“Minjam Mubail Kita!”

10.30 malam. Matanya masih belum terasa mengantuk lagi. Tersadai di atas sofa empuk di ruang tamu, si Awang begitu asyik bermain permainan telefon bimbit ‘Mobile Legends’ sehingga tak disedari masa yang bergerak dengan pantas. Sudah dua jam dia bermain. Ibunya yang sudah berulang kali melintasi ruang tamu itu menggelengkan kepalanya.

“Adang-adang tah kan main game saja ani, Wang. Ahir sudah ni. Tidur tah, eh! Agatah naik ke bilikmu ah”, tegur ibunya.

“Karang dulu bah, bu. Alum jua mau tidur mataku ani. Baiktah ku main daulu”, jawabnya.

Ibunya mengeluh. “Bah, manatah saja kau Wang. Mun apa-apa, jangan pulang kau ingar”. Lalu ibunya naik ke tingkat atas, menuju ke bilik tidur.

Dia hanya memasang telinga. Apa pula yang “apa-apa” ni? Tak ada yang pelik pun selama ni. Dia malas hendak mengambil kisah kata-kata ibunya itu, lalu menyambung permainannya.

Jam sudah menunjukkan 1 pagi. Ketika ini matanya sudah terasa berat. Hendak melangkah ke tingkat atas pun terasa malas. Akhirnya dia membuat keputusan untuk tidur saja di ruang tamu itu. Permainan Mobile Legends di logout dan telefon bimbitnya ditutup. Tubuhnya segera dibaringkan keatas kerusi sofa. Nyaman sungguh rasanya. Tidak lama selepas itu, dia pun hanyut dibuai mimpi.

Entah, tak tahu berapa lama dia terlelap di situ, apabila tiba-tiba dia tersedar dan terdengar bunyi permainan Mobile Legends dimainkan. Aik? Bukankah dia sudah pun menutupnya? Dengan telefon bimbitnya sekali dia tutup. Pelik.

Perlahan-lahan dia membuka matanya walaupun terasa masih mengantuk. Ada seseorang sedang duduk di lantai membelakanginya, tak jauh dari tempatnya berbaring. Seperti seorang kanak-kanak dalam perumuran 9 atau 10 tahun. Eh? Bila masa pula dia ada adik kecil lagi? Seingatnya, adik kebongsuannya berusia 17 tahun.

“Bang. Bulih ku minjam mubail kita? Aku mau main game“, kata kanak-kanak itu tanpa memandangnya.

Dia bingkas bangun dan melihat, adakah telefon bimbitnya masih berada diatas meja berdekatan dengan sofa atau sebaliknya. Ternyata telefon bimbitnya tiada. Ya, kanak-kanak tu yang mengambilnya.

“Bulih bang?”, tanyanya lagi.

“Kau anak siapa? Cemana bulih kau masuk ke sini ani?”

Kanak-kanak itu tidak menjawab pertanyaannya. Perlahan-lahan, telefon bimbit itu diletakkannya di tepi lalu memalingkan tubuhnya menghadap si Awang.

“Arrrggghhhhhhhhh!!!”, jerit si Awang demi melihatkan rupa kanak-kanak itu.

Sebelah kanan wajah kanak-kanak itu seperti papan; langsung tiada bentuk. Manakala sebelah kiri pula, rupanya sangat buruk. Matanya terkeluar dan terjuntai, kulitnya seperti terkoyak teruk sehingga menampakkan isinya, dan mulutnya carik sehingga ke pipi. Dia mengengsot perlahan, menghampiri si Awang yang terkaku sambil menghulurkan telefon bimbit si Awang.

“Bang. Aku pinjam mubail kita. Aku kan main game“.

Peluh dingin memercik di dahi si Awang. Mindanya seperti tersekat. Tak mampu membaca ayat-ayat suci Al-Quran. Pergerakannya pun terkaku. Matanya semakin membulat bila “kanak-kanak” tersebut berada semakin hampir dengannya. Dia sudah tak berdaya lalu memejamkan matanya rapat-rapat. Hatinya kian berdegup lebih kencang.

“Bang. Aku minjam mubail kita ah”, lembaga itu bersuara lagi. Kian dekat bunyinya.

Tiba-tiba si Awang terasa kedua belah kakinya seperti dipegang. Terasa sangat sejuk seperti ais. Ketika ini si Awang sudah tak mampu lagi membendung rasa takutnya. Akhirnya dia pengsan di situ juga.

Keesokannya…

“Eh, Wang. Luan jua kau tidur di sini ani. Inda kau tedapat bilik kah?”

Kedengaran suara ibunya membebel.

Si Awang membuka matanya. Terkejut bukan kepalang dia bila melihatkan dirinya terlentang di dalam ruang dapur. Bukankah dia berada di ruang tamu semalam?

Telefon bimbitnya berada tidak jauh dari tempatnya berbaring. Lekas-lekas dia mencapai telefon bimbit tersebut lalu memeriksanya.

“Aarrggghhhhhhh!!”, jeritnya lalu membaling telefon bimbit tersebut ke lantai. Dia terundur ke belakang dengan wajah ketakutan.

Ibunya terkejut. “Kenapa kau, Wang eh??”, tanya ibunya yang kehairanan.

Si Awang tak menjawab. Apa yang pasti, dia ternampak wajah lembaga kanak-kanak yang mengganggunya semalam di telefon bimbitnya.

Advertisements