Posted on

KISS FROM A ROSE – Bhg 20

Di suatu tempat rahsia, 0930 Jam.

Dia menghayun langkahnya dengan begitu cepat untuk menuju ke tempat itu. Kalau diikutkan rasa hati, mahu saja dia berlari supaya cepat sampai tetapi dia terpaksa menahan dirinya dari berbuat demikian. Dia sudah tidak sabar lagi hendak menyampaikan berita yang baru diterimanya dari konco-konconya kepada ketuanya. Dia mesti maklumkan ketuanya itu sesegera mungkin.

Tiba di depan pintu utama, dia ditahan oleh dua orang lelaki yang memakai suit serba hitam yang juga bercermin mata hitam yang kelihatannya mengawal pintu tersebut.

“Kau siapa?” tanya salah seorang lelaki tersebut.

“Hei, aku nak jumpa bos lah. Ini berita penting aku nak sampaikan kat dia!” jerkahnya.

“Kami tak benarkan. Bos sedang berehat sekarang dan kalau kau betul-betul orang dia, kau pun tentu tahu kan apa yang bos buat kalau masa rehat dia terganggu?” bidas lelaki kedua.

Fine! Kalau macam tu, aku lepaskan segala-galanya kat korang berdua. Tapi kalau korang dapat masalah disebabkan berita ni tak sampai kat bos, jangan cari dan salahkan aku!” jawabnya kasar lalu merengus. Matanya tajam mencerlung mereka berdua silih berganti.

Kedua-dua lelaki tersebut berpandangan antara satu sama lain. Beberapa saat kemudian pandangan mereka berkalih semula kepadanya.

“Baiklah, kami lepaskan. Tapi kalau kau pula diapa-apakan oleh bos, jangan salahkan kami” salah seorang dari mereka memberi amaran.

Dia mendengus kasar lalu meluru masuk ke dalam ruang legar tersebut tanpa mengendahkan mereka berdua. Hatinya cukup berbuku dengan sikap mereka kerana dihalang sebegitu. ‘Apa hak mereka nak halang aku sedangkan aku orang kepercayaan bos??’ hatinya berkata-kata.

Sebaik sahaja dia berada di dalam ruang legar itu, dia diam seketika dan berdiri di depan pintu sebuah bilik yang terletak di dalam ruang tersebut. Beberapa saat kemudian dia mengangkat tangannya untuk mengetuk pintu itu. Tidak lama selepas itu kedengaran satu suara mengarahkannya masuk setelah dia mengetuk pintu dengan beberapa kali ketukan. Tanpa berlengah lagi, dia memulas tombol pintu lalu melangkah masuk ke dalam bilik dengan langkah yang perlahan dan berhati-hati. Dia tidak mahu lelaki itu meradang di saat-saat ini.

Lelaki yang mengarahkannya masuk itu mendongak dan memandangnya dengan pandangan yang cukup tajam sambil bersandar di kerusi. Dia menelan liur.

“Maklumat apa yang kau nak sampaikan?” tanya lelaki itu dengan suara yang mendatar. “Aku harap berita baik. Jangan hampakan aku”.

Dia kaku seketika. Dia menarik nafas sedalam-dalamnya, menenangkan diri dan mengambil kekuatan sebelum menyuarakan perkara yang hendak disampaikannya. Sejurus kemudian dia mula membuka mulut, menyusun kata supaya lelaki yang dipanggil ‘bos’ itu tidak mengamuk.

“Err…bos, saya dah dapat menjejaki keberadaan sebahagian anggota-anggota keselamatan tu. Orang-orang saya dah dapat mengesan mereka” dia bersuara dengan teragak-agak.

Lelaki itu diam sebentar. Matanya masih terarah tepat kepadanya sehinggakan dia merasa kepanasan berdiri di situ walaupun bilik itu berpasang penghawa dingin.

“Lantas apa yang sudah kamu lakukan terhadap mereka? Tangkap? Bunuh? Atau lumpuhkan mereka?” soal lelaki berusia separuh abad itu dengan tenang.

“Mereka terlepas bos…”.

Belum pun sempat dia memberitahu selanjutnya, meja di depannya dihempas dengan kuat sehingga mengejutkannya. Spontan dia mendongakkan wajahnya, memandang lelaki di depannya itu sambil menelan liur. Dia tahu, lelaki itu sekarang naik angin.

“Ini yang hendak kau sampaikan padaku?? Berita sebegini?! Aku ulang sekali lagi. Aku hanya nak mendengar berita baik not this bullshit!“. Lelaki itu menekankan ayat-ayat tersebut kepadanya dengan nada yang tinggi dan keras.

Dia terpanar seketika. Bukan dia tak dapat mengagak perkara ini akan berlaku apabila berita yang tidak diingini yang sampai kepada lelaki itu tetapi dia tetap berkeras mahu menyampaikan berita tersebut. Sekurang-kurangnya lelaki itu tahu setakat mana mereka membuat ‘kerja’ mereka.

“Bos, saya belum habis cakap lagi. Mereka memang terlepas tapi maklumat tentang mereka sekarang ada di tangan orang-orang saya. Itu akan memudahkan kita menjejaki mereka di mana saja mereka berada. Mereka tu anggota-anggota keselamatan yang akan terlibat memburu kita bos, orang-orang penting pasukan mereka. Sorang komando tentera dan dua lagi skuad khas polis. Bukan mudah hendak mengesan mereka sebelum ni bos memandangkan mereka tu licik orang-orangnya” jelasnya panjang lebar. Dia mahu bosnya faham akan situasi sebenar yang berlaku.

Lelaki itu menghempaskan keluhan kasar dan berdiri sambil bercekak pinggang. Wajahnya kelihatan tegang ketika ini.

“Lalu apa yang hendak kamu buat dengan maklumat tu?” lelaki itu bertanya dengan kasar.

Kali ini dia tersenyum nipis. “Bos, dalam maklumat tu penuh dengan identiti peribadi mereka serta siapa mereka dalam pasukan mereka. Saya yakin, maklumat itu amat berguna dan akan membawa kita kepada mereka satu masa nanti. Mungkin ketika ini mereka terlepas tapi mereka bisa kita ‘rembat’ kiranya kita rancang dengan baik. Malah mungkin lebih bagus kalau mereka dilepaskan saja ketika ini supaya lebih banyak maklumat yang akan kita perolehi lagi jika sekiranya mereka kita tangkap kemudian”.

Dia memandang tepat wajah lelaki itu untuk melihat reaksi seterusnya. Ternyata kata-katanya berjaya mengendurkan riak tegang di wajah separuh abad itu. Lelaki itu seperti terpukau oleh kata-katanya tadi.

“Baiklah. Kalau begitu rancangan kamu, teruskan. Tapi ingat. Aku mahu rancangan ini sukses. Aku takkan terima sebarang berita buruk dan kegagalan. Faham?!”. Lelaki itu terus membetulkan tie sejurus memberi amaran kepadanya.

“Bos jangan risau. Kami takkan menghampakan bos” dia cuba meyakinkan lelaki itu. Kini dia sudah mula tersenyum sinis. Kemarahan bosnya nampaknya berjaya ‘dipatahkan’ olehnya.

Lelaki itu duduk kembali dan memandangnya lama sebelum bersuara. “Aku mahu itu bukan sekadar janji. Tangkap mereka hidup-hidup dan bawa mereka ke sini. ‘Kerja’kan mereka jika perlu. Ingat, aku harapkan kau dan orang-orang kau. Sekarang kau boleh keluar dan buat kerja kau” arah lelaki itu.

Dia membongkokkan sedikit badannya sebagai tanda hormat kepada lelaki itu yang juga bosnya lalu berpaling menuju ke pintu bilik dan melangkah keluar dari bilik itu. Untuk seketika dia berhenti dan berdiri di luar bilik tersebut sambil menarik nafas.

Dia tersenyum. Nampaknya dia berjaya lagi kali ini mendapatkan kepercayaan bosnya.

Di Waktu Yang Sama…

Kuala Belait, Belait.

Matanya meliar seperti mencari sesuatu. Wajahnya agak terlindung dari penglihatan orang ramai memandangkan dia mengenakan hood jaketnya ketika itu. Cuaca sememangnya tak mengizinkan pada hari itu dan hujan telah pun turun sejak awal pagi tadi dan masih berterusan sehingga ke waktu itu. Dan kerana itu juga orang ramai tidak merasa hairan melihatkannya berkeadaan sebegitu kerana mereka menyangka mungkin kerana hujan.

Sebaik sahaja dia berada betul-betul di depan sebuah cybercafe, dia tidak berfikir panjang. Pintu cybercafe itu ditolak lalu dia terus mengambil tempat yang agak terpencil dan jauh dari kaunter pembayaran.

Sebaik saja melihatkan dia seperti tergesa-gesa, penjaga cybercafe tersebut bingkas dari tempat duduk lalu menghampirinya.

“En…encik. Encik mesti bayar dulu sebelum gunakan komputer ni” terang penjaga itu yang merupakan seorang remaja lelaki berusia lingkungan 17 atau 18 tahun.

“Berapa?” sahutnya.

“Setiap satu jam, encik perlu bayar seringgit” jelas penjaga itu lagi.

Tanpa berkata-kata dan berpaling kepada penjaga tersebut, dia menghulurkan not sepuluh ringgit dan meletakkannya di atas meja komputer tersebut.

“Err…encik…”.

Keep the change” pintasnya.

Penjaga itu terpinga-pinga seketika. Setelah itu barulah penjaga tersebut mengambil not itu dan mengucapkan terima kasih kepadanya sebelum kembali ke kaunter pembayaran. Dia hanya mendiamkan diri tanpa mengucapkan apa-apa kepada penjaga tersebut.

Sebaik sahaja penjaga itu kembali ke tempatnya, dia sempat memeriksa suasana cybercafe tersebut. Hanya ada tiga orang saja yang menggunakan cybercafe tersebut; dia dan dua orang lelaki warga Indonesia yang menggunakan komputer-komputer tidak jauh dari kaunter.

Dia berpaling semula menghadap komputer. Tanpa berlengah, dia menekan butang suis on komputer tersebut. Setelah komputer beroperasi sepenuhnya, dengan pantas dia mengklik ikon Google Chrome  yang telah diinstall ke dalam komputer lalu menaip alamat sebuah laman web. Sebaik laman web tersiar sepenuhnya, dia terpaksa menghadapi satu masalah untuk akses ke dalam laman web tersebut. Dia perlu sertakan satu kata kunci yang telah disediakan oleh pengelola laman web tetapi dia tidak tahu memandangkan dia bukannya salah seorang yang berhak untuk memasuki laman itu.

Dia meraba saku jaketnya. Ya, ianya berada di situ! Sebuah pendrive kecil berwarna hitam dikeluarkan lalu dipasang pada USB port komputer. Sebuah aplikasi dipilih lalu diinstall ke dalam komputer. Setelah selesai, dia membuka aplikasi tersebut dan menggunakannya untuk memecah kata kunci laman web itu. Usahanya ternyata membuahkan hasil. Dia berjaya memasuki laman tersebut dan tanpa membuang masa, dia terus mencari sesuatu. Matanya tidak berkalih dari skrin komputer dan terus meneliti gambar-gambar berserta informasi yang disertakan sekali. Dia mencari sesuatu. Atau seseorang dengan lebih tepat.

Setelah mencari untuk beberapa lama, akhirnya dia terhenti pada sebuah gambar. Ya, itulah yang dicarinya. Akhirnya dia menemukan jua maklumat orang itu. Dengan segera dia memuat-turun segala data-data peribadi orang itu dan dimasukkan ke dalam pendrivenya. Selesai semuanya, dia menutup Google Chrome dan memadam semula aplikasi yang telah diinstallnya tadi lalu menutup komputer tersebut.

Dia berjalan menuju ke pintu cybercafe dan keluar dari situ. Maklumat tentang orang yang dikehendakinya sekarang sudah berada di dalam tangan. Dia mempercepatkan langkahnya menuju ke satu tempat untuk menyerahkan maklumat tersebut sesegera mungkin.

Dia tahu habuan apa yang bakal dia perolehi nanti. Segalanya sudah terbayang di mindanya.

Bilik Ketua Unit Skuad Gerakan Khas, Pasukan Polis DiRaja Brunei, Gadong, 1100 Jam.

Dia merasakan ada sesuatu yang tak kena. Tapi apa? Untuk memuaskan hatinya sendiri, dia memastikan sendiri status laman web tersebut. Dia terasa seperti ada ‘tetamu tak diundang’ yang telah menceroboh masuk laman tersebut. Dia memeriksa dengan tekun segala data-data trafik laman web termasuk incoming Internet Protocol address atau ringkasnya IP. Ternyata apa yang disangkanya benar sama sekali. Satu alamat IP yang asing telah memecah masuk ke dalam laman web rahsia itu.

Setelah dia berjaya mendapatkan alamat IP asing tersebut, dia berusaha untuk mencari empunya alamat IP itu. Sebuah senarai panjang pemilik alamat-alamat IP tersiar di skrin komputer peribadinya dan dari sana dia cuba menemukan alamat IP yang diperolehinya sebentar tadi. Namun keputusan pencariannya nyata agak menghampakannya.

Cybercafe? Kuala Belait? Damn it!” sumpahnya dengan suara yang tertahan. Dia tidak tahu apa tujuan orang itu menceroboh masuk ke dalam laman web tersebut. Dia mengesyaki orang itu mempunyai niat tertentu. Mungkin untuk menjatuhkan mereka. Atau salah seorang dari mereka. Dia tak tahu dan tak pasti.

Dia hendak menyiasat perkara itu dengan lebih jauh lagi sehingga dia mengetahui siapa gerangan yang berani menceroboh laman web itu. Dia mencari nombor telefon cybercafe itu untuk menghubungi sendiri dan menanyakan sedikit maklumat berhubung dengan pengguna-pengguna yang telah menggunakan cybercafe tersebut dalam sekian jam yang telah diberitahu semasa dia memeriksa data-data trafik laman web tadi.

Dia baru saja hendak mendail nombor telefon cybercafe tersebut apabila telefon bimbitnya tiba-tiba berdering.

“Helo” sapanya.

Good to hear you, ASP Ilham. Taman Jubli, Anduki at 1900 hours, be there or you will regret for the rest of your life“. Suara itu kedengaran seperti mengugut.

Belum sempat Ilham menjawabnya, talian sudah diputuskan.

Bullshit!” kali ini dia menyumpah kuat, melepaskan rasa amarah yang berbuku. Dadanya kelihatan berombak kencang.

Dia bersandar di kerusinya dan memejamkan matanya. Bibirnya diketap kuat. Sejurus selepas itu dia meraup wajahnya lama. Dia tertanya, siapakah gerangan lelaki yang menghubunginya sebentar tadi? Dan apa tujuan lelaki itu untuk berjumpa dengannya? Siapa dia? Bagaimana lelaki itu tahu namanya? Dari mana? Apa? Kenapa? Argghhhhh!!! Dia cukup pening memikirkan hal itu. Adakah lelaki itu…yang telah memecah masuk ke laman web itu? Tiba-tiba dia terdetik akan perkara itu. Ya, mungkin juga.

Telefon bimbitnya berdering sekali lagi. Kali ini satu mesej masuk dari whatsapp yang diterimanya. Usai dia membaca mesej tersebut, dia bingkas bangun dari tempat duduknya dan bersiap memakai topi lalu melangkah keluar meninggalkan bilik pejabatnya. Sedar tak sedar rupanya jam sudah pun mencecah angka 12.30 tengahari. Patutlah rakannya memanggilnya untuk mengajak makan bersama.

Ya, kali ini dia menerima pelawaan mereka. Memang sukar untuk mengajaknya keluar makan bersama kerana dia lebih suka makan di restoran di dalam kawasan ibu pejabat sahaja tetapi tidak kali ini kerana dia mahu melupakan seketika perkara-perkara yang mengganggu fikirannya ketika ini.

Dan mungkin dengan menerima pelawaan rakannya itu, dia juga boleh memikirkan tindakan-tindakan yang akan diambil apabila berada dalam keadaan kesuntukan jika sekiranya ‘pertemuan’ malam nanti mempunyai seribu satu muslihat.

Posted from WordPress for Android

Advertisements

About shazran

Art lover, science and tech geek

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s