Posted on

HARAPAN

Sudah lima kali dia menyertai sukan berprestij itu. Lima kali. Dan kemungkinan juga kali ini adalah kali terakhir dia menyertainya. Pada tahun 2011 yang lalu, dia berjaya meraih pingat gangsa dalam acara Kumite Berpasukan dan pingat perak dalam acara Kumite Lelaki Perseorangan bawah 55 Kilogram pada tahun 2013. Untuk kali ini, dia masih belum tahu akan nasibnya. Akan berjayakah dia merangkul pingat gangsa setelah dia gagal meraih pingat emas dan perak kerana tewas di tangan atlet dari Indonesia? Mampukah dia menewaskan lawannya yang seterusnya yang begitu hebat beraksi di gelanggang? Dia sendiri sudah menyaksikan akan kehebatan para atlet dari negara-negara ASEAN yang lain. Walaubagaimanapun, dia berjaya menewaskan lawannya dari Timor-Leste di pusingan kedua. Itu yang memberikannya sedikit harapan untuk merebut pingat gangsa di pusingan seterusnya.

‘InsyaAllah. Tiada yang mustahil jika berusaha’, dia bermonolog sendiri.

“Fida’iy. Kamu sudah sedia?”. Pertanyaan seseorang yang dikenalinya itu mematikan lamunannya.

“Ya, sudah sensei”, jawabnya ringkas.

Insan yang digelarnya ‘sensei’ itu merupakan salah seorang jurulatih karate-do di dalam acara kumite atau tanding dalam Bahasa Melayunya. Sensei Haji Okhida Simangasing. Jurulatih yang berasal dari Indonesia. Dia telah lama berkhidmat dengan Brunei Darussalam Karate-do Federation atau ringkasnya BRUKAF dan sudah ramai atlet karate-do negara dalam acara kumite yang diasuhnya. Sensei Haji Okhida seorang jurulatih yang tenang tapi tegas dalam melatih. Ramai atlet negara yang menyenangi sikap dan caranya.

“Kalau begitu, kita harus bersedia sekarang. Perlawanan kamu akan berlangsung tidak lama lagi”, katanya sambil menepuk perlahan bahu Fida’iy.

Fida’iy menarik nafas sedalam-dalamnya lalu menghembuskannya perlahan. Terasa jantungnya berdegup kencang. Walaupun luarannya nampak tenang, tapi hakikatnya dia merasa begitu resah. Lima kali menyertai Sukan Asia Tenggara atau lebih dikenali sebagai SEA Games itu masih tak mampu membuatnya bertenang sebelum berlawan. Ya, itu perkara biasa bagi seorang atlet. Mana-mana acara pun pasti tetap terasa berdebar apabila perlawanan belum selesai. Apatah lagi perlawanan di dalam sukan peringkat serantau dan antarabangsa. Lebih meresahkan daripada perlawanan di peringkat daerah atau kebangsaan, kerana ketika ini dia sedang membawa nama negara. Dia sedang memikul amanah serta harapan negara di bahunya. Tambahan lagi di pusingan ketiga ini, Presiden Majlis Olimpik Kebangsaan sendiri yang turun ke Kuala Lumpur Convention Centre itu, untuk turut sama menyaksikan perlawanannya selepas ini. Dia berjanji kepada dirinya sendiri untuk membuat yang terbaik dalam perlawanan seterusnya.

Setelah gear siap dipakai, dia menunggu di tepi gelanggang sementara menunggu namanya diumumkan. Pada pusingan ketiga itu, dia ditempatkan di sudut merah atau aka di dalam istilah karate. Sempat dia menoleh ke arah jurulatihnya. Sensei Haji Okhida turut memandangnya dan memberikan isyarat thumbs up kepadanya. Fida’iy membalas kembali isyarat tersebut dengan memberikan isyarat yang sama.

Tidak lama kemudian, namanya dan nama lawannya diumumkan lalu kedua-duanya memasuki gelanggang dan berdiri di sudut masing-masing. Setelah pengadil memberikan arahan ‘mula’, maka perlawanan pun dimulakan. Fida’iy kelihatan begitu bersungguh-sungguh dalam memberikan serangan terhadap lawannya dari Thailand tersebut. Tetapi atlet Thai itu juga tidak kurang cekapnya. Gerakannya cukup pantas sehingga mampu membalasi serangan-serangan yang diberikan oleh Fida’iy dengan baik. Sudah beberapa kali Fida’iy tidak mampu mengelak dari serangan yang diberikan dan tangkisannya masih berjaya dibolosi oleh lawannya. Sebuah tendangan tinggi yang diberikan oleh atlet Thai tersebut membuatkan mata yang diperolehi oleh Fida’iy ketinggalan jauh, memandangkan nilai bagi tendangan tersebut adalah tinggi berbanding dengan tendangan rendah dan tumbukan. Fida’iy sedaya upaya membalas kembali tendangan tersebut dengan memberikan tendangan yang sama, namun berjaya di ashi barai atau dibanting oleh lawannya. Sekali lagi atlet Thai tersebut berjaya mengumpulkan tiga mata penuh. Kini Fida’iy ketinggalan lima mata di belakang lawannya dengan kiraan enam berbalas satu. Walaupun ketinggalan jauh, dia tak akan berputus asa. Tidak sekali-kali. Dia bangkit semula untuk menghadapi lawannya. Kali ini dia mencuba nasib dengan memberikan tumbukan di leher lawan.

Yame!!”, kedengaran arahan dari pengadil untuk menghentikan sebentar perlawanan.

Fida’iy dan lawannya kembali semula ke sudut masing-masing. Pengadil menerangkan sesuatu lalu memberi isyarat tangan ke sudut merah. Fida’iy berjaya meraih satu mata hasil dari tumbukan yang diberikannya tadi. Kini mata yang diperolehi adalah enam berbalas dua. Perlawanan disambung semula. Kali ini lawannya tampak lebih cergas dari sebelum ini. Masa perlawanan juga sudah semakin ke penghujung. Kedua-duanya saling tak melepaskan peluang yang ada. Fida’iy gigih memberikan serangan bertalu-talu kepada lawannya. Gema sorakan dari penyokong-penyokong negara juga membuatkannya terus bersemangat menghadapi lawannya. Walaubagaimanapun, sekali lagi Fida’iy berjaya ditinggalkan oleh lawannya. Kali ini lawannya memberikan tendangan rendah, tepat mengenai perutnya. Lapan mata berbalas dua kini. Tidak lama kemudian wisel penamat dibunyikan. Masa perlawanan telah tamat. Kedua-dua peserta kembali semula ke sudut masing-masing dan pengadil mengumumkan serta memberi isyarat tangan ke sudut biru, menandakan bahawa peserta di sudut biru beroleh kemenangan. Fida’iy tumpas di tangan atlet Thai tersebut.

Setelah keluar dari gelanggang dan berjalan menuju ke bilik persalinan, bahu Fida’iy sekali lagi ditepuk lembut oleh Sensei Haji Okhida.

“Kamu sudah pun melakukan yang terbaik, Fida’iy. Kalah menangnya, itu sudah adat pertandingan. Kamu tetap yang terbaik. Tahniah, ya”, ujar Sensei Haji Okhida.

Fida’iy mengangguk perlahan. Walaupun terasa sedikit kecewa di dalam hatinya kerana gagal membawa pulang pingat gangsa, dia tetap merasa bersyukur kerana sekurang-kurangnya, dia telah membuat yang terbaik untuk perlawanan ini dan dia tak main-main. Kata-kata yang berbaur pujukan dari Sensei Haji Okhida itu juga sedikit sebanyak mampu memadamkan kekecewaannya.

“Terima kasih, sensei. Saya ingat, sekarang sudah tiba masanya saya mengundur diri dari arena ini.”, jelasnya.

Sensei Haji Okhida memandangnya lama dan tak berkelip. Reaksinya seperti orang yang tak percaya. Mungkin terkejut mendengarkan penjelasan Fida’iy itu.

“Kamu serius? Kamu masih muda lagi. Kamu masih mampu melangkah lebih jauh lagi di masa akan datang. Kamu punya potensi yang besar, Fida’iy. Kenapa kamu harus mengundur diri begitu awal?”, tanyanya. Dia merasakan keputusan Fida’iy itu sukar untuk diterima oleh akalnya. Masih muda tapi sudah mahu mengundur diri? Sayang sekali. Masih banyak peluang lagi untuk meraih kejayaan.

Fida’iy terdiam seketika. Dia mencari ayat-ayat yang sesuai untuk diperkatakan kepada jurulatihnya itu. Setelah mendapat ilham, barulah dia membuka mulut untuk berkata-kata.

“Ada ramai lagi ahli-ahli karate di Brunei yang jauh lebih muda dan punya potensi untuk menjadi atlet yang berbakat, sensei. Saya sudah pun berkali-kali menyertai pertandingan di peringkat serantau mahupun antarabangsa dan saya sudah puas merasainya. Kerana itu saya mahu peluang seterusnya diberikan kepada atlet-atlet muda kita. Berikan mereka peluang untuk merasakan pertandingan di luar negara seperti ini. Jika kita tak berikan mereka peluang, bagaimana kita akan tahu sejauh mana kebolehan mereka? Saya yakin, potensi mereka jauh lebih besar daripada saya dan insyaAllah, mereka akan mampu memecahkan rekod saya di masa akan datang”, jawabnya panjang lebar.

Sensei Haji Okhida melepaskan satu keluhan kecil sebaik mendengarkan kata-kata yang terluah dari mulut Fida’iy itu.

“Kalau itu keputusan kamu, saya tidak dapat buat apa-apa. Cuma nasihat saya, fikir lagi. Saya tidak mahu kamu menyesal nanti. Kamu mengerti kan kata-kata saya ini?”, ujarnya sambil menepuk-nepuk bahu Fida’iy.

“Saya pergi dulu, ya”, sambungnya lagi, lalu meninggalkan Fida’iy yang berada di dalam bilik persalinan tersebut.

Fida’iy memandangnya sehingga keluar bilik. Kali ini dia pula yang melepaskan keluhan. Dia menyandarkan belakang badannya ke dinding bilik tersebut lalu memejamkan matanya. Ya, dia sudah nekad dengan keputusannya itu!

 

Seminggu Selepas Sukan SEA…

Dia berdiri di hadapan tangga besar stadium tertutup tersebut. Dari luar sudah kelihatan ada beberapa orang ahli-ahli karate yang gigih membuat latihan. Kelibat Sensei Haji Okhida juga turut kelihatan berada di sana. Dia menggagahkan kakinya untuk melangkah setapak demi setapak menuju ke tempat latihan tersebut. Sebaik saja dia berada di sana, dia disapa oleh seseorang.

“Nah, ini dia orangnya baru timbul semula”, tegur orang tersebut.

Fida’iy lantas menoleh kepada yang empunya suara tersebut. Junaidi. Sahabat seperjuangannya di dalam pasukan kebangsaan, yang juga merupakan salah seorang atlet karate ketika di Sukan SEA baru-baru ini.

“Saja aku nak datang. Nak tengok latihan yang dijalankan”, terangnya tanpa sempat Junaidi menyoal tujuannya. Dia ternampak Junaidi membuka mulutnya, seperti hendak bertanyakan sesuatu.

Junaidi menumbuk lengannya lalu tertawa. Dia turut sama tertawa. Sensei Haji Okhida yang berada berdekatan, menoleh ke arah mereka berdua. Dia tersenyum lalu menganggukkan kepalanya kepada Fida’iy sebaik dia melihat siapa yang datang. Ketika itu dia sibuk melatih para atlet muda yang sedang tekun menjalani latihan.

“Bakal pelapis kita, bro. Aku boleh nampak mereka mempunyai bakat yang besar dalam karate ni. Pergerakan mereka pun cukup cantik dan tangkas. Mereka inilah harapan negara yang seterusnya. Mudahan mereka berjaya melangkah lebih jauh lagi”, Junaidi menyuarakan pendapatnya.

Fida’iy mengangguk. Dia khusyuk menyaksikan sendiri latihan yang dijalankan. Ya, Junaidi memang betul. Dia nampak potensi dan bakat yang ada di dalam diri para atlet muda dan baru tersebut. Apa yang pernah diperkatakannya kepada Sensei Haji Okhida ketika di Kuala Lumpur minggu lepas memang tak salah. Rasanya jika diasuh lagi dengan lebih intensif, mereka ini akan mampu mencapai tahap cemerlang dan tak mustahil ada di antara mereka nanti yang akan berjaya merangkul pingat emas di kejohanan-kejohanan yang akan datang. Dia menaruh harapan yang tinggi kepada para pelapis mereka di dalam acara karate ini.

‘Kalau yang lama sudah rebah, harapnya yang baru akan bangkit!’, monolognya sendiri.

Ya. Dia mahu melihat atlet-atlet baru karate di negara ini bangkit! Itu tekadnya!

Advertisements

About shazran

Art lover, science and tech geek

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s