Posted on

KISS FROM A ROSE – Bhg 13

Imbas Kembali…

Bilik Persidangan, Markas Rejimen Pasukan Khas, Pengkalan Tentera Laut, Kem Muara, 1030 Jam.

Pagi itu juga mesyuarat mengejut diadakan di markas usai sahaja mereka menerima maklumat terbaru tentang rancangan penjenayah-penjenayah itu. Beberapa orang pegawai dari Pasukan Polis DiRaja Brunei juga turut serta menghadiri mesyuarat tersebut memandangkan mereka terlibat sama di dalam operasi yang bakal dijalankan kemudian.

Dia yang baru sahaja dimaklumkan tentang mesyuarat tersebut bergegas menuju ke bilik persidangan dengan langkah yang laju. Beretnya sudah terletak kemas di atas kepalanya. Setibanya di bilik persidangan, Pegawai Pemerintah RejimenĀ  Pasukan Khas berserta Pengarah Jabatan Gerakan Polis DiRaja Brunei kelihatan telah pun berada di sana bersama beberapa orang pegawai tentera dan polis yang lain. Dia memberikan tabik hormat kepada mereka sebelum mengambil tempat berhampiran dengan seorang pegawai polis yang kelihatan sebayanya. Dia menoleh kepada pegawai polis itu lalu menganggukkan kepalanya dan tersenyum. Pegawai polis itu tersenyum kembali.

“Leftenan Daniel Ezanny?” soal pegawai tersebut.

“Saya. And you sir? How did you know my name?“.

I’m ASP Ilham Waqiuddin. I knew your name from one of my personnel” jawab Ilham. Senyuman masih terukir di bibirnya. Ilham kenal lelaki yang bernama Daniel Ezanny yang berada di sisinya ketika ini. Lelaki yang cuba mendekati dan memenangi hati Zahra beberapa minggu yang lalu.

Ezan mengangkat keningnya. “Nice to meet you, ASP”. Dia agak terperanjat mendengarkan jawapan Ilham itu tetapi dia cuba menyembunyikan rasa itu sebaik mungkin. Bukan kerana terperanjat bagaimana Ilham tahu akan namanya tetapi dia separuh mati menyangkakan Ilham itu seorang pegawai polis berbangsa Cina. Dia tahu, di dalam syarat-syarat kemasukan Pasukan Polis DiRaja Brunei, bangsa Cina adalah dibenarkan untuk menyertainya selagi mana dia merupakan seorang rakyat atau penduduk tetap negara ini.

Nice to meet you too, Leftenan. Saya tahu Leftenan confuse dengan identiti saya. I’m Malay, Leftenan. Saya mixed-blood“. Ilham seperti dapat meneka apa yang bermain di dalam fikiran Ezan dan menjelaskan kepadanya tentang identitinya yang sebenar.

Ezan tersentak lalu tersenyum menutup malu. Panas terasa wajahnya saat ini. Nasib baik sahaja kulitnya tak secerah mana. Kalau tak, sudah tentu wajahnya bertukar kemerah-merahan menahan rasa malu. ‘Hebat juga ASP sorang ni. Pandai baca fikiran orang pula tu’ hati Ezan berkata-kata.

“Dari SOS?”. Ezan menduga. ‘SOS‘ merupakan singkatan bagi Special Operation Squad atau istilah Melayunya Skuad Gerakan Khas. Setahu dia, selalunya anggota-anggota pasukan khas yang mempunyai kemahiran sebegitu, yang mampu membaca reaksi seseorang.

“Ya, saya” jawab Ilham lagi, ringkas.

Mendengarkan itu, Ezan terkenangkan Zahra. Dia mengira-ngira pegawai di sisinya ini adalah superior Zahra. Ligat otaknya berfikir tentang Zahra dan kaitannya dengan pegawai polis yang kacak yang disangkanya berbangsa Cina ini. Melihatkan perwatakan dan fizikal pegawai itu, terusik juga jiwa Ezan. Timbul sedikit cemburu di dalam hatinya bila dia membelek-belek Ilham. Takut-takut juga hati Zahra terpaut pada pegawai seorang ini.

You kenal Inspektor Emira Zahra, Leftenan?”. Tanpa disangka, Ilham bertanyakan soalan yang seperti difikirkan Ezan.

Ezan merenung Ilham lama sebelum menjawab soalan Ilham. “Ah, yes. Kenal begitu saja”.

Ilham tersengih sehingga menampakkan barisan giginya yang putih dan tersusun itu. “Saya pernah nampak Leftenan bersama Inspektor Zahra di pantai sebelum ini so I assume Leftenan kenal dia” selamba sahaja bunyinya Ilham menuturkan kata-kata itu.

Ezan menelan liur mendengarkan penjelasan Ilham itu. Habislah dia kali ini!

Ezan menyandarkan tubuhnya ke kerusi lalu mendengus perlahan. “Ya, saya pernah jumpa dia kat pantai tapi saya masih tak kenal dia sedalam mana. Hanya baru beberapa kali kami bersua” luah Ezan. Ilham hanya mengangguk medengar penerangan Ezan itu.

Belum pun sempat Ilham membuka mulut lagi untuk meneruskan kata-katanya, kedengaran suara Pegawai Pemerintah Rejimen Pasukan Khas, Kolonel Pengiran Zulizam mengarahkan kesemua yang ada di dalam bilik persidangan itu supaya memberikan sepenuh perhatian kepada detail yang akan disampaikan sebentar lagi.

Ilham mendengus. Ezan mengeluh kelegaan

Kampong Sungai Liang, Belait, 2315 Jam.

Ketika ini cuti 2 minggunya sudah pun bermula. Hajat di hati hendak memohon untuk bercuti selama 3 minggu tetapi memandangkan tugasan berat yang akan dipikulnya bermula dalam beberapa minggu lagi, dia terpaksa memendekkan tempoh cutinya itu.

Pertemuan bersama 2 orang pegawai dari 2 buah pasukan keselamatan tersebut pada awal malam ini tadi sungguh tidak diduganya. Dia hairan bagaimana mereka berdua tahu dia berada di sana pada malam itu. ‘Adakah satu kebetulan? Atau acting on instinct? Atau mungkin ada mata-mata lain yang menjadi informer mereka di sana?’ benaknya meluahkan soalan-soalan satu hala yang tidak mungkin ada penjawabnya.

Dia mengeluh perlahan. Mulanya terkejut juga dia melihatkan mereka berdua datang bersama. Tak pernahnya dia mendengar mereka mengenali satu sama lain sebelum ini. Setelah mereka menerangkan segalanya barulah dia faham. Dan juga apa yang memberati fikirannya ketika ini adalah berita yang disampaikan oleh mereka berdua. Kes penyeludupan senjata api berserta elemen subversif yang cuba diapikan oleh penjenayah-penjenayah itu telah meragut ketenangan jiwanya. Terasa semakin panas kepalanya mengenangkan semua itu. Sangkanya mereka hanya sekadar bergiat aktif dalam kegiatan-kegiatan haram yang lain, rupanya mereka juga berniat untuk menjatuhkan kerajaan negara ini. Dia terfikir kenapa mereka mahu menjadikan negara ini sebagai ‘sarang’ mereka? Apa alasan mereka? Dia menghempaskan tubuhnya ke katil lalu menekup wajahnya dengan tangannya. Sesak terasa dadanya ketika ini. Banyak perkara yang tidak disangka berlaku sejak kebelakangan ini.

‘Aku tak akan menyerah kalah. Apapun yang berlaku, aku mesti kuat menghadapinya. Bukankah aku juga salah seorang harapan negara? Aku tak akan memperjudikan nasib negara ini dan mereka yang berlindung di dalamnya’ tekadnya bersungguh-sungguh, meniupkan satu semangat yang luar biasa di dalam dirinya. Jiwa patriotiknya terasa menjulang tinggi saat ini.

Tiba-tiba dia teringatkan sesuatu yang hendak dibuatnya ketika itu juga. Dia bingkas bangun lalu melangkah menuju ke meja tulisnya. Dia mengeluarkan sebuah komputer riba dari dalam begnya dan membukanya. Dia hendak mencari satu maklumat penting pada malam itu. Mesti!

Sebaik sahaja komputer riba itu on sepenuhnya, tanpa membuang masa dia terus menghubungkan external hard disk drivenya ke komputer riba lalu membuka satu fail yang telah disimpan di dalam penyimpan data tersebut. Dia meneliti satu persatu maklumat yang ada di dalam fail itu sehingga matanya terhenti kepada satu maklumat yang tertera di skrin komputer riba tersebut. Dia meraup wajahnya sebaik sahaja dia selesai membaca maklumat itu.

‘Ya, memang aku tak silap. Apa yang aku sangka itu sememangnya betul’.

Kampong Lambak Kanan, 0000 Jam.

Mereka bertiga memerhatikan keadaan suasana rumah itu sejak sejam yang lalu. Mereka berharap mereka akan terserampak dengan wanita itu, tetapi sungguh malang. Sampai sekarang mereka langsung tidak melihat kelibat sesiapa pun di rumah itu. Salah seorang dari mereka telah berjaya memecah masuk ke dalam rumah tersebut untuk mencari di mana keberadaan wanita yang dimaksudkan tetapi tetap menghampakan. Pencarian mereka malam itu terasa sia-sia belaka.

“Celaka!! Ke mana betina tu pergi ha?? Aku tau dan aku pasti ini rumahnya!!”. Salah seorang dari mereka sudah naik berang lalu menumbuk meja yang diletakkan di luar rumah itu. Mereka yang lain memerhatikan tingkah lakunya itu.

“Relaks la. Kitorang santai dulu maa. Kalau tak dapat malam ni, kita rembat itu betina esok” sampuk seorang rakannya sambil menghisap rokoknya dan dipersetujui pula oleh seorang lagi rakan mereka.

Dia merengus kasar, sakit hati kerana tidak dapat apa yang dicari. Puas dia berserta rakan-rakannya mencari dan mengumpul maklumat tentang wanita itu selama ini dan berharap malam ini adalah penamat kepada pencarian mereka tapi nampaknya apa yang mereka harapkan tidak menjadi. Dia mendongakkan kepalanya dan menatap tajam rumah tersebut. Dia sedang memikirkan sesuatu.

“Kau orang rasa dia tak tinggal kat lain ke ketika ni?” dia menyoal rakan-rakannya. Rakan-rakannya tersebut berpandangan antara satu sama lain sebelum menjawab pertanyaannya itu.

“Tak tahu. Kau nak cari lagi?”

“Aku rasa baik kita cari lagi sampai dapat. Aku nak sibai betina tu secepat mungkin!” tegasnya dengan sebuah harapan yang menggunung tinggi.

“Whoa~kau bukan main semangat lagi nak sibai itu betina. Dah kau nak sangat kitaorang ikut kepala kau saja lah” rakannya berkata sambil ketawa. Mereka memutuskan untuk mengikut apa saja rancangannya.

Akhirnya dengan kata sepakat dari mereka semua, mereka bergerak meninggalkan rumah itu lalu balik semula menuju ke tempat persembunyian sementara mereka sepanjang usaha pencarian itu. Mereka merancang untuk mencari wanita itu lagi pada keesokan hari.

Di suatu tempat tersembunyi, Kampong Lambak Kanan, 0015 Jam.

Dia memerhatikan segala tingkahlaku lelaki bertiga yang tidak dikenali dan nampak mencurigakan itu sejak 15 minit yang lalu dari dalam keretanya yang telah dipadamkan lampunya. Nasib juga keretanya berwarna hitam, sekurang-kurangnya kehadirannya di sana mungkin tidak disedari oleh mereka.

Dia terkejut melihatkan 3 identiti tidak dikenali menceroboh masuk ke dalam rumah sewanya dan ada yang berlegar-legar di kawasan luar rumah. Siapa mereka itu? Apa mereka mahu? Dia tertanya-tanya sendiri. Puas dia memerah otaknya untuk mengingati semula kalau-kalau dia pernah ternampak wajah-wajah itu di mana-mana tetapi dia gagal. Dia pasti dia tak pernah melihat mereka sebelum ini.

Dia meraba tempat duduk penumpang yang kosong di sebelahnya dan tangannya lantas mencapai sebuah beg yang diletakkannya di situ. Dia mengeluarkan telefon bimbitnya dari dalam beg tersebut lalu menekan virtual keypad telefon bimbit tersebut. Dia mesti melaporkan perkara ini secepat mungkin.

Percubaan pertamanya untuk mendail nombor tersebut gagal. Dia mencuba lagi buat kali kedua tetapi masih sama. Dia mendengus. Oleh kerana orang yang hendak dihubunginya itu tidak dapat menerima sebarang panggilan ketika ini, dia beralih kepada orang yang kedua. Kali ini deringan jelas kedengaran di sebelah sana. Tidak lama selepas itu, kedengaran satu suara menjawab panggilannya.

“Helo. Ada apa ni Anna?”. Suara tersebut kedengaran seperti cemas.

“Aku tak apa-apa Arm, kau jangan risau. Aku cuma nak minta backup dari kau” jelas Anna seterusnya menceritakan tentang kehadiran lelaki-lelaki tersebut di rumah itu.

“Kau catit apa yang kau perhatikan tu Anna. Pagi nanti kau jumpa aku kat headquarter. To be safe, lebih baik kau tumpang kat rumah rakan atau saudara kau kat bandar ni untuk semalam. Jangan berani tinggal sorang kat rumah sewa kau tu walaupun kau tu sorang polis juga” nasihat rakannya Arm.

“Okey Arm. Thanks dengan nasihat kau. I got to go now. Good night Arm. Maaf, aku menyusahkan kau tengahmalam buta ni”.

It’s okay Anna. Good night dan jaga diri baik-baik okey?” Arm mengakhiri perbualan tersebut.

Setelah talian diputuskan, tanpa membuang masa Anna terus mencatit kejadian tersebut di dalam nota telefon bimbitnya sebelum disalin semula ke dalam buku nota khas kemudian. Dia menuruti segala nasihat yang diberikan oleh Arm. Tengahmalam itu juga dia terpaksa menghubungi salah seorang sepupunya yang tinggal di kawasan bandar untuk memaklumkan akan hajatnya untuk menumpang tidur di rumah sepupunya itu selama semalam.

Sebelum dia beredar dari situ, sempat dia meninjau lelaki-lelaki itu sekali lagi. Nampaknya mereka juga seperti hendak beredar dari situ. Tetapi dia tetap tidak berani untuk pulang ke rumah tersebut selepas dinasihati oleh Arm.

Dia tidak tahu kenapa lelaki-lelaki itu menceroboh masuk ke rumah sewanya tapi dia merasakan seperti ada sesuatu yang tak kena tentang mereka. Dia yakin lelaki-lelaki itu bukannya hendak mencuri atau merompak tetapi lebih kepada mencari sesuatu. Cuma dia tak tahu apa.

‘Aku mesti siasat siapa mereka dan apa yang mereka mahu’.

Posted from WordPress for Android

Advertisements

About shazran

Art lover, science and tech geek

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s