Posted on

KISS FROM A ROSE – Bhg 19

Kampong Serasa, Muara, 0107 Jam.

Ilham masih belum dapat melelapkan matanya walaupun masa sudah jauh menjangkau ke waktu dinihari. Dia merasa gelisah apabila dia menerima perkhabaran yang baru saja disampaikan oleh rakannya yang berada di Balai Polis Bandar Seri Begawan melalui sebuah pesanan ringkas. Tanpa berlengah lagi dia pun terus menghubungi telefon bimbit wanita itu tetapi malangnya tidak berjawab. Dia mencuba pula menghubungi seorang anggota polis berpangkat rendah yang telah membantu wanita itu seperti yang telah diberitahu oleh rakannya tersebut. Kali ini panggilannya berjawab. Dia meminta anggota tersebut supaya menyampaikan pesanannya kepada wanita itu untuk menghubunginya semula secepat mungkin. Ya, secepat mungkin kerana dia perlu tahu sesuatu dengan kadar segera agar dia dapat mengatur langkahnya yang seterusnya dengan pantas dan kemas. Dia pasti, ada sesuatu yang tak kena pada kejadian tersebut. Sudah beberapa kali dia mendengar kes-kes seperti itu terjadi kepada anggota-anggota keselamatan negara termasuk dirinya sendiri yang mana dia hampir dirempuh oleh sebuah kereta tidak lama sebelum ini.

Lama dia menunggu panggilan daripada wanita tersebut. Hatinya dipagut resah dan bimbang ketika ini sehinggakan dia terasa tak senang duduk dibuatnya. Dalam beberapa minit kemudian telefon bimbitnya berdering menandakan satu panggilan masuk diterima. Dia melihat nama yang tertera di skrin telefon bimbit tersebut. Tepat sekali tekaannya.

“Zahra? Kau kat mana ni? Masih kat pos polis tu?” soalnya tanpa berlengah lagi. Untuk seterusnya, dia lebih banyak berdiam diri mendengar penerangan Zahra dengan sepenuh perhatian. Hanya sesekali dia menyampuk perbualan yang berlangsung melalui alat perhubungan itu. Itu pun bila dia hendak menyoal Zahra saja.

Tiba-tiba riak wajah Ilham berubah. Dahinya berkerut seribu bila mendengar apa yang cuba disampaikan oleh Zahra di talian sebelah sana. Tangan kanannya spontan memicit dahinya. Terasa dunianya seakan berputar hebat ketika ini. Dia hairan kenapa mereka pula yang dijadikan sasaran utama lelaki-lelaki itu? Apa hubungkaitnya? Dan yang paling penting, siapa mereka itu sebenarnya? Dia tahu dan dia yakin, lelaki-lelaki itu adalah orang-orang yang sama dengan yang mengejarnya tempoh hari kerana dari segi keterangan kenderaan yang digunakan oleh mereka adalah sama dengan apa yang disaksikannya. Dan berkemungkinan sekali juga merekalah orang-orangnya yang merancang hendak membunuh pegawai tentera itu sehingga membawa mereka ke flat yang didiami oleh pegawai tersebut.

Apa yang pasti sekarang, dia ingin segera mengetahui siapa mereka. Tiba-tiba dia teringat akan kes pecah rumah yang terjadi ke atas rumah sewa yang dikongsi oleh Zahra dan rakan setugasnya Anna di Kampong Lambak Kanan. Adakah mereka itu juga kumpulan yang serupa? Atau ada lagi kumpulan lain yang juga mempunyai tujuan yang sama? Terasa hatinya mengesyaki sesuatu. Satu keluhan berat akhirnya terluah dari mulutnya.

“Tuan okey ke tak ni?” kedengaran satu suara menegurnya melalui corong telefon bembitnya. Agak lantang bunyinya.

“Ah, ya. Aku okey. Aku tak apa-apa, kau jangan risau” sahut Ilham.

“Suara Tuan macam tak okey, Tuan tahu? Betul Tuan tak apa-apa eh?”.

“Betul, aku tak apa-apa. Aku risau tentang kau saja” Ilham cuba meyakinkan Zahra. Dia cuba untuk menutup galau hatinya. Dia bukan hanya sekadar risaukan Zahra seorang saja sebenarnya tetapi lebih kepada nasib anggota-anggota keselamatan yang terlibat. Dia bimbang kiranya ianya akan melibatkan lebih ramai anggota-anggota yang lain. Dan apa yang lebih menakutkan adalah nyawa orang-orang awam yang akan turut terseret sama ke dalam kes ini bila ianya sudah tidak terkawal lagi. Kerana itu adalah wajar baginya mereka bertindak pantas.

“Tuan jangan tipu saya. Saya tahu ada sesuatu yang tak kena” suara Zahra kedengaran seperti tidak berpuas hati.

Ilham ketawa perlahan, menyembunyikan perasaan sebenarnya ketika ini. “I’m fine, Zahra. It’s just a small matter. Okeylah, aku nak tidur ni. Be safe, okay? Kau update aku kalau ada apa-apa hal lagi”.

Zahra kedengaran mendengus perlahan lalu mengucapkan selamat malam kepada Ilham. Ilham membalas kembali ucapan tersebut sebelum mengakhiri perbualan dan seterusnya meletakkan telefon bimbitnya.

Sebaik saja perbualan mereka tamat, Ilham bergegas menuju ke meja kerjanya yang terletak tidak jauh dari katilnya. Dia membuka laci meja tersebut, lantas mengeluarkan beberapa buah fail kertas berwarna biru. Dia membelek helai demi helai kertas yang tersimpan di dalam fail-fail tersebut. Habis satu persatu fail-fail tersebut diselaknya sehinggalah sampai ke fail yang terakhir, matanya tertancap kepada sehelai kertas yang penuh berisi dengan sebuah maklumat. Dia membaca setiap maklumat yang dicatit dengan penuh perhatian. Wajahnya berubah menjadi pucat bagai tiada berdarah apabila tiba di satu perenggan. Matanya yang bundar membulat seperti tidak percaya dengan apa yang dibacanya ketika itu.

Direct link? Maknanya, mereka sekarang sudah mula bergerak jauh?” dia tertanya-tanya sendiri.

Dia mencampakkan fail tersebut ke atas meja kerjanya lalu beredar menuju ke pintu biliknya yang menghadap ke balkoni. Dia merenung jauh ke dalam kegelapan malam melalui kaca pintu tersebut. Matanya masih belum terasa mengantuk. Ditambah pula dengan situasi yang terjadi ketika ini, menyebabkan dia terasa hendak berjaga selama kes ini masih berlangsung. Tak lalu rasanya hendak menutup mata walau sesaat. Fikirannya ligat memikirkan apa yang disampaikan oleh Zahra tadi dan juga segala maklumat yang dibacanya dalam fail tersebut. Keyakinannya bertambah jitu untuk mengatakan bahawa mereka itu adalah sebahagian daripada kumpulan yang sangat dikehendaki oleh pasukan-pasukan keselamatan negara ini. Dia teramat pasti yang mereka telah mula melangkah jauh apabila mereka sudah berani ‘bermain nyawa’ dengan anggota-anggota pasukan-pasukan keselamatan. Dia tahu, masanya sudah tiba. Mereka tidak boleh berdiam diri lagi ketika ini.

The game is just begun“.

Kuarters Bujang bagi Pegawai Angkatan Bersenjata DiRaja Brunei, Flat Kampong Anggerek Desa, 0130 Jam.

Dia merasakan dia berada di pinggir sebuah tasik yang tenang dan jernih airnya. Suasana persekitaran tasik tersebut sungguh indah dan mendamaikan hati. Tidak jauh dari situ dia ternampak seorang wanita berpakaian serba putih dan bertudung sedang berdiri dan merenung jauh ke dasar tasik. Wajahnya serius dan kelihatan seperti tak mengendahkan keadaan sekelilingnya. Setelah diamat-amati, dia seperti mengenali wanita itu. Dia bergerak perlahan menuju ke arah wanita tersebut untuk melihat dengan lebih jelas lagi dan ternyata sememangnya dia mengenali wanita itu. Zahra! Kenapa dia di sini? Dan kenapa wajahnya nampak muram?

Dia mula menapak mendekati wanita itu dan hendak menyapanya apabila tiba-tiba sahaja Zahra seperti ditarik oleh sesuatu dari dalam tasik tersebut. Dia tak nampak apakah benda yang menarik Zahra itu tetapi apa yang pasti wanita itu seperti ditarik sehingga terjatuh ke dalam tasik. Tanpa berfikir panjang lagi dia terus terjun ke dalam tasik tersebut untuk menyelamatkan Zahra, tapi sayang sekali. Semakin dia menghampiri Zahra, wanita itu semakin jauh tenggelam ke dasar tasik sehingga akhirnya dia merasakan dia sudah tak berdaya lagi untuk menyelamatkannya. Nafasnya sudah terasa sesak dan termengah. Dia hanya mampu menjerit nama Zahra di dalam hatinya. Dia memejamkan matanya serapat-rapatnya. Terasa luluh segenap sanubarinya kerana gagal menyelamatkan Zahra.

Entah, untuk berapa lama dia berada dalam keadaan sebegitu, dia tidak sedar sehinggalah dia terasa badannya digoncang kuat dan namanya dipanggil oleh seseorang. Perlahan-lahan dia membuka matanya lalu tergamam seketika melihat pemandangan di depannya. Rakannya, Adi berdiri berdekatan dengan katilnya. Rakannya itulah yang menggoncang tubuhnya tadi. Dia berada di dalam sebuah bilik sebenarnya. Apa yang dialaminya tadi hanyalah mimpi. Dia bangun lalu duduk bersandar ke dinding di hujung katil. Dia meraup wajahnya. Kelihatan peluh bercucuran di seluruh tubuhnya.

Adi yang melihat perlakuannya itu menggeleng perlahan. Dia melabuhkan punggung di birai katilnya. “Kau tak apa-apa Zan? Mengigau eh?”.

Ezan terdiam seketika dan menarik nafas sedalam-dalamnya sebelum menjawab pertanyaan Adi. “Hmm, ya. Aku okey. Aku tak apa-apa. Mimpi saja”.

“Kebetulan aku melintas kat luar bilik ni tadi dan aku nampak pintu bilik ni renggang. Aku ingat nak tutup rapat bila aku terdengar kau macam cakap sesuatu. Tapi mata kau terpejam rapat. Kau tak sedar nampaknya” terang Adi panjang.

Ezan mengeluh perlahan dan memejamkan matanya. Di mindanya masih terbayang akan mimpinya sebentar tadi. “Mungkin sebab keletihan agaknya aku jadi macam tu. Kau jangan risau Di. Aku tak apa-apa. Aku rasa aku cuma perlukan rehat saja” balasnya dengan suara yang agak perlahan.

Adi merenungnya untuk beberapa saat sebelum bersuara. “Baiklah. Ingat, kau call aku kalau kau nak apa-apa atau ada masalah. Don’t keep it to yourself, okay?” lalu menepuk bahu Ezan dan menggoncangnya perlahan.

Ezan hanya mengangguk dan memegang lengan Adi yang memegang bahunya. Dia terasa kehabisan daya untuk bersuara pada waktu itu. Adi bangkit dan melangkah menuju ke pintu bilik. Dia berpaling ke arah Ezan seketika dan mengucapkan selamat malam sebelum keluar. Pintu bilik ditutup rapat.

Setelah Adi beredar dari situ, Ezan berbaring semula dan cuba untuk melelapkan matanya kembali. Tetapi setiap kali dia mencuba untuk terlena semula, mimpi yang dialaminya itu tadi terlayar jelas di benaknya. Dan setiap kali itulah jua dia merasa gelisah. Adakah itu sekadar mimpi biasa? Permainan tidur? Atau adakah itu merupakan sebuah alamat yang dia tak faham akan maknanya? Dia menjadi begitu risau, apatah lagi ianya melibatkan seorang insan yang berjaya mencuri hatinya. Dia takut terjadi sesuatu yang buruk ke atas insan itu. Dia tak rela akan kehilangan insan itu sebelum dia memiliknya. Memiliki?

Sekali lagi Ezan mengeluh. ‘Apa yang tak kena sebenarnya dengan aku ni?’. Dia sendiri bingung akan perasaan yang dirasakannya sekarang. Apakah betul dia mencintai wanita yang bernama Emira Zahra itu? ‘Atau adakah aku sudah gila?’. Dia bertanya kepada dirinya sendiri. Lebih kepada komunikasi satu hala.

Dia cuba untuk tidak memberatkan fikirannya mengenai soal itu. Dia berusaha sedaya upaya untuk melupakannya walaupun hanya seketika. Dia terasa begitu letih baik dari segi fizikal mahupun mentalnya kerana itu dia mahu menyambung semula lenanya.

Sebaik sahaja dia hendak tidur semula, telefon bimbitnya yang sudah pun disilentkan bergegar. Nampaknya ada satu mesej masuk yang baru diterima. Dia mencapai telefon bimbit tersebut lalu membaca mesej masuk itu. Terbuntang luas matanya membaca mesej tersebut. Matanya yang sebentar tadi mula redup kini segar semula. Perasaan bimbangnya kembali menerpa dirinya sesudah ianya mula reda.

“Dia dikejar penjenayah? Itu sudah melampau!”.

Posted from WordPress for Android

Advertisements

About shazran

Art lover, science and tech geek

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s