PENDAMPING

Suasana gelanggang malam ini agak riuh. Ramai pesilat yang punya kelapangan waktu, lalu turun ke gelanggang untuk berlatih. Guru-guru muda, guru-guru serta mahaguru juga turut berada di sana untuk melatih dan memantau latihan para pesilat, terutama sekali pesilat-pesilat baru.

Aku bukanlah seorang yang baru berkecimpung dalam dunia persilatan ini. Aku mula bersilat dari sejak bangku sekolah rendah lagi, ketika aku dalam darjah empat. Ketika itu, aku diajar sebuah jurus dari tanah seberang yang terkenal dengan keampuhannya. Itu kata para pesilat lama. Aku tak tahu. Aku hanya tahu bersilat, bersilat dan bersilat. Setelah aku melangkah ke alam remaja, aku mengikuti sebuah perguruan silat yang bertahan sehingga aku di tahun ketiga pengajianku di universiti. Masuk tahun ke empat, aku mengambil keputusan untuk keluar dari perguruan tersebut seterusnya mengikuti perguruan lain pula. Alasannya? Tempat latihan perguruan lama tersebut agak jauh dari tempat tinggalku sekarang, jika dibandingkan dengan tempat perguruan baru ini. Jadinya terpaksalah aku mempelajari sedikit demi sedikit segala jurus dan bunga persilatan perguruan yang baru ini dari awal, memandangkan ianya agak berlainan dari apa yang telah ku pelajari dari perguruanku yang lama.

Aku berlatih dengan tekun dan menuruti setiap langkah yang diajarkan oleh seorang guru muda perguruan. Aku masih belum merasa letih atau merasa haus. Di saat pesilat-pesilat lain ada yang berehat seketika dan meminum air, aku masih meneruskan latihanku sehingga aku benar-benar dapat membuatnya dengan baik, tangkas dan tepat. Setelah aku betul-betul berpuas hati dengan apa yang aku lakukan, barulah aku berhenti seketika untuk merehatkan diri.

“Bagaimana dengan latihan kamu, Fif?”.

Lamunanku berkecai sebaik pertanyaan tersebut diajukan kepadaku. Aku menoleh kepada yang empunya suara.

“Oh, guru. Semuanya beres, guru. Saya dah mampu membuat semua langkah yang diajarkan kepada saya setakat ini.” Jawabku sambil tersenyum.

Guru memandangku dan membalas kembali senyumanku.

“Bagus. Guru tahu kamu memang salah seorang pesilat yang cekap, tangkas dan cepat menangkap segala ajaran guru. Dan guru juga tahu yang kamu juga pernah bersilat sebelum ini. Jadinya, guru pinta kamu bermain serang dan bela bersama beberapa orang pesilat lain pula selepas ini. Tapi sebelum itu, guru ingin melihat langkah-langkah bunga persilatan kamu terlebih dahulu. Kamu tidak ada masalah dengan itu?” Guru mengajukan pertanyaannya setelah memberitahuku akan apa yang hendak aku buat selepas ini.

“Ya, guru. Saya tidak ada masalah. Saya akan lakukannya sekarang.” Balasku, seraya terus berdiri dan meletakkan botol air yang tak habis aku minum di atas sebuah bangku kayu tak jauh dariku.

“Bagus, Fif. Sekarang, guru mahu kamu tunjukkan bunga persilatan yang sudah kamu pelajari itu.” Arah guru.

Aku berdiri tegak di hadapannya, lalu memberi salam perguruan sebagai tanda hormat pada guru. Setelah itu, tanpa membuang masa, aku terus mengatur pergerakanku untuk membentuk bunga persilatan perguruan yang baru dua minggu aku pelajari ini. Aku pastikan bahawa setiap pergerakanku tepat, kemas dan bertenaga. Setelah selesai membuat bunga persilatan, sekali lagi aku memberi salam perguruan sebagai penutup. Aku melihat guru menapak menuju ke arahku lalu menepuk bahu kananku perlahan.

“Pergerakanmu sangat cantik dan mantap, walaupun kamu berada di sini baru dua minggu. Guru berniat ingin memasukkan kamu dalam penamatan peringkat pertama pada hujung bulan ini. Bagaimana? Kamu setuju?” Soal guru kepadaku.

Mendengarkan cadangan guru itu, aku tersenyum lebar. Aku dah layak untuk mengikuti penamatan peringkat pertama! Aku dapat merasakan semangatku menjulang tinggi ketika itu.

“Jika begitulah niat dan cadangan guru, saya menuruti saja. Saya tiada masalah, guru.” Jawabku dengan hati yang berbunga riang.

Guru menepuk bahuku lagi.

“Cantik. Guru akan masukkan nama kamu dalam senarai pesilat yang akan mengikuti penamatan peringkat pertama nanti. Baiklah. Sebentar lagi kamu akan bermain serang dan bela pula dengan tiga orang pesilat lain. Kamu duduklah dahulu. Nanti kamu akan dipanggil ke tengah gelanggang.” Balas guru lalu berlalu dari situ dan menuju ke tempat para guru berkumpul. Mereka kelihatan berbincang sesama mereka.

Aku kembali duduk di atas bangku kayu tidak jauh dari kedudukanku. Air mineral yang ku hirup sehingga tinggal sedikit cuma itu ku habiskan. Sambil minum, sambil itu juga mataku terarah kepada beberapa orang pesilat wanita yang sedang berlatih di satu sudut penjuru gelanggang. Gelanggang tu kan luas. Sudut tu jugaklah yang mereka pilih. Aduh…

Tiba-tiba mataku tertangkap satu bayangan hitam yang melintas laju di satu sudut tidak jauh dari para pesilat wanita tersebut. Aku pantas menoleh ke sudut itu. Tak ada apa-apa pun di sana. Hmmm…mungkin sekadar ilusiku sahaja. Atau mungkin bayangan yang terhasil dari pantulan cahaya lampu gelanggang itu? Ya. Mungkin saja. Aku tak nak fikirkan apa-apa yang ganjil dan mengarut.

“Dipersilakan Afif untuk tampil ke tengah gelanggang sekarang.”

Aku terdengar namaku disebut seseorang. Oh, guru muda rupanya. Tanpa berlengah lagi, aku terus berdiri dan menapak menuju ke tengah gelanggang, lantas memberi sembah salam kepada guru muda, guru-guru yang ada serta para pesilat keseluruhannya. Tak lama selepas itu, nama tiga orang pesilat yang akan berentap dengan aku pula yang dipanggil ke tengah gelanggang. Kami saling berbalas sembah. Jadinya, mereka inilah ‘lawan’ku selepas ini. Nampak ada fight memandangkan fizikal mereka tegap dan agak sasa.

Sebelum permainan bermula, kami diberikan sedikit penerangan tentang permainan serang dan bela serta peraturan yang mesti dipatuhi oleh semua pesilat yang terlibat. Kami mengangguk tanda faham. Setelah selesai diberikan penerangan, mainan serang dan bela pun bermula. Aku membuka langkah sikap pasangku sebagai tanda aku bersedia. Dalam permainan ini, aku dikehendaki untuk membela diri dan menyerang balas sahaja, tetapi aku tak boleh menyerang mereka terlebih dahulu. Jadi aku hanya menanti serangan dari mereka bertiga.

Aku tak pasti, serangan balas ke berapa bilamana tiba-tiba sahaja aku terasa jiwaku seperti merusuh. Aku terasa jiwa dan mindaku seperti diselaputi kegelapan. Seperti ada satu kuasa ghaib yang lain telah meresap dan merasuki jasadku. Ketika itu, mainanku tiba-tiba saja bertukar. Segala pergerakanku bertukar ‘kencang’. Aku seperti sedang berhadapan dengan musuh yang sangat berbahaya sehingga aku mengunci lawanku dengan kuat dan kedengaran erangan dari mulutnya, tanda dia kesakitan. Aku seperti manusia yang hilang waras dan keadaan ketika itu bertukar menjadi kecoh. Aku hilang kawalan. Dari sekadar permainan, menjadi sebuah perlawanan berdarah. Tiba-tiba aku terasa tengkukku dihentak kuat. Aku tersungkur lalu pandanganku bertukar menjadi hitam.

Beberapa minit kemudian, aku membuka mataku perlahan. Setelah aku sedar sepenuhnya, aku bangkit dari pembaringanku lalu duduk. Aku berada di atas lantai yang beralaskan tilam tebal. Di sekelilingku terpasang kelambu. Aku di mana ni? Seperti di dalam sebuah rumah kampung yang lama. Apa yang pasti, ini bukan rumahku. Aku pantas berdiri dan keluar dari dalam kelambu tersebut. Aku berjalan perlahan-lahan menuju ke pintu bilik lalu membukanya. Sebelum keluar dari bilik tersebut, aku sempat menjengah kiri dan kanan di kawasan luar bilik. Setelah aku pasti tiada sesiapa di sana, aku terus melangkah keluar bilik lalu menapak menuju ke ruang utama rumah itu. Memang sah rumah itu rumah kampung. Cuma aku tak tahu siapa tuan rumah ini.

Setelah berada di ruang utama rumah, aku ternampak kelibat seseorang di kawasan dapur. Dapur tersebut terletak di tingkat bawah dan terpaksa menuruni beberapa anak tangga lagi, tapi kelihatan dari ruang utama. Aku cuba menghampiri ruang dapur itu perlahan-lahan untuk melihat siapakah gerangan orang itu. Nampak seperti seorang nenek tua yang sedang membelakangkan ruang utama. Aku hanya nampak belakangnya serta rambutnya yang dipenuhi uban. Aku tak tahu aoa yang sedang dibuatnya di dapur itu. Aku tak nampak ada masakan yang belum siap bermasak hendak ditunggunya. Dikatakan dia baru selesai makan, tak ada tanda pula dia. Tak ada bekas pinggan kotor di atas meja makan atau di singki. Pinggan yang tersimpan di rak juga semuanya kering. Aku tak nampak sebarang pergerakan nenek tua tersebut, tapi aku dapat menangkap bunyi suaranya seperti menyanyi-nyanyi kecil. Aku cuba memicingkan telingaku untuk mendengar bait-bait lirik nyanyian yang dinyanyikannya dengan suara yang agak tersekat itu.

Lingsir wengi sliramu tumeking sirno
Ojo Tangi nggonmu guling
Awas jo ngetoro
Aku lagi bang wingo wingo
Jin setan kang tak utusi
Dadyo sebarang
Wojo lelayu sebet

Lagu apa tu? Bunyinya seperti dalam bahasa Jawa. Haram satu patah perkataan pun aku tak faham maknanya. Tapi aku terperasan sesuatu. Semakin lama nenek itu menyanyikannya, aku mula terdengar suara nenek itu seperti saling bertindih dengan suara lain; seorang wanita muda menyanyi dengan suara yang agak perlahan dan mendayu. Dengan tidak semena-mena, kepalaku terasa berdenyut. Aku terasa seperti pening ketika itu. Nafasku dirasakan mula tak teratur. Aku mula mengatur langkahku menjauhi ruang dapur itu. Tiba-tiba kakiku tersadung sesuatu lalu aku pun rebah menyembah lantai. Aku cemas. Aku takut kehadiranku berdekatan ruang dapur itu disedari oleh nenek tua itu, lalu aku bangkit semula membuka langkah menuju ke pintu utama rumah. Aku membuka pintu itu sepantasnya. Aku hendak keluar dari situ. Baru sahaja aku memijak beberapa buah anak tangga rumah, tiba-tiba langkahku terhenti. Aku terpaku melihat benda yang berada di hadapanku ketika ini.

Nenek tua yang aku lihat di dapur tadi! Kali ini dia bersama seekor serigala yang agak besar, berwarna hitam dan berkilat di sisinya. Matanya pula merah bak biji saga. Binatang itu kedengaran menderam. Seperti biasa, dia tetap membelakangiku, sepertimana yang dilakukannya di dapur tadi. Bagaimana dia boleh bergerak dengan sebegitu pantas? Kakiku terasa bagai dilantak dengan paku. Aku seperti tak mampu menggerakkan seluruh tubuhku ketika ini. Tiba-tiba, nenek tersebut berpaling perlahan-lahan menghadapku. Allah…sungguh aku tak sanggup melihat wajahnya. Kulit wajahnya terjuntai dan menghitam. Mata kanannya memutih manakala sebelah kiri langsung tak bermata. Kosong dalam kelopaknya. Bibirnya pula seperti terkoyak di sebelah kiri, sehingga tertonjol gusi dan taringnya. Degupan jantungku terasa berdetak laju bagaikan orang yang baru saja selesai berlari.

“Cucu takut ya? Heheheheee.” Soalan dan tawa ejekannya kedengaran.

Aku masih terkaku. Tak mampu bergerak dan paling parah, tak mampu bersuara. Hanya mataku yang mampu ku gerakkan, memerhati nenek tua itu dan serigalanya.

“Cucu jangan takut. Nenek dan dia ni sudah lama bersama cucu. Cucu saja yang mengabaikan nenek. Heheheheee.” Sambungnya lagi sambil tangan kirinya membelai kepala serigala tersebut.

Sudah lama bersama aku? Sejak bila pula? Tak pernah pun aku nampak dia sebelum ni.

“Atok cucu yang mahukan nenek dan dia ni menjaga cucu semasa cucu bersilat. Atok cucu kata, dia nak nenek kuatkan cucu dan tolong cucu bila diserang. Nenek dah tunaikan bersama dia ni. Heheheheee.” Nenek itu menyambung lagi kata-katanya.

“Tapi, gelanggang baru cucu tu memang jahanam! Menyusahkan nenek dan dia ni untuk masuk! Nasib si bedebah lawan cucu tu melepaskan nenek dan dia ni masuk ke dalam! Akhirnya nenek bebas dan mampu menjaga cucu. Heheheheheee.” Nenek itu meneruskan lagi berkata-kata yang selalunya disudahi dengan hilai tawanya yang mampu membuatkan bulu romaku tegak berdiri.

Sebaik saja dia habis bercakap, dia terdiam seketika. Tak lama selepas itu, dia mula menyanyi perlahan-lahan. Nyanyian yang sama seperti yang dinyanyikannya di dapur tadi. Tak semena-mena, perpohonan kayu di sekeliling rumah bergoyang. Dedaunan bergeseran dan kedengaran bunyi deruan angin kencang di kawasan luar rumah. Suara nenek tua itu, kini sekali lagi bertindih dengan suara wanita muda seperti di ruang dapur. Serigala di sisi nenek itu pula mula melolong. Tetapi lolongannya agak pelik, kerana bunyi lolongan itu bukanlah lolongan seekor serigala melainkan seperti seekor anjing. Tiba-tiba, muncul kelibat seorang wanita muda di belakang nenek itu, yang entah dari mana datangnya. Bersanggul dan berkebaya putih seperti seorang wanita Jawa. Wajahnya agak cantik tetapi pandangan matanya tajam, bagai mengandungi dendam. Nampaknya, suara wanita muda itu adalah kepunyaannya. Mereka berdua terus-terusan menyanyikan lagu yang aku sendiri tak faham maksudnya. Semakin galak mereka menyanyi, semakin nyaring lolongan serigala tersebut dan semakin kencang pula angin ribut yang muncul secara tiba-tiba ini. Aku terasa kepalaku kembali berpinar. Kini tubuhku terasa goyah dan hendak rebah bila-bila masa dari sekarang. Rasa pening itu lebih kuat dari sebelumnya. Setelah aku bertahan agak lama, akhirnya tubuhku terasa seperti melayang, menunggu masa untuk tersungkur menyembah bumi.

Ketika tubuhku hendak sampai ke tanah, aku terasa seperti ada sepasang tangan yang menyambut tubuhku lembut, lalu meletakkan tubuhku dengan perlahan. Aku membuka mataku perlahan. Di depan mataku kelihatan seorang lelaki tua yang berjubah dan berserban putih. Wajahnya nampak bersih dan tenang. Dagunya ditumbuhi janggut yang kelihatan sudah beruban. Setelah dia meletakkan tubuhku di atas tanah, dia bangkit berdiri lalu menuju ke arah dua orang wanita berserta serigala hitam itu. Dia berhenti setelah jarak kedudukannya tidak jauh dari mereka berdua. Di sisi lain, aku ternampak seekor singa putih berjalan perlahan mengelilingi mereka semua. Serigala itu yang tadinya melolong, kini menderam melihatkan singa itu. Angin ribut masih terus-terusan bertiup, malah semakin galak keadaannya.

Di sebalik rasa pening yang teramat, aku masih sempat mendengar bait-bait kata yang dituturkan oleh mereka bertiga.

“Assalamu’alaikum.” Lelaki tua itu memberi salam.

Salamnya tidak dijawab, malahan disambut dengan dengusan dari dua orang wanita itu. Lelaki tua itu sekali lagi memberi salam tapi masih tiada sahutan dari mereka berdua.

“Tak apalah. Tapi, aku cuma meminta, kamu berdua lepaskan budak itu dari jagaan kamu. Dia tak perlukan kamu. Penciptanya, Allah Subhanahu Wata’ala lebih dari cukup untuk melindungi dirinya.” Lelaki tua itu meneruskan kata-katanya sesudah salamnya tidak dijawab.

Kedua-dua wanita itu merengus kasar mendengarkan permintaan lelaki tua itu.

“Kami tak akan melepaskan dia! Ini sudah perjanjian kami dengan atoknya! Atoknya yang mahukan kami menjadi pelindung dan pendampingnya! Jangan cuba kacau urusan kami!!” Kedua-dua wanita itu bertempik marah. Suara mereka berdua masih saling bertindih sebagaimana semasa mereka menyanyi tadi.

“Tugas kamu hanya menyesatkan dia! Kamu hanya menyesatkan anak-anak Adam, bukan menjadi pelindung sejati mereka! Kerana sebuah kejahilanlah yang menyebabkan kamu berada di sini! Sekarang pulanglah ke tempat asal kamu!” Kini giliran lelaki tua itu pula yang meninggikan suara.

“Tidak! Tidak sekali-kali!! Kami tak akan tinggalkan dia sampai ke penghujung nyawanya!!” Balas kedua-dua wanita itu dengan keras.

Lelaki tua itu terdiam seketika. Raut wajahnya nampak tegang. Matanya tajam memandang makhluk-makhluk bertiga itu.

“Baiklah. Jika kamu semua masih berdegil, aku terpaksa menghalau kamu dengan cara yang keras.” Sahut lelaki tua itu.

Lelaki tua itu mula menenangkan diri. Dia berdiri dengan kedua belah tangannya diletakkan secara bertindih di hadapan tubuhnya. Matanya dipejam rapat-rapat. Mulutnya mula terkumat-kamit seperti membaca sesuatu. Mulanya perlahan lama-lama semakin kedengaran di gegendang telinga. Ayat-ayat ruqyah rupanya, yang dimulai dengan surah Al-Fatihah selama tujuh kali.

Apabila lelaki tua itu mula mengalunkan ayat-ayat suci Al-Quran yang juga merupakan ayat-ayat ruqyah, ketiga-tiga makhluk itu seperti cacing kepanasan. Mereka memandang lelaki tua itu dengan penuh kebencian serta dendam. Mereka bertempik hebat dan serigala mereka mula melolong semula. Angin ribut semakin bertiup kencang, malahan kini terasa bumi ini turut bergoncang hebat bagai dilanda gempa bumi yang berukuran lapan skala Richter. Apabila sampai pada Ayat Kursi, serigala tersebut tiba-tiba sahaja bertindak hendak menerkam lelaki tua tersebut tetapi berjaya dihalang oleh singa putih yang sedari tadi berjalan mengelilingi mereka. Kedua-dua binatang itu bergelut sehingga serigala hitam itu akhirnya tewas lalu mati di situ juga. Apa yang mengejutkan aku, darah yang mengalir dari tubuh serigala itu juga berwarna hitam seperti bulunya. Bukannya merah. Melihatkan situasi itu, pekikan dan jeritan kedua-dua wanita itu semakin kuat. Sudahlah kepanasan disebabkan bacaan ayat-ayat suci itu, kini serigala mereka pula yang tewas diterkam singa putih. Walaubagaimanapun, mereka berdua masih cuba melawan lelaki tua itu dengan bacaan mantera yang mengandungi pujaan dan permintaan kepada sang Azazil. Pertarungan mereka dirasakan semakin sengit.

Lelaki tua itu masih kelihatan tenang. Tak berkutik walau sedikit pun. Dia masih meneruskan bacaannya, walaupun lawannya kini nampak semakin lemah. Apabila sampai di surah yang terakhir iaitu surah An-Nas, dia mengubah kedudukannya dari berdiri ke duduk mencangkung sambil tangan kirinya menyentuh tanah. Makhluk-makhluk yang berupa dua orang wanita itu sudah mula tidak keruan. Setelah lelaki tua itu menghabiskan ayat terakhir surah An-Nas sesudah tiga kali bacaan, dia terus melaungkan takbir sekuat hatinya lalu menepuk tanah menggunakan telapak tangan kirinya dengan agak kuat. Kedua-dua makhluk itu tiba-tiba terbakar teruk. Api keluar menjulang tinggi dari dalam tubuh mereka lalu menjilat setiap inci tubuh mereka tanpa meninggalkan walau sedikit pun. Alam dirasakan bagai hendak pecah mendengarkan raungan dan lolongan mereka yang kesakitan. Setelah beberapa lama, raungan mereka beransur surut dan tubuh mereka kini mulai menjadi abu. Apa yang memeranjatkan aku, abu jasad mereka tiba-tiba lenyap begitu sahaja.

Setelah semuanya selesai, rasa pening dan kesakitan yang aku alami kini hilang serta-merta. Aku sudah mampu bangkit dari pembaringan, seterusnya berdiri seperti sediakala. Lelaki tua itu yang mulanya berdiri agak jauh dari aku, kini menapak perlahan-lahan menghampiri aku bersama singa putih yang menjadi ‘pengawal’ sejak dari tadi.

“Alhamdulillah. Kini kau terselamat dari cengkaman puak Azazil tu. Kau dah terlepas dari belenggu mereka, wahai anak muda.” Lelaki tua itu bersuara sambil menepuk-nepuk bahuku.

“Saya masih keliru sebenarnya pakcik. Siapa sebenarnya mereka itu?” Soalku padanya, tanda aku masih ingin mengetahui siapa sebenarnya makhluk-makhluk itu.

Lelaki tua itu merenung wajahku seketika lalu tersenyum.

“Anak muda. Kau akan tahu kemudian siapa sebenarnya mereka dan apa kaitan mereka dengan kau. Buat masa ini, kau pulanglah ke duniamu. Jangan berlama-lama di sini.” Jawabnya seringkas mungkin.

Pulang ke duniaku? Apa maksudnya? Bukankah ini…

Belum sempat aku menghabiskan monolog yang berlegar di dalam kepalaku, lelaki tua tadi terus menepuk perlahan belakangku sampai tiga kali. Tidak semena-mena pandanganku kembali gelap. Aku tak nampak apa-apa ketika itu. Setelah beberapa lama, barulah aku mampu mencelikkan mataku dan melihat suasana yang agak terang. Aku melihat keadaan sekelilingku. Ada ramai orang yang mengelilingiku rupanya. Dan kesemua wajah-wajah tersebut sememangnya aku kenali. Ya. Pesilat-pesilat serta guru-guru dari perguruan baruku itu. Keluargaku pun turut berada di situ.

“Syukur Alhamdulillah. Kau dah selamat kembali ke alam ini.” Bahuku ditepuk-tepuk oleh seseorang, seperti yang dilakukan oleh lelaki tua sebelum ini.

Aku pantas menoleh, melihat siapa gerangan yang menepuk bahuku itu. Mahaguru rupanya. Di sisinya pula adalah ayahku dan abangku.

“Apa yang terjadi sebenarnya guru?” Soalku kepadanya.

Mahaguru tak terus menjawab. Dia menghelakan nafasnya seketika, seolah-olah mencari kekuatan untuk menjawab soalanku itu.

“Kamu diganggu oleh ‘pendamping’ kamu semasa kamu bermain serang dan bela semalam.” Balasnya ringkas, lalu menoleh kepada ayahku. Dia sememangnya biasa dan rapat dengan ayahku.

“Kamu terangkanlah kepadanya akan hal yang sebenar, Rif.” Pinta mahaguru kepada ayahku.

Ayahku memandang aku seketika sebelum membuka mulut menceritakan kisah sebenar.

“Sebenarnya, arwah atok kamu dulu membela ‘pendamping’ untuk persilatannya. Dia menggunakan khidmat ‘pendamping’ tersebut untuk membantunya menjadi seorang pesilat yang kuat, kebal dan tak mampu dikalahkan oleh lawan.” Ayah mula menerangkan kisah sebenarnya.

Ayah terhenti seketika sebelum meneruskan semula ceritanya.

“Setelah dia menginjak usia tua dan sudah tak mampu lagi meneruskan untuk bergiat aktif dalam persilatannya, dia ingin mencari pengganti untuk mewariskan ‘pendamping’nya itu. Malangnya, tiada seorang pun antara kami adik-beradik yang layak mewarisi ‘pendamping’ itu kerana tiada siapa diantara kami yang berminat dan berkebolehan dalam silat. Ketika itu kau masih kecil.” Ujar ayah lagi.

“Tapi, setelah kau memasuki sekolah rendah dalam darjah empat, kau mula menunjukkan minat terhadap silat seterusnya mengikuti latihan silat yang diadakan di sekolahmu. Setelah atok kau mengetahui akan hal itu, dia mula mengajarkan dan menurunkan ilmu silatnya kepadamu sehingga kau betul-betul mahir dalam persilatan. Ketika itulah dia mewariskan ‘pendamping’nya kepadamu secara tak sedar. Dia nampak akan kecekapan dan kebolehanmu dalam persilatan. Kerana itu kau yang menjadi pilihannya, tapi kau tak sedar kerana ketika itu kau hanyalah seorang kanak-kanak yang masih belum mengerti akan dunia ghaib.” Sambung ayah panjang lebar.

“Dan sebab itulah kau selalu terlihat bayangan hitam melintas di waktu-waktu tertentu, terutama sekali ketika kau berlatih silat.” Ayah menyambung lagi kata-katanya.

“Dan semalam, kamu dirasuk oleh ‘pendamping’ kamu itu. Guru sendiri terkejut, bagaimana dia boleh lepas ke gelanggang sedangkan gelanggang itu sudah di ‘pagar’. Rupanya, salah seorang lawan kamu, yang juga pesilat kita yang ‘melepaskan’nya. Dia menggunakan mantera terlarang bagi tujuan kekuatan yang ampuh. Itu yang menyebabkan ‘pendamping’ tersebut terlepas masuk seterusnya merasuk kamu.” Sampuk mahaguru pula.

Aku menelan liur. Aku tak sangka bahawa selama ini aku mempunyai pendamping di dalam silat. Pendamping ghaib pula tu. Tiba-tiba aku terkenangkan tiga orang lawanku semalam itu.

“Bagaimana keadaan tiga orang pesilat yang menjadi lawan saya semalam, guru?” Soalku meminta kepastian.

Mahaguru berpandangan seketika dengan ayahku.

“Cedera. Tapi yang paling teruk adalah yang menggunakan mantera. Kulitnya seperti terbakar sebaik sahaja dibacakan ayat-ayat suci Al-Quran. Manakala yang lain, mereka dirawat di hospital. InshaAllah, mereka akan sembuh dalam beberapa hari ini. Sekurang-kurangnya kecederaan mereka bukan di tahap serius yang boleh meragut nyawa mereka.”.

Aku menghela nafas lega mendengarkan penjelasan mahaguru itu. Sekurang-kurangnya, tak lah teruk sangat aku mencederakan mereka, kecuali yang bermantera itu. Aku percaya, kondisinya menjadi sebegitu disebabkan amalannya yang salah. Bukan kerana aku.

Sejak dari itu, aku mula berhati-hati dalam menerima sebarang ilmu, terutama sekali ilmu persilatan ini. Aku takut terjadi lagi hal sebegini terhadapku. Aku tahu aku salah seorang pencinta persilatan dan boleh dikatakan, aku adalah salah seorang pesilat tegar kerana beladiri bangsa Melayu ini sudah tersemat dan terpacak kuat di dalam diri dari sejak kecil lagi. Aku memang rajin mempelajari apa jua ilmu silat yang aku rasakan baru bagiku tanpa mengendahkan apa yang tersirat di sebalik ilmu tersebut. Kini aku lebih berhati-hati dalam menerima sesebuah ilmu persilatan. Aku akan pastikan terlebih dahulu, adakah ia berlandaskan agama atau menjurus kepada pemujaan sang Azazil?

Alhamdulillah. Perguruan baruku ini adalah sebuah perguruan yang berlandaskan agama. Dan kini, semangat silatku semakin terasa semaraknya, tanpa ada rasa jiwa yang merusuh dan diselubungi kegelapan.

-TAMAT-

A little info: This story is inspired by my own experiences in pencak silat, although the ‘heavy’ parts of the story are fictional.

Advertisements

Untitled Poem

Fear of love,
Afraid of passion,
A hundred pains,
Of a thousand years of waiting,
Could it be you?
Or an illusion that deceived the soul?
A loyal heart,
Bears the hurt day by day,
An uncertainty is overwhelming,
The rain drops off the gray clouds,
A sign that it’ll soon turn into drought,
With no more thunderstorm shaking inside the soul

Posted from WordPress for Android

Unholy Angel (Pt 2)

“You are not a human!” exclaimed the first, shoulder-length hair man whom now in his gargoyle-like form with a growling voice.

Floating in the mid air like a majestic phoenix rises from ashes, I look at him unshaken. I’ve been thinking all this time that I may have been destined to be a fearless creature. Fear not of everything. Even if the price is too high that will cost my own life.

“Who are you?” the bald man asked me. His sharp-like-needle pupil stare at me fiercely. Anger on his face, I can read it loud and clear.

I’m still silent. I’m too reluctant to speak. I hate people. I hate crowded. And for that reason, I hate talking to everyone. I just keep myself shut and ignore every question every person asked me.

“He seems reluctant to speak. Kill him, Azrak” the bald man is giving an order to one of his subordinates standing at his left, who used to be a flat-top hair, the tallest young man amongst them.

The man named Azrak is about to proceed when the first man told him to halt. The bald man is furious hearing the command. He turns to his fellow with a rage expression.

“How dare you to stop him, Gid’on??”. His voice sounds like a tiger groaning at its enemy. “That beast is a threat to us! He’s impure! He’s committing a sin!”. He pointed his finger at me.

“The beast may have some use to us, Modeshai”. The first man, Gid’on is trying to convince the bald fellow, Modeshai that I may have some benefit to them. A sense of tricky game is knocking my conscious mind. Are they trying to tear my life apart? Am I really a sinner? A murderer? Was it wrong to kill a man who tried to take my life away after what he has done to me? I still can’t remember who I am. But my instinct is telling me that I used to be a human. Yes, a human. But I remember none of the past.

“For what sake he has any use to us? Has God promised a sinner a mercy? Of any benefit to the believers?” Modeshai surfaced his protest against Gid’on. A rebellious creature like Modeshai cannot be tamed by a compromise. I see that in his wild, fiery pair of eyes.

My patience is at edge. I can be burst out anytime soon. Am I that worse that I can’t even have a mercy from The Creator? Do I not have a chance to repent? But…I want to know who I really am. Who is my real creator? I ought to find them; all about myself. And to reach my objective, I have to clear off these trashes. I won’t let anyone get in my way and ruins my plan. For that reason, I sharpen my claws and fly swiftly to Modeshai. In an instant, blood flows from the wound I’ve scratched at his left arm. He is bleeding profusely right now. Modeshai shrieking in pain that makes everyone turn their eyes to him and startled.

He stares at me without blinking and the wrath is poured all over his face. “God’s curse on you!!” he yelled at me. The whole place felt as if it’s going to crumble down at the second he yelled. With all his might, he flies speedily and is holding his acuate weapon on his right hand.

He rose his right arm, intended to cut me into pieces when I fly passed him and floating at his back side. Just in a second, I gave him another wound at his back. He roared like a thunder rumbling on the sky that the building seems shaking.

[To be continued]

Posted from WordPress for Android

Unholy Angel (Pt. 1)

“There must be a reason why I was made…why am I here and why am I living like none other”.

It’s the year 2045. I woke up from a nightmare that always haunts me every night. Was it a mere nightmare? Or a living memory that I couldn’t even managed to retrieve? I forgot who I am. I’ve lost. I don’t have any identity in present. I don’t even remember my name. Who am I? Why am I alive? What’s the purpose of living in this strange world?

“You’re awake huh? Having the same mind-game every night, haven’t you?”.

A grumpy old man with a round glass and white lab jacket. His hair has turned gray with a bald forehead. If it is a puzzle game, then I guess that he’s in his early 60’s. He seems working on something and I suddenly know where I am now. Not even a word comes out of my lips to answer his question.

“Well, lad. If you are reluctant to say so, I have nothing else to do except to put you back to your long, long sleep”.

I feel something as he spilled out those words. I feel my nerve is bursting at instant and the heat is rising at its best until it reaches my head. I can’t think consciously in the meantime. The burn in my soul is waiting to explode. I have to let it go out of me. Yes, I have to!

I don’t know what becomes of me. I have an uncontrollable strength and speed. My fingernails become claws all of sudden. I can’t feel my face but I can feel the fangs are growing out of my mouth. I don’t know how I currently look like but it seems enough to scare humans away. The old man looks startled with his mouth wide opened. I am no longer let him alive. In a second, his blood has covered up the floor of the small room where I’m in. I hate him. I despise him so much that I decided to take his life out of his body. I care not of what will turn up next. Why should I when I myself have nothing in me? I have no purpose of living so I fear not the death nor troubles.

I see a mirror nearby and I walk to it. Is this my true appearance? Is the human form only a deceiver? Or am I mutated? With those wide wings spreading at my back, I look like a gargoyle. But I’m not in any way similar to it. I feel like I’m a demon. A devil. An evil creature that pushing away the mankind, the light and the goodness. I’ve trapped in this coldness and darkness for so long that I’m no longer feel the warm of kindness inside my soul. Do I have a soul? Do I??

I have to escape for now, runaway from this place. I shattered the windows and fly off the air. I left the old fellow’s corpse behind without any intention to bring it to the graveyard and bury. I landed somehwere, far away from the place I’ve born or made and sleeping for over a hundred years, and change back to the human being. This new place has been deserted that I caught no one in my eyes. Has a calamity befallen upon this place that no one even survived it? Or did people leave before it has arrived? I wonder. And I wonder if I can find any sign of life in here.

A clinging sound can be heard in the near distance. I turn toward the direction of the sound and start looking for it. I barely see anyone there. Only a small piece of metal fell off the rooftop of an abandoned house and hit the cement floor. But…my instinct is saying something that I don’t want to believe in. I can now sense a strange movement lingering around me. My eyes are wandering wildly, seeking for an unknown figure to leap out infront of me. I’m exhaling harshly and ready to get my hands dirty with the spill of warm red liquid.

I’m not sure for how long when I realized someone showed up at the back, not that far from me. A tall man with a coal-black, shoulder-length hair and cyan eyes. Who the hell is this lad?

“You’re coming to a wrong place”, he told me. As he spoke out, the other strangers appeared after him. Four. And five including him, as I counted.

I never say anything. I just stand frozen and stare at them. I don’t feel like I want to talk to anyone. It’s not my nature unless I have to.

“Bloody hands. A killer. And a sinner. We don’t let such creature to stay here. The beast is unwelcome”. The tall, bald-head man with a mocking expression is trying to inflame my savage instinct. I can feel the heat in atmosphere is rising and hatred sights fall down upon me. I know, this won’t last long. There will be a great clash in any minute from now.

“I advise you to go anywhere but here. This is not a place for people like you”, added the first man arrived behind me. “Or we have to get rid of you if you are reluctant to leave this place”.

I see the sharp, double ax-like blades in their hands. As they proceed slowly, trying to approach me, I move backward a little bit. I’m calculating. I’m predicting and estimating how will they attack me. I’m ready to unleash my rage.

To my surprise, the strangers are appeared to be different from the humankind. They’re not human beings. One of them is changing to a form somewhat like a gargoyle and spreading his wings, just like mine. Are they similar to me? But if we are of the same kind, why are they trying to kill me? I have yet to figure that out. To find out who are they.

The bald man, whom now has changed, is flying towards my direction. He is wielding his blade in his hand. I exactly know what he’s going to do with it. I don’t have any other option except to transform myself to my another form. I fly off higher than them in a blink of an eye and I can see the reaction of disbelieve on their faces. Shocked and terror by my current form, as they never expected I’m not a real human, just like them.

[To be continued]

NYAWA YANG TERTINGGAL (Short Story)

“Itu tempatku, di situ nyawaku berakhir. Jangan ada yang mengganggu-gugat rumahku, kerana di situ nyawaku tertinggal”.

Sudah berminggu rasanya aku mencari sebuah rumah untuk dijadikan tempat kediaman sementara selama aku berkerja di daerah ini. Puas aku mencari dan bertanya dari satu tempat ke satu tempat, hanya ini sajalah yang aku dapat. Kawasannya agak terpencil dari rumah-rumah lain cukup pula diselubungi oleh pokok-pokok kayu yang tinggi dan rendang. Tapi seperkara yang aku suka tempat ini, dibelakang rumah ini ada sebuah tasik yang menghijau airnya. Cukup indah pemandangannya dan mendamaikan jiwa.

Aku dah buat keputusan. Aku akan tinggal di sini. Aku bersetuju untuk menyewa rumah ini dan aku dah pun menyatakan persetujuanku itu kepada tuan punya rumah sewa tersebut. Setelah selesai menguruskan semuanya, aku pun mula mengangkut segala barang-barang keperluan termasuk perabot dan set televisyen ke rumah yang baruku sewa itu. Aku meminta pertolongan dari sepupuku untuk menguruskan pengangkutan khas untuk membawa barang-barang yang besar dan berat. Sememangnya hari ini adalah hari yang begitu sibuk dan amat meletihkan bagiku. Sebaik saja semuanya telah diletakkan di dalam rumah, aku dan sepupu-sepupuku mula mengatur dan mengemas rumah tersebut sehinggalah ke larut malam. Sekarang barulah seluruh tubuh badanku terasa lenguh hasil dari kerja yang sambung-menyambung dari siang tadi.

Bilikku berada di tingkat atas. Aku mendaki setiap anak tangga untuk menuju ke bilikku. Tubuhku terasa melekit kerana cucuran peluh yang tak henti-henti mengalir semasa berkerja tadi. Sesampainya aku di dalam bilikku, aku terus mencapai tualaku lalu keluar semula untuk turun ke bawah, hendak menuju ke bilik mandi untuk menyegarkan diri. Semasa aku berada di luar bilikku, aku ternampak salah seorang sepupuku berdiri seorang diri di beranda luar yang menghala ke tasik. Dia berdiri tegak membelakangi aku. Aku tak tahu kenapa tiba-tiba dia menyendiri di situ dan aku tak rasa hendak mengganggunya yang mungkin saja tengah melayan perasaan. Aku hanya menggelengkan kepalaku lalu terus menuruni anak tangga.

Di bawah, aku melihat kesemua sepupu-sepupuku berkumpul di ruang tamu, bercerita dan bergelak ketawa melepaskan kelelahan yang dirasai. Tiba-tiba…

“Aik? Bila masa kau pergi kat atas, Kim?” tegur salah seorang sepupuku, Azrimin.

Pelik. Aku merasa sungguh pelik mendengarkan pertanyaannya. Bagaimana mereka tak perasan aku berlalu ke atas sekejap tadi, sedangkan aku sememangnya melintas depan mereka? “Aku melintas depan kau pun kau tak perasan eh? Khusyuk betul kau bercerita” aku membalas kembali. Aku rasa sepertinya dia bergurau saja.

Mereka semua terdiam tiba-tiba dan kesemua mata memandang tepat ke wajahku. Apa pula kali ni? Aku hanya mampu mengangkat kening dan kedua bahuku.

“Eh, Kim. Tadi kami nampak kau duduk diam-diam sorang diri kat hujung sana tu, ha” sampuk seorang lagi sepupuku, Azim sambil jari telunjuknya menunjukkan ke satu sudut berhampiran dengan pintu masuk. “Tak pula kami nampak kau melintas depan kami, apatah lagi naik ke atas”.

Mereka yang lain hanya mengangguk tanda mengiyakan kata-kata Azim. Aku merasa terkejut bukan kepalang mendengarkan penjelasan sepupuku itu. Tak semena-mena, aku terkenang kembali akan sepupuku yang ku lihat berdiri di luar beranda atas tadi lantas aku mencari kelibatnya diantara mereka yang berada di sana. Sekali lagi aku terkejut. Dia ada di sana bersama mereka. Jadi? Yang di atas tu siapa? Aku merasakan peluh dingin mula bercucuran di dahiku.

“Kau okey ke Hakim?” tanya Amar, sepupuku yang ku lihat berada di beranda itu.

“Hmmm. Ya, aku okey. Aku mandi dulu eh. Kau orang tidur kat sini ke malam ni?”. Sempat aku bertanyakan mereka sebelum berlalu ke bilik mandi.

“Dah jauh malam ni takkan kita orang nak pi balik lagi. Takkan tak biasa kot kita orang tinggal satu bumbung dengan kau bro. Takdenya kes khalwat ni”. Rafi sempat bergurau lalu disambut dengan gelak tawa mereka yang lain.

“Ye lah, ye lah. Suka hati kau orang lah”. Aku tersenyum lalu terus beredar ke bilik mandi. Mereka memang begitu bila dah bertemu. Aku tak hairan.

Di dalam bilik mandi, aku termangu seketika sebelum mencurahkan air dingin ke tubuhku. Aku masih tertanya-tanya siapa gerangan yang berada di beranda itu? Dan siapa pula yang dilihat mereka tadi? Mereka melihat itu ‘aku’ sedangkan aku pada saat itu berada di tingkat atas. Aku mula merasa tak sedap hati. Aku terfikir kalau-kalau rumah ini…

“Praaakkkkkk!”.

Aku tersentak mendengarkan bunyi seperti dahan kayu patah itu. Begitu dekat dengan bilik mandi, cuma saja ianya di luar rumah. Kencang terasa degupan jantungku selepas mendengar bunyi itu. Memandangkan kawasan rumah ini dikelilingi oleh pokok-pokok kayu yang besar, aku tak pelik kalau ada diantara dahan pokok kayu tersebut yang patah. Tambahan pula kalau pokok-pokok tersebut dah berusia beberapa abad, sudah setentunya ada diantaranya yang akan reput. Setelah degupan jantungku kembali normal, aku meneruskan mandianku sehingga selesai.

Sebaik aku melangkah keluar dari bilik mandi tersebut, sekali lagi aku terdengar bunyi dahan patah. Kali ini bunyinya betul-betul berada di depan pintu dapur di sebelah luar, memandangkan bilik mandi itu terletak tidak jauh dari situ. Kali ini aku terasa seperti ada sesuatu yang ganjil. Dahan patah depan pintu? Aku tak menunggu lama. Aku terus melangkah menuju ke ruang tamu lalu naik ke atas menuju ke bilikku. Aku sudah tak menghiraukan lagi ekspresi wajah sepupu-sepupuku yang jelas seperti tertanya-tanya akan kelakuanku itu. Sebaik aku berada di tingkat atas, aku langsung tak menoleh ke beranda tersebut sebaliknya terus masuk ke dalam bilikku. Aku terasa seperti seluruh tulang-temulangku menggigil. Peluh dingin tak henti-henti mengalir dan kali ini bukan setakat di dahi tetapi seluruh tubuh. Ada apa sebenarnya dengan rumah ini? Baru hari pertama berada di dalam rumah ini, aku sudah mula merasakan sesuatu yang tidak elok.

Aku terus menyarung pakaianku dengan pantas. Tuala mandiku aku campak saja ke atas katil tanpa sempat menyidainya lalu aku terus meluru keluar menuju ke ruang tamu di tingkat bawah. Semasa aku sudah berada berdekatan dengan tangga, telingaku sempat menangkap bunyi seperti derap kaki orang berjalan di atas bumbung rumah itu. Langkah kakiku semakin laju untuk menuruni anak-anak tangga tersebut. Di bawah, tanpa berlengah lagi, aku pun terus duduk dan mengambil tempat di sisi Amar. Mereka semua memandang wajahku.

“Kau ada dengar atau nampak apa-apa ke Kim?” Amar menyoalku.

Aku terdiam. Aku tak tahu apa yang hendak ku jawab. Aku seperti kehilangan kata-kata untuk menceritakan apa yang berlaku. Aku juga tak tahu, patutkah aku mengangguk saja atau menggeleng sebagai tanda menafikan atau menidakkan. Tapi itu bermakna aku menipu mereka. Dan juga menipu diri sendiri.

“Kami rasa macam tak sedap hati Kim. Tadi masa kau kat bilik mandi, kami terdengar bunyi dahan patah kat luar pintu tu. Tapi kalau difikirkan semula, bagaimana pula boleh ada dahan tepat kat luar pintu tu? Kat sini memang banyak pokok-pokok kayu yang besar tapi takkan pula sampai patah depan pintu?” terang Amar lagi dengan panjang lebar.

“Masa kau kat atas tadi lepas kau dari bilik mandi, kami terdengar seperti seseorang sedang membaca sesuatu. Sayup bunyinya. Mulanya kami sangkakan kau yang membaca tu tapi bila kami dengar betul-betul, bunyinya seperti seorang perempuan pula. Aku rasa ada yang tak kena kat sini ni Kim. Dari kawasan rumah ni pun dah nampak yang tempat ni seperti ada ‘penghuni’ lain yang dah bertapak awal” jelas Azrimin pula.

Seperti tadi, aku masih membatukan diri. Semasa aku di dalam bilik mandi, mereka terdengar bunyi dahan patah tepat di luar pintu ruang tamu tersebut sedangkan dalam masa yang sama, aku juga terdengar dahan patah di luar bilik mandi. Semasa aku di atas pula, mereka seperti terdengar sayup-sayup seorang perempuan sedang membaca sesuatu dan aku pula terdengar bunyi derap kaki di atas bumbung rumah ini. Aku sudah mula merasa resah. Kalau beginilah yang akan terjadi di hari-hari seterusnya, nampaknya aku tak akan menunggu lama di sini. Sekarang pun sudah mula terjadi perkara-perkara yang aneh.

Aku mengangkat kepalaku untuk melihat jam yang telah digantung di dinding. Sudah hampir masuk jam 1 pagi. Tubuh sudah merasa penat tapi kerana kejadian-kejadian yang mengganggu ketenteraman jiwa, rasa penat itu ditolak ke tepi. Biarlah, sampai-sampai mana kepenatan itu boleh bertahan. Aku yakin, bila sampai masanya aku akan terlena juga. Begitu juga mereka yang lain. Tambahan pula aku mengambil cuti ketika ini seperti juga mereka berempat jadi kami tak risau kalau pun bangun akhir. Apa yang penting saat ini, hati kami galau dan merasa tak senang duduk bila mengenangkan semua yang berlaku dalam sekelip mata.

Dalam aku melayan perasaan sendiri, tiba-tiba pintu dan jendela ruang tamu tersebut diketuk dengan kuat dan serentak. Kami yang berada di ruang tamu itu tersentak. Ketukan-ketukan itu menggegarkan pintu dan jendela tersebut, sepertinya mahu tercabut dan pecah berderai dibuatnya. Kami yang melihatkan situasi tersebut berpandangan sesama sendiri. Habis baju kami basah lencun oleh peluh dingin yang mengalir. Kami merapatkan tubuh kami antara satu sama lain sambil mata kami tak lepas memandang pintu dan jendela tersebut. Azrimin dan Azim ku lihat terkumat-kamit seperti membaca sesuatu dan bagai tersedar dari mimpi, aku pun turut serta membaca beberapa potong ayat-ayat suci Al-Quran yang aku hafal walaupun hatiku sudah bergetar hebat. Bukan getaran cinta tapi getaran ketakutan.

Ketukan-ketukan tersebut dirasakan semakin kuat sehingga dirasakan gegarannya bagai terasa di seluruh penjuru rumah. ‘Benda’ yang mengetuk itu seperti berkeras mahu melawan sebaik saja kami membacakan ayat-ayat suci tersebut. Walaupun dalam ketakutan, kami tetap menggagahkan diri kami untuk membaca segala kalimah-kalimah agung yang kami ingat tanpa henti, sehingganyalah reda setelah beberapa lama kemudian. Setelah itu keadaan kembali menjadi tenang. Awal pagi itu kami membuat keputusan untuk tidur bersama-sama di ruang tamu itu. Masing-masing tidak berani untuk tidur bersendirian di dalam bilik tidur. Akhirnya kami tetap berkumpul di ruang tamu itu tanpa bergerak ke mana-mana lagi kecuali ke tandas. Itupun mesti berteman.

Aku pasti, jam ketika itu sudah menghampiri 2.15 pagi bilamana tiba-tiba aku berdiri betul-betul menghadap sebuah tasik yang airnya berwarna hijau. Tasik ini…bukankah ini tasik yang berada di belakang rumah tersebut? Memang cantik kawasannya. Tenang mata memandangnya dan aku merasakan jasadku seperti melayang jauh di awangan bila melihat pemandangan indah yang tersaji di depanku ketika ini. Tempat yang sesuai untuk membawa hati yang lara seperti apa yang ku alami ketika ini. Genap sebulanlah sudah aku ditinggalkan tunangku dan kini, aku hanya menjalani hari-hariku seorang diri. Kedua orang tuaku telah kembali menghadap Sang Pencipta 3 tahun yang lalu dan kakakku kini telah meninggalkan negara ini untuk tinggal bersama suaminya di Kanada. Tinggallah aku sebatang kara di sini. Hanya sepupu-sepupuku yang sudi menemankan aku di kala aku susah dan senang. Hanya mereka tempatku menumpang kasih.

Sedang aku bersendirian di kawasan tasik itu, tiba-tiba kelihatan kelibat seorang perempuan berbaju kurung hijau muda dan berselendang hitam berjalan perlahan menuju ke tepi tasik. Dia berhenti sebaik saja berada betul-betul di tepi tasik tersebut sambil matanya merenung jauh ke hujung tasik. Aku anggarkan usianya dalam awal 20-an begitu. Berkulit cerah dan mempunyai paras wajah yang jelita. Tetapi wajahnya kelihatan mendung saat ini. Dan matanya…mata itu…mata itu seperti tiada cahaya. Kelam. Seperti terluka sehingga menyebabkan kesakitan yang amat dalam tetapi sukar untuk diluahkan dengan kata-kata. Keadaannya itu membuatkan hatiku bagai digaru-garu untuk menghampirinya. Ingin aku bertanya kepadanya apa yang menyebabkan dia menjejakkan kakinya ke sana di saat itu. Tak takutkah dia berjalan seorang diri ke situ? Tambahan pula dia seorang perempuan.

Setelah aku menimbang-nimbang keputusanku, akhirnya aku memberanikan diri untuk menghampirinya. Aku hanya ingin tahu kenapa dia ke situ. Di pertengahan jalan, belum pun sempat aku menemuinya tiba-tiba saja dia terjun ke dalam tasik dengan tidak disangka-sangka. Aku tergamam melihatkan situasi yang berlaku di depan mata itu. Apa?? Dia membunuh diri??

Dengan tidak semena-mena, timbul kekuatanku untuk menyelamatkannya dari terus lemas. Itu nyawa. ITU NYAWA!! Anugerah Tuhan yang tidak terhingga, kenapa harus mencabutnya sebelum tiba masanya?? Sebagai seorang anggota bomba dan penyelamat, aku telah terlatih untuk menghadapi kejadian-kejadian sebegini. Tanpa berlengah lagi, aku pun terus terjun ke dalam tasik tersebut lalu mencari perempuan tersebut untuk diselamatkan. Aku pasti dia berada tidak jauh dari situ. Aku mencari di kawasan tidak jauh dari tempatnya terjun tadi tapi hampa. Aku tak terjumpa pun di mana perempuan itu berada. Aku naik ke atas dan mengapungkan diri seketika untuk mengambil nafas sebelum menyelam kembali ke dasar tasik. Kali ini aku jauhkan sedikit kawasan pencarianku dari tempat perempuan itu terjun tadi. Aku merasa hairan, bagaimana boleh dia menghilang begitu saja? Kalau pun dia mati lemas, pasti jasadnya tenggelam tidak jauh dari tempatnya terjun tadi. Adakah dia masih hidup lalu menyelam ke tempat lain? Adakah dia melakukan terjunan itu saja-saja? Sekadar hendak berenang atau menyelam di tasik itu? Semasa dia hendak terjun tadi, aku tak nampak pun tanda-tanda yang dia sekadar nak berenang atau menyelam suka-suka tapi dia menunjukkan tanda sebaliknya.

Aku teruskan usaha mencari tapi jawapannya masih sama; aku tak jumpa dia. Akhirnya aku memutuskan untuk berpatah balik menuju ke tempat aku mula-mula, yang juga tempatnya terjun tadi. Sebaik aku berpaling untuk menuju ke tempat tadi, aku merasakan nyawaku hampir tercabut melihatkan benda yang timbul tiba-tiba di depanku. Betul-betul berada di depanku. Kelibat seorang wanita yang sangat buruk rupanya. Kelopak matanya kosong kedua-duanya tanpa biji mata, pipinya berlubang-lubang dan berulat, rambutnya pula putih-kelabu dan panjang menggerbang manakala giginya dipenuhi dengan taring yang tajam. Pakaiannya koyak-rabak dan berdarah. Aku cuba untuk melarikan diri dengan menyelam ke arah lain tetapi kakiku terasa berat untuk mengayuh sehingga aku tak mampu untuk bergerak. Nafasku sudah naik sesak kerana terlalu lama berada di dalam air ditambah pula dengan ‘pertemuan’ yang tidak disangka-sangka ini menyebabkan nafasku semakin sempit kerana ketakutan. Akhirnya aku lihat tangan-tangannya yang berkuku panjang dan tajam meruncing itu hampir menjangkau leherku, menunggu masa untuk menamatkan riwayat hidupku. Di kesempatan itu aku cuba untuk berteriak sekuat hati sambil memejamkan mata biarpun aku tahu, aku tak akan mampu mengeluarkan suara bila berada di dalam air. Tapi aku tetap mencuba.

Aku terasa tubuhku seperti digoncang-goncang oleh seseorang. Tak cukup digoncang, pipiku pula terasa diusik. Akhirnya aku membuka mataku. Bila saja terbuka sepenuhnya, aku merasa kaget lantas aku bangun dan duduk sambil memandang sekelilingku. Aku di dalam rumah? Bukan di tasik? Aku bermimpi ke?

“Kau mengigau bro. Kami terdengar kau seperti meracau tapi mata kau tertutup. Tahulah kami yang kau sedang mengigau”. Rafi memberitahuku tentang yang apa yang terjadi padaku.

Aku meraup wajahku lalu melihat jam di dinding. 4 pagi. Lama kah aku bermimpi itu? Atau dengan lebih tepat lagi, mengigau? Aku tak pasti. Tapi apa yang aku pasti, mimpi atau igauan itu seperti benar-benar terjadi. Aku masih terasa mengah dan letih walaupun ianya bukan kejadian sebenar. Nasib baik mereka sempat menyedarkan aku, kalau tak…mungkin juga saat ini aku sudah tak bernyawa lagi.

“Kim. Kau tahu ke serba sedikit tentang latarbelakang rumah ni? Kau ada dengar sebarang cerita tak?”. Azim bertanya kepadaku mengenai rumah ini.

“Tak. Aku tak tahu langsung. Kenapa?”.

“Kau tak nak cungkil apa-apa mengenainya? Kot-kot rumah ni ada sejarah. Tak tahulah kenapa tiba-tiba aku terfikir mengenai itu semua tapi tak salahkan kalau kita nak tahu” sambung Azim lagi.

Aku berfikir sejenak mengenai kata-kata Azim itu. Mungkin ada benarnya. Aku kembali teringatkan mimpiku itu tadi. Siapa perempuan muda tu? Dan apa sebenarnya mimpi itu? Aku terfikir kiranya perempuan itu mempunyai kaitan dengan rumah ini. Tapi apa yang terjadi? Itu yang tak pasti.

“Kalau nak tahu mengenai rumah ni, di mana nak mula?” soalku kepada Azim.

“Yang sewakan rumah ni?”.

“Aku tak yakin dia akan menjawab dengan baik kalau kita persoalkan tentang sejarah rumah ini” bidasku.

“Atau mungkin orang-orang kampung ada yang tahu akan sejarah rumah ini. Kita cuba saja” cadang Azim lagi.

Aku terdiam seketika mendengarkan cadangannya sebelum mengangguk bersetuju. “Okey. Kita cuba siang nanti” jawabku ringkas.

Sebaik saja kami selesai menunaikan solat subuh berjemaah, kami memutuskan untuk terus bangun dan menunggu hari siang. Selalunya jarang sekali kami akan terus bangun sebegini apabila selesai bersolat tapi tidak untuk hari ini. Aku baru saja mengetahui selepas diceritakan oleh mereka berempat sebentar tadi. Semasa aku tenggelam dalam mimpiku, dalam masa yang sama tidur mereka berempat telah diganggu. Azim ternampak kelibat hitam yang berjalan merangkak dari tingkat atas menuju ke tingkat bawah di mana tempat kami semua berkumpul. Ketika itu dia baru saja keluar dari tandas dan hendak menyambung semula tidurnya. Azrimin pula ternampak bayangan hitam yang melintas dengan laju di sebelah dapur semasa dia terjaga seketika dari lenanya manakala Amar ternampak seperti bayangan seseorang di luar rumah sedang meninjau ke dalam ruang tamu melalui jendela tersebut apabila dia hendak memalingkan badannya menghadap jendela ruang tamu. Cuma Rafi saja yang terkena gangguan yang agak ‘berat’ bilamana dia terasa kakinya seperti diusik seseorang. Apa yang membuatkannya tak lena tidur, dia ternampak seperti jari telunjuk yang kulitnya kelihatan buruk serta cukup dengan kuku yang panjang dan tajam sedang mengusik kakinya tetapi yang empunya jari itu tidak kelihatan seolah-olah terlindung oleh kerusi sofa tersebut. Hanya aku yang tidak diganggu secara terang-terangan sebegitu sebaliknya aku diganggu melalui mimpi.

Apabila matahari telah naik ke angkasa dan memuntahkan sinaran paginya, kami pun keluar dari rumah tersebut lalu merayau ke kawasan kampung itu dan mencari mana-mana warung atau restoran yang ada di situ. Kami ternampak sebuah restoran yang jaraknya hanya satu kilometer dari simpang menuju ke rumah sewaku itu lalu memutuskan untuk singgah bersarapan di situ. Kami dapati pemilik restoran tersebut yang juga mengusahakannya sendiri adalah seorang lelaki berbangsa Melayu dan berusia dalam lingkungan 60-an. Penduduk kampung itu juga.

“Anak-anak ini dari mana? Baru pernah nampak di kampung ini” sapanya ramah. Dia nampak baik orangnya.

“Kami berempat ni dari Brunei-Muara sebenarnya pak haji kecuali dia ni yang dari Tutong” Amar menepuk perlahan bahu Rafi sebagai pemberitahuan kepada pak haji itu bahawa dialah saja yang satu-satunya berasal dari Tutong.

“Kami ke sini sebab nak menemani sepupu kami ni yang baru saja pindah kelmarin ke sebuah rumah sewa di kampung ini juga. Dia baru ditugaskan di daerah ini sebab tu dia menyewa rumah. Nak memohon barek pula dah penuh tambahan lagi ada diantara blok-blok barek tersebut yang terpaksa ditutup disebabkan menjalani pengubahsuaian ketika ini” jelas Amar lagi bagi pihak aku. Aku hanya tersenyum dan mengangguk kepada pak haji tersebut.

“Oh, begitu. Jauh juga kamu turun ke mari. Boleh pak haji tahu rumah mana yang kamu sewa tu?” dia menyoalku.

“Tak jauh dari sini pak haji, hanya jarak satu kilometer saja. Rumah tu letaknya jauh kat dalam lagi dari simpang masuknya. Yang penting, kat belakang rumah tu ada sebuah tasik berwarna hijau” terangku kepadanya.

Tiba-tiba ku lihat riak wajah pak haji itu berubah. Dia seperti terkejut mendengarkan penjelasan aku itu. Aku pasti ada sesuatu megenai rumah itu yang dia tahu. Melihatkan reaksinya, aku cuba memulakan langkahku.

“Kenapa pak haji? Pak haji tahu apa-apa tentang rumah tu?” soalku.

Ku lihat bibirnya bergerak-gerak, seperti hendak menyatakan sesuatu tetapi terhenti sesaat kemudian. Dia tertunduk seketika dan menarik nafasnya sedalam-dalamnya. Dia mengangkat wajahnya lalu memandang wajah kami satu persatu.

“Kalau rumah itu yang kamu maksudkan, setentunya rumah itu mempunyai sejarahnya tersendiri. Sejarah hitam” jelasnya.

Sejarah hitam? Benakku tertanya-tanya. Aku semakin teruja ingin mengetahui kisah disebaliknya.

“Rumah itu sebelum ini didiami oleh seorang gadis yatim piatu. Ketika itu usianya baru masuk 21 tahun. Kedua ibubapanya  berserta kedua-dua orang kakaknya telah pun meninggal dunia semenjak usianya 12 tahun kerana terlibat di dalam sebuah kemalangan, maka tinggallah dia sebatang kara. Bukanlah dia tak punya sanak saudara tetapi dia berdegil untuk terus menetap di rumah peninggalan ibubapanya walaupun hanya dia seorang saja yang tinggal di sana” cerita pak haji itu. Dia berhenti seketika untuk menghirup kopi panasnya sebelum menyambung semula ceritanya.

“Satu hari tu dia keluar sebentar untuk membeli berapa barang keperluan untuk dirinya tetapi malang tak berbau. Sebaik saja dia kembali ke rumahnya, dia mendapati ada beberapa orang lelaki yang tidak dikenali mengheretnya ke dalam rumahnya lalu dirogol secara bergilir-gilir. Hari itu merupakan detik hitam di dalam hidupnya. Lelaki-lelaki itu, sebaik saja selesai merogolnya, mereka pun lari entah ke mana. Tinggallah dia seorang meratapi nasibnya sendiri”. Pak haji berhenti lagi buat seketika.

“Sejak-sejak tragedi itu, dia keadaannya bertambah murung. Dia semakin memencilkan dirinya dan langsung tak nak bersua muka dengan orang-orang kampung walaupun mereka tak pernah menghinanya. Dia mengurung dirinya di dalam rumah tersebut sehinggalah satu masa penduduk kampung ini mendapati jasadnya berada di dasar tasik di belakang rumahnya. Ketika itu mereka berhajat untuk melawatnya tetapi mereka dapati dia tiada di dalam rumah tersebut. Mereka sangkakan dia pergi ke kedai tapi dia tiada di situ dan dari sanalah mereka mendapati jasadnya setelah mereka membuat operasi pencarian mereka sendiri”. Pak haji meneguk kopi panasnya itu lagi yang kini sudah bertukar menjadi sejuk.

“Bila kisah ni terjadi pak haji?” aku bertanya lagi.

“Kira-kira 40 tahun yang lalu” jawabnya ringkas.

40 tahun yang lalu? Belum lagi aku mahupun sepupu-sepupuku itu lahir ke dunia ini!

“Rumah itu telah dibaiki dan diubahsuai sedikit oleh sepupu gadis itu kerana itu ianya masih bertahan sehingga kini. Tapi tak sangka pula ianya dijadikan rumah sewa” sambung pak haji. “Pak haji masih ingat, ada seorang penduduk kampung ini menceritakan yang dia terbaca beberapa baris ayat-ayat terakhir yang disampaikan oleh gadis itu melalui secebis kertas sebelumnya membunuh diri”.

“Apa dia pak haji?” soal Azrimin pula.

“Pak haji tak berapa ingat ayat-ayatnya tapi yang pak haji ingat kata-katanya itu seperti sebuah amaran. Dia tak mahu tempat kediamannya diganggu oleh siapa-siapa. Sebab itulah pak haji terkejut bila kamu kata kamu menyewa rumah itu. Pak haji tak tahu pun yang ianya telah menjadi rumah sewa”.

Terlopong aku mendengarkan kenyataan pak haji itu. Azim, Azrimin, Amar dan Rafi pula masing-masing membulatkan mata mendengarkan penjelasan pak haji. Sememangnya kami sama sekali tak menyangka akan perihal sebenar rumah itu. Kalau sudah begitu amarannya, maknanya…itu seperti satu sumpahan. Saat itu juga aku terfikir untuk keluar dari rumah itu pada hari itu juga. Aku tak jadi menyewa rumah tersebut.

Sebaik saja selesai bersarapan di restoran tersebut, kami bersalam-salaman dengan pak haji itu lalu mengucapkan terima kasih kepadanya kerana sudi berkongsi maklumat mengenai rumah itu. Usai itu semua, aku tak berlengah lagi untuk meminta mereka berempat menguruskan semula pengangkutan khas untuk memindahkan barang-barangku dari rumah itu. Aku telah menyatakan keputusanku kepada mereka berempat untuk membatalkan hasrat menyewa rumah itu. Mereka tidak membantah. Aku seterusnya menghubungi tuan punya rumah sewa dan memberitahunya tentang pembatalan tersebut. Syukur semua urusan tersebut berjalan dengan lancar. Kami tidak terus pulang ke rumah sewa tersebut sebaliknya kami berjalan-jalan tanpa arah tujuan di kampung itu sehinggalah kenderaan-kenderaan untuk mengangkut barang-barang aku itu sampai di sana. Pagi itu juga kami memanyap semula segala barang-barang yang telah disusun dan dipasang di rumah tersebut secepat mungkin. Kami tidak mahu segalanya selesai bila malam sudah membuka tiranya tapi kami mahu beredar dari situ sebelum malam menjelma lagi. Nasib baik barang-barang yang aku bawa ke rumah itu tak banyak sangat jadinya itu memudahkan sedikit urusan angkat-mengangkat barang-barang tersebut.

Sekali lagi aku bersyukur kerana semuanya selesai seperti yang dijangkakan. Tepat jam 3 petang, rumah itu sudah dikosongkan semula. Semua barang-barang kepunyaanku selamat diletakkan di atas kenderaan-kenderaan dan tinggal untuk dibawa pergi dari situ saja lagi. Sebelum meninggalkan rumah itu, aku sempat melihat ke kawasan tasik di belakang rumah tersebut. Tiba-tiba aku ternampak seorang gadis muda berbaju kurung hijau muda dan berselendang hitam berdiri hampir tasik tersebut, membelakangi aku. Gadis itu! Seperti yang di dalam mimpiku awal pagi ini tadi. Perlahan-lahan, gadis itu memalingkan tubuhnya sehingga akhirnya menghadap aku. Aku terpana seketika. Matanya jelas memandangku tajam sambil tersenyum sinis. Aku tersedar lalu aku lekas-lekas berpaling dari situ dan seterusnya melangkah menuju ke keretaku. Sebelum aku melangkah masuk ke dalam keretaku, aku sempat mendengar satu suara halus di belakangku berkata-kata sesuatu. Aku tak menahan lama. Aku terus masuk ke dalam keretaku sambil melafazkan kalimah ‘Bismillah’ lalu menekan pedal minyak kereta dan beredar dari situ. Bagus juga aku tergerak hati untuk menghidup dan memanaskan enjin kereta awal tadi, sekurang-kurangnya sekarang aku tak perlu lagi menunggu sampai beberapa minit untuk suhu enjin itu mulai naik hingga ke sekian tahap dan baru boleh dipandu.

Akhirnya kami semua telah pun selamat berlepas dari kawasan rumah sewa tersebut. Hanya sehari aku bertahan di rumah itu, kini aku terpaksa mencari lagi rumah baru yang kosong untuk disewa di daerah itu. Buat sementara waktu ini terpaksalah aku menumpang di rumah Rafi memandangkan hanya rumahnya saja yang agak dekat sedikit menuju ke daerah itu. Mujur saja ibubapanya yang juga merupakan ibubapa saudaraku tak kisah dengan kehadiranku di rumah mereka. Barang-barangku yang telah diangkut menggunakan pengangkutan khas tadi diletakkan buat sementara di dalam stor milik keluarga Rafi memandangkan stor mereka agak besar dan luas. Setelah segalanya selesai, Azrimin, Azim dan Amar meminta diri untuk pulang ke rumah masing-masing di Daerah Brunei-Muara. Tinggallah aku dan Rafi saja di sana.

Malam itu aku dan Rafi berborak-borak seketika selepas makan malam tapi tidak begitu lama kerana masing-masing merasa keletihan dan mahu berehat awal pada malam itu.  Aku terus masuk ke dalam bilik yang telah pun disiapkan untuk aku. Sebaik saja berada di dalam bilik itu, aku merebahkan tubuhku di atas katil berkenaan. Nyaman terasa setelah tubuh memcecah tilam empuk itu. Aku menongkat belakang kepalaku menggunakan kedua-dua belah tanganku lalu memandang siling rumah tersebut.

Aku masih teringat akan setiap butir bicara pak haji di restoran itu pagi tadi. Mengenangkan cerita itu, tiba-tiba aku seperti terperasan bahawa ada sedikit persamaan antara aku dengan gadis yang dimaksudkan itu. Dia seorang anak yatim piatu dan mempunyai kakak seperti juga aku. Bezanya saja, dia mempunyai dua orang kakak dan kedua-duanya turut mati terbunuh dalam sebuah kecelakaan bersama-sama dengan kedua orang tuanya manakala aku hanya mempunyai seorang kakak dan kakakku pula masih hidup cuma dia sudah tiada lagi di negara ini. Tiba-tiba aku merasa sedikit tersentuh dengan kisah tragis gadis itu. Kaum Adam diciptakan sebagai pelindung kepada kaum Hawa, bukan merosakkannya. Tapi apa yang terjadi kepada gadis itu adalah sebaliknya. Sesungguhnya aku amat membenci perbuatan zalim sebegitu walaupun aku sendiri adalah seorang lelaki. Aku tak pernah diajar untuk merosakkan seorang perempuan tetapi aku diajar untuk menjaga hak mereka, menghormati serta melindungi mereka. Dan itulah prinsip yang aku pegang sehingga sekarang. Sampai bila-bila sekalipun.

Kini mataku terasa berat. Bila-bila masa dari sekarang aku akan terlena diulit mimpi, hanya menunggu masa saja. Terakhir sebelum aku melabuhkan tirai untuk hari itu, aku teringat akan kata-kata yang halu yang sempat menyinggah di telingaku sebelum aku berlalu dari rumah itu petang tadi.

‘Itu tempatku, di situ nyawaku berakhir. Jangan ada yang mengganggu-gugat rumahku, kerana di situ nyawaku tertinggal’.

Bunyinya kedengaran seperti beberapa rangkap pantun atau mungkin sajak tetapi aku tahu, itu adalah beberapa rangkap amaran yang cukup jelas bagi mereka yang datang ‘menceroboh’ tempatnya. Aku tak pasti kenapa tapi aku rasa dia mungkin tak mahu orang tahu dengan lebih lanjut lagi akan kisah rumah itu.

Dan kerana itulah dia memberi sebuah amaran dan seolah-olah memberitahu sesiapa saja yang berada di sana bahawa ada nyawa yang tertinggal di situ.

                                 SELESAI.

Posted from WordPress for Android

Dear Full Moon, I’m Howling To You

It was the time of the month again. Deep in the jungle, there were a pack of wolves, running together, aiming for one and the same thing to all of them; a prey. A food for dinner. They were picking on each other in order to hunt it down. Suddenly…

“Grrrrr!”

The bigger-size wolf that led the pack was stopped and growling at something. The rest of the wolves seemed startled and began to howl.

“Awwwww!”
“Awwwww!”

They were howling one after another. Up in the sky, the moon was full and its soft light pouring upon the earth. In the middle of the noise, suddenly one of the wolves was fell apart. Blood spilt over the ground it collapsed and squirted on the face of an average-size wolf stood nearby.

The atmosphere began to dense and the strong pressure in the air can be felt. One by one, the wolves hit the ground in blood. The last wolf, the one that was shocked by blood of its fellow wolf, ran away from the place to save its life. On its way to escape to the mountain, something heavy was suddenly hit its head. It was so painful and the wolf could not hold any longer. It started to lose its consciousness…and the world turned into the darkness…

In a concrete cell, a young man sat quietly below the window installed with a safety grill. The full moon can be seen from his seat and he looked up to the moon with a deep stare. He sighed. His right palm was slowly rubbing his gray, scruffy long hair.

‘How long I’ve been in this cell?’

“Mister. Someone is going to fetch you up so be prepared. You’ll be free soon”.

He startled by the news he received from the officer. Someone? Did I hear it right? He turned his head and staring at the officer.

“Someone? Who?”

“He’s introduced himself as Aslan. He said he knew you well”

‘Aslan?’

He started to recall every detail and name of the people he had met before and was hoping to find one, but to no avail. Aslan? Who is the man?

As he contemplated the unexpected event, he caught two men on conversation outside his cell.

“Here he is sir. You can fetch him now”

The officer led a man to his cell.

“Thank you”, and he bowed to the officer politely. The officer salutes him in return.

The man, Aslan, with a graceful motion, slowly approached the cell.

“You’re now a free man. Come with me. I need your assistance”

Without a question, he followed the man although he still could not comprehend the motive behind his release, the appearance of the man and the assistance he meant. Aslan never explained anything so far. He just walked ahead without saying anything. Once they were outside the building, Aslan stopped moving.

“Does the full moon remind you of something…Azul?”

He looked up to the sky serenely. Full moon. Yes, it was full moon. Azul, the now free-man, was also staring at the same thing. The past suddenly knocked his memory up. That one bloody night…family, friends, relatives, neighbors…the massacre…the blood…

“ARRGGHHHHHHHH!!!”

Azul was suddenly shrieked out. Aslan watched Azul silently without any sign of startled by the Azul’s shriek. He was a very calm person.

Azul, on the other hand, was started to howl with his face gazing up the sky. His rage led to the reveals of his true identity; he was a werewolf.

“Awwwwww!”

‘What a sad young man. You’ll have your revenge soon, don’t worry’

Aslan put on his hat and smiled evilly.

‘Evil angels have fallen on earth’

END.

Posted from WordPress for Android

Against The Will

‘They’re nothing but inferior creatures!’
‘They don’t deserve to live!’
‘Why should we coexist with them?!’

“You’re awake, Ilham”

Idham, the elder brother of Ilham, the first “lab-rat”, as well as the first-in-command of the Layl troop, interrupted Ilham.

“What do you want??”

With a fierce glance full of hatred, he saw Idham with a rage feeling deep inside him. His hands…were shaken and slowly folded them to form the fists. A flow of anger can be seen through his expression.

“You’re headstrong brother. Give it up now”, advised Idham.

Idham was relatively calm compared to Ilham, a hot-headed young man. He stood still outside Ilham’s all-glass confined room with his hands inside his gray, long jacket’s pockets, observing Ilham with his witty eyes.

“Why are you defending them that much?? You’re no longer a mere human as I am, as those tens! Idham, have you not understand, we are labelled as monters and despised by the humankind!!”

With a great furious, Ilham flipped the table with all his might, run towards Idham and struck, only to end up punching the glass that bounded up between him and Idham. His heart pounded up and down in an uncontrollable madness.

“Half of humankind despised us, leave the rest, Ilham. You have not met those who are generous to everyone yet. You put up a rash judgment upon the whole human race while you don’t have a single knowledge of every heart. I have to remind you, we’re all from the same race even if we’re no longer part of them”

Idham turned around, walking away from the room and heading towards the exit door.

“Be a considerable man, Ilham. Think again of what you’re trying to do. Otherwise, you’ll be doomed for the rest of your life”, urged Idham without stopping his steps and looking at Ilham.

Ilham lost his words. His eyes were trailing off Idham until the man disappeared behind the door. Ilham suddenly fell on his knees with his head lifted upward, staring the ceiling.

‘Why…is this thing happened to me??’

“ARRGGHHHHHH!!!!!”

With that scream, Ilham’s consciousness faded away. Lying on the floor of his confined room, he was dreaming of his past that he will never forget for the rest of his life…he, who used to be a commander with the rank of captain in his squad, was no longer living as a normal human. After that incident, he and the other eleven men were becoming the test subjects of Achilles particles, one of the latest inventions in nanotechnology. He was mad at the tragedy but nothing he could do to stop it…

THE END.

ps: this is my first time to write such thing

Inspired by ‘Trinity Blood’

Posted from WordPress for Android