KISS FROM A ROSE – Bhg 22

Kementerian Pertahanan, Kem Bolkiah, 0500 jam.

Keadaan pejabat masih lengang. Tidak ada satu pun kelibat manusia yang lalu-lalang dan berkeliaran di dalam pejabat tersebut kecuali dirinya. Kalau ada pun hanyalah polis-polis tentera yang berkawal di luar bangunan dan di tempat masuk ke setiap tingkat bangunan tersebut. Matanya meliar, memeriksa keadaan pejabat berkenaan untuk memastikan bahawa tiada seorang pun yang berada disana ketika itu kecuali dirinya. Setelah dia pasti dan berpuas hati, dengan pantas dia meluru masuk ke dalam sebuah bilik penyimpanan data-data rahsia pasukan dan negara. Bilik tersebut sebenarnya di handle oleh seorang pegawai bahagian IT dan mempunyai sistem kawalan yang sangat ketat untuk memasukinya. Tetapi dia telah berjaya menceroboh masuk tanpa diketahui oleh anggota-anggota lain, termasuklah pegawai IT. Apa yang orang tak tahu, dia juga mempunyai kebolehan yang tinggi di dalam bidang IT terutama sekali godam atau hack. Sebelum dia memasuki bilik tersebut, dia terlebih dahulu memastikan segala rangkaian kamera litar tertutup yang ada telah digodam supaya tidak berfungsi dengan baik ketika keberadaannya di sana.

Setelah dia berada di dalam bilik tersebut, dia terus mendapatkan sebuah komputer yang diletakkan tidak jauh dari pintu bilik. Dia perlu bertindak secepat mungkin sebelum anggota-anggota lain mula memasuki pejabat berkenaan dalam jam enam lebih nanti. Matanya ralit mencari sesuatu di dalam komputer tersebut tanpa berkalih sedikit pun. Dia berterusan sebegitu dalam masa setengah jam sehinggalah ke satu saat, wajahnya tiba-tiba berubah. Khusyuk dia membaca segala maklumat yang terkandung di dalam data yang baru dijumpainya itu. Dan wajah yang terpampang di dalam data itu…ya, wajah itulah yang dia nampak sewaktu bertembung dengannya di Kuala Belait kelmarin.

“Bekas pegawai polis? Mana rekodnya yang seterusnya?”, dia menyoal dirinya sendiri.

Rekod tentang bekas pegawai polis yang dimaksudkannya itu terhenti setakat kes pemecatannya saja. Apa yang terjadi dan apa jua kegiatannya selepas itu langsung tidak diketahui. Tidak ada pemantauan susulan dari pihak berkuasa terhadapnya.

‘Atau mungkin tidak direkodkan? Ataupun dia seorang yang licik dan sukar dijejaki? Atau…atau…arrggghhhhh!!!’, mindanya bermonolog.

Apa yang pasti, dia merasa tidak berpuas hati terhadap data tersebut. Dia merasakan ada sesuatu yang tidak kena tentang bekas pegawai polis berkenaan, tambahan pula mempunyai rekod jenayah sebelum dipecat. Dia yakin, ada sesuatu yang ‘hilang’ dari data berkenaan. Amat yakin.

Jam ketika itu telah pun menunjukkan lima minit lagi ke angka enam. Dia bingkas bangun dan menutup semula komputer tersebut, seterusnya memulihkan semula keadaan kamera litar tertutup seperti sediakala. Dia berjalan keluar dari bilik dan pejabat tersebut seperti tiada apa-apa yang berlaku.

Dalam masa yang sama, di tempat lain…

Ibu Pejabat Polis, Pasukan Polis DiRaja Brunei, Gadong.

Kecoh! Awal pagi yang sepatutnya aman dan tenang menjadi begitu kecoh dan sibuk. Mereka baru saja menerima laporan dari Balai Polis Panaga 15 minit yang lalu; salah seorang pegawai dari cawangan Ibu Pejabat Polis Gadong mengalami kecederaan serius setelah dijumpai terlantar di tempat letak kereta di Taman Jubli Anduki, Seria lewat tengahmalam semalam dan kini terpaksa dihantar ke Hospital Suri Seri Begawan Kuala Belait untuk menjalani rawatan. Hasil siasatan awal mendapati pegawai tersebut dipercayai dipukul di bahagian muka dan ditembak di rusuk kiri serta kaki kanannya ditikam bertalu-talu oleh seseorang. Ditembak?

Berkerut dahi Armin atau panggilannya Arm mendengarkan penjelasan tersebut. Bagaimana boleh berlaku tembakan? Dari mana orang tersebut mendapatkan senjata api? Apa sebenarnya yang telah terjadi? Apa motifnya? Siapa orang itu? Apa? Bagaimana? Kenapa? Berbagai persoalan menerjah minda Arm. Sesungguhnya, apa yang terjadi pada awal pagi ini sangat memeningkannya. Serasa berputar dunianya ketika ini. Dan apa yang lebih mengejutkannya lagi, rakan sejawatnya sendiri yang terlibat di dalam kes ini. Dia mahu melihat sendiri keadaan rakannya itu ketika ini dan mendengar penjelasan rakannya dengan telinganya sendiri tentang apa yang terjadi.

Tiba-tiba dia teringat akan Zahra. Adakah dia telah maklum akan kes ini memandangkan Zahra merupakan penolong pegawai tersebut? Tapi jika dia fikirkan semula, seperti mustahil pula jika Zahra belum maklum. ‘Tapi apa pula mustahilnya?’, fikirnya lagi. Dia menjadi serba salah samada hendak menghubungi Zahra ataupun sebaliknya. Akhirnya dia mengambil keputusan untuk membiarkan saja. Dia yakin, Zahra telah dimaklumkan melalui pengarah jabatannya.

Seorang anggota berpangkat rendah datang menemuinya beberapa minit kemudian.

“Tuan. Ada call dari Hospital Suri Seri Begawan untuk tuan”, lalu dia menyuakan telefon bimbitnya kepada Arm.

Arm segera menyambut telefon bimbit tersebut.

“Helo, ASP Armin bercakap”, Arm memulakan perbualan.

Lama dia terdiam mendengarkan segala butiran kata yang dicakapkan di talian sebelah sana. Hanya sekali-sekala dia menyampuk.

“Ya, baiklah. Saya akan ke sana sekarang”. Arm seterusnya mematikan talian setelah perbualan tersebut tamat lalu menyerahkan semula telefon bimbit tersebut kepada anggota berpangkat rendah berkenaan.

“Ada apa tuan?”, tanyanya inginkan kepastian.

“Ada tugas di sana, sarjan. Awak dan Koperal Alisham, ikut saya ke Hospital Suri Seri Begawan sekarang”, arah Arm.

Demi mendengarkan arahan tersebut, mereka pun bersiap dalam kadar segera. Mereka harus menyoal siasat pegawai berkenaan mengenai kejadian semalam. Dan Arm sendiri pun sememangnya tak sabar hendak mengetahui kisahnya.

Kejadian semalam…

Taman Jubli Anduki, Seria, 1900 jam.

Dia menghentikan enjin sebaik saja meletakkan keretanya di tempat letak kereta taman berkenaan lalu keluar dari perut kereta dan berdiri tidak jauh dari situ. Matanya meliar memerhatikan sekeliling taman untuk memastikan tiada sebarang pergerakan yang mencurigakan di situ walaupun keadaan waktu itu agak gelap. Dia mengerling jam tangannya. Sudah pun masuk jam 7 malam. Tapi kelibat manusia yang dinantikan nampaknya masih belum kunjung tiba.

Kerana bosan menantikan kehadiran orang yang ditunggu, dia cuba menggagahkan diri untuk berjalan-jalan di sekeliling taman tersebut sambil memerhatikan keadaan sekeliling. Adakalanya dia duduk di atas pagar penghadang berdekatan tasik taman. Melihatkan jam sudah makin beranjak jauh ke larut malam, dia mula merasakan dirinya seperti ditipu oleh lelaki yang menghubunginya pagi tadi lalu membuat keputusan untuk pulang semula ke Muara. Hatinya ketika itu berbaur antara ingin tahu, letih dan marah kerana merasakan masanya telah terbuang begitu saja.

Baru saja dia berpaling ke belakang dan hendak melangkah menuju ke keretanya semula, tiba-tiba…

Hello ASP Ilham. Nice to see you in person“.

Seorang lelaki yang tidak dikenali tiba-tiba berdiri betul-betul di depannya dan hanya dalam jarak beberapa meter saja darinya. Dia cuba mengamati wajah lelaki tersebut bilamana kedengaran bunyi tembakan pistol yang menggunakan silencer dilepaskan.

Dia terasa rusuk kirinya tersangat pedih dan perit sehinggakan akhirnya dia tidak mampu lagi untuk menampung kekuatan tubuhnya. Dia rebah di situ juga. Serasa peluhnya bercucuran membasahi pakaiannya dan dalam masa yang sama seperti ada cecair yang pekat dan hangat keluar dengan begitu banyak sehingga membasahi rusuk kirinya yang terasa perit itu. Nafasnya terasa kencang dan tersekat. Dia kesakitan. Dia tahu dia telah ditembak oleh lelaki itu.

Lelaki yang menembaknya tadi, kini berada disisinya yang telah terlentang di atas tempat letak kereta yang tidak jauh dari keretanya.

Well, ASP Ilham. Tell me about something you know regarding the syndicate that you and your team currently pursue. Aku tahu kau mempunyai maklumat yang cukup tentangnya. Just…tell…me…“, dia sengaja meleretkan suaranya ketika dia mengucapkan ayat-ayat yang terakhir tersebut sambil memain-mainkan pistolnya di depan Ilham.

No fucking way!“, balas Ilham kasar dan dalam nada tersekat-sekat. Dia tahu, lelaki ini pasti mempunyai niat jahat.

Lelaki tersebut merenungnya tajam. Beberapa saat kemudian dia melepaskan tawa ‘histeria’nya sebelum melepaskan satu tumbukan ke wajah Ilham. Ilham mengerang kesakitan.

“ASP Ilham. Aku ajukan pertanyaan aku sekali lagi. Tell me everything you know about the syndicate. Apa yang sudah kau ketahui tentangnya? Dari siapa? Dan bagaimana?”, tanyanya sekali lagi dengan nada yang lebih keras.

“Aku takkan beritahu apa-apa kepada manusia bangsat seperti kau”, jawab Ilham perlahan.

Sebaik saja dia mendengarkan jawapan Ilham itu, dia menghentakkan butt pistolnya ke wajah Ilham dengan sekuat hati. Sekali lagi kedengaran erangan Ilham.

“Kau memang hebat tuan ASP. Masih belum mahu membuka mulut ya? Aku mahu bertanya sekali lagi. Apa yang kau tahu tentang sindiket itu? Where did you know it? Who told you about it? How?“. Dia bertanyakan soalan yang sama kepada Ilham untuk ke sekian kalinya.

“Kau tak perlu tahu apa-apa tentang yang aku tahu. Itu bukan urusan kau!”. Ilham tetap tidak memberikan kerjasama kepada lelaki itu.

Lelaki itu sudah naik berang dengan jawapan Ilham. Kali ini dia memukul wajah Ilham bertubi-tubi sehinggakan darah banyak mengalir dari bibir dan hidungnya. Dia dibelasah teruk oleh lelaki itu sehinggakan dia menjadi semakin lemah. Setelah lelaki itu puas memukulnya, dia cuba bersuara lagi.

“ASP Ilham! Aku akan tanya kau lagi buat kali terakhir. Where…“.

Belum pun sempat dia menyudahkan pertanyaannya, Ilham terlebih dulu membalasnya.

“Aku tetap…tak akan…beritahu…apa-apa…kepada kau!”, ujarnya tersekat-sekat.

Fine, ASP. Kalau begitu jawapan kau…”, dia terhenti seketika dan meraba saku tepi seluarnya lalu mengeluarkan sebilah pisau komando. “…Aku akan berikan kau hadiah istimewa sebelum aku mengucapkan selamat tinggal pada kau”, sambungnya.

Sebaik saja dia menyudahkan kata-katanya, dia terus menusuk kaki kanan Ilham dengan pisau komando tersebut.

“Arrggghhhhhhh!!”, jeritan Ilham memecah kesunyian di taman tersebut.

Tidak cukup sekali, dia menusuk kaki kanan Ilham bertalu-talu sehingga darah membasahi seluarnya dan tar jalan di tempat letak kereta berkenaan. Setelah dia berpuas hati, dia bangkit meninggalkan Ilham dan tempat itu dengan segera.

Ilham sudah tidak berupaya memandang lelaki tersebut, jauh sekali hendak menahannya dalam keadaan sebegitu. Apa yang dia tahu, seluruh tubuhnya berasa kesakitan yang teramat sangat dan semakin lama. Lama-kelamaan pandangannya semakin kelam sehingga akhirnya dia langsung tidak sedarkan diri lagi.

Kementerian Pertahanan, Kem Bolkiah, 1000 jam.

Dia melangkah dengan perlahan menuju ke mess di dalam kem tersebut. Hari ini merupakan hari pertamanya bertugas di sana atas arahan pegawai memerintahnya. Dia meninggalkan Kem Muara buat sementara waktu sehingga tugas-tugasnya di Kementerian Pertahanan selesai.

Rasanya perutnya masih belum terlalu lapar. Masih boleh tahan lagi hingga tengahari tapi dia cuma mahukan kopi panas. Sampai di mess, dia mengambil tempat tidak jauh dari pintu masuk. Senanglah dia keluar nanti. Tak jauh. Sebelum itu, dia sempat mengambil senaskah surat khabar tempatan untuk mengisi masa rehat selama setengah jam itu. Dia membelek muka surat belakang surat khabar tersebut. Perlawanan bolasepak diantara DPMM FC dan Tampines Rovers FC di Clementi Stadium, Singapura berakhir dengan kemenangan pasukan DPMM FC. Segar matanya membaca berita tentang kemenangan pasukan kegemarannya itu. Dah nasib perlawanan tersebut diadakan di negara seberang. Kalaulah ianya diadakan di negara ini…hmmm! Memang dia takkan lepaskan peluang untuk menyaksikan sendiri perlawanan tersebut.

Dia membelek lagi muka surat seterusnya sehinggalah sampai ke satu muka surat yang membuatkan dahinya berkerut seribu. ‘Pegawai polis cedera parah dalam satu kejadian disyaki kes jenayah’. Tajuk artikel berkenaan begitu menarik minatnya untuk terus membaca keseluruhan isi artikel tersebut. Setelah dia selesai membacanya, dia menghempaskan satu keluhan berat. Dia segera menutup surat khabar tersebut dan mengembalikan ke tempat asalnya sebelum kembali ke tempat duduknya.

Kopi yang dipesannya tadi telah pun sampai. Dia menghirup perlahan kopi tersebut. Mindanya masih berlegar mengingati berita yang sungguh mengejutkannya itu. Rasanya mungkin bukan dirinya saja tapi seluruh negara. Dia dapat merasakan yang penjenayah-penjenayah di negara ini sudah semakin berani bertindak agresif sehingga melibatkan nyawa penguatkuasa undang-undang.

Tiba-tiba dia teringatkan kes jenayah berprofil tinggi yang sedang mereka buru sekarang. Saat itu juga dia seperti mengesyaki bahawa kejadian yang melibatkan pegawai polis berkenaan ada kaitan dengan kes tersebut. Seingatnya, belum pernah ada kes-kes jenayah yang begitu berani seperti ini. Paling berani pun hanya melibatkan senjata tajam. Tapi yang ini? Pegawai tersebut disyaki ditembak di bahagian rusuk kirinya. Apa maksudnya jika sudah sampai ke tahap itu? Dan yang lebih penting lagi, dari mana penjenayah tersebut mendapatkan senjata api? Setakat ini, hanya kes yang mereka siasat saja yang terlibat dengan penyeludupan senjata api. Kerana itulah pihak tentera berganding bahu dengan pihak polis dalam menyelesaikan kes ini memandangkan ianya benar-benar boleh mendatangkan ancaman kepada keselamatan negara. Ianya bukan setakat penyeludupan senjata api tapi lebih dari itu. Tamak dan rakus, itulah yang mendorong mereka melakukan kerja-kerja kotor tersebut.

Sedar tak sedar, kopinya sudah pun habis dihirupnya. Fikirannya kembali memikirkan maklumat yang didapatinya awal pagi ini tadi. Dia memang yakin. Teramat yakin yang itulah orangnya yang dia terserampak kelmarin. Yang gerak-gerinya nampak sungguh mencurigakan. Semalaman dia memikirkan tentang lelaki yang mencurigakan itu sehingga dia mengambil keputusan untuk melakar wajah lelaki itu di atas sehelai kertas.

Malam itu juga dia menghubungi rakannya yang bertugas di bahagian intelligence untuk meminta bantuan tentang lelaki berkenaan. Dia menghantar lakaran tersebut kepada rakannya melalui faks. Kebetulan rakannya itu ada tugas pada sebelah malam, jadi senanglah rakannya membantunya secepat mungkin. Itupun dalam jam 3 pagi baru dia menerima balasan dari rakannya. Rakannya hanya menghantar maklumat asas mengenai lelaki berkenaan tetapi tidak secara detail. Serabut juga fikirannya memikirkan maklumat yang sedikit itu kerana baginya itu masih belum mencukupi. Kerana itulah dia membuat keputusan untuk menyelinap masuk ke dalam pejabat IT awal pagi tadi. Berpandukan maklumat yang sedikit itu, dari situlah dia dapat membongkar segala maklumat yang lebih banyak tentang lelaki itu yang tersimpan di dalam komputer penyimpanan data-data rahsia di sebuah bilik dalam pejabat IT berkenaan. Tetapi dia tetap masih tak berpuas hati. Apa yang terjadi pada lelaki tersebut selepas pemecatannya dari pasukan polis? Adakah dia telah didakwa di mahkamah? Terlepas begitu saja kerana tiada bukti kukuh? Ataupun dia baru saja lepas dari menjalani hukuman yang telah dijatuhkan oleh pihak mahkamah? Kalau tidak, bagaimana dia boleh lepas begitu saja? Bahagian intelligence pun nampaknya seperti kekurangan maklumat mengenainya. Pening juga kepalanya memikirkan hal itu.

“Hei, Zan. Kau jangan nak mengelamun panjang sana tu. Pukul berapa lagi kau nak masuk ofis, ha?”, sergah seseorang sehingga menghancurkan lamunannya.

Dia menoleh kepada empunya suara. ‘Laa, dia rupanya!’ hatinya berkata-kata.

“Bila kau sampai sini?”, tanyanya pada rakannya yang menegurnya tadi.

Time kau tengah mengelamun. Tu lah kau. Lain kali jangan mengelamun sangat sampai geng datang pun kau tak sedar!”, bebel rakannya lagi.

Dia hanya tersenyum mendengarkan kata-kata rakannya itu lalu bangkit dari tempat duduknya, bersedia untuk meninggalkan mess tersebut.

“Okey. Sekarang kita naik ke pejabat. Kau jugak nanti bertanya pukul berapa lagi nak masuk”, katanya sambil melangkah menuju ke pintu.

“Kau jangan nak tinggalkan aku pula!”, laung rakannya lalu meluru kepadanya.

Dia hanya ketawa melihatkan telatah rakannya itu.

Posted from WordPress for Android