Posted on

KISS FROM A ROSE – Bhg 16

Flat Tasek Lama, Bandar Seri Begawan, 2030 Jam.

Dia sedang asyik menikmati suasana malam di kawasan bandar. Matanya begitu liar memerhati keadaan sekeliling flat tersebut. Buat beberapa lama, dia terpaksa menyewa sebuah bilik di flat itu sementara menunggu permohonannya untuk mendapatkan kuarters pegawai diluluskan. Dia merasa senang hati apabila dia diberikan tempat di tingkat atas sekali di saat ramai orang yang tidak bersetuju. Ketika ini pun hanya 2 penghuni saja yang tinggal di tingkat itu termasuk dirinya, dan penghuni yang satu itu tinggal di sebelah hujung sekali. Kebanyakan penghuni-penghuni flat tersebut adalah berbangsa Cina.

Sudah 3 hari dia tinggal di flat itu dan meninggalkan rumah keluarganya di Kampong Beribi. Sebelum dia berpindah ke flat itu, kedua orang tuanya sempat berpesan kepadanya supaya menjaga diri baik-baik dan menjaga tata tertib sebagai seorang jiran yang berbangsa Melayu dan beragama Islam. Dia ingat semua itu.

Bunyi ketukan kedengaran. Dia memasang telinga mencari arah datangnya bunyi tersebut. Setelah diteliti, ternyata pintunya yang diketuk oleh seseorang. ‘Hmmm. Bapa agaknya’.

Tanpa berlengah lagi, dia membuka pintu tersebut dengan perlahan. Kelibat yang berdiri di depannya ketika ini amat mengejutkannya. Dia tak pernah menyangka yang insan ini akan dapat menjejaki keberadaannya di sana sedangkan dia tidak pernah diberitahu tentang tempat ini. Dia masih belum dapat mengagak tujuan sebenar insan itu ke flat tersebut. Dan dia juga terpana melihat wajah suram insan itu.

“Liz…? You buat apa kat sini? Bagaimana you tahu yang I…”. Liz tiba-tiba meluru masuk ke dalam bilik sewanya itu tanpa menunggunya menghabiskan kata-katanya dan terus duduk di atas sofa berdekatan dengan pintu menuju ke balkoni luar. Liz menekup wajahnya dan kedengaran esakan tangis terluah dari bibirnya. Bingung dia melihatkan kelakuan Liz yang tidak semena-mena itu.

Dalam dia merasa serba salah, dia akhirnya memberanikan diri menghampiri Liz lalu duduk di sisinya. “Liz, you kenapa ni?”. Bimbang juga dia melihatkan keadaan Liz itu.

Liz mendongakkan wajahnya memandang lelaki di depannya itu. Sedu-sedannya masih jelas kedengaran. “Ezan. Mummy dan daddy I mahu kita putuskan perhubungan walaupun sekadar persahabatan. Mereka tak mahu melihat I bersama you lagi. Tapi…I tak sanggup!”. Sejurus itu esakannya kedengaran semula.

Mendengarkan cerita Liz itu, Ezan tertunduk dan menggeleng perlahan. ‘Ini rupanya kisah di sebaliknya’ keluh hatinya.

“Liz, antara I dengan parents you, I hanyalah orang luar sedangkan parents you adalah keluarga you sendiri, yang telah membesarkan you sejak dari kecil lagi. Pilihlah mereka, Liz. Mereka mahukan yang terbaik untuk you sebenarnya” Ezan menasihati Liz.

Liz memandang tepat wajah Ezan. “You nak I pergi dari hidup you kan? You memang tak sudi bersama I lagi!” Liz tiba-tiba menjerit kepadanya. Dia berdiri dan dengan langkah yang agak cepat, dia berjalan menuju ke balkoni tersebut.

Ezan seperti dapat meneka apa yang mahu dilakukan oleh Liz. Dengan pantas, dia melangkah mendapatkannya. Liz mengamuk seperti orang hilang akal apabila Ezan cuba menarik tangannya dan menepis tangan Ezan kasar. Ezan tiada pilihan lain, lantas memaut erat pinggang Liz dari belakang sebaik sahaja Liz berpaling semula menghadap balkoni tersebut. Liz meronta hendak melepaskan diri tetapi tidak berjaya memandangkan pautan Ezan begitu kejap. Akhirnya rontaannya mulai kendur, hanya diiringi dengan esak tangis yang belum berhenti sejak dari tadi.

I’m sorry. I’m truly sorry“. Ezan tak henti-henti membisikkan kata maaf di telinga Liz.

Liz melepaskan pautan Ezan yang dirasakan semakin kendur lalu menghadapnya dalam jarak yang begitu dekat. Dia yang kedengaran masih tersedu-sedan, memandang Ezan untuk beberapa saat sebelum melakukan perkara yang membuatkan Ezan benar-benar tersentap. Dia merangkul tubuh Ezan lalu mengucup pipi kanannya. Ezan terasa bagaikan terkena renjatan elektrik diperlakukan sebegitu lantas meleraikan rangkulan Liz dan menjarakkan tubuh Liz darinya.

Ezan menatap wajah Liz seketika. “Liz, tolong jangan buat I begini. I tak biasa dan tak suka” tegurnya.

“Ezan. Tak adakah ruang di hati you buat I walaupun sedikit? I cintakan you, Ezan. I rela buat apa saja demi you, asalkan I dapat bersama dengan you. I really love you!” dia merayu Ezan.

“Liz, I betul-betul tak dapat jadikan you sebagai kekasih I. I hanya dapat menerima you sebagai seorang rakan saja. Please Liz, I beg you tolong fahami perasaan I“.

Demi sahaja mendengarkan penjelasan Ezan, Liz kembali membentak dan mengalirkan airmatanya. “You kejam! You memang lelaki kejam!” jeritnya sambil memukul dada Ezan bertalu-talu, melepaskan rasa amarah, kecewa dan sedih yang bercampur-baur di dalam dadanya ketika ini.

Ezan cuba memujuknya untuk bertenang dari terus-menerus menghamburkan kemarahan tetapi Liz langsung tidak mahu mendengar. Akhirnya Ezan menahan tangan Liz lalu dicempungnya tubuh ramping itu dan dibaringkannya di atas sebuah kerusi sofa yang panjang di ruang tamu kecil itu. Liz menjerit kecil. Ezan meletakkan kedua belah tangannya di sebelah kiri dan kanan berhampiran kepala Liz yang tersandar di tempat letak tangan kerusi tersebut. Dia merenung Liz tajam dan mendalam. Liz yang begitu agresif sebentar tadi kini terdiam kaku. Tiba-tiba timbul rasa kecut di hatinya melihatkan perubahan sikap Ezan secara mendadak itu. Beberapa saat kemudian, Ezan mengucup bibir Liz rakus sehingga Liz menolak dan memukul tubuh sasa Ezan berkali-kali.

Seperti baru tersedar dari mimpi, Ezan terundur setelah dia menyedari apa yang telah dilakukannya kepada Liz lantas melangkah menuju ke jendela berdekatan dan berdiri di situ. Dia tertunduk sambil memejamkan matanya sementara tangan kanannya diletakkan di dinding. Liz masih berada di atas kerusi sofa tersebut, duduk sambil memaut lututnya. Sedu-sedannya kedengaran semula tetapi tidak sehebat tadi. Tubir matanya yang berkaca tidak lepas dari memandang Ezan yang telah membelakanginya.

Ezan melepaskan satu keluhan berat. “Maafkan I. I tahu I gagal mengawal perasaan I“.

Liz masih berdiam diri. Sebaik sahaja Ezan berpaling menghadapnya, dia tertunduk dan berundur sedikit sehingga tidak ada lagi ruang untuknya bergerak. Pautan di lututnya makin kejap. Hatinya dipagut resah, bimbang sekiranya Ezan akan membuat onar terhadap dirinya malam itu.

Ezan bergerak menghampirinya lalu duduk di hujung sofa itu. Dia meraup wajahnya sebelum beralih memandang Liz yang sudah tertunduk, tidak berani mengangkat wajah.

I sayangkan you. I sayangkan you sebagai rakan I. Seperti parents you, I juga mahukan yang terbaik buat you dan I bukanlah lelaki yang terbaik, Liz. I hampir punahkan you dan seluruh kehidupan you malam ni” luah Ezan.

Liz yang mendengar luahan Ezan itu, menekup wajahnya. Dia kembali teresak. Terasa seluruh jantungnya bagai direntap dengan kasar malam itu. Dia amat menyayangi Ezan. Bukan sayang sebagai rakan tapi lebih dari itu. Dalam erti kata lain, dia amat mencintai lelaki yang berada di depannya sekarang ini walaupun lelaki itu hampir meragut kehormatan dirinya malam itu. Luluh terasa jiwanya apabila cintanya tidak berbalas.

Ezan merasa tersepit. Dia tak tahu sama ada dia patut mententeramkan wanita di sisinya ini atau biarkan saja dia meluahkan kesedihannya sepuas-puasnya. Dia masih terasa bersalah dengan apa yang telah dilakukannya terhadap wanita itu tadi. Dia menyumpah dirinya sendiri namun dia beristighfar berkali-kali seketika kemudian.

Deringan telefon bimbit Ezan memecah suasana yang dirasakan suram itu. Ezan mencapai telefon bimbitnya lalu melihat identiti pemanggil tersebut. ‘Adi?’.

Dia lantas menjawab panggilan dari Adi itu. “Helo. Ada apa kau call aku malam-malam ni?” dia terus bertanya tanpa menunggu rakannya itu bersuara.

Bro, aku on the way ke flat kau sekarang nak sambut kau dari flat kau tu. Tolong tinggalkan flat tu sekarang tanpa meninggalkan sebarang bekas yang kau chow dalam keadaan tergesa-gesa, okey? Ada T’s yang sedang menuju ke flat kau waktu ni. Kemungkinan sekali dah berada area sana” Adi menjelaskan dengan panjang lebar.

Terkejut bukan kepalang Ezan mendengar berita yang baru diterima dari rakannya itu. Ada T’s yang menuju ke flatnya ketika ini?

“Kau biar betul?”.

I’m serious bro. Come on, bergerak sekarang. Aku sarankan jangan turun pakai tangga takut nanti terserampak dengan mereka kat situ. Aku tak nak mendengar kau cari hal sorang diri against the T’s so get your commando skill ready” arah Adi.

Nampaknya ada masalah besar yang akan mereka hadapi tak lama lagi. Setelah perbualan di antara mereka berdua tamat, Ezan menarik nafas sedalam-dalamnya dan perlahan. Dia mengerling ke sisinya. ‘Mampukah wanita ini menghadapi apa yang akan dilakukan sebentar lagi?’ dia berfikir. Jika yang di sisinya ini adalah Zahra, dia yakin dia tak akan menghadapi sebarang masalah memandangkan Zahra adalah seorang wanita yang sememangnya lasak dan juga merupakan salah seorang anggota terlatih Skuad Gerakan Khas Polis DiRaja Brunei.

Dia bangun dari tempat duduknya lalu beredar ke bilik tidur yang terletak bersebelahan dengan ruang tamu itu. Dia hendak mengambil barang-barang yang diperlukan untuk rappelling yang disimpannya di dalam bilik tidur itu kerana sememangnya dia terdapat kesemua perkakas yang diperlukan untuk kegiatan sebegitu. Liz yang terkunci mulutnya sedari tadi hanya mengekori langkah Ezan melalui pandangan matanya. Dia juga terdengar Ezan berbual dengan rakannya melalui handphone tetapi tidak jelas butir-butir bicara antara mereka.

Setelah Ezan keluar dari bilik tidur tersebut, dia terus memadamkan kesemua lampu di bilik sewanya itu sehingga menjadi gelap gelita. Liz terkejut melihatkan suasana gelap tersebut. Dia menjadi cemas dan takut. Dia tercari-cari akan kelibat Ezan di dalam gelap itu.

“Apa yang you nak…” kata-katanya terputus apabila lengannya direntap oleh Ezan.

“Ikut I sekarang” arah Ezan.

Tubuh Liz terdorong mengikuti langkah Ezan. Kekuatan lelaki itu jauh lebih kuat dari kudratnya. Dia bingung tidak tahu apa sebenarnya yang hendak dilakukan oleh Ezan. Sebaik sahaja mereka berada di balkoni luar bilik itu, dia tergamam melihatkan Ezan begitu ligat memasang segala perkakas yang dibawanya keluar itu dan seterusnya mengikat tali di sebatang besi yang terletak di antara jendela dan pintu balkoni tersebut. Setelah selesai memasang perkakas-perkakas itu, kini tiba pula giliran untuk memasangkan body harnes pada Liz.

You buat apa ni? Kenapa perlu buat semua ni?”.

“Liz, kita terpaksa sekarang ni. Kita terpaksa”. Hanya itu yang mampu dijawab oleh Ezan. Liz terdiam, tidak bertanya apa-apa lagi selepas itu. Dari riak wajah Ezan, dia seperti dapat meneka sesuatu yang buruk telah terjadi. Atau mungkin juga akan terjadi. Mengenangkan itu hati Liz menjadi gerun.

Telefon bimbit Ezan berbunyi lagi dan kali ini satu mesej masuk yang diterimanya.

T’s are on the way. Lakukan sekarang, in no time. Mir, Wan dan Iz nak clean up jejak kau secepat mungkin lepas tu. Aku tunggu kau dekat parking Jabatan Air 3 minit dari sekarang” bunyi mesej tersebut. Mesej daripada Adi.

Sebaik Ezan selesai memasang body harnes tersebut pada dirinya sendiri dan mencampakkan tali yang selebihnya ke bawah, dia bersedia untuk membuat penerjunan ketika itu. Dia berpaling menghadap Liz seketika.

“Liz, I nak you naik kat belakang I sekarang dan berpaut pada I kuat-kuat. Kalau you takut, you pejamkan saja mata, okey?”. Liz hanya menganggukkan kepalanya.

Apabila Ezan mula menaiki pagar balkoni tersebut, Liz memejamkan matanya dengan rapat. Dia sememangnya takut dengan ketinggian dan ini merupakan kali pertama dalam seumur hidupnya melakukan perkara-perkara merbahaya sebegini. Sesaat kemudian dia dapat merasakan Ezan mula bergerak melakukan penerjunan atau rappelling tersebut. Dia sudah terasa hendak menjerit ketika itu. Nasib baik dia memejamkan matanya, sekurang-kurangnya dia dapat menahan dirinya dari melakukan perkara yang mungkin akan mengganggu Ezan mahupun orang sekeliling.

Let’s go, Liz. Kita pergi kat letak kereta Jabatan Air di seberang sekarang” Ezan bersuara.

Liz terkedu. Rupanya mereka telah pun sampai di tingkat bawah sekali. Sekejap sahaja Ezan melakukan penerjunan tersebut tanpa disedarinya. Kini Ezan menarik tangannya, membawanya lari dari situ.

“Tapi bagaimana dengan kereta kita?”.

“Itu you tak usah risau. Rakan-rakan I akan uruskan semua tu selepas ni”. Dia sempat menoleh kepada Liz yang berada di belakangnya sebelum berpaling semula ke depan.

Di tempat letak kereta itu, kelihatan sebuah kereta parking di sana. Ezan menghampiri kereta tersebut lalu mengetuk jendela kereta di sebelah pemandunya. Pemandu kereta itu menoleh ke sisinya, melihat siapa gerangan yang mengetuk jendela keretanya itu. Setelah mengenalinya, dia memberi isyarat kepada mereka berdua untuk masuk ke dalam kereta. Ezan menarik Liz bersamanya dan masuk ke dalam. Ezan duduk di bahagian penumpang bersebelahan pemandu manakala Liz di bahagian belakang sebelah kiri.

“Bagaimana dengan mereka bertiga?” Ezan bertanyakan tentang Mir, Wan dan Iz kepada Adi.

“Mereka dah masuk kat bilik sewa kau tu sekarang. Iz uruskan kereta kau” jawab Adi. “Apapun, sebelum kau nak bertanya kat aku dengan lebih lanjut, kau tak nak perkenalkan ke wanita yang menemani kau sekarang ni? Kau tak beritahu aku pun yang kau bawa orang”.

Ezan mengerling Liz yang duduk di belakangnya melalui side mirror kereta itu sebelum matanya kembali memandang ke depan. Dia dapat membaca kegelisahan yang bersarang dan menguasai hati wanita itu. Semuanya jelas terpancar di riak wajahnya.

“Kenapa diam?”.

“Dia rakan aku juga” jawab Ezan ringkas. Adi yang mendengarkan jawpan Ezan itu mengangkat keningnya.

“Kita nak pergi mana ni?” tiba-tiba Liz bersuara setelah sekian lama membisu.

“Kita nak pergi balai polis cik” ujar Adi.

Liz membulatkan matanya seperti tidak percaya. Balai polis?

“Siapa sebenarnya T’s yang nak target aku tu?” Ezan menyoalnya lagi.

“Masih belum dapat dikenal pasti lagi. Tapi jikalau menurut spekulasi kami, kemungkinan besar T’s tu adalah orang-orang ‘mereka’ yang mula bergerak di negara ini” jelas Adi. Sengaja dia menggunakan ‘mereka’ memandangkan ada telinga lain lagi yang mendengar perbualan mereka ketika itu.

“Oh” sahut Ezan. Cukup sekadar itu sahaja dulu yang perlu diketahuinya. Selebihnya, dia akan bertanya atau menyiasat sendiri semasa waktu berkerja.

Liz yang mendengar pebualan antara mereka berdua hanya memasang telinga. Dia tak faham apa yang mereka berdua bincangkan.

‘Itukan urusan mereka? Biarlah!’.

Villa Indah, Kampong Tanjung Bunut, 2140 Jam.

Mereka cuba untuk menghubunginya buat kesekian kali tetapi masih gagal. Kini mereka merasa bimbang tak terhingga. Sudahlah lenyap begitu saja, setiap panggilan yang mereka buat pun tak dijawab. Ke mana sebenarnya dia pergi ketika ini?

“Bagaimana ni bang? Patut ke kita lapor kat polis ni? Darling ni menghilang macam tu aje, tak beritahu kita ke mana” ujarnya. Sesudah dia mengetahui anak kebongsuannya itu tiada di rumah, dia langsung tak senang duduk jadinya.

“Takpe lah. Biar abang yang cari sendiri di mana Liz. Kalau tak dapat juga baru hubungi polis” putus suaminya lalu mencapai kunci keretanya dan bergerak menuju ke pintu utama.

“Beritahu abang sekiranya Liz sudah pulang” pesannya lagi. Isterinya hanya mengangguk sebagai jawapan.

Sejak dari jam 8.30 malam tadi mereka mendapati Liz sudah tiada di dalam biliknya setelah pintu biliknya diketuk berkali-kali tapi tiada sahutan. Dan disebabkan itu mereka cuba memasuki biliknya menggunakan kunci pendua untuk melihat kenapa Liz tidak menyahutnya. Mereka terkejut bukan kepalang apabila mereka mendapati Liz tiada di dalam biliknya. Mereka langsung tidak perasan akan hal itu. Mereka juga yakin Liz sudah pun menyelinap keluar lama sebelum itu. Tanpa memaklumkan atau meninggalkan sebarang pesanan, dia hilang begitu saja. Selalunya dia akan memaklumkan mereka terlebih dulu sebelum keluar tapi tidak buat kali ini. Ke mana sebenarnya arah tujuan Liz ketika ini?

Puas dia membuat andaian ke mana Liz menghilang, tiba-tiba dia seperti terfikir akan sesuatu. ‘Entah-entah dia keluar berjumpa dengan budak Ezan tu!’ monolognya sendiri.

Ya, dia tiba-tiba merasakan yang kehilangan Liz mungkin disebabkan itu. Sejak dari malam itu, mereka telah pun memutuskan supaya itu menjadi malam terakhir pertemuan bagi Liz dan Ezan. Mulai keesokan harinya, mereka melarang Liz dari berjumpa dengan Ezan lagi. Sememangnya Liz kecewa mendengarkan arahan yang tegas itu tetapi mereka tak terfikir pun yang Liz akan boleh bertindak senekad ini.

Memikirkan hal itu, dia menghempaskan keluhan berat. Apa yang patut dia buat sekarang? Tidak lama kemudian, kedengaran telefon bimbitnya berdering. Dengan pantas, dia mencapai telefon bimbitnya dan melihat siapakah yang membuat panggilan tersebut. Tiba-tiba dia mengeluh kelegaan apabila nama yang tertera di skrin telefon bimbit tersebut adalah nama yang sememangnya dikenalinya.

“Syukur!”.

Hanya itu yang terluah dari bibirnya.

Posted from WordPress for Android

Advertisements

About shazran

Art lover, science and tech geek

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s