang jarang bertemu tapi mereka tetap masih berhubung antara satu sama lain jika mereka berkesempatan seperti ketika ini.

Disebabkan Ilham lebih bergaul mesra dengan mereka yang berketurunan Cina atau yang berdarah campuran bangsa Cina, dia kadangkala dituduh racist dan hanya mahu berkawan dengan mereka yang berketurunan sepertinya sahaja. Hakikatnya dia tidak memilih rakan berdasarkan bangsa. Dia akui, sememangnya dia agak cerewet dalam memilih rakan tetapi bukan dari segi keturunannya kerana jika benar dia memilih kerana itu, pasti tak ada seorang pun rakannya berbangsa Melayu tulen. Sebaliknya dia menilai seseorang itu dari segi sikapnya sebelum dijadikan rakan. Dia amat pantang dengan manusia yang suka menjaga tepi kain orang dan close-minded dalam berbicara. Dan kerana itulah juga dia tidak mempunyai ramai rakan disebabkan juga oleh sikapnya yang agak complicated untuk difahami.

“Ada apa kau ke sini? Kalau tak ada sebab kau takkan menjejakkan kaki ke mari kan?” Ilham menduga. Dia tahu pasti ada sesuatu yang Arm hendak sampaikan.

“Kau dah tahu yang penolong unit kau semalam bergelut dengan 6 orang penjenayah tu?”. Arm terus meluahkan sebuah pertanyaan kepada Ilham.

Ilham tersentak. Penolong unit? “Maksud kau, Inspektor Emira Zahra?” soalnya kembali. Soalan yang dibalas dengan soalan.

“Aha, ya, dia tu. Semalam dia pergi Balai Polis Bandar bersama Inspektor Hariz, siap angkut sekali budak-budak berenam tu. Kebetulan aku pun ada kerja kat sana semalam so terus la aku korek ceritanya dari orang-orang disana, sekadar nak tahu apa kes” terang Arm panjang.

Ilham merasa sedikit bimbang mendengarkan perkhabaran yang baru diterimanya itu. Tak apa-apakah Zahra? Okey kah dia? Atau mungkin dia mengalami kecederaan saat ini? Tidak! Tak mungkin. Zahra kan anggota terlatih Skuad Gerakan Khas? Mesti dia tahu mempertahankan dirinya! Ilham menggeleng, menepis segala tanggapan negatif dari dalam  fikirannya.

Arm yang melihatkan kelakuan Ilham secara tiba-tiba itu merasa hairan. “Kau okey ke Ham?”.

Ilham yang tersedar akan kelakuannya itu mengangguk. “Hmm, ya, aku okey. Bagaimana dengan Zahra?”.

“Dia okey, tak apa-apa. Budak berenam tu saja yang habis cedera dikerjakan oleh Inspektor Zahra. Pelik tapi benar bunyinya kan? Ye la, sorang wanita boleh menumpaskan 6 orang lawan, lelaki pulak tu. Tak pelik ke namanya tu?”. Dia tak sedar bahawa pegawai wanita yang diperkatakannya itu adalah pujaan hati Ilham. Ilham hanya membisukan diri mendengar komen rakannya itu. Dia tak ambil hati kerana baginya komen rakannya tersebut bukanlah merupakan sebuah kutukan. Dia sendiri pun turut mengakui yang Zahra itu ‘pelik’ wanitanya. Lain dari kebanyakan wanita yang lain. Agak unik orangnya. Sukar untuk didekati dan sukar juga difahami sikapnya.

“Kau ni kenapa sebenarnya Ham? Kau demam ke? Asyik-asyik terdiam saja hari ni. Atau kau ambil berat sangat kat Inspektor Zahra tu sampai asyik mengelamun?”

“Zappp!”. Bagai terkena renjatan api elektrik lagaknya bilamana Arm menyuarakan sangkaannya yang akhir sekali itu. Memang betul sebenarnya apa yang diagak oleh Arm.

“Err, takde la. Aku cuma berfikir, siapa penjenayah-penjenayah yang mengganggu dia tu?”. Ilham cuba berdalih, menidakkan kata-kata rakannya itu.

“Itulah yang masih didalam siasatan sekarang ni. Setakat ini kami masih belum mengesyaki mereka itu terlibat sama dalam kes-kes jenayah berat terutama sekali kes yang melibatkan negara ni. Bukti kukuh masih belum ditemui” jelas Arm.

Ilham mengangguk. Kalau bukti kukuh masih belum ditemui adalah sebaiknya jangan membuat sebarang andaian yang mungkin boleh menjejaskan maruah mana-mana pihak, sekalipun ianya seorang penjenayah. Keluar bukti barulah boleh bersuara.

“Kau rasa?”

“Rasa apa?” balas Arm.

“Kau rasa mereka tu betul-betul ‘bersih’ dari kes berat tu?” soal Ilham kembali. Dia menduga Arm.

“Aku tak ada idea. Maybe yes or maybe no. All I can say is just be cautious even if they did not look harmful to us” putus Arm.

Setelah agak lama berbual barulah Ilham mula menjamah menu didepannya. Dan barulah pula dia teringat akan Arm. “Kau tak order apa-apa ke?”.

“Tak lah. Masih kenyang lagi. Budak-budak kat ofis tu rajin sangat bawa bermacam-macam makanan sampai tak larat aku nak bedal semua”. Arm sempat memberitahu Ilham tentang pekerja-pekerja di pejabatnya yang rajin membawa makanan.

“Dah cukup bagus la tu. Kalau macam tu aku makan dulu lah”. Lalu Ilham pun menyuap makanannya tanpa menghiraukan sekelilingnya. Begitulah Ilham ketika menghadap makanan.

Arm yang melihatnya hanya menggelengkan kepalanya. Itulah rakannya, Ilham.

Millennium Fast Food & Restaurant, Beribi, 1000 Jam.

Memang betul-betul berjiwa tentera. Beberapa minit lagi sebelum jam 10 pagi dia dan rakannya sudah terpacak di luar restoran itu. Sebaik sahaja restoran itu buka mereka pun mengambil tempat berhampiran dengan pintu masuk restoran tersebut setelah mereka selesai membuat pesanan di kaunter.

Usai melabuhkan punggung diatas kerusi, dia pun terus membuka bicara. “Apa cerita baru kau bro?”.

“Belum panas punggung aku kat kerusi ni bro, kau pun dah serang. Relaks la. Kau nampak teruja sangat ni, kau tidur tak semalam?”. Dia buat-buat tak dengar apa yang dikatakan oleh rakannya itu. Hentam saja la kau!

“Kau nak cakap sekarang ke tak ni? Aku ada urusan lain lagi lepas ni, kau tahu?” balasnya.

Pusing juga rakannya melihat karenahnya. ‘Ezan, Ezan. Dah degil tu, degil juga’.

“Aku tengah cari ayat yang sesuai la ni supaya kau faham apa yang aku cakapkan selepas ni”. Dia mengangkat kening kanannya melihatkan reaksi Ezan yang nampak tidak sabar. Ezan mengeluh berat.

“Aku dengar kau tengah tangkap syok dengan sorang pegawai polis. Betul?” sambung rakannya lagi lalu melemparkan bom pertanyaaannya ke atas Ezan.

Ezan terkedu mendengarkan pertanyaan itu. Bagaimana dia tahu? Ada pengintip kah?

“Kau bertanya, bagaimana aku tahu kan? Bro, aku ada informer kat polis tu bro. Dia nampak kau dengan sorang pegawai polis kat Pantai Seri Kenangan tempoh hari. Dia kata, kau bukan main lagi suka mendekati pegawai tu”. Rakannya meneruskan kata-katanya setelah melihatkan Ezan terdiam.

Ezan mendengus perlahan. Nampaknya, rahsianya hampir pecah. Atau sudah pun pecah? Lama dia membisu barulah dia bersuara.

“Siapa informer kau tu bro? Dia kenal aku ke? Pernah lihat aku?” soalnya bertalu-bertalu. Dia merasa tidak berpuas hati dengan kata-kata rakannya tersebut.

“Dia memang pernah nampak kau dari jauh semasa kau berjumpa dengan aku. Sebab tu dia tahu orang yang berada di pantai bersama dengan pegawai polis tu adalah kau” terang rakannya lagi.

“Jadinya, inilah cerita baru yang kau maksudkan?”.

“Tak. Bukan” jawab rakannya itu. Ketika ini, pesanan mereka sudah pun sampai dan seterusnya dihidang atas meja mereka satu persatu. Terhenti seketika perbualan mereka berdua. Setelah pelayan tersebut berlalu, perbualan mereka yang terputus sebentar tadi disambung semula.

So?”. Ezan meminta kepastian topik perbualan mereka yang sebenar.

“Semalam aku mendapat berita yang pegawai polis yang kau admire tu bergelut dengan beberapa orang penjenayah di sebuah lorong kat Bandar”. Dia menceritakan perkara sebenar yang hendak disampaikannya kepada Ezan.

Ezan yang ketika itu sedang menikmati minumannya hampir tersedak mendengarkan berita itu. Dia mengangkat wajahnya dan memandang rakannya dengan riak seperti tidak percaya. “What?? Kau biar betul Di!”.

Hilang bronya sebaik mendengarkan semua itu sebaliknya bertukar pula kepada nama rakannya itu, Adi. Adi mengangkat keningnya lagi sambil menganggukkan kepalanya.

“Kau jangan risau la bro. Dia tak apa-apa punya tapi penjenayah-penjenayah tu pula yang tumbang dia kerjakan. Terror punya pegawai polis. Wanita pula tu. Fuh!”.

Ezan diam mendengar setiap butir bicara Adi. Dia berjaya menewaskan penjenayah-penjenayah itu? Zahra? Dia memikirkan sebuah lojik dimana seorang wanita mampu menewaskan beberapa orang penjenayah. Betul ke ni? Atau sebenarnya ada orang lain yang membantunya?

“Kenapa bro? Kau tak percaya ke?”. Adi menduga Ezan. Dia tahu pasti akal Ezan sukar untuk menerima bulat-bulat berita itu.

“Dia sorang ke yang buat semua tu?”.

Yes, dia sorang bro. Takde orang lain yang tolong dia ketika tu. Hebat kan? Tapi aku tak hairan pun bro kalau dia mampu buat semua tu. Dia kan anggota gerak khas polis? Dah terlatih dengan situasi-situasi sebegitu, macam kita juga. Apa nak dihairankan?”. Adi seolah-olah meniupkan sebuah lojik ke dalam minda Ezan.

“Ah, ye la tu. Tapi, siapa pula penjenayah-penjenayah tu?” soalnya. Tiba-tiba dia merasa ingin tahu akan gerangan penjenayah-penjenayah yang hendak berbuat onar terhadap Zahra itu.

“Tu belum dapat dipastikan lagi. Masih dalam siasatan pihak polis. Tapi aku pelik, bagaimana tiba-tiba timbul pula kejadian sebegini? Tak pernahnya aku mendengar kes sebegitu rupa sebelum ni. Dah macam negara luar pula rasanya. Heh!”. Adi melahirkan rasa kehairanannya mengenai kes tersebut yang tak pernah terjadi di negara ini sebelumnya.

Ezan berfikir sejenak sebelum meneruskan ayat-ayat seterusnya. “Hmm. No comment. Dunia dah berubah bro. Macam-macam boleh terjadi zaman ni. Kau tengoklah sekarang ni, negara kita pula kena target oleh mereka-mereka yang tak bertanggungjawab tu, yang langsung kita tak sangka-sangkakan”. Ezan meneguk minumannya lagi sebelum beralih menikmati makanannya.

“Hmm. Mungkin juga tu bro. Apapun, tunggu dan lihat la jawapannya” putus Adi.

“Kau jumpa aku time ni, kau tak masuk kerja ke bro?”.

“Aku dah start on-leave hari ni bro” Adi memberitahu.

“Ah, berapa lama cuti kau?”. Ezan bertanya sambil mengunyah beef burgernya.

“Seminggu lebih saja la bro. Kan ke kita ada tugas besar lagi lepas ni? Malas pula aku nak apply sampai 2 minggu tu”. Seperti Ezan, Adi juga sedang menikmati chicken burgernya.

“Hmm. Elok la tu”. Lalu Ezan menumpukan sepenuh perhatian kepada makanan didepannya. Apa yang pasti, otaknya masih ligat memikirkan kata-kata Adi mengenai Zahra. Bukan tentang peristiwa di pantai itu tapi pergelutan antara Zahra dan penjenayah-penjenayah tersebut. Banyak perkara sebenarnya yang ingin diketahuinya dengan lebih lanjut.

Posted from WordPress for Android

Advertisements

About shazran

Art lover, science and tech geek

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s