Dewaraja, Daulat & Derhaka : Raja & Rakyat, Zalim & Ingkar

Ketiga-tiga konsep yang disebutkan di atas secara tidak langsung berkaitan antara satu sama lain. Konsep yang disebut sebagai “dewaraja” tersebut bermula dari Zaman Pengindiaan (yang sebelumnya dipanggil ‘Zaman Hindu-Buddha) di mana para raja dipandang suci oleh rakyat jelata sehinggakan mereka (raja-raja) disanjung dan disembah serta digalati oleh rakyat. Kerana itu rakyat pada ketika itu tidak ada yang berani membantah atau menentang para raja kerana takut akan ‘tulah’ yang akhirnya membawa bencana kepada mereka. Dari rasa ‘galat’ itulah timbulnya lagi dua konsep seterusnya, iaitu “daulat” dan “derhaka”.

Tapi apakah benar raja-raja itu mesti sentiasa didaulatkan sehingga mereka di’dewa’kan oleh rakyat jelata? Apa buktinya rakyat tidak pernah menderhaka/melawan/menentang raja? Semua itu hanyalah asas dalam institusi beraja, terutama di dalam kerajaan-kerajaan di Zaman Pengindiaan (Sri Wijaya/Srivijaya & Majapahit) tapi hakikatnya terdapat bukti sejarah yang menyatakan adanya unsur-unsur penentangan dari rakyat terhadap raja.

Apa contohnya? Ambil satu kisah di zaman Kerajaan Majapahit. Temasek, atau kemudiannya dikenali sebagai Singapura ketika itu diperintah oleh Parameswara, cicit kepada Sang Nila Utama, pembuka Singapura dan juga seorang yang berketurunan keluarga diraja Kerajaan Sri Wijaya. Rakyat baginda yang juga seorang bendahara, Sang Rajuna Tapa telah membelot baginda dengan membukakan jalan kepada Kerajaan Majapahit untuk menyerang Singapura seterusnya menghancurkan kerajaan yang diperintah oleh Parameswara. Kenapa? Semuanya bermula kerana Parameswara telah menjatuhkan hukuman ke atas puteri Sang Rajuna Tapa tanpa usul periksa sehingga membawa kepada sebuah dendam yang digenggam oleh Sang Rajuna Tapa.

Berdasarkan contoh di atas, dapat dikatakan tidak semua rakyat di zaman itu sama akalnya seperti yang digambarkan secara meluas dalam sejarah yang selalu kita baca dan/atau dengar. Walaupun ketika itu ramai yang memegang prinsip bahawa raja itu adalah suci yang mesti dipatuhi dan melanggar perintahnya akan mendapat bala, tetapi masih ada yang ingkar sehingga ke tahap menderhaka apabila mereka merasa tidak berpuas hati dan teraniaya.

Kesimpulannya, raja yang zalim dan tidak mahu mendengar suara rakyat itu adalah sesuatu yang tidak sepatutnya didaulatkan, apatah lagi di’dewa’kan. Bagi yang tidak berani menentang kerana takutkan derhaka atau ‘tulah’ mungkin hanya akan memendam rasa tapi bagi mereka yang berani ingkar, ianya hanya akan mencetuskan perbalahan seterusnya memungkinkan terjadinya peperangan sesama sendiri disebabkan ketidakpuasan hati, seperti akan halnya antara Parameswara dan Sang Rajuna Tapa di mana Sang Rajuna Tapa sudah kehilangan rasa hormat dan daulatkan Parameswara yang menzalimi puterinya.

Akhir sekali, ketiga-tiga konsep tersebut (dewaraja, daulat dan derhaka) hanyalah sekadar di mulut orang-orang di zaman berkenaan tetapi tidak semua mengamalkannya. Ianya bukanlah mitos tapi ianya juga bukannya sebuah garispandu yang diikuti sepenuhnya oleh rakyat jelata, termasuklah pembesar-pembesar negeri.

*Bersumber dari kuliah modul “AH-3402: Kesultanan Melayu Tradisional – Kepimpinan & Kuasa”