Posted on

KISS FROM A ROSE – Bhg 12

Perairan Laut China Selatan, 2000 Jam.

Kelihatan sebuah kapal persiaran mewah milik persendirian bersaiz sederhana besar sedang berlabuh di tengah-tengah laut. Terang bergemerlapan cahaya yang dipancarkan dari kapal tersebut. Di hujung dek, seorang lelaki berusia pertengahan 40-an dan berpakaian pijama berwarna perang sedang berdiri sambil meghisap rokok. Matanya terarah jauh ke dalam kepekatan malam di permukaan laut. Dia melirik jam tangannya untuk ke sekian kalinya dan kelihatan resah seperti menunggu sesuatu.

“Bos, bot dah nak datang”. Seorang lelaki yang agak muda dan berpakaian serba hitam datang memberitahunya.

Bos itu berpaling dan memandang lelaki tersebut. “Kalau diorang dah sampai, suruh diorang naik ke mari” arah bos.

“Ya, bos”. Lelaki itu mengangguk lalu beredar ke bahagian belakang kapal untuk menjalankan arahan bos tersebut.

Bos mencampak puntung rokoknya ke dalam laut lalu melangkah menuju ke sebuah kerusi rehat yang terletak tidak jauh dari hujung dek berkenaan. Dia menghenyakkan punggungnya diatas kerusi itu. Kepalanya disandarkan pada hujung penyandaran kerusi dan perlahan-lahan, dia memejamkan matanya. Malam itu dia akan berurusan lagi mengenai ‘benda’ yang menjadi sumber pendapatannya selama ini dengan pembekal yang juga merupakan ‘rakan niaga’nya dari Thailand. Dia tersenyum lebar mengenangkan wang beratus-ratus ribu malahan kadangkala menjangkau berjuta akan masuk ke dalam akaun simpanannya tidak lama lagi. Dan apa yang paling penting, dia akan pastikan segala rancangan yang telah dirancang dengan rapi selama ini berjalan dengan lancar. Kini dia berada di perairan berhampiran dengan sempadan kawasan maritim negara yang ingin ditujunya. Negara di mana dia akan menjalankan segala rancangannya.

Kedengaran beberapa bunyi derap kasut menghampirinya. Bos membuka matanya lalu memalingkan sedikit wajahnya, melihat siapakah gerangan mereka yang melangkah menuju ke arahnya. Apabila dia mengenali kelibat-kelibat yang datang itu, dia lantas bangun dan berdiri menghadap mereka. Dia tersenyum memandang tetamu-tetamu tersebut seterusnya merasa lega kerana penantiannya telah berakhir.

Bos mendepakan tangannya. “Welcome my friends, welcome!  It’s been a while since the last time we met“. Bos mengalu-alukan kedatangan mereka lalu memeluk tetamu-tetamu itu seorang demi seorang.

Salah seorang dari tetamu itu tersenyum senang memandangnya sambil kedua-dua belah tangannya memegang kedua-dua bahu bos. “You still look great, my friend. How are you?“.

I’m good. So how is it going for you, Mr Khorn?“.

“Aku baik-baik saja, seperti kau juga. Bisnes semua berjalan dengan lancar” Khorn menjawab pertanyaan bos dalam bahasa Inggeris.

Bos mengangguk-anggukkan kepalanya sebelum mempelawa mereka untuk duduk di atas kerusi yang terletak di tengah dek, dilengkapi dengan sebuah meja yang berpayung besar. Sebaik sahaja mereka semua mengambil tempat duduk yang telah disediakan, perbincangan mereka dimulakan.

So, bagaimana dengan urusan jualbeli tu? Beres semuanya?” bos memulakan bicaranya.

Khorn, selaku wakil para tetamu tersebut bersuara. “Itu kau jangan risau. Semua aku tanggung beres. Stok baru pun baru saja sampai 2 hari lalu so tak ada masalah shortage punya”.

Bos tersenyum gembira mendengarnya. “Bila boleh sampai sini barang-barang tu? Berapa semua?” soalnya lagi.

“Aku kasi kau seminggu untuk angkut semua barang tu ke sini. Semuanya $450 ribu. Kau okey dengan jumlah tu?”.

“Aku takde masalah dengan harga tu. Kau boleh kasi berapa yang kau nak, aku boleh beri. Yang penting rancangan aku tak hancur punya” bos cuba meyakinkan Khorn supaya dia tidak merasa ragu dengannya. Khorn tersengih mendengarkannya.

“Bila kau nak jalankan rancangan kau tu?”. Khorn inginkan kepastian mengenai rancangan bos itu.

“Bila sampai masanya dan bila semuanya dah ready. Orang-orang aku time ni dah lepas ke negara tu” beritahu bos kepada Khorn.

So how is it?“.

“Aku masih menunggu berita dari diorang. Kalau dah beres semuanya, aku dan yang lain masuk sana nanti. Aku dengar ramai betina-betina yang fresh dan ‘nyaman’ punya kat sana” terang bos lalu ketawa terbahak-bahak bersama Khorn dan konco-konconya.

“Hei, kalau kau nak merasa yang fresh tu, jangan lupa kongsi juga dengan aku. Jangan pula syok sendiri” tambah Khorn. Berderai lagi tawa mereka. Mereka merasa seronok membayangkan diri mereka berbuat onar terhadap wanita-wanita di negara yang hendak mereka jelajah itu.

Telefon bimbit bos berdering. Serentak itu tawanya terhenti mendengar deringan itu lalu dengan pantas, dia menjawab telefonnya.

“Hei, kau buat apa hubungi aku malam-malam buta ni hah?? Jangan sampai aku sibai kepala kau kalau kau setakat nak cakap hal yang kecil!”. Bos marah perbualannya bersama Khorn dan yang lain terhenti seketika disebabkan telefon tersebut.

“Err…sorsorry bos tapi aku ada satu berita nak kasi bos tau” jawab suara itu, tergagap-gagap.

“Baik. Cakap cepat! Aku ada tetamu time ni, kau faham??” sergah bos.

“O…okey, okey bos” lalu suara itu pun menyampaikan apa yang ingin disampaikannya kepada bos itu. Bos yang mendengarkan berita baru disampaikan kepadanya saat itu bertukar riak. Wajahnya menjadi merah padam dan dadanya berombak kencang, menahan marah.

Sebaik sahaja talian diputuskan, dia terus memcampakkan telefon bimbitnya ke atas lantai dek sehingga mengejutkan mereka yang ada di situ. Bos gagal mengawal emosinya saat itu. Dia begitu sakit hati mendengarkan perkhabaran yang baru disampaikan kepadanya sebentar itu tadi.

‘Pasukan-pasukan keselamatan negara tu dah mula bertindak?? Bagaimana mereka tahu??’ benaknya tertanya-tanya. Tiba-tiba dia merasa sedikit takut dan cemas. Takut dan cemas jikalau ada diantara orang-orangnya yang cuba membelot kepadanya. Atau mungkin ada diantara sekutu-sekutunya yang hendak menjatuhkannya kerana mahu berebut kuasa.

Malam itu juga dia bertekad, dia akan menyiasat siapa dalang disebalik terbongkarnya rahsia rancangan mereka.

Petani Mall, Tutong, 2000 Jam.

Dia berjalan-jalan tanpa arah tujuan sementara menunggu kedua ibubapanya yang sedang membeli-belah di dalam pasaraya Hua Ho. Dia tak tahu apa yang hendak dibelinya jadi dia mengambil keputusan untuk merayap ke sana ke mari di luar pasaraya tersebut, kebetulan di luar itu ada beberapa buah lagi kedai yang lain serta gerai-gerai jualan kecil-kecilan didirikan. Senanglah dia cuci mata melihat barang-barang yang dijual tapi setakat itu sahaja. Tak pula dia berhajat untuk membelinya.

Sedang dia begitu khusyuk membelek-belek barang-barangan yang dijual itu, tiba-tiba dia terdengar seseorang berdehem dibelakangnya. Tergelincir juga nyawanya sesaat mendengar deheman tersebut lalu dia berpaling melihat siapakah orang itu. Sekali lagi dia terkejut melihatkan insan-insan yang berada di depannya sekarang.

“Apa Tuan berdua buat kat sini malam-malam ni?” soalnya. Matanya memandang mereka berdua silih berganti.

“Jumpa kau”. Ringkas sahaja jawapannya. Yang seorang lagi hanya tersenyum.

Berkerut dahinya mendengarkan jawapan itu. “Jumpa saya? Biar betul Tuan. Dan Leftenan Ezan?”. Matanya terhenti kepada Ezan.

“Seperti ASP Ilham, saya juga nak jumpa awak, Inspektor Zahra”. Bertambah pelik dia mendengarkan jawapan Ezan.

“Zahra, kami baru saja menghadiri emergency meeting antara pasukan-pasukan yang akan terlibat di dalam operasi besar yang akan datang siang ini tadi. Aku hubungi kau beberapa kali pagi tadi tapi handphone kau tak dapat dihubungi, begitu juga talian telefon rumah kau. Kami tak dapat buat apa-apa dan meeting tetap diteruskan seperti biasa” terang Ilham panjang lebar.

Zahra mengangkat keningnya. “I’m sorry Tuan, kat kampung saya tak ada service. Talian rumah saya pula dah diputuskan beberapa bulan yang lalu. So Tuan berdua nak buat apa sekarang ni?”.

“Inspektor Zahra, can you spare some time with us sekarang? Ada perkara penting yang hendak kami sampaikan kepada awak” giliran Ezan pula bersuara.

Zahra merenungnya seketika sebelum melepaskan keluhan. “Baiklah. Di mana kita nak discuss? I need to tell my parents first“.

“Kat kawasan letak kereta saja. Di situ agak jauh sedikit dari pendengaran ramai”.

Zahra mengangguk. Dia mengeluarkan telefon bimbitnya dari dalam poket seluar jeansnya lalu mengirimkan satu mesej kepada ayahnya, memaklumkan kepada kedua orang tuanya tentang keberadaannya ketika itu.

Ezan sempat memerhatikan perlakuan Zahra lalu mendekatinya. “Puan Zahra ni anak emas eh?” dia cuba mengusik Zahra.

Zahra mencebik mendengar kata-kata Ezan itu. “Tuan Ezan, kalau saya ni anak emas saya takkan berkerja, tahu? Pasti dah lama saya memerap kat dalam rumah saja, minta itu ini dari kedua orang tua saya tanpa berikhtiar sendiri”.

Ketawa Ezan terhambur mendengarkan penjelasan Zahra itu. “Relaks la, Puan Zahra. Jangan la marah-marah, susah nanti saya masuk meminang awak” usiknya lagi.

“Zap!”. Zahra terkedu mendengarkannya lalu dia berpaling ke sisinya, memandang tepat ke dalam anak mata Ezan. Seperti Zahra, Ezan juga memberikan reaksi yang sama lantas menguntumkan sebuah senyuman dibibirnya.

Tiba-tiba Zahra merasakan dadanya bergetar saat merenung Ezan sedalam begitu. Dengan cepat, dia mengalihkan pandangannya ke arah lain sedangkan Ezan masih merenungnya. Zahra merasakan pipinya begitu hangat dan degupan jantungnya kedengaran berdegup laju. Sungguh aneh perasaannya ketika ini tapi dia tidak mengerti.

Ilham melirik mereka berdua melalui ekor matanya. Dia menarik nafas sedalam-dalamnya dan cuba membuang pandang ke arah lain. Hatinya bagai disiat-siat melihatkan situasi itu tetapi dia tak dapat berbuat apa-apa. Dan dia juga tidak akan menyalahkan jauh sekali mendendami siapa-siapa diantara mereka berdua walaupun hatinya remuk pada ketika ini kerana dia juga sedar, ajal dan jodoh itu di tangan Tuhan. Bagaimana sekalipun kuatnya cintanya pada wanita itu tapi sekiranya itu bukan takdirnya, mereka tetap tidak akan bertemu sampai bila-bila pun. Kerana itu dia tetap berdiam diri.

Sedar tak sedar, mereka telah pun berada di kawasan letak kereta.

“Kita dah sampai. Shall we begin now?”.

Dengan berhati-hati, mereka berdua menyampaikan perkara tersebut kepada Zahra. Zahra terkejut buat ke sekian kalinya apabila dia mendengarkan informasi terbaru yang baru didengarnya itu.

‘Penyeludupan senjata api? Elemen subversif? Memang dah melampau!’.

Posted from WordPress for Android

Advertisements

About shazran

Art lover, science and tech geek

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s