Posted on

KISS FROM A ROSE – Bhg 10

Kampong Lambak Kanan, 1900 Jam.

Masa untuk berehat lebih awal. Mulai esok dia akan terlibat sama didalam latihan sepadu diantara Pasukan Polis DiRaja Brunei dengan Angkatan Bersenjata DiRaja Brunei. Ianya akan melibatkan pasukan-pasukan khas dari kedua-dua buah institusi keselamatan dan dia dikehendaki untuk berada di ibu pejabat seawal jam 3 pagi esok.

Sebaik saja dia selesai membersihkan diri dan menyarung pakaian, dia terus merebahkan diri diatas katilnya. Seharian berkerja terasa lenguh seluruh tubuhnya ketika ini. Nyaman terasa bila tubuh mencecah tilam ditambah pula suasana yang agak sunyi didalam rumah sewanya, hanya kedengaran bunyi kenderaan yang lalu-lalang didepan rumah. Sudah beberapa bulan dia menyewa rumah itu untuk kemudahan sepanjang hari-hari berkerja. Selalunya dia hanya akan pulang ke kampung halamannya di Sungai Liang, Daerah Belait pada hujung minggu atau pada Hari Khamis memandangkan keesokannya tidak berkerja. Tetapi untuk minggu ini, dia tidak akan pulang ke kampung memandangkan dia akan mengikuti latihan sepadu tersebut. Sibuklah nampaknya dalam seminggu ini.

Pintu biliknya kedengaran diketuk dari luar. Dia yang sedang asyik mengelamun tersentak seketika mendengarkan bunyi ketukan tersebut.

“Oi, cik Zahra. Kau nak join tak makan malam ni? Nasi ayam penyet kegemaran kau dah ada kat bawah tu” panggil satu suara dari luar biliknya.

Zahra yang mendengarkan suara itu lantas membuka pintu biliknya dan seorang wanita sebayanya tersembul didepan pintu.

“Ha, dah puas mengelamun cik Zahra? Kalau dah, sekarang kita turun sama-sama kat bawah” tegurnya lagi.

Zahra tersengih seperti kerang busuk. “Ye la mak nenek. Aku pun nak turunlah ni. Dah lapar gila perut aku ni tau” balas Zahra sambil menggosok-gosok perutnya.

“Oi, cik Zahra. Aku ni bukan mak nenek, tahu? Masih muda lagi nak dipanggil mak nenek ni”. Lalu dia berpura-pura memasamkan wajahnya sambil memuncungkan mulutnya. Berderai ketawa Zahra melihatkan sikapnya itu.

“Ye la cik Anna oi. Kau memang masih muda lagi tapi sikap kau tu ha, tak ubah macam mak nenek. Bagaimana aku tak samakan kau dengan mak nenek kalau kau dah macam tu?”. Zahra menyambung semula ketawanya.

Anna yang melihat Zahra sedang mengekek ketawa itu pantas menampar lengan Zahra. Dia menjuihkan bibirnya sambil memandang rakannya itu. Zahra menggosok lengannya yang ditampar oleh Anna tadi dan mengesat air matanya disebabkan ketawanya yang berterusan buat beberapa lama.

“Dah, dah. Cepat turun. Aku pun dah lapar tahap kebulur ni” arah Anna bagai seorang ketua lalu turun bersama-sama memandangkan dapur rumah itu berada di tingkat bawah.

Sampai sahaja didapur, mereka mengambil tempat duduk masing-masing. Juadah malam itu, nasi ayam penyet yang dibeli oleh Anna di gerai malam tadi sudah terhidang diatas meja. Baunya sungguh menggegarkan iman, lebih-lebih lagi bagi Zahra yang sememangnya menggemari menu tersebut. Tanpa berlengah lagi, dimulakan dengan doa agama anutan masing-masing, mereka pun menikmati juadah tersebut dengan penuh selera. Anna atau Adrianna, rakan setugas Zahra merupakan seorang pegawai polis berketurunan Murut dan beragama Kristian tetapi mereka berdua tetap rapat walaupun berlainan bangsa atau puak, agama dan juga berlainan unit. Semua itu tidak menghalang mereka dari menjadi rakan baik.

“Kau dah ready ke untuk latihan esok?”. Adrianna memecah keheningan.

Zahra mengangguk. “Memang aku dah ready. Dari awal dulu lagi aku dah bersedia” jawab Zahra mudah.

“Wahhh. Betul-betul la kau ni berjiwa skuad khas eh. Kalau aku, awal-awal lagi aku dah give up, tak sanggup join unit tu” Anna memberitahu sambil mengangkat kedua belah tangannya seperti orang menyerah diri. Zahra tersengih melihatkan gelagat rakannya itu.

“Oh ya, aku dengar latihan tu nanti melibatkan pasukan khas dari ABDB juga kan? Rejimen Pasukan Khas kalau tak silap?” sambung Anna lagi yang lebih menjurus kepada pertanyaan sebenarnya.

“Hmm, ya. Kenapa?”

Anna tiba-tiba tersenyum lebar. “Kau tak tahu Zahra?”

Dahi Zahra berkerut seribu, tak faham apa yang dimaksudkan oleh Anna itu. “Tahu apa pula?”.

“O…key. Sebelum tu aku nak tanya kau tapi kau jangan marah eh?”. Anna menuturkan ayat-ayat tersebut dengan perlahan. Zahra hanya mengangguk-angguk bak burung belatuk. Masih tak faham.

“Kau kenal ke lelaki yang menghampiri kau semasa kat Pantai Seri Kenangan tu?” soal Anna.

Hampir saja tersembur nasi dari mulut Zahra sebaik sahaja mendengarkan soalan Anna itu. Zahra memandang tepat wajah Anna dengan rasa terperanjat. Bagaimana dia tahu?

Anna ketawa perlahan melihat reaksi rakannya itu. “Kebetulan aku pun pergi kat sana hari tu. Aku nampak kereta kau so aku bercadang nak approach kau la masa tu. Alih-alih aku tengok kau dengan mamat tu kat situ. Aku batalkan la rancangan aku. Tak nak ganggu privacy kau dengan mamat tu”. Kali ini giliran Anna pula yang tersengih seperti kerang busuk.

Privacy? Privacy apa pula ni? Aku takde apa-apa hubungan dengan mamat tu pun. Dia yang tup-tup terhegeh-hegeh dekat aku, ha” balas Zahra. Panas juga rasanya wajahnya ketika ini. Panas tahap rasa nak sorokkan wajah.

“Tapi kau kenal ke tak mamat tu?”. Anna masih belum berpuas hati apabila soalannya masih tergantung belum dijawab oleh Zahra.

“Tak”. Hanya sepatah perkataan itu yang dijawab oleh Zahra.

Anna mengangkat keningnya. “Aku kenal rakan dia yang juga rakan setugasnya. Kalau kau nak tahu, esok dia akan turut sama terlibat dalam latihan sepadu tu. Kau akan menghadap dia lagi, tahu?”.

Kali ini Zahra terperanjat bukan kepalang sehinggakan air kopinya tersembur dari mulutnya. Nasib baik tak terkena rakannya. Demi sahaja melihatkan reaksi spontan rakannya, Anna ketawa semahu-mahunya. Hatinya betul-betul seperti digeletek melihat keletah rakannya itu.

“Kau ni biar betul Anna? Kau tahu ke budak-budak tu semua? Bagaimana pula kau kenal rakannya tu?” soal Zahra bertubi-tubi.

“Rakan mamat tu rakan satu course aku juga semasa aku kat US dulu. Kebetulan pula tak lama sebelum ni aku pernah terjumpa dia bersama-sama dengan mamat tu sekali semasa kat Kiulap, tu sebab aku kenal mamat tu” jelas Anna. “Mamat tu sebenarnya seorang pegawai tentera tau. Baru berpangkat leftenan dan bertugas didalam Rejimen Pasukan Khas. Tu sebab aku kata kau akan meghadap dia lagi esok dan sepanjang latihan tu dijalankan. Dah dia memang terlibat sama”.

Habis panas, kelat pula yang timbul di ekspresi wajah Zahra selepas mendengar penjelasan Anna itu. Huh, tentera? Pegawai tentera? Patut la miang keladi.

Anna seperti dapat mengagak apa yang bermain di minda Zahra ketika ini. “Tak semua la anggota tentera ni gatal kan. Ada juga yang jujur dan berkeperibadian baik tu. Mamat yang mendekati kau tu pun sebenarnya sorang yang amat sukar didekati oleh mana-mana wanita. Dia tu jenis yang keras hati dan sukar sangat nak jatuh hati apatah lagi jatuh cinta. Dia tu bukan jenis playboy seperti kebanyakan anggota tentera yang lain. Rakan dia tu cakap dia tu jenis yang lebih suka bersendirian sebenarnya” terang Anna panjang lebar dan secara tidak langsung seperti mempertahankan lelaki tersebut.

“Hmm, ye la”. Zahra seperti tidak berminat terhadap penerangan tersebut.

“Tapi tak sangka pula eh, dia boleh approach kau pula. Emmm! Selalunya kalau lelaki jenis begitu tiba-tiba berkeinginan nak mendekati sorang wanita, tu tandanya hati dia dah terbuka untuk menerima sorang wanita dalam hidupnya. Dan wanita itu setentutnya la wanita yang didekatinya itu. Mungkin wanita tu ada sesuatu keistimewaan di pandangan matanya”. Selepas Anna menghabiskan ayat-ayatnya, dia menekup mulutnya lalu tertawa perlahan tanpa bunyi sambil memandang rakannya itu.

Zahra menjeling Anna. “Hai cik Anna. Sejak bila pula cik Anna ni jadi pakar psikologi? Ke dah ada experience ni?”.

“Ala, cik Zahra. Kalau dah rajin sangat tengok dan memahami ragam-ragam manusia ni, tak payah belajar psikologi atau tunggu mendapat experience, cukup setakat pengetahuan dan pemahaman sendiri untuk memahami gerak-geri orang tau”. Anna menerangkan teorinya bagai seorang pensyarah lagaknya.

Zahra hanya tersenyum sumbing mendengarnya. “Ye la cikgu Anna. Betul la tu apa yang cikgu cakapkan tu”.

Usai berceloteh, Zahra mengambil kesempatan untuk menjentik hidung Anna. Anna menjerit kecil lalu penyepit ketamnya mencubit lengan Zahra. Untuk kesekian kalinya, tawa mereka berdua terhambur lagi, meriuhkan suasana dapur mereka yang sederhana besar itu.

Kampong Beribi, 1900 Jam.

Esok dia akan kembali semula bertugas. Cutinya sekarang dengan rasminya telah pun berakhir. Asalnya dia memohon untuk bercuti selama 3 minggu tetapi memandangkan dia akan terlibat sama didalam sebuah operasi yang akan dijalankan kemudian, dia mengambil keputusan untuk memendekkan tempoh cutinya menjadi seminggu. Tambahan pula dia merasa tak senang hati mendengarkan berita tentang rancangan jahat tersebut.

Sekembalinya bertugas esok, dia dikehendaki untuk menyertai latihan bersepadu di antara Angkatan Bersenjata DiRaja Brunei dengan Pasukan Polis DiRaja Brunei yang akan diadakan selama seminggu. Ini bermakna dia mesti merehatkan diri seawal mungkin pada malam ini agar dia merasa segar pada keesokan hari memandangkan dia terpaksa bangun seawal jam 2 pagi untuk bersiap sedia menuju ke markas.

Dia berbaring diatas katilnya sambil kedua-dua tangannya diletakkan dibelakang kepala. Tak semena-mena, ingatannya terlayah kepada peristiwa pagi tadi, perbualan antara dia dan rakannya, Adi. Sukar juga dia membayangkan apa yang diperkatakan Adi itu. Dia sendiri turut terkejut dan tidak menyangka akan kekuatan Zahra yang mampu menumbangkan kesemua penjenayah tersebut. Dia bertambah teruja untuk mengenali Zahra dengan lebih dekat sebaik sahaja dia menerima berita tersebut. Hebat! Sungguh hebat! Sesungguhnya inilah kali pertama dalam seumur hidupnya dia pernah berjumpa dengan wanita yang begitu kuat dan agresif. Selain itu dia juga seorang wanita yang lain daripada yang lain, sukar didekati dan difahami serta keras hati. Tak pernahnya dia berjumpa dengan wanita sebegini sebelum ini.

Mengingatkan kembali akan tugasnya esok, tiba-tiba dia merasa bersemangat untuk menjalaninya. Apa tidaknya, unit gerakan khas polis juga terlibat dalam latihan sepadu itu, bermakna Zahra juga akan turut serta didalam latihan tersebut. Mengenangkan itu, terasa berbunga-bunga didalam dadanya. Tak sabar juga rasanya hendak menatap wajah wanita itu lagi. Dia tersenyum sendiri.

Selepas beberapa ketika, dia menguap dan matanya mula terasa berat. Dia baru sahaja bercadang hendak menutup radio disebelah katilnya apabila telinganya menangkap sebuah lagu Inggeris yang kedengaran agak romantik tapi sedap didengar. Tangannya tertahan seketika dari menswitch-off radio tersebut lalu cuba untuk menghayati bait-bait lirik lagu tersebut.

There used to be a graying
tower alone on the sea.
You became the light on the
dark side of me.
Love remained a drug that’s the
high and not the pill.
But did you know,
That when it snows,
My eyes become large and
The light that you shine can be
seen.
Baby,
I compare you to a kiss from a
rose on the gray.
Ooh,
The more I get of you,
The stranger it feels, yeah.
And now that your rose is in
bloom.
A light hits the gloom on the
gray.

Mendengarkan setiap rangkap lagu tersebut, dia merasakan seolah-olah lagu tersebut ditujukan untuk dirinya memandangkan situasinya ketika ini hampir sama dengan apa yang diperkatakan didalam lagu tersebut.

Sebaik sahaja lagu tersebut sampai ke penghujung, dia memasang telinga untuk mendengar nama tajuk lagu tersebut yang akan diberitahu oleh deejay radio itu.

Kiss From A Rose‘ nyanyian seorang penyanyi berketurunan Inggeris-Afrika, Seal. Itulah dia tajuk lagunya berserta dengan nama penyanyinya sekali. Selesai itu, dia pun menswitch-off radio tersebut dan menutup lampu tidurnya.

Kiss From A Rose. Ya, aku telah dikiss oleh sekuntum bunga mawar secara tak langsung’. Serentak dengan itu, dia pun terlelap sehingga ke sekian jam.

Posted from WordPress for Android

Advertisements

About shazran

Art lover, science and tech geek

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s