Posted on

KISS FROM A ROSE – Bhg 23

Beberapa hari kemudian…

Hospital Suri Seri Begawan, Kuala Belait, 2230 jam.

Suasana malam di hospital itu sungguh sunyi. Waktu melawat pun sudah habis sejak sejam yang lalu. Ilham  terlentang di atas katil dalam bilik khas dalam sebuah wad di hospital tersebut. Matanya masih merenung siling bilik, mengimbas kembali kisah beberapa hari yang lalu dan pagi tadi. Dia masih belum mengantuk. Mugkin jua kerana dia sudah puas tidur lewat petang tadi akibat dari kesan ubat yang diberi jururawat kepadanya. Akhirnya dia melepaskan satu keluhan berat. Dalam sekelip mata, bermacam-macam kejadian sudah menimpa. Tangan kanannya digerakkan lalu meraba dahinya yang berbalut. Masih terasa berdenyut dan sakit akibat serangan bertalu-talu itu tapi sedikit sebanyak sudah ada kurangnya. Dia cuba menggerakkan tubuhnya pula untuk bangun. Rusuk kirinya terasa pedih seperti ditusuk benda yang tajam tapi tidak seperit beberapa hari yang lalu. Dia menggagahi dirinya untuk bangun walaupun terasa berat dan payah. Akhirnya dia berjaya jua bangun dari pembaringannya dan kini duduk bersandar di hujung katil. Dia cuba menggerakkan kaki kanannya pula. Syukur. Sudah boleh digerakkan dengan baik walaupun masih terasa sakit.

Setelah dia duduk dengan tenang, mindanya kembali terarah kepada pertemuannya dengan rakannya, Arm, beberapa hari yang lalu dan pada pagi ini. Pertemuan pertama adalah ketika dia baru dikejarkan ke hospital ini dan diberikan rawatan intensif oleh pihak hospital. Arm bersama dua lagi anggota peringkat rendah datang menemuinya untuk mengambil statement tentang kejadian malam itu. Akan tetapi dia tidak mampu memberikan penerangan secara terperinci ketika itu memandangkan dia masih belum berdaya untuk bersuara. Pihak hospital pun menasihatkan mereka untuk memberinya masa untuk berehat sebelum diambil statement. Akhirnya mereka membuat keputusan untuk menemuinya hari ini setelah mereka mendapat tahu keadaannya sekarang sudah beransur pulih. Dia diajukan pertanyaan demi pertanyaan oleh dua anggota peringkat rendah yang sekali-sekala disampuk oleh Arm sendiri. Bagaimana pertemuan pada malam itu berlangsung? Bagaimana dia kenal lelaki itu? Apa hubungkait mereka berdua? Bagaimana rupa lelaki tersebut? Apa? Kenapa? Bagaimana? Di mana? Adakalanya dia terasa jenuh ditanya sebegitu rupa tapi dia tak dapat buat apa-apa. Ini merupakan salah satu prosedur yang mesti dilaluinya dan dia sebagai salah seorang pegawai polis, dia patut bersikap profesional kerana dia sepatutnya lebih tahu akan skop-skop tugasan seorang anggota polis.

Mengenangkan lelaki tidak dikenali tersebut, dia masih belum dapat cam rupa lelaki itu sepenuhnya. Apa yang dia ingat, lelaki itu bertubuh sasa dan tinggi, lebih kurang dalam 183 sentimeter. Wajahnya…dia hanya ingat lelaki itu seperti seorang lelaki Inggeris. Bagaimana bentuk rupanya yang sebenar, dia tak pasti sangat memandangkan waktu itu, keadaan sekelilingnya agak suram. Tapi apa yang dia yakin, lelaki itu rasanya bukannya lelaki Inggeris. Mungkin sekali dia cuma berdarah kacukan bangsa Inggeris memandangkan pertuturan Melayunya tak kedengaran janggal. Cuma…dari mana lelaki itu tahu tentang dia? Tahu yang  dia adalah salah seorang pegawai polis? Tahu namanya berserta pangkatnya sekali? Dia merasa pelik bagaimana lelaki itu tahu serba sedikit tentang dirinya. Dia menyandarkan kepalanya di bucu katil. Belakang tapak tangan kanannya diletakkan di atas dahi. Pening rasanya memikirkan semua itu. Terlalu banyak teka-teki yang masih belum terjawab dengan baik. Sedang dia memikirkan tentang lelaki itu, dia teringat akan kes laman web rahsia mereka yang diceroboh oleh seseorang dari luar pasukan. Setahu dia, laman web tersebut mempunyai security yang cukup kuat. Tidak mudah diceroboh oleh penggodam-penggodam luar kecuali dari anggota-anggota pasukan itu sendiri. Lalu, siapa yang menceroboh laman web itu sebenarnya? Dia mengeluh untuk ke sekian kalinya. Tetapi dia mengesyaki kejadian itu ada kaitan dengan lelaki tersebut.

Dia tidak sedar untuk berapa lama dia berkeadaan sebegitu bilamana dia terdengar pintu bilik itu dibuka perlahan oleh seseorang. Dia diam membatu. Dia terasa seperti ada yang tidak kena dengan pergerakan tersebut. Nampak mencurigakan. Jika yang datang itu jururawat atau mana-mana petugas kesihatan, mereka tidak akan membuka pintu itu sebegitu perlahan. Pasti mereka membukanya seperti biasa. Hendak dikatakan ada orang yang melawatnya ketika ini…mustahil! Waktu ini bukan lagi waktu melawat.

Dengan segala kudrat yang ada dalam dirinya, dia bersiap sedia untuk menghadapi sebarang kemungkinan yang akan terjadi seterusnya. Dia berbaring semula atas katil dan memejamkan matanya rapat-rapat seolah-olah dia masih tidur. Kedengaran bunyi derapan kasut seseorang yang melangkah perlahan menuju ke arahnya. Sebaik saja bunyi itu berhenti tepat di sisi katilnya, tiba-tiba wajahnya ditekup dengan sesuatu sehingga menyukarkannya untuk bernafas. Mujur tenaganya masih bersisa. Dia berusaha sedaya upaya untuk menggerakkan kaki kirinya lalu menendang orang yang cuba membunuhnya. Kedengaran bunyi erangan seorang lelaki yang sedang kesakitan seterusnya meleraikan tekupan di wajahnya. Kelihatan seorang lelaki yang memakai pakaian serba hitam dan bertopeng tertunduk memegang perutnya. Tanpa berlengah lagi, Ilham menggagahi dirinya untuk bangkit dari katil tersebut lalu mengambil peluang untuk menyerang lelaki itu lagi. Kali ini dia menendang wajah lelaki yang sedang tertunduk itu. Lelaki itu kini terundur ke belakang lalu terduduk di atas lantai. Tidak cukup dengan tendangan, disikunya pula wajah lelaki itu sekuat hati sehingga terteleng ke kanan. Kesempatan yang ada digunakan Ilham dengan baik. Dengan sepantas mungkin, dia meluru menuju ke tandas yang berada di dalam bilik tersebut. Sebuah jendela kelihatan dan tanpa membuang masa, dia membuka jendela itu seluas-luasnya. Dia bernasib baik kerana tidak jauh dari jendela itu terdapat saluran paip. Dia memanjat jendela tersebut dengan sedikit kepayahan lalu kedua-dua tangannya pantas memaut saluran paip dan turun menggelongsor sehingga ke tingkat bawah sekali.

Sebaik saja dia berada di bawah, lelaki yang menyerangnya tadi merenungnya melalui jendela itu. Dia ternampak satu benda yang dipegang oleh lelaki tersebut. Spontan Ilham berlari meninggalkan tempat itu walaupun langkahnya dirasakan berat. Dia tahu apakah benda di tangan lelaki itu; selaras pistol! Sebaik saja dia berada di tempat letak kereta hospital berkenaan, dia ternampak seorang lelaki yang kelihatan masih muda sedang rancak berbual di telefon bimbitnya. Tidak jauh dari kedudukan pemuda berkenaan, sebuah kereta jenis Mazda RX-8 masih hidup enjinnya. Ilham yakin kereta itu kepunyaan pemuda tersebut. Dengan pantas dan berhati-hati, Ilham menyelinap masuk ke dalam kereta tersebut lalu memecut pergi dari situ. Pemuda itu yang tadinya rancak berbual kini berlari dan menjerit untuk mendapatkan semula keretanya tetapi terhenti setelah kereta itu jauh meninggalkannya.

Lelaki yang hendak membunuh Ilham tadi kini menanggalkan topengnya setelah berjaya meloloskan diri dari jendela tandas tersebut. Dia berjalan menuju ke tempat letak kereta dengan selamba seperti tiada apa-apa yang berlaku. Dia sempat menoleh ke arah seorang pemuda yang keretanya telah di’curi’ oleh Ilham. Pemuda itu berlari menuju ke depan pintu masuk utama hospital dan mendapatkan beberapa orang pengawal keselamatan di situ. Mungkin untuk melaporkan tentang kejadian sebentar tadi. Tanpa membuang masa, dia terus masuk ke dalam keretanya yang terletak di belakang sekali. Setelah dia duduk di tempat pemandu, dia memegang perutnya yang masih terasa sakit akibat ditendang oleh Ilham. Wajahnya juga terasa pedih akibat tendangan dan pukulan Ilham tadi. Dahinya berkerut dan berpeluh menahan kesakitan.

“Arrgghhhhh!”.

Dia kemudiannya menghempas steering keretanya berkali-kali menunjukkan ketidakpuasan hatinya terhadap apa yang telah berlaku. Rancangannya untuk menamatkan riwayat Ilham pada malam itu menemui kegagalan. Ilham telah berjaya melarikan diri dan sebaliknya dia pula yang dibelasah oleh Ilham. Dia tidak dapat menerima kegagalan itu. Dia mesti mencari Ilham sampai dapat dan membunuhnya.

“Binatang!!”.

Sumpahnya kuat sebelum dia keluar dari perkarangan hospital itu.

Balai Polis Kuala Belait, Kuala Belait, 2340 jam.

Mujurlah jarak antara hospital dan balai polis tidak sejauh mana. Dan nasib juga dia masih ingat jalan menuju ke balai itu. Jika tidak, alamat dia tersesat di pekan itu.

Sebaik saja dia melarikan diri dari hospital, dia terus memecut kereta tersebut menuju ke Balai Polis Kuala Belait. Dia mesti cepat sampai ke sana sebelum lelaki tersebut berjaya menjejakinya semula. Tambahan pula tubuhnya sudah mula terasa sakit kembali setelah bergelut dengan lelaki itu tadi. Dia merasakan denyutan di kepalanya kembali menyerang dan rusuk kirinya yang cedera terasa menusuk. Begitu juga kaki kanannya. Sempat diliriknya sekilas keadaan baju pesakit yang disarungnya ketika itu bila dia merasakan seperti ada cecair hangat yang membasahi bajunya. Dia sudah dapat mengagak. Rusuk kirinya kembali berdarah dan kerana itulah terasa sakit yang teramat. Dia mempercepatkan kelajuan kereta supaya lekas sampai di balai.

Setelah beberapa minit dalam perjalanan, kini dia sudah pun berada di depan balai tersebut. Tanpa mematikan enjin kereta, dia terus keluar dan berjalan menuju ke dalam balai. Kakinya terasa lemah dan longlai sehingga dia terjelopok semasa melangkah ke dalam. Digagahinya langkahnya sehingga akhirnya dia rebah tepat di dalam balai. Suasana yang hening ketika itu bertukar menjadi kecoh. Anggota-anggota polis yang sedang bertugas bergegas mendapatkan Ilham yang rebah di lantai.

“Encik! Encik kenapa ni, encik?”, tegur salah seorang anggota polis yang mendapatkan Ilham. Dia nampaknya masih belum mengenali Ilham.

“Bawak dia ke dalam sekarang!”, arah seorang anggota berpangkat koperal.

Mereka yang lain menganggukkan kepala mendengar arahan itu. Baru saja mereka hendak mengangkat Ilham, seorang pegawai polis muncul di ruang itu menegur mereka semua.

“Apa yang riuh-riuh ni?”.

“Tuan”, jawab koperal tadi lalu menuding jarinya kepada Ilham.

Pegawai tadi bingkas mendapatkan Ilham lalu merangkak, memandang wajahnya.

“Ini kan pegawai polis juga? Pegawai dari ibu pejabat Gadong dalam unit khas. Bagaimana dia lepas ke mari? Bukankah dia ketika ini sepatutnya berada di hospital sini?”, soal pegawai itu bertalu-talu sambil telunjuknya menunjuk ke arah kedudukan Hospital Suri Seri Begawan. Dia turut memeriksa keadaan Ilham ketika itu.

Mereka yang mendengarkan kata-kata pegawai itu agak terkejut mendengarkannya. Baru mereka perasan yang orang itu adalah pegawai polis juga.

“Kami tidak tahu tuan. Tiba-tiba saja dia datang ke sini dan…”.

Belum sempat koperal itu menghabiskan ayatnya, tiba-tiba kedengaran suara Ilham seperti mengerang kesakitan. Cepat-cepat mereka menghampirinya semula. Mereka melarang Ilham dari melakukan sebarang pergerakan apabila Ilham kelihatan berusaha untuk menggerakkan tubuhnya. Gerun juga mereka melihat kecederaan Ilham itu. Mereka mengangkat dan membawanya ke bilik rehat yang terletak di belakang ruang kaunter balai. Peti pertolongan cemas dibawa bersama lalu pembalut luka dikeluarkan. Ilham diberikan rawatan asas oleh anggota-anggota polis tersebut.

Pegawai polis tersebut yang sedari tadi memerhatikan anak-anak buahnya merawat Ilham melangkah menghampiri Ilham.

“Bagaimana ASP boleh terlepas dari hospital? Kenapa pergi sini?”, soalnya perlahan dan berhati-hati setelah dilihatnya Ilham menggerakkan kepalanya sedikit. Tubuh sasa Ilham yang kini tidak berbaju dibalut di bahagian rusuk kirinya untuk menghentikan pendarahan.

Bibir Ilham kelihatan bergerak. “Di…dia…”, katanya tersekat-sekat.

Pegawai itu mendengar dengan penuh perhatian. Dia?

“Siapa ‘dia’?”. Pegawai itu ingin memastikan siapa ‘dia’ yang dimaksudkan Ilham.

“Dia…dia…ma…mahu aku…mati…”, jawab Ilham.

Pegawai itu tersentak. Semua yang ada di situ turut terkejut mendengarkan jawapan Ilham itu.

“ASP. Siapa ‘dia’ tu?”, pegawai itu bertanya lagi. Dia masih tidak berpuas hati dengan jawapan Ilham. Dia mahukan kepastian siapa ‘dia’ yang hendak membunuh Ilham itu.

Ilham termengah.

“A..aku…ta…tak…tahu…”, jawabnya perlahan dan tersekat.

Mendengarkan jawapan Ilham itu, pegawai itu segera mengarahkan seramai lima orang anggotanya pergi ke tempat kejadian untuk membuat siasatan awal. Dia menggelengkan kepalanya perlahan. Nampaknya kawalan keselamatan di hospital berkenaan agak loose sehinggakan penjenayah senang meloloskan diri ke dalam wad.

Di luar bilik rehat berkenaan, kedengaran bunyi riuh-rendah seperti orang yang sedang marah. Dia diam mendengar bunyi tersebut sebelum keluar dari bilik itu, meninggalkan Ilham seorang untuk melihat apa sebenarnya yang terjadi di luar. Anggota-anggota lain sudah pun meninggalkan bilik rehat usai memberikan rawatan kepada Ilham. Seorang lelaki muda kelihatan sedang marah. Bersamanya ialah dua orang pengawal keselamatan.

“Ada apa ni?”, tanya pegawai berkenaan.

“Kereta saya dicuri!”, jawab pemuda tersebut kasar.

“Encik. Boleh kami tahu keterangan kereta encik?”, tanya salah seorang anggota polis yang berpangkat lans koperal.

Mazda RX-8 warna hitam!”, terangnya ringkas.

“Kereta itu?”, anggota polis berkenaan menunjuk ke arah sebuah kereta yang terletak di depan balai.

Pemuda dan pengawal-pengawal keselamatan tersebut serentak menoleh ke arah yang ditunjuk oleh anggota polis itu. Pemuda itu terkejut. Bagaimana keretanya boleh berada di situ? Adakah pihak polis telah menangkap pencuri itu? Tapi bagaimana pula mereka tahu sedangkan dia baru saja melaporkan perkara tersebut?

Pegawai polis itu menyembunyikan senyumannya setelah dia melihat reaksi pemuda tersebut. Dia menggelengkan kepalanya perlahan. Tapi curious juga dia bagaimana kereta pemuda itu boleh terdampar di depan balai berkenaan.

“Maaf encik. Rasanya kereta encik bukannya dicuri, sebaliknya digunakan untuk ke sini. Kami tahu ia adalah menjadi satu kesalahan menggunakan kereta seseorang tanpa keizinan tuan punya kereta tapi dalam kes ini, orang yang menggunakan kereta encik berada dalam bahaya yang boleh mengancam nyawanya. Apapun, kami akan siasat lagi hal ini. Kami akan ambil tindakan sewajarnya jika ianya tidak dapat dipertimbangkan”, jelas anggota polis tersebut panjang lebar.

‘Berada dalam bahaya?’. Pegawai itu lantas menoleh ke arah Ilham yang sedang berbaring di dalam bilik rehat. ‘Dia yang membawa kereta itu?’, mindanya bermonolog sendiri.

“Ahhh!!! Jangan beralasan! Sejak bila negara ini ada pembunuh?! Korang tak payah bagi alasan tak masuk akal! Terus terang sajalah yang korang ni pemalas nak buat kerja! Nak goyang kaki saja! Makan gaji buta! Polis memang tak guna!!””, pemuda itu membidas dengan kata-kata kesat.

Mendengarkan kata-kata pemuda itu, pegawai polis tersebut terasa darahnya menyirap ke kepalanya namun cepat dia mengingatkan dirinya supaya bersabar.

“Encik. Encik kata tiada pembunuh di negara ini. Boleh encik terangkan pada saya, apa yang sudah terjadi di negara ini beberapa hari lepas? Ketika itu heboh satu negara memperkatakannya. Tapi saya tak tahulah jika encik bukan seorang yang suka ambil tahu hal-hal dalam negara sendiri”, jawab pegawai itu tenang walaupun hatinya panas.

Pengawal-pengawal keselamatan yang menemankan pemuda tersebut ke balai hanya mengulum senyum mendengarkan kata-kata pegawai itu. Pemuda itu merenung tajam pegawai berkenaan lalu merengus kasar. Baru saja dia hendak membuka mulut membalas kata-kata pegawai itu, dua dari lima orang anggota polis yang dikerahkan untuk membuat siasatan di tempat kejadian kembali semula ke balai. Kelihatan seorang anggota berpangkat sarjan berjalan mendahului yang seorang lagi.

Sebaik saja dia melihat pegawai itu, dia memberikan tabik hormat. Pegawai tersebut membalas tabik hormatnya.

“Mana yang lain, sarjan?”, pegawai itu bertanya.

“Masih di tempat kejadian, tuan, untuk membuat siasatan lanjut”, jelas sarjan itu. “Tuan…”.

Dia tak menyambung terus kata-katanya sebaliknya menyuakan satu benda yang berbungkus di dalam beg plastik tanpa warna kepada pegawai itu. Bulat mata pegawai tersebut sebaik saja dia melihat benda di dalam plastik itu. Senjata api. Pistol setepatnya.

“Dari mana kamu dapat benda ini?”.

“Di tempat letak kereta hospital, tuan”, jawab sarjan berkenaan.

Pengawal-pengawal keselamatan yang masih berada di sana masing-masing terkedu mendengarkan penerangan sarjan tersebut. Pemuda itu yang tadinya ‘kencang’ kini hanya diam membungkam. Pegawai polis tersebut menoleh kepadanya.

“Negara ini tiada pembunuh kan?”.

Kata-kata pegawai itu kedengaran amat sinis.

Kampong Lambak Kanan, 0000 jam.

Puas dia mencuba untuk melelapkan mata tapi tak berjaya. Tak tahu kenapa dia merasa gelisah ketika ini. Dikatakan suhu bilik itu panas…kalau panas, takkan dia tarik selimut sampai hampir kepalanya. Tapi jika dikatakan terlalu sejuk pun mustahil. Dia takkan membiarkan kedua belah tangannya terunjur di luar selimut sekiranya suhu bilik itu terlalu sejuk. Suhunya biasa-biasa saja. Tak terlalu panas dan tak terlalu sejuk tapi dia tetap gelisah tak tentu pasal. Jam sudah pun menunjukkan angka 12 tengahmalam. Ada beberapa jam saja lagi untuk dia bersiap sedia tapi sampai ke saat ini dia masih berjaga. Akhirnya dia mengambil keputusan untuk bangun dan duduk di atas katilnya. Dia mengusap-usap rambutnya yang panjang paras belakang itu.

“Kenapa dengan aku ni?”, Zahra menyoal dirinya sendiri yang masih belum mahu tidur itu.

Selalunya dia sudah pun melelapkan mata dalam jam itu. Malah dalam jam 10 malam lagi dia sudah pun masuk tidur jika tiada tugas di sebelah malam. Tapi malam itu matanya masih segar sehingga ke lewat malam.
Telefon bimbitnya yang diletakkan di atas meja berdekatan katilnya bergegar menandakan satu mesej atau panggilan masuk diterima.

“Siapa pula yang texting aku malam-malam buta ni?”, rungutnya sendirian, lantas mencapai telefon bimbitnya untuk melihat pengirim mesej tersebut.

Setelah dia mengetahui siapa pengirim mesej itu, tanpa berlengah lagi dia membaca isi mesej yang dikirimkan kepadanya. Sebaik saja dia selesai membaca mesej tersebut, dia mengeluh kasar lalu tersandar di hujung katil dan memejamkan matanya.

Meeting lagi!”, gumamnya sendiri.

Sejak-sejak dia menjadi pemangku ketua unit, dia menjadi begitu sibuk. Lebih sibuk dari sebelum ini. Dialah yang menguruskan segala hal-hal unit, dari perkara kecil sehingga ke perkara yang lebih besar. Sebelum ini, Ilhamlah yang menguruskan hal-hal ‘atasan’ dan dia hanya melakukan tugasan seperti yang diarahkan oleh Ilham. Tapi kini, dia turut mengerjakan tugas dan tanggungjawab yang dipikul Ilham.

Mengenangkan Ilham, dia terfikir bagaimana perkhabaran Ilham ketika ini. Ada juga dia bertanyakan khabar Ilham pada rakan-rakan dan anggota-anggota lain tapi tak berkesempatan untuk bersembang dengan lebih lama memandangkan masih banyak lagi tugasannya yang perlu diselesaikan. Dalam dia merasa rimas terhadap Ilham, terasa juga dia mengambil berat akan lelaki itu. Masakan tidak. Ilham itu ketuanya yang juga rakannya sewaktu sama-sama dalam pengajian dulu. Memang patut jugalah dia mengambil berat. Dia cuma tak berapa berkenaan dengan sikap Ilham yang ingin menghampiri dirinya. Pernah sekali dia mendapati Ilham merenungnya penuh asyik. Seriau juga dia melihat pandangan mata Ilham ketika itu. Hampir tercekik pun ada rasanya. Tapi dia tetap berlagak biasa bila berada depan Ilham. Lama-kelamaan dia naik lali dengan situasi begitu.

Dia melirik jam loceng hampir katilnya. Sudah 12 lebih! Risau juga dia matanya masih belum mahu mengantuk. Dia tak tahu apa puncanya. Adakah disebabkan malam ini merupakan yang pertama kali selepas beberapa lama dia meninggalkan rumah ini? Ya, selepas kejadian rumah ini digeledah, agak lama dia dan Anna meninggalkan rumah ini buat sementara waktu sehingga siasatan yang dijalankam selesai. Kini dia kembali semula mendiami rumah ini. Anna pula masih tinggal di rumah sepupunya. Tinggallah dia seorang saja di situ malam itu.

Dia tak mahu fikirannya terganggu ketika mesyuarat pagi nanti. Dia mesti memaksa dirinya untuk tidur juga saat itu. Dia bebaring semula lalu menarik selimutnya sehingga ke kepala. Setelah agak lama dia berkeadaan sebegitu, akhirnya berjaya juga dia melelapkan matanya.

Posted from WordPress for Android

Advertisements

About shazran

Art lover, science and tech geek

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s