UBD Green Run Registration

Keep your head up runners!

Persatuan Mahasiswa Mahasiswi Universiti Brunei Darussalam (PMUBD)

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabakatuh and hi dear all UBDians.
 
 
OARA is now organising an event which called as “UBD Green Run”
 
Please add UBD Green Run Fanpage!
 
 
also check the website www.ubdgreenrun.com for the details and registration. Thank you!
 
 
 
Regards,
Majlis Perwakilan Pelajar 2013/2014,
Universiti Brunei Darussalam.
 

View original post

Advertisements

Club Registration for Freshers

ECA clubs registration for UBD freshies! (applicable to seniors as well, no worries)

Persatuan Mahasiswa Mahasiswi Universiti Brunei Darussalam (PMUBD)

Assalmu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh and good evening dear freshers,

Maybe you’re wondering how to register clubs in UBD?

1) Check updates and posts from clubs on PMUBD Facebook page for any club’s open registrations – wait for each club to post. the time and date they posts are varied.

2) You may register your name to the respective clubs ,

it can be (depends on each clubs) :

Ice breaking for each club

-Join Club’s Facebook group

-Inbox the club’s facebook 

-Email the clubs

-Comment of their posts

3) The clubs available are as per below:

Executive of Arts and Cultures

1- Korean Culture Club

2-—Sawaddee Club 

—3- Brunei Japan Friendship Association -UBD Club 

—4- Dance Culture Club

—5- Fonemic Club

6-— Performing Art Club

—7- KelabPendetaBahasa

—8- Choir Club 

—9-KelabGulingtanganVarsiti

—10- Art Club

Executive of Religious and Spirituality 

—1- UBD Muslim Youth Club

2-…

View original post 162 more words

KISS FROM A ROSE – Bhg 21

Kampong Sungai Liang, Jalan Labi, Belait, 1500 Jam.

Sampai di rumah, dia terus meluru masuk ke dalam biliknya. Dia menyelongkar komputer ribanya lalu memasang sebuah pendrive kecil ke dalam komputer tersebut. Dia membuka satu folder yang berisi maklumat yang baru saja dimuat-turunnya tadi dan meneliti sekali lagi maklumat itu.

“ASP Ilham Waqiuddin. Hebat tuan ASP” lalu dia tersenyum sinis sambil memandang wajah yang terpampang di depan skrin komputer ribanya.

Dia membuka laci mejanya dan mengeluarkan sebuah fail berwarna biru muda. Beberapa helai kertas yang merupakan maklumat-maklumat peribadi tersimpan kemas di dalam fail tersebut. Dia menyelak sehelai demi sehelai lalu terhenti pada sehelai kertas. Dia menatap lama kertas yang memaparkan satu foto seorang pegawai polis yang berukuran passport berserta maklumat tentangnya sekali dan membaca isi kandungan yang tercatat di dalamnya dengan tekun.

“ASP Adam Mikhael Murdoch. Left in January. Heh”.

Sejurus kemudian, dia menutup fail tersebut lalu menghempaskannya ke atas meja. Dia menolak kerusi dengan kasar dan melangkah menuju ke depan cermin hias yang besar yang terletak berdekatan dengan meja tersebut. Dia merenung lama wajahnya sendiri.

Mindanya berputar kembali mengingati masa lalu. Dia dilahirkan dan dibesarkan dalam suasana budaya barat memandangkan dia dan keluarganya menatap di negara Uncle Sam selama bertahun-tahun lamanya sehingga dia menginjak ke usia pertengahan remaja. Ayahnya merupakan seorang lelaki berketurunan Inggeris-Amerika dan ketika itu ayahnya masih berkerja di negara kelahirannya sebelum mendapat tawaran berkerja di Brunei. Dari sejak awal remaja lagi dia sudah mengenali arak dan pergaulan bebas yang tidak terbatas. Dia benar-benar liar ketika zaman awal remajanya sehingga prestasi akademiknya terjejas. Ketika dia berusia 17 tahun, dia dan keluarganya berpindah ke Brunei setelah ayahnya mendapat tawaran pekerjaan di negara ini lalu mereka membuat keputusan untuk tinggal bersama keluarga abang kepada ibunya sebelum mendapatkan rumah sendiri. Ibunya merupakan anak jati Brunei.

Sejak dia bertemu sepupu-sepupunya, dia mula berubah dari seorang remaja yang liar kepada seorang yang baik peribadinya memandangkan keluarga ayah saudaranya itu terdiri daripada orang-orang yang arif di dalam agama. Sungguh jauh berbeza dengan keluarganya sendiri termasuklah ibunya. Dari sana juga dia mula mengenal solat serta bacaan Al-Quran. Di negara ini, dia melanjutkan persekolahannya di sebuah sekolah swasta antarabangsa sehingga ke peringkat A Level. Sebaik sahaja tamat pengajian tingkatan enam dan berjaya mendapat keputusan yang cemerlang, dia melanjutkan lagi pengajiannya ke peringkat tinggi di salah sebuah universiti di Jerman selama 4 tahun.

Dia mengambil keputusan untuk memohon menjadi pegawai polis selepas dia menamatkan pengajian ijazah sarjana mudanya. Dari situlah, ketika dia berada di dalam pasukan tersebut sejarah hitam terpalit di dalam hidupnya. Sebaik sahaja dia menamatkan kursus asas pegawai polis selama 9 bulan serta kursus asas Skuad Gerakan Khas selama beberapa bulan seterusnya, dia ditempatkan di Unit Skuad Gerakan Khas sebagai ketua unit di unit tersebut. Tetapi tidak lama kemudian, dia dipanggil oleh pihak atasan dan apa yang mengejutkannya, dia diberitahu bahawa pihak pasukan akan mengambil tindakan tatatertib seterusnya memecatnya dari pasukan atas tuduhan menyeludup dadah dan arak serta menerima rasuah. Kesnya dibawa ke mahkamah dan dia dibicarakan tetapi sempat melarikan diri ke negara ayahnya, Amerika Syarikat apabila pihak mahkamah memutuskan untuk menjatuhkan hukuman kepadanya. Dia tidak tahu bagaimana semua itu terjadi sedangkan dia tak pernah melakukan semua itu. Dia sudah berubah dan tak pernah lagi menyentuh benda-benda haram itu sebaik berpindah ke negara ini. Kini dia di dalam buruan pihak polis dan termasuk di dalam senarai orang yang dikehendaki.

Dia kecewa. Teramat kecewa bilamana dia dikhianati sebegitu rupa. Dia sedih apabila bukti-bukti palsu yang ditunjukkan kepada pihak penyiasat itu dikaitkan dengannya. Dan apa yang lebih menyedihkannya, dia tidak diberi peluang untuk bersuara dan membela diri sebaliknya terus dijatuhkan hukuman ke atasnya. Sejak itu, dia kembali berubah menjadi liar dan kali ini bersekongkol dengan sebuah kumpulan kongsi gelap hanya untuk membalas dendam. Dia bertekad mahu mencari siapa dalang di sebalik pengkhianatan tersebut.

Sekarang tempatnya telah diambil alih oleh seorang pegawai baru yang kini menjadi salah seorang sasaran utama kumpulan kongsi gelap yang disertainya. Dan ketika itu juga dia teringat akan berita yang baru diterimanya sebentar tadi; ada beberapa orang lagi anggota-anggota keselamatan yang menjadi sasaran utama mereka dan diantaranya ialah seorang pegawai polis wanita dalam Unit Skuad Gerakan Khas yang juga merupakan penolong kepada ASP Ilham Waqiuddin serta seorang lagi merupakan pegawai tentera di dalam unit khas tentera.

Mengingatkan itu, dia bertekad akan mencari lagi maklumat-maklumat tentang mereka tetapi bukan sekarang. Malam ini pula dia memutuskan untuk berdepan sendiri dengan ASP Ilham Waqiuddin. Ada perkara yang mesti dilunaskan juga pada malam nanti dan itu juga akan menentukan nasibnya sendiri. Jiwa yang berkecamuk itu mesti dilegakan secepat mungkin sebelum ianya menjadi lebih parah.

Setelah lama melayan ingatan silam yang kembali menerjah minda, dia bergerak menghampiri sebuah almari kecil lalu membukanya. Dia pantas mencapai sebuah kotak hitam yang terletak di aras bawah almari dan membuka penutup kotak tersebut. Selaras pistol jenis Smith & Wesson SD9 Self Defense serta sebilah pisau komando kelihatan lalu dikeluarkan dari dalam kotak. Dia mencekah pistol tersebut dan menarik picunya untuk memastikan pistol tersebut masih berfungsi dengan baik. Beberapa buah magazine yang masih berisi peluru dicapai lalu dimasukkan ke dalam saku jaketnya manakala pisau komando disisipkan ke dalam saku tepi seluarnya.

Selepas semua peralatan yang dikehendaki telah tersedia, dia pun berlalu dari biliknya dan seterusnya meninggalkan rumah itu. Dia menuju ke sebuah destinasi tertentu sebelum menuju ke destinasi seterusnya, yang mana akan menemukan dia dengan Ilham pada malam nanti.

Dengan langkah yang mantap berserta genggaman tangannya yang cukup padu, dia akan pastikan apa jua rancangannya selepas ini akan terlaksana menurut apa yang telah dirancang. Itulah Adam bersama dendamnya.

Kampong Beribi, 1600 Jam.

Sudah dua hari dia kembali tinggal bersama keluarganya setelah beberapa hari bersama rakannya di Kuarters Bujang Angkatan Bersenjata DiRaja Brunei di Anggerek Desa. Semangatnya yang merundum beberapa hari yang lalu kini semakin pulih. Ya, dia tak akan benarkan dirinya terus-menerus dalam keadaan sugul dan tertekan. Bagaimana dia akan menyempurnakan tugasannya dengan baik nanti jika dia berterusan berkeadaan sebegitu? Kerana itu dia berusaha untuk memulihkan semangatnya dan dia juga cuba untuk melupakan peristiwa-peristiwa yang mengganggu jiwanya sebelum itu.

Petang itu dia bersendirian di rumah memandangkan ahli-ahli keluarganya yang lain berjalan menghadiri sebuah kenduri salah seorang saudaranya di Daerah Tutong. Dia bangkit dari tempat duduknya setelah puas mengelamun lalu berjalan menuju ke sebuah bilik yang juga merupakan sebuah gim khas untuk mereka sekeluarga. Sepasang glove khas untuk latihan seni mempertahankan diri dicapai dan dipasang pada kedua belah tangannya. Kini dia berdiri tepat menghadap sebuah punch bag yang tergantung di dalam gim tersebut. Dia membuka langkahnya perlahan dan membongkokkan sedikit badannya. Kedua-dua tangannya yang tersarung glove digenggam menjadi penumbuk. Penumbuk kirinya dihalakan tepat kepada punch bag, manakala penumbuk kanannya diletakkan separas dadanya. Sejurus kemudian dia mula menumbuk punch bag tersebut bertalu-talu dan pantas, bergantian antara kiri dan kanan. Dia berterusan membuat latihan tersebut selama sejam.

Setelah dia selesai melakukan pergerakan boxing, dia cuba merehatkan diri seketika dan duduk di atas sebuah bangku panjang di dalam gim itu sebelum memulakan senaman gim yang lain lagi. Peluh bercucuran membasahi tubuh sasanya yang disarungi sehelai baju sukan tanpa lengan. Dalam pada itu, mindanya tiba-tiba terarah kepada sebuah peristiwa dimana dia bertembung dengan seseorang pada pagi tadi. Dahinya berkerut memikirkan hal itu. ‘Siapa lelaki tu? Aku rasa aku seperti mengenalinya’ bisik benaknya sendiri.

Awal pagi tadi dia telah pun turun ke Kuala Belait untuk mencari barang-barang pesanan kedua orang tuanya. Puas dicari barang-barang tersebut di merata tempat dalam Daerah Brunei-Muara dan juga Tutong tetapi malangnya barang-barang yang dikehendaki itu sudah pun habis dan tiada stok lagi. Maka terpaksalah dia pergi jauh ke Kuala Belait hari itu. Dia berharap sangat barang-barang yang dipesan itu ada di sana. Jika tidak, alamatlah dia terpaksa meredah Sungai Brunei untuk ke Daerah Temburong semata-mata untuk mencari barang-barang tersebut. Hendak pergi ke negara jiran, passportnya disimpan oleh pihak atasan tentera. Jika dia berkehendakkan passport tersebut maka terpaksalah dia memohon kebenaran bertulis untuk dilepaskan passport tersebut kepadanya.

Sudahnya dia terpaksa bangun awal pada hari itu supaya awal pula sampai ke Daerah Belait. Ketika tiba di Kuala Belait, jam sudah pun menunjukkan angka 9.30 pagi. Kebanyakan kedai yang ada disana masih belum buka. Hanya beberapa buah kedai makan dan runcit sahaja yang telah pun buka sejak awal lagi termasuk sebuah cybercafe.

Dia membuat keputusan untuk meletakkan keretanya di kawasan letak kereta berdepanan deretan kedai di tengah Kuala Belait. Dia memilih tempat letak kereta di hujung sekali dan hanya berjalan kaki dari sebuah ke sebuah kedai di pekan itu walaupun cuaca ketika itu tidak begitu mengizinkan. Seronok juga bila sesekali berjalan kaki dari satu tempat ke satu tempat dalam jarak yang agak jauh. Dalam masa yang sama dia juga berpeluang untuk menikmati pemandangan di kawasan itu sungguhpun ketika itu ianya sudah diselaputi hujan yang turun dalam kapasiti yang sederhana. Rasanya sudah lama dia tidak menjejakkan kakinya ke Kuala Belait ini. Bila dia datang ke daerah ini pun hanya atas urusan tugas dan destinasinya hanya setakat di Kem Batalion Ketiga di Lumut, Seria. Tak pula sampai ke sini. Kerana itulah dia menikmati sepuas-puasnya suasana pekan itu.

Ketika berada di depan sebuah cybercafe, seorang lelaki tidak dikenali yang mengenakan jaket dan hood yang menutup kepala serta sedikit wajahnya meluru keluar dari cybercafe itu secara tiba-tiba dan hampir-hampir saja terlanggar dirinya. Dia tak tahu samada lelaki itu perasan akan perbuatannya itu atau tidak kerana lelaki itu berjalan menuju ke arah yang sama halanya dengan perjalanannya. Untuk seketika dia memang merasa marah dengan tindakan lelaki itu. Mana dia letakkan matanya??

Tetapi kemarahannya tidak lama. Setelah dia mengingati kembali wajah lelaki tersebut yang sempat dilihatnya sekilas tadi, dia seperti terpanar seketika. Dia cuba mengingati semula dimana dia pernah nampak lelaki tersebut. Dia berusaha untuk menimbulkan semula ingatan-ingatan yang lepas semata-mata untuk menemukan identiti lelaki tidak dikenali tersebut tetapi sungguh menghampakan. Dia masih belum dapat mengenali lelaki tersebut walaupun dia dapat merasakan seperti pernah melihatnya sebelum ini. ‘Atau déjà vu saja?’ soalnya sendiri.

Pergerakan tergesa-gesa lelaki itu sungguh mencurigakannya. Dia dapat merasakan seperti ada yang tak kena pada lelaki itu tetapi dia mencuba untuk tidak menghiraukannya walaupun hakikatnya dia mula merasa kurang senang dengan sikap lelaki tersebut. Dia tidak tahu apa yang cuba disembunyikan oleh lelaki itu sehingga begitu sekali perlakuannya.

Dia terfikir untuk mengekori lelaki tersebut sekadar mencari kepastian siapakah gerangan lelaki itu seterusnya menyiasat sendiri apa sebenarnya yang hendak dilakukan oleh lelaki itu. Tetapi malang sekali dia telah terlepas jejak lelaki tersebut kerana dalam sekelip mata sahaja, kelibat lelaki tersebut sudah pun hilang dari pandangan mata dan tidak pula diketahui ke mana arah tuju lelaki itu. Dia merasa hairan bagaimana lelaki itu boleh ‘hilang’ dengan begitu pantas? Bagaimana dia boleh mempunyai kemahiran sebegitu? Akhirnya dia terpaksa membatalkan hasratnya untuk mengekori lelaki tersebut dan berpatah semula menuju ke kawasan kedai dengan minda yang sarat dengan seribu satu pertanyaan.

Lamunannya berkecai sebaik sahaja alarm jam dinding di dalam gim itu berbunyi. Jarum jam tersebut sudah pun menunjukkan pukul 6 petang. Tanpa disedarinya, dia telah membuang masanya selama sejam hanya untuk mengenang semula peristiwa pada pagi itu. Dia terpaksa melupakan hajatnya untuk melakukan senaman-senaman yang lain memandangkan hari sudah mulai senja. Dia berdiri lalu meninggalkan gim tersebut dan menuju ke bilik mandi yang terletak tidak jauh dari situ. Masa untuk membersihkan diri dan bersiap-siap untuk menghadap Yang Maha Esa dalam masa setengah jam lagi.

Tetapi dalam ketika itu juga mindanya masih ligat memikirkan tentang lelaki itu. Dia nekad untuk mencari sendiri maklumat tentang lelaki tersebut dan jika diizinkan, dia mahu bersua muka sekali lagi dengannya di lain hari. Dia benar-benar teruja untuk mengorek rahsia lelaki tersebut.

“Awal atau akhir, aku tetap akan dapat juga”.

Itulah janjinya pada dirinya sendiri.

Posted from WordPress for Android