HARAPAN

Sudah lima kali dia menyertai sukan berprestij itu. Lima kali. Dan kemungkinan juga kali ini adalah kali terakhir dia menyertainya. Pada tahun 2011 yang lalu, dia berjaya meraih pingat gangsa dalam acara Kumite Berpasukan dan pingat perak dalam acara Kumite Lelaki Perseorangan bawah 55 Kilogram pada tahun 2013. Untuk kali ini, dia masih belum tahu akan nasibnya. Akan berjayakah dia merangkul pingat gangsa setelah dia gagal meraih pingat emas dan perak kerana tewas di tangan atlet dari Indonesia? Mampukah dia menewaskan lawannya yang seterusnya yang begitu hebat beraksi di gelanggang? Dia sendiri sudah menyaksikan akan kehebatan para atlet dari negara-negara ASEAN yang lain. Walaubagaimanapun, dia berjaya menewaskan lawannya dari Timor-Leste di pusingan kedua. Itu yang memberikannya sedikit harapan untuk merebut pingat gangsa di pusingan seterusnya.

‘InsyaAllah. Tiada yang mustahil jika berusaha’, dia bermonolog sendiri.

“Fida’iy. Kamu sudah sedia?”. Pertanyaan seseorang yang dikenalinya itu mematikan lamunannya.

“Ya, sudah sensei”, jawabnya ringkas.

Insan yang digelarnya ‘sensei’ itu merupakan salah seorang jurulatih karate-do di dalam acara kumite atau tanding dalam Bahasa Melayunya. Sensei Haji Okhida Simangasing. Jurulatih yang berasal dari Indonesia. Dia telah lama berkhidmat dengan Brunei Darussalam Karate-do Federation atau ringkasnya BRUKAF dan sudah ramai atlet karate-do negara dalam acara kumite yang diasuhnya. Sensei Haji Okhida seorang jurulatih yang tenang tapi tegas dalam melatih. Ramai atlet negara yang menyenangi sikap dan caranya.

“Kalau begitu, kita harus bersedia sekarang. Perlawanan kamu akan berlangsung tidak lama lagi”, katanya sambil menepuk perlahan bahu Fida’iy.

Fida’iy menarik nafas sedalam-dalamnya lalu menghembuskannya perlahan. Terasa jantungnya berdegup kencang. Walaupun luarannya nampak tenang, tapi hakikatnya dia merasa begitu resah. Lima kali menyertai Sukan Asia Tenggara atau lebih dikenali sebagai SEA Games itu masih tak mampu membuatnya bertenang sebelum berlawan. Ya, itu perkara biasa bagi seorang atlet. Mana-mana acara pun pasti tetap terasa berdebar apabila perlawanan belum selesai. Apatah lagi perlawanan di dalam sukan peringkat serantau dan antarabangsa. Lebih meresahkan daripada perlawanan di peringkat daerah atau kebangsaan, kerana ketika ini dia sedang membawa nama negara. Dia sedang memikul amanah serta harapan negara di bahunya. Tambahan lagi di pusingan ketiga ini, Presiden Majlis Olimpik Kebangsaan sendiri yang turun ke Kuala Lumpur Convention Centre itu, untuk turut sama menyaksikan perlawanannya selepas ini. Dia berjanji kepada dirinya sendiri untuk membuat yang terbaik dalam perlawanan seterusnya.

Setelah gear siap dipakai, dia menunggu di tepi gelanggang sementara menunggu namanya diumumkan. Pada pusingan ketiga itu, dia ditempatkan di sudut merah atau aka di dalam istilah karate. Sempat dia menoleh ke arah jurulatihnya. Sensei Haji Okhida turut memandangnya dan memberikan isyarat thumbs up kepadanya. Fida’iy membalas kembali isyarat tersebut dengan memberikan isyarat yang sama.

Tidak lama kemudian, namanya dan nama lawannya diumumkan lalu kedua-duanya memasuki gelanggang dan berdiri di sudut masing-masing. Setelah pengadil memberikan arahan ‘mula’, maka perlawanan pun dimulakan. Fida’iy kelihatan begitu bersungguh-sungguh dalam memberikan serangan terhadap lawannya dari Thailand tersebut. Tetapi atlet Thai itu juga tidak kurang cekapnya. Gerakannya cukup pantas sehingga mampu membalasi serangan-serangan yang diberikan oleh Fida’iy dengan baik. Sudah beberapa kali Fida’iy tidak mampu mengelak dari serangan yang diberikan dan tangkisannya masih berjaya dibolosi oleh lawannya. Sebuah tendangan tinggi yang diberikan oleh atlet Thai tersebut membuatkan mata yang diperolehi oleh Fida’iy ketinggalan jauh, memandangkan nilai bagi tendangan tersebut adalah tinggi berbanding dengan tendangan rendah dan tumbukan. Fida’iy sedaya upaya membalas kembali tendangan tersebut dengan memberikan tendangan yang sama, namun berjaya di ashi barai atau dibanting oleh lawannya. Sekali lagi atlet Thai tersebut berjaya mengumpulkan tiga mata penuh. Kini Fida’iy ketinggalan lima mata di belakang lawannya dengan kiraan enam berbalas satu. Walaupun ketinggalan jauh, dia tak akan berputus asa. Tidak sekali-kali. Dia bangkit semula untuk menghadapi lawannya. Kali ini dia mencuba nasib dengan memberikan tumbukan di leher lawan.

Yame!!”, kedengaran arahan dari pengadil untuk menghentikan sebentar perlawanan.

Fida’iy dan lawannya kembali semula ke sudut masing-masing. Pengadil menerangkan sesuatu lalu memberi isyarat tangan ke sudut merah. Fida’iy berjaya meraih satu mata hasil dari tumbukan yang diberikannya tadi. Kini mata yang diperolehi adalah enam berbalas dua. Perlawanan disambung semula. Kali ini lawannya tampak lebih cergas dari sebelum ini. Masa perlawanan juga sudah semakin ke penghujung. Kedua-duanya saling tak melepaskan peluang yang ada. Fida’iy gigih memberikan serangan bertalu-talu kepada lawannya. Gema sorakan dari penyokong-penyokong negara juga membuatkannya terus bersemangat menghadapi lawannya. Walaubagaimanapun, sekali lagi Fida’iy berjaya ditinggalkan oleh lawannya. Kali ini lawannya memberikan tendangan rendah, tepat mengenai perutnya. Lapan mata berbalas dua kini. Tidak lama kemudian wisel penamat dibunyikan. Masa perlawanan telah tamat. Kedua-dua peserta kembali semula ke sudut masing-masing dan pengadil mengumumkan serta memberi isyarat tangan ke sudut biru, menandakan bahawa peserta di sudut biru beroleh kemenangan. Fida’iy tumpas di tangan atlet Thai tersebut.

Setelah keluar dari gelanggang dan berjalan menuju ke bilik persalinan, bahu Fida’iy sekali lagi ditepuk lembut oleh Sensei Haji Okhida.

“Kamu sudah pun melakukan yang terbaik, Fida’iy. Kalah menangnya, itu sudah adat pertandingan. Kamu tetap yang terbaik. Tahniah, ya”, ujar Sensei Haji Okhida.

Fida’iy mengangguk perlahan. Walaupun terasa sedikit kecewa di dalam hatinya kerana gagal membawa pulang pingat gangsa, dia tetap merasa bersyukur kerana sekurang-kurangnya, dia telah membuat yang terbaik untuk perlawanan ini dan dia tak main-main. Kata-kata yang berbaur pujukan dari Sensei Haji Okhida itu juga sedikit sebanyak mampu memadamkan kekecewaannya.

“Terima kasih, sensei. Saya ingat, sekarang sudah tiba masanya saya mengundur diri dari arena ini.”, jelasnya.

Sensei Haji Okhida memandangnya lama dan tak berkelip. Reaksinya seperti orang yang tak percaya. Mungkin terkejut mendengarkan penjelasan Fida’iy itu.

“Kamu serius? Kamu masih muda lagi. Kamu masih mampu melangkah lebih jauh lagi di masa akan datang. Kamu punya potensi yang besar, Fida’iy. Kenapa kamu harus mengundur diri begitu awal?”, tanyanya. Dia merasakan keputusan Fida’iy itu sukar untuk diterima oleh akalnya. Masih muda tapi sudah mahu mengundur diri? Sayang sekali. Masih banyak peluang lagi untuk meraih kejayaan.

Fida’iy terdiam seketika. Dia mencari ayat-ayat yang sesuai untuk diperkatakan kepada jurulatihnya itu. Setelah mendapat ilham, barulah dia membuka mulut untuk berkata-kata.

“Ada ramai lagi ahli-ahli karate di Brunei yang jauh lebih muda dan punya potensi untuk menjadi atlet yang berbakat, sensei. Saya sudah pun berkali-kali menyertai pertandingan di peringkat serantau mahupun antarabangsa dan saya sudah puas merasainya. Kerana itu saya mahu peluang seterusnya diberikan kepada atlet-atlet muda kita. Berikan mereka peluang untuk merasakan pertandingan di luar negara seperti ini. Jika kita tak berikan mereka peluang, bagaimana kita akan tahu sejauh mana kebolehan mereka? Saya yakin, potensi mereka jauh lebih besar daripada saya dan insyaAllah, mereka akan mampu memecahkan rekod saya di masa akan datang”, jawabnya panjang lebar.

Sensei Haji Okhida melepaskan satu keluhan kecil sebaik mendengarkan kata-kata yang terluah dari mulut Fida’iy itu.

“Kalau itu keputusan kamu, saya tidak dapat buat apa-apa. Cuma nasihat saya, fikir lagi. Saya tidak mahu kamu menyesal nanti. Kamu mengerti kan kata-kata saya ini?”, ujarnya sambil menepuk-nepuk bahu Fida’iy.

“Saya pergi dulu, ya”, sambungnya lagi, lalu meninggalkan Fida’iy yang berada di dalam bilik persalinan tersebut.

Fida’iy memandangnya sehingga keluar bilik. Kali ini dia pula yang melepaskan keluhan. Dia menyandarkan belakang badannya ke dinding bilik tersebut lalu memejamkan matanya. Ya, dia sudah nekad dengan keputusannya itu!

 

Seminggu Selepas Sukan SEA…

Dia berdiri di hadapan tangga besar stadium tertutup tersebut. Dari luar sudah kelihatan ada beberapa orang ahli-ahli karate yang gigih membuat latihan. Kelibat Sensei Haji Okhida juga turut kelihatan berada di sana. Dia menggagahkan kakinya untuk melangkah setapak demi setapak menuju ke tempat latihan tersebut. Sebaik saja dia berada di sana, dia disapa oleh seseorang.

“Nah, ini dia orangnya baru timbul semula”, tegur orang tersebut.

Fida’iy lantas menoleh kepada yang empunya suara tersebut. Junaidi. Sahabat seperjuangannya di dalam pasukan kebangsaan, yang juga merupakan salah seorang atlet karate ketika di Sukan SEA baru-baru ini.

“Saja aku nak datang. Nak tengok latihan yang dijalankan”, terangnya tanpa sempat Junaidi menyoal tujuannya. Dia ternampak Junaidi membuka mulutnya, seperti hendak bertanyakan sesuatu.

Junaidi menumbuk lengannya lalu tertawa. Dia turut sama tertawa. Sensei Haji Okhida yang berada berdekatan, menoleh ke arah mereka berdua. Dia tersenyum lalu menganggukkan kepalanya kepada Fida’iy sebaik dia melihat siapa yang datang. Ketika itu dia sibuk melatih para atlet muda yang sedang tekun menjalani latihan.

“Bakal pelapis kita, bro. Aku boleh nampak mereka mempunyai bakat yang besar dalam karate ni. Pergerakan mereka pun cukup cantik dan tangkas. Mereka inilah harapan negara yang seterusnya. Mudahan mereka berjaya melangkah lebih jauh lagi”, Junaidi menyuarakan pendapatnya.

Fida’iy mengangguk. Dia khusyuk menyaksikan sendiri latihan yang dijalankan. Ya, Junaidi memang betul. Dia nampak potensi dan bakat yang ada di dalam diri para atlet muda dan baru tersebut. Apa yang pernah diperkatakannya kepada Sensei Haji Okhida ketika di Kuala Lumpur minggu lepas memang tak salah. Rasanya jika diasuh lagi dengan lebih intensif, mereka ini akan mampu mencapai tahap cemerlang dan tak mustahil ada di antara mereka nanti yang akan berjaya merangkul pingat emas di kejohanan-kejohanan yang akan datang. Dia menaruh harapan yang tinggi kepada para pelapis mereka di dalam acara karate ini.

‘Kalau yang lama sudah rebah, harapnya yang baru akan bangkit!’, monolognya sendiri.

Ya. Dia mahu melihat atlet-atlet baru karate di negara ini bangkit! Itu tekadnya!

Advertisements

Tiga Dimensi – bhg. 2.

Candi Trimurti – Zaman Pengindiaan.
Angin pagi yang bertiup perlahan terasa dingin menampar tubuhnya yang hanya dibaluti kain putih. Matanya tertutup rapat, postur tubuhnya menegak sambil duduk bersila. Kedua-dua telapak tangannya terbuka dan belakang telapak tangan diletakkan di atas kedua belah pehanya. Di hadapannya terdapat patung Siwa serta beberapa patung dewa-dewa agama Hindu yang lain. Meditasi itu berlangsung sejak dua jam yang lalu. Sedikit pun dia tak terasa lenguh dengan kedudukan sebegitu dalam masa yang agak lama. Dalam masa itu juga mindanya dirasakan menerawang .

Tiba-tiba kelopak matanya bergerak. Dalam pandangan batinnya, ada beberapa orang pamegat manghuri dan kandangan tuha sedang bergerak menuju ke candi tempatnya bermeditasi ketika ini.

Tiga…ngga’. Ada empat kesemuanya. Apa maunya para pamegat ini ke mari?

Bunyi derapan kaki menaiki tangga candi kedengaran jelas di telinganya. Dia masih berada dalam kedudukan meditasi tanpa bergerak sedikit pun.

“Dengan hormat, kami ingin sekali bertemu Gusti Dharmadhyaksa yang kami muliakan”, terang salah seorang dari mereka.

Menarik nafas sedalam-dalamnya dan menghembuskannya, perlahan-lahan dia bangkit dari kedudukannya lalu berdiri menghadap mereka.

“Bilang terus apa yang kamu ingin katakan”, sahutnya mendatar.

Para pamegat itu berpandangan sesama sendiri, seolah-olah sedang bermusyawarah di dalam diam. Akhirnya, salah seorang dari mereka tampil ke hadapan. Jika dilihat dari segi ketrampilannya, dia nampak lebih muda dari tiga yang lain.

“Gusti. Adapun kami hanya ingin menyampaikan titah perintah Duli Yang Maha Mulia Prabhu Jayasingganagara dan Gusti Adipati, bahwa Gusti Dharmadhyaksa yang kami muliakan harus meninggalkan candi ini dan pertapaan Gusti mulai sekarang”, jelasnya, cuba menyampaikan sebaik mungkin apa yang telah dipesankan padanya.

Lelaki yang digelar ‘Gusti Dharmadhyaksa’ itu mendengar tanpa ada riak terkejut di wajahnya. Dia nampak tenang sahaja.

“Bilang sama saya, ke mana saya harus pergi sekarang?”, tanyanya tenang.

Pamegat yang kelihatan muda tadi nampak gelisah. Apa yang harus dikatakannya pada orang ini? Dia memandang pamegat yang berada di sebelahnya. Pamegat itu kelihatan agak berusia dari dia. Melihatkan kegelisahanya yang terpancar di wajahnya, pamegat itu menganggukkan sedikit kepalanya lalu maju setapak.

“Gusti yang kami muliakan. Gusti bebas pergi ke mana saja selepas ini. Baginda Prabhu Jayasingganagara dan Gusti Adipati membenarkan Gusti meneruskan kerja-kerja rohani Gusti di mana-mana candi di muka bumi ini”, jawab pamegat yang lebih berusia tadi.

Mendengarkan penjelasan pamegat itu, Gusti Dharmadhyaksa berkenaan mengeluh perlahan. Ya, mungkin jua masanya untuk meninggalkan tempat itu sudah tiba. Tapi…kenapa bukan mereka berdua yang menemuinya? Kenapa perlu ada pengantara? Ini soal jawatan yang telah dikurniakan padanya melalui Sang Prabhu satu ketika dahulu. Baik diserahkan, sepatutnya baik pulalah dikembalikan. Dan yang menjadi tanda tanya padanya, kenapa tiba-tiba dia dikehendaki meninggalkan tempat itu?

“Apa…sudah ada pengganti saya di sini?”, dia bertanya lagi kepada para pamegat itu.

Sekali lagi mereka berpandangan antara satu sama lain. Lama mereka berkeadaan sebegitu, mencari kekuatan untuk menyampaikan kebenaran yang dititahkan oleh Prabhu dan Gusti Adipati kepada Sang Dharmadhyaksa tersebut melalui mereka.

“Sungguh berat rasa kami untuk bilangin Gusti yang kami muliakan, bahwa Baginda Prabhu dan putranya Gusti Adipati sudah punya Dharmadhyaksa Kasaiwan yang baru dilantik semalam. Kami ngga’ punya apa-apa pengetahuan tentang urusan pemilihan maupun perlantikan baru ini karna kami hanya menyampaikan sahaja apa yang dititahkan”, jelas pamegat itu lagi.

Sang Dharmadhyaksa tersebut menarik nafas dalam-dalam.

“Baiklah, jika itu titah perintah baginda dan putranya. Saya akan undur diri sekarang”, lalu Dharmadhyaksa itu pun mula melangkah setapak demi setapak meninggalkan candi berkenaan setelah memberi salam hormat kepada para pamegat tersebut.

Setelah dia berada di anak tangga yang terakhir, tiba-tiba langkahnya terhenti. Dia berdiri kaku. Diam tak berkutik. Matanya dikecilkan, seolah-olah memerhatikan sesuatu yang jauh. Setelah beberapa saat dia berkeadaan begitu, dia menutup matanya rapat-rapat. Dalam pandangan mata hatinya, dia melihat beberapa orang panglima sedang mengerumuninya di kawasan candi itu juga. Golok dihunuskan kepadanya dari semua penjuru, dan tiba-tiba salah seorang dari mereka mara hendak menikamnya. Sejurus itu, dia tersedar lalu membuka matanya semula.

Curang! Apa, itu juga masuk titah-perintah Baginda Prabhu??

Akalnya terdetik setelah melihat kejadian yang bakal berlaku tak lama lagi dalam pandangan batinnya. Pantas dia mengorak langkahnya meninggalkan kawasan candi berkenaan. Dia mencari jalan keluar yang dijamin tidak akan terserampak dengan sekumpulan panglima itu nanti serta tidak dapat dikesan akan kelibatnya. Dia tahu, nyawanya sekarang di dalam bahaya. Cuma dia berasa aneh. Kenapa tiba-tiba dia dikhianati sebegitu rupa? Apa salah silapnya sehingga dia dilucutkan jawatan dan diburu oleh para panglima itu? Apa yang sudah terjadi sebenarnya??

Terlalu berat rasanya kepalanya memikirkan persoalan demi persoalan yang mengasak mindanya kini. Dan…apakah para pamegat tersebut juga sudah pun mengetahui akan buruan yang dilakukan oleh panglima-panglima yang sedang menuju ke candi berkenaan? Atau mungkin sekali para pamegat itu juga bersekongkol? Dia berhenti seketika di pertengahan jalan. Dalam tak sedar, sudah separuh hutan rimba diredahinya. Tiba-tiba dia merasakan dunianya berputar hebat. Dia terjelopok di atas tanah lalu tersandar di sepohon kayu yang sebesar dua pemeluk. Kelam dirasakan penglihatannya lalu dia terus tidak sedarkan diri.

Di Suatu Kawasan Lain di Perkarangan Candi.
Kepalanya sungguh berserabut memikirkan kejadian itu. Terasa hendak menangis pun ada. Sehingga ke saat ini dia langsung tak percaya dengan apa yang dilihat dan dialaminya ketika ini. Faizul merasakan dirinya seperti sudah gila. Dia melangkah longlai. Terasa kedua-dua belah lututnya lemah untuk mengheret kakinya berlalu dari situ.

Fazrul yang terperasan akan kelakuan Faizul itu menoleh kepadanya sepintas lalu.

“Memang banyak benda yang tak masuk akal dalam dunia ni”. Fazrul bersuara, memecah kebisuan antara mereka berdua. Dia berjalan perlahan di hadapan Faizul.

Faizul masih membungkam. Dia tak tahu apa yang hendak diluahkan. Yang penting, kepalanya diserang berbagai soalan, teka-teki, teori dan bermacam lagi sehingga dia merasakan kepalanya mahu pecah menampung semua itu. Sungguh haru-biru perasaannya ketika itu. Kalut yang tak terperi rasanya.

Tidak semena-mena, Fazrul berhenti bergerak lalu menarik Faizul bersamanya dan bersembunyi di sebalik salah sebuah candi tersebut. Faizul yang melihat kelakuan Fazrul itu menelan liur. Apa pula yang tak kena dengan dia ni?

Fazrul diam memerhati pergerakan manusia-manusia yang lalu di hadapan mereka. Kelihatan seperti para panglima dan pahlawan-pahlawan Zaman Majapahit sedang berlari-lari anak menuju ke sebuah candi utama yang terletak tidak jauh dari tempat persembunyian mereka. Nampak seperti ada sesuatu yang berlaku di situ. Fazrul tiba-tiba merasa tidak sedap hati.

Fazrul menoleh ke sisinya. Faizul memandangnya tajam. Pasti Faizul merasa sakit hati sebab dia menarik Faizul tiba-tiba tanpa sempat memberitahunya kenapa. Faizul tak tahu bahawa ada segerombolan panglima melintas di hadapan mereka tadi. Dia tak dapat menyalahkan Faizul dalam hal ini kerana dia yang bertindak melulu.

“Aku rasa baik kita berpatah balik. Kita salah jalan ni”, Fazrul memberitahu Faizul.

Faizul mengerutkan dahinya. “Kau dah kenapa ni? Tadi kau yang bawak aku pergi sini, sekarang salah jalan pulak??”, balas Faizul tak puas hati.

Fazrul merenung wajah Faizul tak berkelip. “Aku rasa tak sedap hati. Aku nampak sekumpulan panglima tadi melintas depan kita menuju ke salah sebuah bangunan tu seperti ada sesuatu yang berlaku. Aku tak nak mereka terserampak dengan kita sehingga menimbulkan masalah yang lain. Kau tahu kan kita ni bukan dari zaman ini? Zaman mereka? Aku tak tahu apa motifnya kita terdampar di sini dan kembali ke zaman yang aku sendiri rasa tak dapat diterima oleh akal aku, tapi aku rasa pasti ada sebab tertentu kenapa kita dihantar ke sini”, jelas Fazrul panjang lebar. “Dan aku sendiri merasa seperti hilang akal bila bertemu dengan seorang manusia dari zaman yang beratus tahun ke hadapan dari zaman aku”, sambungnya lagi. Kata-kata tersebut merujuk kepada Faizul yang hidup beratus tahun setelah zamannya.

Panas juga rasanya telinga Faizul mendengarkan ayat-ayat terakhir yang terluah dari mulut Fazrul tu. Kedengaran sinis di telinganya. Rasanya dia sendiri pun merasakan hampir gila apabila dia mengetahui bahawa Fazrul itu datangnya satu abad dari zamannya. Tu dah satu hal. Tambahan lagi Fazrul itulah orang yang selalu mengganggu malam-malamnya; orang yang mati dibunuh dalam mimpi-mimpinya. Sekarang, yang mati dibunuh tu lah yang bersamanya ketika ini. Peliknya makin menjadi-jadi bila dilihatnya Fazrul itu punya wajah yang serupa sepertinya. Kalau Fazrul hilang akal, dia pulang dah tak siuman.

“Betul jugak tu. Rasanya aku sendiri pun rasa benda yang sama macam kau. Pelik bagaimana tiba-tiba aku jumpa dengan manusia yang hidup satu abad dari aku. Lebih pelik lagi, manusia yang mati dibunuh dalam mimpi-mimpi aku”, sahut Faizul dengan suara yang kedengaran sedikit tegang.

Fazrul yang telah pun menoleh ke hadapan, kini mengalihkan semula pandangannya ke wajah Faizul. Sekarang mereka bertentangan sesama mereka tanpa sepatah kata.

Fazrul baru sahaja hendak menghamburkan kata-kata kesatnya kepada Faizul bila tiba-tiba kedengaran bunyi jerit tempik dari dalam candi yang dimasuki oleh para panglima tadi. Fazrul dan Faizul diam membungkam mendengarkan bunyi itu. Fazrul membatalkan niatnya yang hendak “menyembur” Faizul itu, sebaliknya dia menarik kolar baju Faizul dan mengheretnya bersama untuk pergi dari situ. Dia mengambil keputusan untuk lari ke arah yang bertentangan dengan kedudukan panglima-panglima itu, iaitu arah di mana mereka bermula tadi.

Faizul yang merasakan lehernya hampir tercekik apabila kolarnya ditarik oleh Fazrul, lalu menepis kasar tangan Fazrul.

“Kau tak payah heret aku macam aku tak tahu berjalan sendiri”, ujarnya sambil membetulkan kolar bajunya.

“Kau kalau nak selamat kat alam ni, jangan cuba cari pasal dengan aku. Aku cuma nak kita selamat dari sebarang kecelakaan, bukan nak masuk ke dalam mulut buaya!”, tegas Fazrul yang merasakan muak dengan sikap Faizul.

Faizul merengus kasar. “Kenapa tak cuba saja, mintak tolong dari panglima-panglima yang kau kata tu? Mana kau tahu kalau-kalau mereka tu mahu menolong kita??”

“Kau nak aku ulang berapa kali lagi? Aku dah cakap, kita ni dari dunia lain, zaman lain. Kau ingat mereka boleh percayakan kita ni, haa??”, Fazrul meninggikan suaranya. Hatinya sudah mula terbakar dengan kedegilan Faizul. Susah juga budak masa hadapan ni.

“Dah tu, kau ingat kau tu satu zaman dengan aku? Begitu?”

“Walaupun zaman kita tak sama tapi kemajuan pemikiran kita hampir serupa, kau faham??”

Rancangan Fazrul untuk meloloskan diri dari situ tergendala disebabkan perdebatan mulut antara dia dan Faizul. Entah, untuk berapa lama mereka bertelingkah apabila satu anak panah tiba-tiba memacak betul-betul di hadapan mereka berdua. Fazrul dan Faizul yang tadinya rancak bertengkar sesama sendiri kini terpaku melihat anak panah itu.

Mata Fazrul meliar, mencari siapa yang memanah itu dan akhirnya tertancap pada sebentuk tubuh yang berdiri di atas salah sebuah candi yang kedudukannya tidak jauh dari mereka berdua. Demi sahaja melihatkan kelibat manusia itu, Fazrul tanpa berlengah dan bersuara terus menarik lengan Faizul dan melarikan diri secepat dan sejauh mungkin dari situ. Faizul yang tadinya berkeras, kini hanya menuruti langkah Fazrul. Kecut juga perutnya melihatkan panah yang terpacak di hadapan mereka serta manusia yang tidak dikenali tiba-tiba muncul dan berdiri di atas candi. Hati Faizul terasa haru-biru dengan kejadian-kejadian yang tidak dapat diterima oleh akal logiknya itu. Dia menjadi bungkam dan membiarkan sahaja lengannya ditarik kuat oleh Fazrul. Kesakitan sudah tidak lagi dirasakan olehnya apabila bahaya sedang menunggu dan memburu mereka bila-bila masa dari sekarang.

Fazrul dapat merasakan ada orang lain yang sedang mengejar mereka ketika ini. Nalurinya kuat mengatakan bahawa orang ketiga itu adalah si pemanah yang berada di atas candi tadi. Dia mempercepatkan lariannya. Tangannya yang menggenggam lengan Faizul semakin dieratkan. Dia sudah tak peduli lagi jika Faizul merasa kesakitan dengan genggamannya, asalkan Faizul tak tertinggal di belakang. Pergerakan Faizul dirasakan longlai. Dia pasti, Faizul dalam keadaan tertekan sekarang. Tertekan kerana terperangkap di dalam alam yang asing ini.

Langkah Fazrul terhenti tiba-tiba. Faizul yang sedari tadi seperti patung bernyawa, terlopong melihat manusia yang kini berada di depan mereka berdua. Ya, sangkaan Fazrul tepat sekali. Yang mengejar mereka adalah si pemanah itu. Wajahnya jelas kelihatan bengis.

“Siapa kalian berdua??”, tanyanya kasar.

Mereka berdua diam merenung wajah si pemanah itu. Fazrul tiba-tiba bergerak setapak ke hadapan. Faizul agak terkejut melihatkan perlakuan Fazrul itu.

“Kami datang dari dunia jauh. Kami terdampar ke alam ini”, Fazrul kedengaran bersuara, menyahut soalan si pemanah itu.

Faizul tambah terkejut mendengar kata-kata Fazrul tersebut. ‘Bahasa apa yang dia gunakan ni??’, benak Faizul tertanya-tanya. Bahasa yang Fazrul gunakan begitu asing bunyinya dari yang selalu dituturkan.

Si pemanah tersebut memandang Fazrul tajam. Dari kerutan dahinya, jelas menampakkan reaksi terkejut setelah mendengar kata-kata Fazrul. Loghat Minangkabau? Manusia ganjil ini orang Minang? Tapi pakaiannya agak ganjil. Bukannya pakaian tradisi Minangkabau. Berbagai persoalan timbul di benaknya melihatkan Fazrul dan Faizul. Dan sudah setentunya dia hairan melihat cara berpakaian mereka berdua. Tak pernah lagi dia melihatkan pakaian seperti itu seumur hidupnya.

“Apa maksudmu manusia asing?!!”, jerkah si pemanah.

“Kau takkan bisa memahaminya”, jawab Fazrul pantas.

Dengan tidak semena-mena, Fazrul pantas menyerang si pemanah tersebut. Faizul hampir menjerit kecil melihatkan tingkah Fazrul yang tiba-tiba itu. Apa, Fazrul sudah gila?? Hilang akal bilamana tiba-tiba menyerang si pemanah yang rasanya jauh lebih handal dan licik itu?? Kecut perut Faizul melihat tindakan Fazrul itu.

Fazrul bergerak sekelip mata tanpa sempat dihalang oleh si pemanah tersebut. Si pemanah itu terkejut bukan kepalang bila dia mendapat tahu, Fazrul sudah pun berada di belakangnya. ‘Kapan dia berada di belakangku???’, benaknya menujahkan sebuah persoalan.

Fazrul menusukkan hujung jari-jemarinya ke belakang si pemanah itu, tepat di kawasan jantung si pemanah. Tindakan pantas Fazrul sempat ditepis oleh si pemanah apabila si pemanah tersebut pantas berpaling dan menepis lengan Fazrul. Fazrul cuba meradak perut si pemanah tapi sekali lagi serangan Fazrul berjaya dipatahkan oleh si pemanah. Fazrul terus memberikan serangan fizikal bertali-arus, yang juga sesekali dibalas oleh si pemanah. Faizul tercengang melihatkan serangan demi serangan yang diberikan oleh Fazrul itu. Beginikah kekuatan sebenar Fazrul? Dan inikah kebolehan Fazrul? Dia tidak pasti apakah namanya perbuatan yang dibuat oleh Fazrul itu, tapi dia seperti pernah melihatnya di dalam laman Youtube. Itu pun dia hanya melihatnya dalam beberapa saat sebelum beralih ke video lain. Silat? Pencak silat? Itukah namanya? Dia rasa itulah namanya perbuatan itu. Dia tak berapa ingat. Ye lah. Bukannya dia berminat dengan benda-benda sebegini. Lainlah kalau futsal atau dodgeball.

Tiba-tiba pergerakan si pemanah terhenti. Si pemanah menjadi kaku. Bulat mata Faizul melihatkan golok sudah pun berada tepat di leher si pemanah. Fazrul pula kelihatan seperti tiada perasaan semasa menghunuskan golok di leher si pemanah itu.

“Apa maumu, anak bangsat?? Apa sebenarnya tujuan kalian ke sini?!! Apa, kamu hanya mau membunuh saya???”, tanya si pemanah bertubi-tubi dalam nafas yang tersekat-sekat.

“Tidak ada apa-apa. Aku cuma tak mahu laluanku dihalang”, jawab Fazrul dalam loghat Minangnya, tenang.

Tanpa sempat si pemanah tersebut membalas kata-kata Fazrul, darah merah pekat memercik dari leher si pemanah lalu jasadnya rebah menyembah bumi. Matanya masih terbeliak dan mulutnya kelihatan sedikit terbuka. Kali ini Faizul terjerit kecil melihatkan situasi itu. Dia memandang jasad si pemanah dengan wajah yang pucat, lantas beralih memandang Fazrul pula.

Golok berdarah yang dipegang oleh Fazrul terlepas dari tangannya. Kepala Fazrul tiba-tiba terasa pening. Sangat pening. Dia cuba menggagahkan dirinya untuk berjalan walaupun dalam keadaan terhuyung-hayang tapi akhirnya Fazrul rebah, tidak sedarkan diri. Faizul cepat-cepat menghampiri Fazrul lalu menggoyangkan badan Fazrul dan menampar-nampar pipinya berkali-kali sambil memanggil namanya. Setelah dilihatkan tiada respon dari Fazrul, Faizul cuba mengheret tubuh Fazrul untuk beredar dari situ menuju ke satu tempat yang dirasakan lebih selamat dan terlindung dari mana-mana manusia. Faizul masih cuba menyedarkan Fazrul tetapi hampa. Akhirnya Faizul membiarkan sahaja mereka dalam keadaan begitu. Tak tahu untuk berapa lama. Dia sendiri pun panik dan mati akal. Dia tak tahu bagaimana hendak handle situasi begini. Maklumlah. Dia tak pernah lagi berhadapan dengan situasi-situasi yang getir seperti ini.

Fazrul membuka matanya. Terasa silau dengan cahaya yang kuat memancar ke wajahnya. Dia di mana sekarang?

“Kau kembali semula, anak muda”, tegur seseorang. Dia tak kenal siapa lelaki itu.

“Kau siapa?”, tanya Fazrul.

“Ingatkan semula, wahai anak muda. Kau pasti kenal aku”, jawab lelaki itu seringkas mungkin.

“Aku tak ada masa nak berteka-teki dengan kau!!”, Fazrul naik berang secra tiba-tiba.

Lelaki misteri itu melangkah setapak demi setapak, memperlihatkan dirinya pada Fazrul. Fazrul terbungkam tiba-tiba melihatkan lelaki di hadapannya ketika ini. Tiba-tiba peluh dinginnya terasa mengalir, membasahi bajunya. Lelaki itu…

“Ya, aku yang pernah bersua denganmu satu ketika dahulu”.

[Bersambung]

TIGA DIMENSI

‘Apabila tiga alam yang berbeza bergerak selari…’

BEBERAPA RATUS TAHUN YANG LALU…

‘Cis!! Jahanam!!’

Lari. Kaki tersadung akar lalu menyembah tanah. Sumpah seranah. Semuanya gara-gara rancangan yang tak menjadi. Niat hatinya mahu melihat kehancuran, tapi sebaliknya, nyawanya pula yang hendak dihancurkan.

Tidak jauh dari situ, kelihatan kelibat berserta bunyi orang. Dia lantas berselindung di sebalik semak dan pohon kayu yang besar. Dia memasang telinga. Bunyi itu semakin menghampiri tempatnya berselindung, dan jelas kedengaran butir-butir percakapan mereka.

Melalui tutur percakapan mereka, jelas mereka adalah dari Tanah Jawa. Bunyinya agak sukar untuk difahami tapi tidak baginya. Dia faham apa yang mereka cuba cakapkan.

“Apa benar kamu melihat si brengsek itu lari ke sini?!”, tanya suara itu kepada seseorang dengan nada yang kedengaran marah.

“Demi keagungan Sang Hyang Tungal yang hamba junjungi dan Gusti Adipati yang hamba hormati, hamba melihat dengan mata kepala hamba sendiri, bahwa dia membawa dirinya ke sini. Maka ada baiknya kalau kita cari jejaknya di sini”, jawab seseorang. Nadanya kedengaran lebih tenang dari yang seseorang yang bergelar ‘Gusti Adipati’ tadi.

“Baiklah. Aku mahu kita berpecah sekarang, dan cari si brengsek itu sampai dapat!”, arah si Gusti Adipati keras.

Tidak lama kemudian, kedengaran bunyi sekumpulan manusia berlarian di sekitar kawasan itu. Mereka sudah mula mencarinya. Di kesempatan itu, dia cuba bergerak perlahan, menjauhi kawasan itu dengan penuh waspada. Dia merangkak untuk menuju ke satu destinasi yang dia sendiri pun tidak pasti arah tujunya. Akhirnya, dia sampai ke tebing sebatang sungai yang agak besar dan dalam airnya. Dia menarik nafas sedalam-dalamnya dan menghembuskan perlahan. Sangkanya dia telah terlepas dari orang-orang Jawa itu.

Baru saja dia berdiri menghadap sungai itu, tiba-tiba…

Zappp!

Dia terasa seperti ada benda yang tajam menyucuk belakangnya…seperti dilemparkan oleh seseorang. Belakang badannya terasa amat pedih. Tidak. Bukan setakat pedih, tapi juga sakit. Kini rasa sakit itu mula menjalar ke seluruh tubuhnya. Kepalanya juga mula terasa berat dan seperti berputar. Sayup kedengaran seperti suara orang ramai. Sakitnya sudah tidak tertahan lagi, hingga akhirnya dia rebah dan jasadnya terjatuh ke dalam sungai tersebut.

Orang-orang Jawa itu bergegas pergi ke tebing sungai, melihat jasad yang sudah terjatuh ke dalam sungai itu. Akhirnya mereka bersorak kegembiraan. Mereka berpuas hati kerana berjaya menamatkan riwayat seorang pembunuh.

“Bagus kalian semua. Disebabkan kalian sudah berjaya membunuhnya, maka malam ini, aku akan adakan pesta bagi meraikan kemenangan kita dalam memburu si pembunuh!”, umum si Gusti Adipati yang disambut dengan sorakan orang-orangnya.

“Untuk kemuliaan Sang Hyang Tunggal dan Gusti Adipati, hamba akan turutkan apa jua yang Gusti Adipati titahkan”, lalu yang empunya suara memberi sembah hormat. Akhirnya, mereka semua berangkat pulang setelah mereka dapati si pembunuh itu sudah tidak lagi bernyawa.

Jasadnya tenggelam di dalam sungai dan laju dibawa arus. Dia tidak pasti apa yang terjadi pada jasadnya ketika ini. Matikah dia? Atau masih hidupkah dia? Dia benar-benar keliru. Tapi kalaulah dia mati, kenapa dia merasakan, dia seperti masih hidup? Soalan yang tiada jawapannya. Tiba-tiba dia merasakan jasadnya menjadi ringan dan seperti melayang-layang. Serasa bagaikan berada di awang-awangan. Apa pula lagi selepas ini?

TAHUN 2016.

Fazrul seperti baru tersedar dari mimpi yang panjang. Kepalanya terasa pening yang teramat sehinggakan badannya terasa sukar untuk digerakkan. Nafasnya pula tersekat-sekat. Entah, kenapa dengan dirinya. Apa yang pasti, dia merasa aneh kerana mengalami mimpi yang berulang-ulang. Sama jalan ceritanya. Tiada satu pun yang terkeluar dari landasan cerita asalnya. Kalau sekali, dia takkan kisah kerana dia menganggap itu hanyalah permainan tidur. Tapi kalau sudah berkali-kali?

Mimpi yang seringkali berkunjung dalam lenanya itu membuatkan dia tertanya-tanya, apa maksudnya sebenarnya? Selalu saja dia bermimpi sebagai seorang pembunuh. Bukan pembunuh seperti dalam filem Hitman atau Resident Evil tetapi seperti di zaman…ah, zaman apa ya? Nampak seperti ala-ala filem Puteri Gunung Ledang lakonan M. Nasir dan Tiara Jacquelina tu. Kesultanan Melayu dulu-dulu? Ya, nampak seperti itu. Berbaju Melayu, bersamping, bertanjak dan lengkap berkeris. Tetapi yang mengejarnya kelihatan seperti raja-raja Jawa pula, cukup dengan wajah mereka yang bengis. Apa yang lebih sadis dan tragis, mimpinya itu selalunya akan berakhir dengan kematiannya yang terjatuh ke dalam sungai setelah belakang badannya dipanah dengan panah yang dibubuh racun berbisa.

Dia menutup matanya lalu mengeluh perlahan mengenangkan semula mimpi yang sentiasa berulang itu. Dia meraup wajahnya.

‘Apa yang hendak ditunjukkan padaku sebenarnya?’

Fazrul bermonolog sendiri. Lama dia berkeadaan sebegitu sebelum dia bangkit dari katilnya dan menuju ke bilik mandi.

Belum sempat dia menjejakkan kakinya ke dalam bilik mandi, tiba-tiba pintu bilik apartmentnya diketuk dari luar. Tanpa rasa ragu, dia terus membuka pintunya. Terkejut bukan kepalang dia melihat tetamu-tetamu yang datang di awal pagi ini. Polis? Kenapa dengan anggota-anggota polis ni? Apa salahnya? Apa yang telah dibuatnya sehingga membawa mereka ke sini?

“Jangan bergerak!!”, jerit salah seorang dari mereka sambil mengacukan pistol ke dahi Fazrul. Fazrul tercegat kaku.

“Kamu telah didapati membunuh seorang lelaki sebaya kamu malam semalam. Sekarang kamu ditahan!!”, sambung anggota polis itu lagi. Kesemua mereka mengacukan pistol kepada Fazrul sebagai langkah berjaga-jaga dan dua dari mereka bergerak untuk menangkap dan menggari tangannya.

Dengan tidak semena-mena, jiwa Fazrul merusuh seperti ada satu semangat aneh yang membangkitkannya. Apabila anggota-anggota polis yang hendak menangkap Fazrul berada berhampirannya, Fazrul tiba-tiba menyiku wajah salah seorang anggota polis tersebut dan menendang perutnya sehingga terdengar bunyi erangannya. Fazrul seterusnya memulas tangan seorang lagi anggota polis di sisinya sehingga menjerit kesakitan apabila anggota tersebut hendak menumbuk wajahnya. Semuanya berlaku dalam sekelip mata.

Anggota-anggota polis yang lain terpegun melihatkan situasi itu. Mereka mula mencekah pistol mereka, bertujuan untuk menembak Fazrul. Belum pun sempat mereka melepaskan sedas tembakan, Fazrul sudah terlebih dahulu ‘mematahkan’ tembakan mereka dengan menyerang secara fizikal. Fizikal? Tiba-tiba Fazrul menjadi sekuat itu. Dari mana datangnya kekuatan itu? Fazrul seperti tersedar dengan apa yang telah dilakukannya. Melihatkan kesemua anggota polis tersebut bergelimpangan dengan berlumuran darah, Fazrul mengambil keputusan untuk lari dari situ.

Sejurus dia melangkah keluar dari apartmentnya, dia bercadang untuk melarikan diri ke tempat yang terpencil untuk menyembunyikan diri sementara waktu. Sebaik saja dia menghampiri keretanya, dia terperasan ada seorang lelaki misteri bersandar di belakang keretanya. Berpakaian serumpun hitam, lengkap dengan jaket dan hoodnya yang menutupi separuh wajahnya kecuali sedikit hidung dan mulutnya.

“Hei. Kau siapa?”, tegur Fazrul. Lelaki itu tidak menjawab.

“Hei. Ini kereta aku. Kau siapa yang bersandar kat belakang kereta aku ni ha?!”, sergah Fazrul lalu cuba memegang bahu lelaki tersebut.

Tanpa sembah tanpa salam, tiba-tiba tangan Fazrul ditarik lalu tubuhnya direbahkan ke atas lantai dan tangannya dipulas kuat ke belakang. Dagunya terhentak lantai simen di tempat letak kereta tersebut. Dia menyumpah kuat sambil mengerang kesakitan.

“Hebat permainanmu, anak muda. Tumbang semua lawanmu disebabkan alammu yang di sana!”, ujar lelaki misteri itu perlahan tapi cukup jelas di telinga Fazrul.

‘Alamku di sana? Apa maksud lelaki ni?’

Fazrul hairan dalam kesakitan. Apa yang dimaksudkan lelaki itu? Alamnya yang di sana? Alam apa? Berapa alam lagi yang dia ada?

“Alam kau adalah di SANA!”, lelaki itu berkata dengan lebih keras, seraya menghentak kepala Fazrul dengan kuat.

Fazrul terasa kepalanya seperti berbisa. Sakitnya tak terperi. Lebih menyakitkan dari awal-awal tadi sehinggakan badannya mula terasa longlai. Dia dapat merasakan seperti ada cecair hangat yang mengalir dari kepalanya. Akhirnya dunianya menjadi gelap dan kelam. Mungkin sekarang dia sedang menuju ke alam lain…mungkin…

DI SATU WAKTU DI MASA HADAPAN…

Dia bingkas bangun dari tidurnya. Peluh bercucuran di seluruh tubuhnya sehingga membasahi bajunya. Bermimpi lagi! Dan mimpi yang sama, berulang-ulang. Hampir setiap malam dia mengalaminya. Dia terasa kepalanya berat dan tengkuknya terasa kencang memikirkan mimpinya itu.

Faizul meraup wajahnya berkali-kali sebelum bangkit dari katilnya. Di liriknya jam dindingnya yang menggunakan lampu LED di dalamnya. Baru 2 pagi. Masih awal rupanya. Tetapi disebabkan mimpi yang dialaminya tadi, dia sudah tak mampu melelapkan mata lagi. Dia memutuskan untuk turun ke dapur. Terasa tekaknya sangat haus ketika itu dan amat memerlukan air untuk membasahinya. Ahli-ahli keluarganya yang lain masih nyenyak dibuai mimpi indah ketika itu. Hanya dia yang bermimpi ngeri.

Ketika berada di dapur, dia mengelamun seorang diri sambil menghirup minumannya. Fikirannya kembali melayang kepada mimpinya itu. Dia melihat dirinya diserbu oleh pihak polis, lalu dia melawan dan menumbangkan mereka seorang demi seorang. Dia kemudiannya lari dari situ, tetapi belum pun sempat dia melarikan diri, dirinya dibunuh oleh seorang lelaki yang langsung tidak dikenali di sebuah tempat…nampaknya seperti tempat letak kereta. Faizul termangu memikirkan maksud mimpi tersebut. Dia merasa pelik, kenapa mimpi yang sama hadir dalam lenanya setiap malam? Kenapa seperti tak wujud mimpi-mimpi yang lain?

‘Ah, sudah’.

Faizul menggelengkan kepalanya. Sebaik saja minumannya habis, dia meletakkan cawannya di sinki lalu terus naik semula ke bilik tidurnya. Dia tak terus tidur kembali sebaliknya dia mahu melayari internet terlebih dahulu. Dia membuka suis komputernya dengan menggunakan retina scan dan secara automatik, komputernya terus menghubungkannya ke internet. Yang pertama sekali dilayarinya adalah berita-berita semasa dan terkini. Faizul sememangnya seorang pembaca tegar. Bab berita-berita semasa, tanyalah dia. Semua dia tahu kerana dia memang sentiasa update dengan hal-ehwal semasa.

Untuk awal pagi itu, belum ada berita tempatan yang menarik perhatiannya. Baru kisah-kisah luar negara. Dia cuba refresh berkali-kali laman web tersebut sehinggalah terpapar satu berita tempatan yang baru diupdate ke laman tersebut. 5 saat yang lalu. Memang masih baru lagi. Berita yang baru tersiar itu amat menarik perhatian Faizul. Satu kes bunuh yang melibatkan seorang lelaki warga tempatan berusia lewat 20an. Mayatnya ditemui terbujur kaku di tempat letak kereta di sebuah apartment kawasan bandar. Lewat 20an. Seperti usianya ketika ini. Dalam erti kata lain, lelaki itu sebayanya.

Tiba-tiba Faizul teringat akan mimpi-mimpi yang dialaminya sebelum ini. Kes bunuh. Dibunuh di tempat letak kereta. Tidak semena-mena, peluh dingin membasahi seluruh tubuhnya. Wajahnya bertukar menjadi pucat. Entah mengapa, dia merasakan kes pembunuhan yang baru terjadi itu seperti ada kaitan dengan mimpi-mimpi yang dialaminya itu. Nafasnya menjadi sesak dan tak teratur memikirkan hal itu. Dia menjadi gelisah. Dia takut mimpi-mimpinya itu menjadi realiti.

Dalam dia membawa rasa resahnya, tiba-tiba dia terdengar seperti bunyi seseorang menekan loceng rumahnya. Berkali-kali. Dia cuba memberanikan diri untuk membuka sedikit pintu biliknya dan melihat ke bawah. Hairannya, tak ada seorang pun ahli keluarganya yang terbangun oleh bunyi loceng tersebut. Disebabkan rasa ragu menguasai hati, Faizul mengambil keputusan untuk tidak mengendahkan bunyi loceng tersebut.

Faizul terus menutup komputer lalu kembali berbaring atas katilnya dan menutup seluruh tubuhnya dengan selimut. Entah, dia tak pasti berapa lama loceng tersebut di bunyikan. Akhirnya bunyi itu hilang dan kembali sunyi. Walaupun begitu, Faizul masih dalam keadaan berjaga-jaga. Jam ketika itu sudah pun menunjukkan 3.30 pagi. Faizul yang tadinya sukar untuk melelapkan semula matanya akhirnya terlena jua.

Faizul membuka matanya perlahan. Dia tersentak melihatkan keadaan sekelilingnya.

‘Kenapa aku di sini?’

Dia terpinga-pinga. Bagaimana dia boleh berada di tempat ini? Dia perhatikan suasana tempat itu. Candi? Terdapat ukiran-ukiran patung Siwa dan Buddha di sana sini. Tiba-tiba dia terlihat sekumpulan manusia yang lalu di sebalik candi-candi tersebut, agak jauh sedikit dari dia berada. Dia bertambah panik bila melihatkan pakaian mereka tak ubah seperti zaman pemerintahan Betara Majapahit.

‘Zaman apakah ini??’

Bahunya terasa dipegang oleh seseorang. Dia pantas menoleh ke sisinya. Belum habis rasa terkejutnya melihatkan sekumpulan manusia yang melintas tadi, kini dia dikejutkan pula oleh seorang lelaki yang…yang rupanya…saling tak tumpah seperti DIRINYA! Bagaimana boleh wujudnya orang seperti itu??

“Faizul?”, tanya lelaki itu. Faizul masih tergamam memandangnya.

Lelaki itu tersenyum. “Aku Fazrul. Orang yang dibunuh dalam mimpi-mimpi yang selalu mengganggu tidur malammu”. Faizul masih tak mampu bersuara kerana rasa panik masih menguasai dirinya. Dia hanya mampu menatap wajah Fazrul dan menelan liur.

Melihatkan keadaan Faizul, dengan pantas, Fazrul meletakkan tangan kanannya ke atas kepala Faizul. Mulutnya terkumat-kamit membaca sesuatu lalu dihembuskan ke ubun-ubun Faizul. Beberapa saat kemudian, Faizul mula pulih seperti biasa. Ketika itu barulah Faizul mula bersuara walaupun masih dalam keadaan lemah.

“Bagaimana kau dan aku boleh berada di sini? Kita di mana ni? Ini zaman apa?”. Bertalu-talu soalan yang diajukan oleh Faizul kepada Fazrul.

Fazrul terdiam seketika sambil merenung Faizul. “Kita berada di zaman yang jauh terdahulu dari zaman kita. Dan aku pula adalah dari zaman yang jangakamasanya adalah satu abad dari zamanmu”.

Faizul terdiam. Satu abad? Itu bermakna, Fazrul telah pun hidup seratus tahun terdahulu dari dia!

‘Arrgghhhh!! Mengarut!! Bilakah semua ini akan berakhir??’

Sungguh, dunia ini penuh dengan mistik dan misteri.

[Bersambung]

KISS FROM A ROSE – Bhg 23

Beberapa hari kemudian…

Hospital Suri Seri Begawan, Kuala Belait, 2230 jam.

Suasana malam di hospital itu sungguh sunyi. Waktu melawat pun sudah habis sejak sejam yang lalu. Ilham  terlentang di atas katil dalam bilik khas dalam sebuah wad di hospital tersebut. Matanya masih merenung siling bilik, mengimbas kembali kisah beberapa hari yang lalu dan pagi tadi. Dia masih belum mengantuk. Mugkin jua kerana dia sudah puas tidur lewat petang tadi akibat dari kesan ubat yang diberi jururawat kepadanya. Akhirnya dia melepaskan satu keluhan berat. Dalam sekelip mata, bermacam-macam kejadian sudah menimpa. Tangan kanannya digerakkan lalu meraba dahinya yang berbalut. Masih terasa berdenyut dan sakit akibat serangan bertalu-talu itu tapi sedikit sebanyak sudah ada kurangnya. Dia cuba menggerakkan tubuhnya pula untuk bangun. Rusuk kirinya terasa pedih seperti ditusuk benda yang tajam tapi tidak seperit beberapa hari yang lalu. Dia menggagahi dirinya untuk bangun walaupun terasa berat dan payah. Akhirnya dia berjaya jua bangun dari pembaringannya dan kini duduk bersandar di hujung katil. Dia cuba menggerakkan kaki kanannya pula. Syukur. Sudah boleh digerakkan dengan baik walaupun masih terasa sakit.

Setelah dia duduk dengan tenang, mindanya kembali terarah kepada pertemuannya dengan rakannya, Arm, beberapa hari yang lalu dan pada pagi ini. Pertemuan pertama adalah ketika dia baru dikejarkan ke hospital ini dan diberikan rawatan intensif oleh pihak hospital. Arm bersama dua lagi anggota peringkat rendah datang menemuinya untuk mengambil statement tentang kejadian malam itu. Akan tetapi dia tidak mampu memberikan penerangan secara terperinci ketika itu memandangkan dia masih belum berdaya untuk bersuara. Pihak hospital pun menasihatkan mereka untuk memberinya masa untuk berehat sebelum diambil statement. Akhirnya mereka membuat keputusan untuk menemuinya hari ini setelah mereka mendapat tahu keadaannya sekarang sudah beransur pulih. Dia diajukan pertanyaan demi pertanyaan oleh dua anggota peringkat rendah yang sekali-sekala disampuk oleh Arm sendiri. Bagaimana pertemuan pada malam itu berlangsung? Bagaimana dia kenal lelaki itu? Apa hubungkait mereka berdua? Bagaimana rupa lelaki tersebut? Apa? Kenapa? Bagaimana? Di mana? Adakalanya dia terasa jenuh ditanya sebegitu rupa tapi dia tak dapat buat apa-apa. Ini merupakan salah satu prosedur yang mesti dilaluinya dan dia sebagai salah seorang pegawai polis, dia patut bersikap profesional kerana dia sepatutnya lebih tahu akan skop-skop tugasan seorang anggota polis.

Mengenangkan lelaki tidak dikenali tersebut, dia masih belum dapat cam rupa lelaki itu sepenuhnya. Apa yang dia ingat, lelaki itu bertubuh sasa dan tinggi, lebih kurang dalam 183 sentimeter. Wajahnya…dia hanya ingat lelaki itu seperti seorang lelaki Inggeris. Bagaimana bentuk rupanya yang sebenar, dia tak pasti sangat memandangkan waktu itu, keadaan sekelilingnya agak suram. Tapi apa yang dia yakin, lelaki itu rasanya bukannya lelaki Inggeris. Mungkin sekali dia cuma berdarah kacukan bangsa Inggeris memandangkan pertuturan Melayunya tak kedengaran janggal. Cuma…dari mana lelaki itu tahu tentang dia? Tahu yang  dia adalah salah seorang pegawai polis? Tahu namanya berserta pangkatnya sekali? Dia merasa pelik bagaimana lelaki itu tahu serba sedikit tentang dirinya. Dia menyandarkan kepalanya di bucu katil. Belakang tapak tangan kanannya diletakkan di atas dahi. Pening rasanya memikirkan semua itu. Terlalu banyak teka-teki yang masih belum terjawab dengan baik. Sedang dia memikirkan tentang lelaki itu, dia teringat akan kes laman web rahsia mereka yang diceroboh oleh seseorang dari luar pasukan. Setahu dia, laman web tersebut mempunyai security yang cukup kuat. Tidak mudah diceroboh oleh penggodam-penggodam luar kecuali dari anggota-anggota pasukan itu sendiri. Lalu, siapa yang menceroboh laman web itu sebenarnya? Dia mengeluh untuk ke sekian kalinya. Tetapi dia mengesyaki kejadian itu ada kaitan dengan lelaki tersebut.

Dia tidak sedar untuk berapa lama dia berkeadaan sebegitu bilamana dia terdengar pintu bilik itu dibuka perlahan oleh seseorang. Dia diam membatu. Dia terasa seperti ada yang tidak kena dengan pergerakan tersebut. Nampak mencurigakan. Jika yang datang itu jururawat atau mana-mana petugas kesihatan, mereka tidak akan membuka pintu itu sebegitu perlahan. Pasti mereka membukanya seperti biasa. Hendak dikatakan ada orang yang melawatnya ketika ini…mustahil! Waktu ini bukan lagi waktu melawat.

Dengan segala kudrat yang ada dalam dirinya, dia bersiap sedia untuk menghadapi sebarang kemungkinan yang akan terjadi seterusnya. Dia berbaring semula atas katil dan memejamkan matanya rapat-rapat seolah-olah dia masih tidur. Kedengaran bunyi derapan kasut seseorang yang melangkah perlahan menuju ke arahnya. Sebaik saja bunyi itu berhenti tepat di sisi katilnya, tiba-tiba wajahnya ditekup dengan sesuatu sehingga menyukarkannya untuk bernafas. Mujur tenaganya masih bersisa. Dia berusaha sedaya upaya untuk menggerakkan kaki kirinya lalu menendang orang yang cuba membunuhnya. Kedengaran bunyi erangan seorang lelaki yang sedang kesakitan seterusnya meleraikan tekupan di wajahnya. Kelihatan seorang lelaki yang memakai pakaian serba hitam dan bertopeng tertunduk memegang perutnya. Tanpa berlengah lagi, Ilham menggagahi dirinya untuk bangkit dari katil tersebut lalu mengambil peluang untuk menyerang lelaki itu lagi. Kali ini dia menendang wajah lelaki yang sedang tertunduk itu. Lelaki itu kini terundur ke belakang lalu terduduk di atas lantai. Tidak cukup dengan tendangan, disikunya pula wajah lelaki itu sekuat hati sehingga terteleng ke kanan. Kesempatan yang ada digunakan Ilham dengan baik. Dengan sepantas mungkin, dia meluru menuju ke tandas yang berada di dalam bilik tersebut. Sebuah jendela kelihatan dan tanpa membuang masa, dia membuka jendela itu seluas-luasnya. Dia bernasib baik kerana tidak jauh dari jendela itu terdapat saluran paip. Dia memanjat jendela tersebut dengan sedikit kepayahan lalu kedua-dua tangannya pantas memaut saluran paip dan turun menggelongsor sehingga ke tingkat bawah sekali.

Sebaik saja dia berada di bawah, lelaki yang menyerangnya tadi merenungnya melalui jendela itu. Dia ternampak satu benda yang dipegang oleh lelaki tersebut. Spontan Ilham berlari meninggalkan tempat itu walaupun langkahnya dirasakan berat. Dia tahu apakah benda di tangan lelaki itu; selaras pistol! Sebaik saja dia berada di tempat letak kereta hospital berkenaan, dia ternampak seorang lelaki yang kelihatan masih muda sedang rancak berbual di telefon bimbitnya. Tidak jauh dari kedudukan pemuda berkenaan, sebuah kereta jenis Mazda RX-8 masih hidup enjinnya. Ilham yakin kereta itu kepunyaan pemuda tersebut. Dengan pantas dan berhati-hati, Ilham menyelinap masuk ke dalam kereta tersebut lalu memecut pergi dari situ. Pemuda itu yang tadinya rancak berbual kini berlari dan menjerit untuk mendapatkan semula keretanya tetapi terhenti setelah kereta itu jauh meninggalkannya.

Lelaki yang hendak membunuh Ilham tadi kini menanggalkan topengnya setelah berjaya meloloskan diri dari jendela tandas tersebut. Dia berjalan menuju ke tempat letak kereta dengan selamba seperti tiada apa-apa yang berlaku. Dia sempat menoleh ke arah seorang pemuda yang keretanya telah di’curi’ oleh Ilham. Pemuda itu berlari menuju ke depan pintu masuk utama hospital dan mendapatkan beberapa orang pengawal keselamatan di situ. Mungkin untuk melaporkan tentang kejadian sebentar tadi. Tanpa membuang masa, dia terus masuk ke dalam keretanya yang terletak di belakang sekali. Setelah dia duduk di tempat pemandu, dia memegang perutnya yang masih terasa sakit akibat ditendang oleh Ilham. Wajahnya juga terasa pedih akibat tendangan dan pukulan Ilham tadi. Dahinya berkerut dan berpeluh menahan kesakitan.

“Arrgghhhhh!”.

Dia kemudiannya menghempas steering keretanya berkali-kali menunjukkan ketidakpuasan hatinya terhadap apa yang telah berlaku. Rancangannya untuk menamatkan riwayat Ilham pada malam itu menemui kegagalan. Ilham telah berjaya melarikan diri dan sebaliknya dia pula yang dibelasah oleh Ilham. Dia tidak dapat menerima kegagalan itu. Dia mesti mencari Ilham sampai dapat dan membunuhnya.

“Binatang!!”.

Sumpahnya kuat sebelum dia keluar dari perkarangan hospital itu.

Balai Polis Kuala Belait, Kuala Belait, 2340 jam.

Mujurlah jarak antara hospital dan balai polis tidak sejauh mana. Dan nasib juga dia masih ingat jalan menuju ke balai itu. Jika tidak, alamat dia tersesat di pekan itu.

Sebaik saja dia melarikan diri dari hospital, dia terus memecut kereta tersebut menuju ke Balai Polis Kuala Belait. Dia mesti cepat sampai ke sana sebelum lelaki tersebut berjaya menjejakinya semula. Tambahan pula tubuhnya sudah mula terasa sakit kembali setelah bergelut dengan lelaki itu tadi. Dia merasakan denyutan di kepalanya kembali menyerang dan rusuk kirinya yang cedera terasa menusuk. Begitu juga kaki kanannya. Sempat diliriknya sekilas keadaan baju pesakit yang disarungnya ketika itu bila dia merasakan seperti ada cecair hangat yang membasahi bajunya. Dia sudah dapat mengagak. Rusuk kirinya kembali berdarah dan kerana itulah terasa sakit yang teramat. Dia mempercepatkan kelajuan kereta supaya lekas sampai di balai.

Setelah beberapa minit dalam perjalanan, kini dia sudah pun berada di depan balai tersebut. Tanpa mematikan enjin kereta, dia terus keluar dan berjalan menuju ke dalam balai. Kakinya terasa lemah dan longlai sehingga dia terjelopok semasa melangkah ke dalam. Digagahinya langkahnya sehingga akhirnya dia rebah tepat di dalam balai. Suasana yang hening ketika itu bertukar menjadi kecoh. Anggota-anggota polis yang sedang bertugas bergegas mendapatkan Ilham yang rebah di lantai.

“Encik! Encik kenapa ni, encik?”, tegur salah seorang anggota polis yang mendapatkan Ilham. Dia nampaknya masih belum mengenali Ilham.

“Bawak dia ke dalam sekarang!”, arah seorang anggota berpangkat koperal.

Mereka yang lain menganggukkan kepala mendengar arahan itu. Baru saja mereka hendak mengangkat Ilham, seorang pegawai polis muncul di ruang itu menegur mereka semua.

“Apa yang riuh-riuh ni?”.

“Tuan”, jawab koperal tadi lalu menuding jarinya kepada Ilham.

Pegawai tadi bingkas mendapatkan Ilham lalu merangkak, memandang wajahnya.

“Ini kan pegawai polis juga? Pegawai dari ibu pejabat Gadong dalam unit khas. Bagaimana dia lepas ke mari? Bukankah dia ketika ini sepatutnya berada di hospital sini?”, soal pegawai itu bertalu-talu sambil telunjuknya menunjuk ke arah kedudukan Hospital Suri Seri Begawan. Dia turut memeriksa keadaan Ilham ketika itu.

Mereka yang mendengarkan kata-kata pegawai itu agak terkejut mendengarkannya. Baru mereka perasan yang orang itu adalah pegawai polis juga.

“Kami tidak tahu tuan. Tiba-tiba saja dia datang ke sini dan…”.

Belum sempat koperal itu menghabiskan ayatnya, tiba-tiba kedengaran suara Ilham seperti mengerang kesakitan. Cepat-cepat mereka menghampirinya semula. Mereka melarang Ilham dari melakukan sebarang pergerakan apabila Ilham kelihatan berusaha untuk menggerakkan tubuhnya. Gerun juga mereka melihat kecederaan Ilham itu. Mereka mengangkat dan membawanya ke bilik rehat yang terletak di belakang ruang kaunter balai. Peti pertolongan cemas dibawa bersama lalu pembalut luka dikeluarkan. Ilham diberikan rawatan asas oleh anggota-anggota polis tersebut.

Pegawai polis tersebut yang sedari tadi memerhatikan anak-anak buahnya merawat Ilham melangkah menghampiri Ilham.

“Bagaimana ASP boleh terlepas dari hospital? Kenapa pergi sini?”, soalnya perlahan dan berhati-hati setelah dilihatnya Ilham menggerakkan kepalanya sedikit. Tubuh sasa Ilham yang kini tidak berbaju dibalut di bahagian rusuk kirinya untuk menghentikan pendarahan.

Bibir Ilham kelihatan bergerak. “Di…dia…”, katanya tersekat-sekat.

Pegawai itu mendengar dengan penuh perhatian. Dia?

“Siapa ‘dia’?”. Pegawai itu ingin memastikan siapa ‘dia’ yang dimaksudkan Ilham.

“Dia…dia…ma…mahu aku…mati…”, jawab Ilham.

Pegawai itu tersentak. Semua yang ada di situ turut terkejut mendengarkan jawapan Ilham itu.

“ASP. Siapa ‘dia’ tu?”, pegawai itu bertanya lagi. Dia masih tidak berpuas hati dengan jawapan Ilham. Dia mahukan kepastian siapa ‘dia’ yang hendak membunuh Ilham itu.

Ilham termengah.

“A..aku…ta…tak…tahu…”, jawabnya perlahan dan tersekat.

Mendengarkan jawapan Ilham itu, pegawai itu segera mengarahkan seramai lima orang anggotanya pergi ke tempat kejadian untuk membuat siasatan awal. Dia menggelengkan kepalanya perlahan. Nampaknya kawalan keselamatan di hospital berkenaan agak loose sehinggakan penjenayah senang meloloskan diri ke dalam wad.

Di luar bilik rehat berkenaan, kedengaran bunyi riuh-rendah seperti orang yang sedang marah. Dia diam mendengar bunyi tersebut sebelum keluar dari bilik itu, meninggalkan Ilham seorang untuk melihat apa sebenarnya yang terjadi di luar. Anggota-anggota lain sudah pun meninggalkan bilik rehat usai memberikan rawatan kepada Ilham. Seorang lelaki muda kelihatan sedang marah. Bersamanya ialah dua orang pengawal keselamatan.

“Ada apa ni?”, tanya pegawai berkenaan.

“Kereta saya dicuri!”, jawab pemuda tersebut kasar.

“Encik. Boleh kami tahu keterangan kereta encik?”, tanya salah seorang anggota polis yang berpangkat lans koperal.

Mazda RX-8 warna hitam!”, terangnya ringkas.

“Kereta itu?”, anggota polis berkenaan menunjuk ke arah sebuah kereta yang terletak di depan balai.

Pemuda dan pengawal-pengawal keselamatan tersebut serentak menoleh ke arah yang ditunjuk oleh anggota polis itu. Pemuda itu terkejut. Bagaimana keretanya boleh berada di situ? Adakah pihak polis telah menangkap pencuri itu? Tapi bagaimana pula mereka tahu sedangkan dia baru saja melaporkan perkara tersebut?

Pegawai polis itu menyembunyikan senyumannya setelah dia melihat reaksi pemuda tersebut. Dia menggelengkan kepalanya perlahan. Tapi curious juga dia bagaimana kereta pemuda itu boleh terdampar di depan balai berkenaan.

“Maaf encik. Rasanya kereta encik bukannya dicuri, sebaliknya digunakan untuk ke sini. Kami tahu ia adalah menjadi satu kesalahan menggunakan kereta seseorang tanpa keizinan tuan punya kereta tapi dalam kes ini, orang yang menggunakan kereta encik berada dalam bahaya yang boleh mengancam nyawanya. Apapun, kami akan siasat lagi hal ini. Kami akan ambil tindakan sewajarnya jika ianya tidak dapat dipertimbangkan”, jelas anggota polis tersebut panjang lebar.

‘Berada dalam bahaya?’. Pegawai itu lantas menoleh ke arah Ilham yang sedang berbaring di dalam bilik rehat. ‘Dia yang membawa kereta itu?’, mindanya bermonolog sendiri.

“Ahhh!!! Jangan beralasan! Sejak bila negara ini ada pembunuh?! Korang tak payah bagi alasan tak masuk akal! Terus terang sajalah yang korang ni pemalas nak buat kerja! Nak goyang kaki saja! Makan gaji buta! Polis memang tak guna!!””, pemuda itu membidas dengan kata-kata kesat.

Mendengarkan kata-kata pemuda itu, pegawai polis tersebut terasa darahnya menyirap ke kepalanya namun cepat dia mengingatkan dirinya supaya bersabar.

“Encik. Encik kata tiada pembunuh di negara ini. Boleh encik terangkan pada saya, apa yang sudah terjadi di negara ini beberapa hari lepas? Ketika itu heboh satu negara memperkatakannya. Tapi saya tak tahulah jika encik bukan seorang yang suka ambil tahu hal-hal dalam negara sendiri”, jawab pegawai itu tenang walaupun hatinya panas.

Pengawal-pengawal keselamatan yang menemankan pemuda tersebut ke balai hanya mengulum senyum mendengarkan kata-kata pegawai itu. Pemuda itu merenung tajam pegawai berkenaan lalu merengus kasar. Baru saja dia hendak membuka mulut membalas kata-kata pegawai itu, dua dari lima orang anggota polis yang dikerahkan untuk membuat siasatan di tempat kejadian kembali semula ke balai. Kelihatan seorang anggota berpangkat sarjan berjalan mendahului yang seorang lagi.

Sebaik saja dia melihat pegawai itu, dia memberikan tabik hormat. Pegawai tersebut membalas tabik hormatnya.

“Mana yang lain, sarjan?”, pegawai itu bertanya.

“Masih di tempat kejadian, tuan, untuk membuat siasatan lanjut”, jelas sarjan itu. “Tuan…”.

Dia tak menyambung terus kata-katanya sebaliknya menyuakan satu benda yang berbungkus di dalam beg plastik tanpa warna kepada pegawai itu. Bulat mata pegawai tersebut sebaik saja dia melihat benda di dalam plastik itu. Senjata api. Pistol setepatnya.

“Dari mana kamu dapat benda ini?”.

“Di tempat letak kereta hospital, tuan”, jawab sarjan berkenaan.

Pengawal-pengawal keselamatan yang masih berada di sana masing-masing terkedu mendengarkan penerangan sarjan tersebut. Pemuda itu yang tadinya ‘kencang’ kini hanya diam membungkam. Pegawai polis tersebut menoleh kepadanya.

“Negara ini tiada pembunuh kan?”.

Kata-kata pegawai itu kedengaran amat sinis.

Kampong Lambak Kanan, 0000 jam.

Puas dia mencuba untuk melelapkan mata tapi tak berjaya. Tak tahu kenapa dia merasa gelisah ketika ini. Dikatakan suhu bilik itu panas…kalau panas, takkan dia tarik selimut sampai hampir kepalanya. Tapi jika dikatakan terlalu sejuk pun mustahil. Dia takkan membiarkan kedua belah tangannya terunjur di luar selimut sekiranya suhu bilik itu terlalu sejuk. Suhunya biasa-biasa saja. Tak terlalu panas dan tak terlalu sejuk tapi dia tetap gelisah tak tentu pasal. Jam sudah pun menunjukkan angka 12 tengahmalam. Ada beberapa jam saja lagi untuk dia bersiap sedia tapi sampai ke saat ini dia masih berjaga. Akhirnya dia mengambil keputusan untuk bangun dan duduk di atas katilnya. Dia mengusap-usap rambutnya yang panjang paras belakang itu.

“Kenapa dengan aku ni?”, Zahra menyoal dirinya sendiri yang masih belum mahu tidur itu.

Selalunya dia sudah pun melelapkan mata dalam jam itu. Malah dalam jam 10 malam lagi dia sudah pun masuk tidur jika tiada tugas di sebelah malam. Tapi malam itu matanya masih segar sehingga ke lewat malam.
Telefon bimbitnya yang diletakkan di atas meja berdekatan katilnya bergegar menandakan satu mesej atau panggilan masuk diterima.

“Siapa pula yang texting aku malam-malam buta ni?”, rungutnya sendirian, lantas mencapai telefon bimbitnya untuk melihat pengirim mesej tersebut.

Setelah dia mengetahui siapa pengirim mesej itu, tanpa berlengah lagi dia membaca isi mesej yang dikirimkan kepadanya. Sebaik saja dia selesai membaca mesej tersebut, dia mengeluh kasar lalu tersandar di hujung katil dan memejamkan matanya.

Meeting lagi!”, gumamnya sendiri.

Sejak-sejak dia menjadi pemangku ketua unit, dia menjadi begitu sibuk. Lebih sibuk dari sebelum ini. Dialah yang menguruskan segala hal-hal unit, dari perkara kecil sehingga ke perkara yang lebih besar. Sebelum ini, Ilhamlah yang menguruskan hal-hal ‘atasan’ dan dia hanya melakukan tugasan seperti yang diarahkan oleh Ilham. Tapi kini, dia turut mengerjakan tugas dan tanggungjawab yang dipikul Ilham.

Mengenangkan Ilham, dia terfikir bagaimana perkhabaran Ilham ketika ini. Ada juga dia bertanyakan khabar Ilham pada rakan-rakan dan anggota-anggota lain tapi tak berkesempatan untuk bersembang dengan lebih lama memandangkan masih banyak lagi tugasannya yang perlu diselesaikan. Dalam dia merasa rimas terhadap Ilham, terasa juga dia mengambil berat akan lelaki itu. Masakan tidak. Ilham itu ketuanya yang juga rakannya sewaktu sama-sama dalam pengajian dulu. Memang patut jugalah dia mengambil berat. Dia cuma tak berapa berkenaan dengan sikap Ilham yang ingin menghampiri dirinya. Pernah sekali dia mendapati Ilham merenungnya penuh asyik. Seriau juga dia melihat pandangan mata Ilham ketika itu. Hampir tercekik pun ada rasanya. Tapi dia tetap berlagak biasa bila berada depan Ilham. Lama-kelamaan dia naik lali dengan situasi begitu.

Dia melirik jam loceng hampir katilnya. Sudah 12 lebih! Risau juga dia matanya masih belum mahu mengantuk. Dia tak tahu apa puncanya. Adakah disebabkan malam ini merupakan yang pertama kali selepas beberapa lama dia meninggalkan rumah ini? Ya, selepas kejadian rumah ini digeledah, agak lama dia dan Anna meninggalkan rumah ini buat sementara waktu sehingga siasatan yang dijalankam selesai. Kini dia kembali semula mendiami rumah ini. Anna pula masih tinggal di rumah sepupunya. Tinggallah dia seorang saja di situ malam itu.

Dia tak mahu fikirannya terganggu ketika mesyuarat pagi nanti. Dia mesti memaksa dirinya untuk tidur juga saat itu. Dia bebaring semula lalu menarik selimutnya sehingga ke kepala. Setelah agak lama dia berkeadaan sebegitu, akhirnya berjaya juga dia melelapkan matanya.

Posted from WordPress for Android

KISS FROM A ROSE – Bhg 22

Kementerian Pertahanan, Kem Bolkiah, 0500 jam.

Keadaan pejabat masih lengang. Tidak ada satu pun kelibat manusia yang lalu-lalang dan berkeliaran di dalam pejabat tersebut kecuali dirinya. Kalau ada pun hanyalah polis-polis tentera yang berkawal di luar bangunan dan di tempat masuk ke setiap tingkat bangunan tersebut. Matanya meliar, memeriksa keadaan pejabat berkenaan untuk memastikan bahawa tiada seorang pun yang berada disana ketika itu kecuali dirinya. Setelah dia pasti dan berpuas hati, dengan pantas dia meluru masuk ke dalam sebuah bilik penyimpanan data-data rahsia pasukan dan negara. Bilik tersebut sebenarnya di handle oleh seorang pegawai bahagian IT dan mempunyai sistem kawalan yang sangat ketat untuk memasukinya. Tetapi dia telah berjaya menceroboh masuk tanpa diketahui oleh anggota-anggota lain, termasuklah pegawai IT. Apa yang orang tak tahu, dia juga mempunyai kebolehan yang tinggi di dalam bidang IT terutama sekali godam atau hack. Sebelum dia memasuki bilik tersebut, dia terlebih dahulu memastikan segala rangkaian kamera litar tertutup yang ada telah digodam supaya tidak berfungsi dengan baik ketika keberadaannya di sana.

Setelah dia berada di dalam bilik tersebut, dia terus mendapatkan sebuah komputer yang diletakkan tidak jauh dari pintu bilik. Dia perlu bertindak secepat mungkin sebelum anggota-anggota lain mula memasuki pejabat berkenaan dalam jam enam lebih nanti. Matanya ralit mencari sesuatu di dalam komputer tersebut tanpa berkalih sedikit pun. Dia berterusan sebegitu dalam masa setengah jam sehinggalah ke satu saat, wajahnya tiba-tiba berubah. Khusyuk dia membaca segala maklumat yang terkandung di dalam data yang baru dijumpainya itu. Dan wajah yang terpampang di dalam data itu…ya, wajah itulah yang dia nampak sewaktu bertembung dengannya di Kuala Belait kelmarin.

“Bekas pegawai polis? Mana rekodnya yang seterusnya?”, dia menyoal dirinya sendiri.

Rekod tentang bekas pegawai polis yang dimaksudkannya itu terhenti setakat kes pemecatannya saja. Apa yang terjadi dan apa jua kegiatannya selepas itu langsung tidak diketahui. Tidak ada pemantauan susulan dari pihak berkuasa terhadapnya.

‘Atau mungkin tidak direkodkan? Ataupun dia seorang yang licik dan sukar dijejaki? Atau…atau…arrggghhhhh!!!’, mindanya bermonolog.

Apa yang pasti, dia merasa tidak berpuas hati terhadap data tersebut. Dia merasakan ada sesuatu yang tidak kena tentang bekas pegawai polis berkenaan, tambahan pula mempunyai rekod jenayah sebelum dipecat. Dia yakin, ada sesuatu yang ‘hilang’ dari data berkenaan. Amat yakin.

Jam ketika itu telah pun menunjukkan lima minit lagi ke angka enam. Dia bingkas bangun dan menutup semula komputer tersebut, seterusnya memulihkan semula keadaan kamera litar tertutup seperti sediakala. Dia berjalan keluar dari bilik dan pejabat tersebut seperti tiada apa-apa yang berlaku.

Dalam masa yang sama, di tempat lain…

Ibu Pejabat Polis, Pasukan Polis DiRaja Brunei, Gadong.

Kecoh! Awal pagi yang sepatutnya aman dan tenang menjadi begitu kecoh dan sibuk. Mereka baru saja menerima laporan dari Balai Polis Panaga 15 minit yang lalu; salah seorang pegawai dari cawangan Ibu Pejabat Polis Gadong mengalami kecederaan serius setelah dijumpai terlantar di tempat letak kereta di Taman Jubli Anduki, Seria lewat tengahmalam semalam dan kini terpaksa dihantar ke Hospital Suri Seri Begawan Kuala Belait untuk menjalani rawatan. Hasil siasatan awal mendapati pegawai tersebut dipercayai dipukul di bahagian muka dan ditembak di rusuk kiri serta kaki kanannya ditikam bertalu-talu oleh seseorang. Ditembak?

Berkerut dahi Armin atau panggilannya Arm mendengarkan penjelasan tersebut. Bagaimana boleh berlaku tembakan? Dari mana orang tersebut mendapatkan senjata api? Apa sebenarnya yang telah terjadi? Apa motifnya? Siapa orang itu? Apa? Bagaimana? Kenapa? Berbagai persoalan menerjah minda Arm. Sesungguhnya, apa yang terjadi pada awal pagi ini sangat memeningkannya. Serasa berputar dunianya ketika ini. Dan apa yang lebih mengejutkannya lagi, rakan sejawatnya sendiri yang terlibat di dalam kes ini. Dia mahu melihat sendiri keadaan rakannya itu ketika ini dan mendengar penjelasan rakannya dengan telinganya sendiri tentang apa yang terjadi.

Tiba-tiba dia teringat akan Zahra. Adakah dia telah maklum akan kes ini memandangkan Zahra merupakan penolong pegawai tersebut? Tapi jika dia fikirkan semula, seperti mustahil pula jika Zahra belum maklum. ‘Tapi apa pula mustahilnya?’, fikirnya lagi. Dia menjadi serba salah samada hendak menghubungi Zahra ataupun sebaliknya. Akhirnya dia mengambil keputusan untuk membiarkan saja. Dia yakin, Zahra telah dimaklumkan melalui pengarah jabatannya.

Seorang anggota berpangkat rendah datang menemuinya beberapa minit kemudian.

“Tuan. Ada call dari Hospital Suri Seri Begawan untuk tuan”, lalu dia menyuakan telefon bimbitnya kepada Arm.

Arm segera menyambut telefon bimbit tersebut.

“Helo, ASP Armin bercakap”, Arm memulakan perbualan.

Lama dia terdiam mendengarkan segala butiran kata yang dicakapkan di talian sebelah sana. Hanya sekali-sekala dia menyampuk.

“Ya, baiklah. Saya akan ke sana sekarang”. Arm seterusnya mematikan talian setelah perbualan tersebut tamat lalu menyerahkan semula telefon bimbit tersebut kepada anggota berpangkat rendah berkenaan.

“Ada apa tuan?”, tanyanya inginkan kepastian.

“Ada tugas di sana, sarjan. Awak dan Koperal Alisham, ikut saya ke Hospital Suri Seri Begawan sekarang”, arah Arm.

Demi mendengarkan arahan tersebut, mereka pun bersiap dalam kadar segera. Mereka harus menyoal siasat pegawai berkenaan mengenai kejadian semalam. Dan Arm sendiri pun sememangnya tak sabar hendak mengetahui kisahnya.

Kejadian semalam…

Taman Jubli Anduki, Seria, 1900 jam.

Dia menghentikan enjin sebaik saja meletakkan keretanya di tempat letak kereta taman berkenaan lalu keluar dari perut kereta dan berdiri tidak jauh dari situ. Matanya meliar memerhatikan sekeliling taman untuk memastikan tiada sebarang pergerakan yang mencurigakan di situ walaupun keadaan waktu itu agak gelap. Dia mengerling jam tangannya. Sudah pun masuk jam 7 malam. Tapi kelibat manusia yang dinantikan nampaknya masih belum kunjung tiba.

Kerana bosan menantikan kehadiran orang yang ditunggu, dia cuba menggagahkan diri untuk berjalan-jalan di sekeliling taman tersebut sambil memerhatikan keadaan sekeliling. Adakalanya dia duduk di atas pagar penghadang berdekatan tasik taman. Melihatkan jam sudah makin beranjak jauh ke larut malam, dia mula merasakan dirinya seperti ditipu oleh lelaki yang menghubunginya pagi tadi lalu membuat keputusan untuk pulang semula ke Muara. Hatinya ketika itu berbaur antara ingin tahu, letih dan marah kerana merasakan masanya telah terbuang begitu saja.

Baru saja dia berpaling ke belakang dan hendak melangkah menuju ke keretanya semula, tiba-tiba…

Hello ASP Ilham. Nice to see you in person“.

Seorang lelaki yang tidak dikenali tiba-tiba berdiri betul-betul di depannya dan hanya dalam jarak beberapa meter saja darinya. Dia cuba mengamati wajah lelaki tersebut bilamana kedengaran bunyi tembakan pistol yang menggunakan silencer dilepaskan.

Dia terasa rusuk kirinya tersangat pedih dan perit sehinggakan akhirnya dia tidak mampu lagi untuk menampung kekuatan tubuhnya. Dia rebah di situ juga. Serasa peluhnya bercucuran membasahi pakaiannya dan dalam masa yang sama seperti ada cecair yang pekat dan hangat keluar dengan begitu banyak sehingga membasahi rusuk kirinya yang terasa perit itu. Nafasnya terasa kencang dan tersekat. Dia kesakitan. Dia tahu dia telah ditembak oleh lelaki itu.

Lelaki yang menembaknya tadi, kini berada disisinya yang telah terlentang di atas tempat letak kereta yang tidak jauh dari keretanya.

Well, ASP Ilham. Tell me about something you know regarding the syndicate that you and your team currently pursue. Aku tahu kau mempunyai maklumat yang cukup tentangnya. Just…tell…me…“, dia sengaja meleretkan suaranya ketika dia mengucapkan ayat-ayat yang terakhir tersebut sambil memain-mainkan pistolnya di depan Ilham.

No fucking way!“, balas Ilham kasar dan dalam nada tersekat-sekat. Dia tahu, lelaki ini pasti mempunyai niat jahat.

Lelaki tersebut merenungnya tajam. Beberapa saat kemudian dia melepaskan tawa ‘histeria’nya sebelum melepaskan satu tumbukan ke wajah Ilham. Ilham mengerang kesakitan.

“ASP Ilham. Aku ajukan pertanyaan aku sekali lagi. Tell me everything you know about the syndicate. Apa yang sudah kau ketahui tentangnya? Dari siapa? Dan bagaimana?”, tanyanya sekali lagi dengan nada yang lebih keras.

“Aku takkan beritahu apa-apa kepada manusia bangsat seperti kau”, jawab Ilham perlahan.

Sebaik saja dia mendengarkan jawapan Ilham itu, dia menghentakkan butt pistolnya ke wajah Ilham dengan sekuat hati. Sekali lagi kedengaran erangan Ilham.

“Kau memang hebat tuan ASP. Masih belum mahu membuka mulut ya? Aku mahu bertanya sekali lagi. Apa yang kau tahu tentang sindiket itu? Where did you know it? Who told you about it? How?“. Dia bertanyakan soalan yang sama kepada Ilham untuk ke sekian kalinya.

“Kau tak perlu tahu apa-apa tentang yang aku tahu. Itu bukan urusan kau!”. Ilham tetap tidak memberikan kerjasama kepada lelaki itu.

Lelaki itu sudah naik berang dengan jawapan Ilham. Kali ini dia memukul wajah Ilham bertubi-tubi sehinggakan darah banyak mengalir dari bibir dan hidungnya. Dia dibelasah teruk oleh lelaki itu sehinggakan dia menjadi semakin lemah. Setelah lelaki itu puas memukulnya, dia cuba bersuara lagi.

“ASP Ilham! Aku akan tanya kau lagi buat kali terakhir. Where…“.

Belum pun sempat dia menyudahkan pertanyaannya, Ilham terlebih dulu membalasnya.

“Aku tetap…tak akan…beritahu…apa-apa…kepada kau!”, ujarnya tersekat-sekat.

Fine, ASP. Kalau begitu jawapan kau…”, dia terhenti seketika dan meraba saku tepi seluarnya lalu mengeluarkan sebilah pisau komando. “…Aku akan berikan kau hadiah istimewa sebelum aku mengucapkan selamat tinggal pada kau”, sambungnya.

Sebaik saja dia menyudahkan kata-katanya, dia terus menusuk kaki kanan Ilham dengan pisau komando tersebut.

“Arrggghhhhhhh!!”, jeritan Ilham memecah kesunyian di taman tersebut.

Tidak cukup sekali, dia menusuk kaki kanan Ilham bertalu-talu sehingga darah membasahi seluarnya dan tar jalan di tempat letak kereta berkenaan. Setelah dia berpuas hati, dia bangkit meninggalkan Ilham dan tempat itu dengan segera.

Ilham sudah tidak berupaya memandang lelaki tersebut, jauh sekali hendak menahannya dalam keadaan sebegitu. Apa yang dia tahu, seluruh tubuhnya berasa kesakitan yang teramat sangat dan semakin lama. Lama-kelamaan pandangannya semakin kelam sehingga akhirnya dia langsung tidak sedarkan diri lagi.

Kementerian Pertahanan, Kem Bolkiah, 1000 jam.

Dia melangkah dengan perlahan menuju ke mess di dalam kem tersebut. Hari ini merupakan hari pertamanya bertugas di sana atas arahan pegawai memerintahnya. Dia meninggalkan Kem Muara buat sementara waktu sehingga tugas-tugasnya di Kementerian Pertahanan selesai.

Rasanya perutnya masih belum terlalu lapar. Masih boleh tahan lagi hingga tengahari tapi dia cuma mahukan kopi panas. Sampai di mess, dia mengambil tempat tidak jauh dari pintu masuk. Senanglah dia keluar nanti. Tak jauh. Sebelum itu, dia sempat mengambil senaskah surat khabar tempatan untuk mengisi masa rehat selama setengah jam itu. Dia membelek muka surat belakang surat khabar tersebut. Perlawanan bolasepak diantara DPMM FC dan Tampines Rovers FC di Clementi Stadium, Singapura berakhir dengan kemenangan pasukan DPMM FC. Segar matanya membaca berita tentang kemenangan pasukan kegemarannya itu. Dah nasib perlawanan tersebut diadakan di negara seberang. Kalaulah ianya diadakan di negara ini…hmmm! Memang dia takkan lepaskan peluang untuk menyaksikan sendiri perlawanan tersebut.

Dia membelek lagi muka surat seterusnya sehinggalah sampai ke satu muka surat yang membuatkan dahinya berkerut seribu. ‘Pegawai polis cedera parah dalam satu kejadian disyaki kes jenayah’. Tajuk artikel berkenaan begitu menarik minatnya untuk terus membaca keseluruhan isi artikel tersebut. Setelah dia selesai membacanya, dia menghempaskan satu keluhan berat. Dia segera menutup surat khabar tersebut dan mengembalikan ke tempat asalnya sebelum kembali ke tempat duduknya.

Kopi yang dipesannya tadi telah pun sampai. Dia menghirup perlahan kopi tersebut. Mindanya masih berlegar mengingati berita yang sungguh mengejutkannya itu. Rasanya mungkin bukan dirinya saja tapi seluruh negara. Dia dapat merasakan yang penjenayah-penjenayah di negara ini sudah semakin berani bertindak agresif sehingga melibatkan nyawa penguatkuasa undang-undang.

Tiba-tiba dia teringatkan kes jenayah berprofil tinggi yang sedang mereka buru sekarang. Saat itu juga dia seperti mengesyaki bahawa kejadian yang melibatkan pegawai polis berkenaan ada kaitan dengan kes tersebut. Seingatnya, belum pernah ada kes-kes jenayah yang begitu berani seperti ini. Paling berani pun hanya melibatkan senjata tajam. Tapi yang ini? Pegawai tersebut disyaki ditembak di bahagian rusuk kirinya. Apa maksudnya jika sudah sampai ke tahap itu? Dan yang lebih penting lagi, dari mana penjenayah tersebut mendapatkan senjata api? Setakat ini, hanya kes yang mereka siasat saja yang terlibat dengan penyeludupan senjata api. Kerana itulah pihak tentera berganding bahu dengan pihak polis dalam menyelesaikan kes ini memandangkan ianya benar-benar boleh mendatangkan ancaman kepada keselamatan negara. Ianya bukan setakat penyeludupan senjata api tapi lebih dari itu. Tamak dan rakus, itulah yang mendorong mereka melakukan kerja-kerja kotor tersebut.

Sedar tak sedar, kopinya sudah pun habis dihirupnya. Fikirannya kembali memikirkan maklumat yang didapatinya awal pagi ini tadi. Dia memang yakin. Teramat yakin yang itulah orangnya yang dia terserampak kelmarin. Yang gerak-gerinya nampak sungguh mencurigakan. Semalaman dia memikirkan tentang lelaki yang mencurigakan itu sehingga dia mengambil keputusan untuk melakar wajah lelaki itu di atas sehelai kertas.

Malam itu juga dia menghubungi rakannya yang bertugas di bahagian intelligence untuk meminta bantuan tentang lelaki berkenaan. Dia menghantar lakaran tersebut kepada rakannya melalui faks. Kebetulan rakannya itu ada tugas pada sebelah malam, jadi senanglah rakannya membantunya secepat mungkin. Itupun dalam jam 3 pagi baru dia menerima balasan dari rakannya. Rakannya hanya menghantar maklumat asas mengenai lelaki berkenaan tetapi tidak secara detail. Serabut juga fikirannya memikirkan maklumat yang sedikit itu kerana baginya itu masih belum mencukupi. Kerana itulah dia membuat keputusan untuk menyelinap masuk ke dalam pejabat IT awal pagi tadi. Berpandukan maklumat yang sedikit itu, dari situlah dia dapat membongkar segala maklumat yang lebih banyak tentang lelaki itu yang tersimpan di dalam komputer penyimpanan data-data rahsia di sebuah bilik dalam pejabat IT berkenaan. Tetapi dia tetap masih tak berpuas hati. Apa yang terjadi pada lelaki tersebut selepas pemecatannya dari pasukan polis? Adakah dia telah didakwa di mahkamah? Terlepas begitu saja kerana tiada bukti kukuh? Ataupun dia baru saja lepas dari menjalani hukuman yang telah dijatuhkan oleh pihak mahkamah? Kalau tidak, bagaimana dia boleh lepas begitu saja? Bahagian intelligence pun nampaknya seperti kekurangan maklumat mengenainya. Pening juga kepalanya memikirkan hal itu.

“Hei, Zan. Kau jangan nak mengelamun panjang sana tu. Pukul berapa lagi kau nak masuk ofis, ha?”, sergah seseorang sehingga menghancurkan lamunannya.

Dia menoleh kepada empunya suara. ‘Laa, dia rupanya!’ hatinya berkata-kata.

“Bila kau sampai sini?”, tanyanya pada rakannya yang menegurnya tadi.

Time kau tengah mengelamun. Tu lah kau. Lain kali jangan mengelamun sangat sampai geng datang pun kau tak sedar!”, bebel rakannya lagi.

Dia hanya tersenyum mendengarkan kata-kata rakannya itu lalu bangkit dari tempat duduknya, bersedia untuk meninggalkan mess tersebut.

“Okey. Sekarang kita naik ke pejabat. Kau jugak nanti bertanya pukul berapa lagi nak masuk”, katanya sambil melangkah menuju ke pintu.

“Kau jangan nak tinggalkan aku pula!”, laung rakannya lalu meluru kepadanya.

Dia hanya ketawa melihatkan telatah rakannya itu.

Posted from WordPress for Android

Unholy Angel (Pt 2)

“You are not a human!” exclaimed the first, shoulder-length hair man whom now in his gargoyle-like form with a growling voice.

Floating in the mid air like a majestic phoenix rises from ashes, I look at him unshaken. I’ve been thinking all this time that I may have been destined to be a fearless creature. Fear not of everything. Even if the price is too high that will cost my own life.

“Who are you?” the bald man asked me. His sharp-like-needle pupil stare at me fiercely. Anger on his face, I can read it loud and clear.

I’m still silent. I’m too reluctant to speak. I hate people. I hate crowded. And for that reason, I hate talking to everyone. I just keep myself shut and ignore every question every person asked me.

“He seems reluctant to speak. Kill him, Azrak” the bald man is giving an order to one of his subordinates standing at his left, who used to be a flat-top hair, the tallest young man amongst them.

The man named Azrak is about to proceed when the first man told him to halt. The bald man is furious hearing the command. He turns to his fellow with a rage expression.

“How dare you to stop him, Gid’on??”. His voice sounds like a tiger groaning at its enemy. “That beast is a threat to us! He’s impure! He’s committing a sin!”. He pointed his finger at me.

“The beast may have some use to us, Modeshai”. The first man, Gid’on is trying to convince the bald fellow, Modeshai that I may have some benefit to them. A sense of tricky game is knocking my conscious mind. Are they trying to tear my life apart? Am I really a sinner? A murderer? Was it wrong to kill a man who tried to take my life away after what he has done to me? I still can’t remember who I am. But my instinct is telling me that I used to be a human. Yes, a human. But I remember none of the past.

“For what sake he has any use to us? Has God promised a sinner a mercy? Of any benefit to the believers?” Modeshai surfaced his protest against Gid’on. A rebellious creature like Modeshai cannot be tamed by a compromise. I see that in his wild, fiery pair of eyes.

My patience is at edge. I can be burst out anytime soon. Am I that worse that I can’t even have a mercy from The Creator? Do I not have a chance to repent? But…I want to know who I really am. Who is my real creator? I ought to find them; all about myself. And to reach my objective, I have to clear off these trashes. I won’t let anyone get in my way and ruins my plan. For that reason, I sharpen my claws and fly swiftly to Modeshai. In an instant, blood flows from the wound I’ve scratched at his left arm. He is bleeding profusely right now. Modeshai shrieking in pain that makes everyone turn their eyes to him and startled.

He stares at me without blinking and the wrath is poured all over his face. “God’s curse on you!!” he yelled at me. The whole place felt as if it’s going to crumble down at the second he yelled. With all his might, he flies speedily and is holding his acuate weapon on his right hand.

He rose his right arm, intended to cut me into pieces when I fly passed him and floating at his back side. Just in a second, I gave him another wound at his back. He roared like a thunder rumbling on the sky that the building seems shaking.

[To be continued]

Posted from WordPress for Android

Unholy Angel (Pt. 1)

“There must be a reason why I was made…why am I here and why am I living like none other”.

It’s the year 2045. I woke up from a nightmare that always haunts me every night. Was it a mere nightmare? Or a living memory that I couldn’t even managed to retrieve? I forgot who I am. I’ve lost. I don’t have any identity in present. I don’t even remember my name. Who am I? Why am I alive? What’s the purpose of living in this strange world?

“You’re awake huh? Having the same mind-game every night, haven’t you?”.

A grumpy old man with a round glass and white lab jacket. His hair has turned gray with a bald forehead. If it is a puzzle game, then I guess that he’s in his early 60’s. He seems working on something and I suddenly know where I am now. Not even a word comes out of my lips to answer his question.

“Well, lad. If you are reluctant to say so, I have nothing else to do except to put you back to your long, long sleep”.

I feel something as he spilled out those words. I feel my nerve is bursting at instant and the heat is rising at its best until it reaches my head. I can’t think consciously in the meantime. The burn in my soul is waiting to explode. I have to let it go out of me. Yes, I have to!

I don’t know what becomes of me. I have an uncontrollable strength and speed. My fingernails become claws all of sudden. I can’t feel my face but I can feel the fangs are growing out of my mouth. I don’t know how I currently look like but it seems enough to scare humans away. The old man looks startled with his mouth wide opened. I am no longer let him alive. In a second, his blood has covered up the floor of the small room where I’m in. I hate him. I despise him so much that I decided to take his life out of his body. I care not of what will turn up next. Why should I when I myself have nothing in me? I have no purpose of living so I fear not the death nor troubles.

I see a mirror nearby and I walk to it. Is this my true appearance? Is the human form only a deceiver? Or am I mutated? With those wide wings spreading at my back, I look like a gargoyle. But I’m not in any way similar to it. I feel like I’m a demon. A devil. An evil creature that pushing away the mankind, the light and the goodness. I’ve trapped in this coldness and darkness for so long that I’m no longer feel the warm of kindness inside my soul. Do I have a soul? Do I??

I have to escape for now, runaway from this place. I shattered the windows and fly off the air. I left the old fellow’s corpse behind without any intention to bring it to the graveyard and bury. I landed somehwere, far away from the place I’ve born or made and sleeping for over a hundred years, and change back to the human being. This new place has been deserted that I caught no one in my eyes. Has a calamity befallen upon this place that no one even survived it? Or did people leave before it has arrived? I wonder. And I wonder if I can find any sign of life in here.

A clinging sound can be heard in the near distance. I turn toward the direction of the sound and start looking for it. I barely see anyone there. Only a small piece of metal fell off the rooftop of an abandoned house and hit the cement floor. But…my instinct is saying something that I don’t want to believe in. I can now sense a strange movement lingering around me. My eyes are wandering wildly, seeking for an unknown figure to leap out infront of me. I’m exhaling harshly and ready to get my hands dirty with the spill of warm red liquid.

I’m not sure for how long when I realized someone showed up at the back, not that far from me. A tall man with a coal-black, shoulder-length hair and cyan eyes. Who the hell is this lad?

“You’re coming to a wrong place”, he told me. As he spoke out, the other strangers appeared after him. Four. And five including him, as I counted.

I never say anything. I just stand frozen and stare at them. I don’t feel like I want to talk to anyone. It’s not my nature unless I have to.

“Bloody hands. A killer. And a sinner. We don’t let such creature to stay here. The beast is unwelcome”. The tall, bald-head man with a mocking expression is trying to inflame my savage instinct. I can feel the heat in atmosphere is rising and hatred sights fall down upon me. I know, this won’t last long. There will be a great clash in any minute from now.

“I advise you to go anywhere but here. This is not a place for people like you”, added the first man arrived behind me. “Or we have to get rid of you if you are reluctant to leave this place”.

I see the sharp, double ax-like blades in their hands. As they proceed slowly, trying to approach me, I move backward a little bit. I’m calculating. I’m predicting and estimating how will they attack me. I’m ready to unleash my rage.

To my surprise, the strangers are appeared to be different from the humankind. They’re not human beings. One of them is changing to a form somewhat like a gargoyle and spreading his wings, just like mine. Are they similar to me? But if we are of the same kind, why are they trying to kill me? I have yet to figure that out. To find out who are they.

The bald man, whom now has changed, is flying towards my direction. He is wielding his blade in his hand. I exactly know what he’s going to do with it. I don’t have any other option except to transform myself to my another form. I fly off higher than them in a blink of an eye and I can see the reaction of disbelieve on their faces. Shocked and terror by my current form, as they never expected I’m not a real human, just like them.

[To be continued]

NYAWA YANG TERTINGGAL (Short Story)

“Itu tempatku, di situ nyawaku berakhir. Jangan ada yang mengganggu-gugat rumahku, kerana di situ nyawaku tertinggal”.

Sudah berminggu rasanya aku mencari sebuah rumah untuk dijadikan tempat kediaman sementara selama aku berkerja di daerah ini. Puas aku mencari dan bertanya dari satu tempat ke satu tempat, hanya ini sajalah yang aku dapat. Kawasannya agak terpencil dari rumah-rumah lain cukup pula diselubungi oleh pokok-pokok kayu yang tinggi dan rendang. Tapi seperkara yang aku suka tempat ini, dibelakang rumah ini ada sebuah tasik yang menghijau airnya. Cukup indah pemandangannya dan mendamaikan jiwa.

Aku dah buat keputusan. Aku akan tinggal di sini. Aku bersetuju untuk menyewa rumah ini dan aku dah pun menyatakan persetujuanku itu kepada tuan punya rumah sewa tersebut. Setelah selesai menguruskan semuanya, aku pun mula mengangkut segala barang-barang keperluan termasuk perabot dan set televisyen ke rumah yang baruku sewa itu. Aku meminta pertolongan dari sepupuku untuk menguruskan pengangkutan khas untuk membawa barang-barang yang besar dan berat. Sememangnya hari ini adalah hari yang begitu sibuk dan amat meletihkan bagiku. Sebaik saja semuanya telah diletakkan di dalam rumah, aku dan sepupu-sepupuku mula mengatur dan mengemas rumah tersebut sehinggalah ke larut malam. Sekarang barulah seluruh tubuh badanku terasa lenguh hasil dari kerja yang sambung-menyambung dari siang tadi.

Bilikku berada di tingkat atas. Aku mendaki setiap anak tangga untuk menuju ke bilikku. Tubuhku terasa melekit kerana cucuran peluh yang tak henti-henti mengalir semasa berkerja tadi. Sesampainya aku di dalam bilikku, aku terus mencapai tualaku lalu keluar semula untuk turun ke bawah, hendak menuju ke bilik mandi untuk menyegarkan diri. Semasa aku berada di luar bilikku, aku ternampak salah seorang sepupuku berdiri seorang diri di beranda luar yang menghala ke tasik. Dia berdiri tegak membelakangi aku. Aku tak tahu kenapa tiba-tiba dia menyendiri di situ dan aku tak rasa hendak mengganggunya yang mungkin saja tengah melayan perasaan. Aku hanya menggelengkan kepalaku lalu terus menuruni anak tangga.

Di bawah, aku melihat kesemua sepupu-sepupuku berkumpul di ruang tamu, bercerita dan bergelak ketawa melepaskan kelelahan yang dirasai. Tiba-tiba…

“Aik? Bila masa kau pergi kat atas, Kim?” tegur salah seorang sepupuku, Azrimin.

Pelik. Aku merasa sungguh pelik mendengarkan pertanyaannya. Bagaimana mereka tak perasan aku berlalu ke atas sekejap tadi, sedangkan aku sememangnya melintas depan mereka? “Aku melintas depan kau pun kau tak perasan eh? Khusyuk betul kau bercerita” aku membalas kembali. Aku rasa sepertinya dia bergurau saja.

Mereka semua terdiam tiba-tiba dan kesemua mata memandang tepat ke wajahku. Apa pula kali ni? Aku hanya mampu mengangkat kening dan kedua bahuku.

“Eh, Kim. Tadi kami nampak kau duduk diam-diam sorang diri kat hujung sana tu, ha” sampuk seorang lagi sepupuku, Azim sambil jari telunjuknya menunjukkan ke satu sudut berhampiran dengan pintu masuk. “Tak pula kami nampak kau melintas depan kami, apatah lagi naik ke atas”.

Mereka yang lain hanya mengangguk tanda mengiyakan kata-kata Azim. Aku merasa terkejut bukan kepalang mendengarkan penjelasan sepupuku itu. Tak semena-mena, aku terkenang kembali akan sepupuku yang ku lihat berdiri di luar beranda atas tadi lantas aku mencari kelibatnya diantara mereka yang berada di sana. Sekali lagi aku terkejut. Dia ada di sana bersama mereka. Jadi? Yang di atas tu siapa? Aku merasakan peluh dingin mula bercucuran di dahiku.

“Kau okey ke Hakim?” tanya Amar, sepupuku yang ku lihat berada di beranda itu.

“Hmmm. Ya, aku okey. Aku mandi dulu eh. Kau orang tidur kat sini ke malam ni?”. Sempat aku bertanyakan mereka sebelum berlalu ke bilik mandi.

“Dah jauh malam ni takkan kita orang nak pi balik lagi. Takkan tak biasa kot kita orang tinggal satu bumbung dengan kau bro. Takdenya kes khalwat ni”. Rafi sempat bergurau lalu disambut dengan gelak tawa mereka yang lain.

“Ye lah, ye lah. Suka hati kau orang lah”. Aku tersenyum lalu terus beredar ke bilik mandi. Mereka memang begitu bila dah bertemu. Aku tak hairan.

Di dalam bilik mandi, aku termangu seketika sebelum mencurahkan air dingin ke tubuhku. Aku masih tertanya-tanya siapa gerangan yang berada di beranda itu? Dan siapa pula yang dilihat mereka tadi? Mereka melihat itu ‘aku’ sedangkan aku pada saat itu berada di tingkat atas. Aku mula merasa tak sedap hati. Aku terfikir kalau-kalau rumah ini…

“Praaakkkkkk!”.

Aku tersentak mendengarkan bunyi seperti dahan kayu patah itu. Begitu dekat dengan bilik mandi, cuma saja ianya di luar rumah. Kencang terasa degupan jantungku selepas mendengar bunyi itu. Memandangkan kawasan rumah ini dikelilingi oleh pokok-pokok kayu yang besar, aku tak pelik kalau ada diantara dahan pokok kayu tersebut yang patah. Tambahan pula kalau pokok-pokok tersebut dah berusia beberapa abad, sudah setentunya ada diantaranya yang akan reput. Setelah degupan jantungku kembali normal, aku meneruskan mandianku sehingga selesai.

Sebaik aku melangkah keluar dari bilik mandi tersebut, sekali lagi aku terdengar bunyi dahan patah. Kali ini bunyinya betul-betul berada di depan pintu dapur di sebelah luar, memandangkan bilik mandi itu terletak tidak jauh dari situ. Kali ini aku terasa seperti ada sesuatu yang ganjil. Dahan patah depan pintu? Aku tak menunggu lama. Aku terus melangkah menuju ke ruang tamu lalu naik ke atas menuju ke bilikku. Aku sudah tak menghiraukan lagi ekspresi wajah sepupu-sepupuku yang jelas seperti tertanya-tanya akan kelakuanku itu. Sebaik aku berada di tingkat atas, aku langsung tak menoleh ke beranda tersebut sebaliknya terus masuk ke dalam bilikku. Aku terasa seperti seluruh tulang-temulangku menggigil. Peluh dingin tak henti-henti mengalir dan kali ini bukan setakat di dahi tetapi seluruh tubuh. Ada apa sebenarnya dengan rumah ini? Baru hari pertama berada di dalam rumah ini, aku sudah mula merasakan sesuatu yang tidak elok.

Aku terus menyarung pakaianku dengan pantas. Tuala mandiku aku campak saja ke atas katil tanpa sempat menyidainya lalu aku terus meluru keluar menuju ke ruang tamu di tingkat bawah. Semasa aku sudah berada berdekatan dengan tangga, telingaku sempat menangkap bunyi seperti derap kaki orang berjalan di atas bumbung rumah itu. Langkah kakiku semakin laju untuk menuruni anak-anak tangga tersebut. Di bawah, tanpa berlengah lagi, aku pun terus duduk dan mengambil tempat di sisi Amar. Mereka semua memandang wajahku.

“Kau ada dengar atau nampak apa-apa ke Kim?” Amar menyoalku.

Aku terdiam. Aku tak tahu apa yang hendak ku jawab. Aku seperti kehilangan kata-kata untuk menceritakan apa yang berlaku. Aku juga tak tahu, patutkah aku mengangguk saja atau menggeleng sebagai tanda menafikan atau menidakkan. Tapi itu bermakna aku menipu mereka. Dan juga menipu diri sendiri.

“Kami rasa macam tak sedap hati Kim. Tadi masa kau kat bilik mandi, kami terdengar bunyi dahan patah kat luar pintu tu. Tapi kalau difikirkan semula, bagaimana pula boleh ada dahan tepat kat luar pintu tu? Kat sini memang banyak pokok-pokok kayu yang besar tapi takkan pula sampai patah depan pintu?” terang Amar lagi dengan panjang lebar.

“Masa kau kat atas tadi lepas kau dari bilik mandi, kami terdengar seperti seseorang sedang membaca sesuatu. Sayup bunyinya. Mulanya kami sangkakan kau yang membaca tu tapi bila kami dengar betul-betul, bunyinya seperti seorang perempuan pula. Aku rasa ada yang tak kena kat sini ni Kim. Dari kawasan rumah ni pun dah nampak yang tempat ni seperti ada ‘penghuni’ lain yang dah bertapak awal” jelas Azrimin pula.

Seperti tadi, aku masih membatukan diri. Semasa aku di dalam bilik mandi, mereka terdengar bunyi dahan patah tepat di luar pintu ruang tamu tersebut sedangkan dalam masa yang sama, aku juga terdengar dahan patah di luar bilik mandi. Semasa aku di atas pula, mereka seperti terdengar sayup-sayup seorang perempuan sedang membaca sesuatu dan aku pula terdengar bunyi derap kaki di atas bumbung rumah ini. Aku sudah mula merasa resah. Kalau beginilah yang akan terjadi di hari-hari seterusnya, nampaknya aku tak akan menunggu lama di sini. Sekarang pun sudah mula terjadi perkara-perkara yang aneh.

Aku mengangkat kepalaku untuk melihat jam yang telah digantung di dinding. Sudah hampir masuk jam 1 pagi. Tubuh sudah merasa penat tapi kerana kejadian-kejadian yang mengganggu ketenteraman jiwa, rasa penat itu ditolak ke tepi. Biarlah, sampai-sampai mana kepenatan itu boleh bertahan. Aku yakin, bila sampai masanya aku akan terlena juga. Begitu juga mereka yang lain. Tambahan pula aku mengambil cuti ketika ini seperti juga mereka berempat jadi kami tak risau kalau pun bangun akhir. Apa yang penting saat ini, hati kami galau dan merasa tak senang duduk bila mengenangkan semua yang berlaku dalam sekelip mata.

Dalam aku melayan perasaan sendiri, tiba-tiba pintu dan jendela ruang tamu tersebut diketuk dengan kuat dan serentak. Kami yang berada di ruang tamu itu tersentak. Ketukan-ketukan itu menggegarkan pintu dan jendela tersebut, sepertinya mahu tercabut dan pecah berderai dibuatnya. Kami yang melihatkan situasi tersebut berpandangan sesama sendiri. Habis baju kami basah lencun oleh peluh dingin yang mengalir. Kami merapatkan tubuh kami antara satu sama lain sambil mata kami tak lepas memandang pintu dan jendela tersebut. Azrimin dan Azim ku lihat terkumat-kamit seperti membaca sesuatu dan bagai tersedar dari mimpi, aku pun turut serta membaca beberapa potong ayat-ayat suci Al-Quran yang aku hafal walaupun hatiku sudah bergetar hebat. Bukan getaran cinta tapi getaran ketakutan.

Ketukan-ketukan tersebut dirasakan semakin kuat sehingga dirasakan gegarannya bagai terasa di seluruh penjuru rumah. ‘Benda’ yang mengetuk itu seperti berkeras mahu melawan sebaik saja kami membacakan ayat-ayat suci tersebut. Walaupun dalam ketakutan, kami tetap menggagahkan diri kami untuk membaca segala kalimah-kalimah agung yang kami ingat tanpa henti, sehingganyalah reda setelah beberapa lama kemudian. Setelah itu keadaan kembali menjadi tenang. Awal pagi itu kami membuat keputusan untuk tidur bersama-sama di ruang tamu itu. Masing-masing tidak berani untuk tidur bersendirian di dalam bilik tidur. Akhirnya kami tetap berkumpul di ruang tamu itu tanpa bergerak ke mana-mana lagi kecuali ke tandas. Itupun mesti berteman.

Aku pasti, jam ketika itu sudah menghampiri 2.15 pagi bilamana tiba-tiba aku berdiri betul-betul menghadap sebuah tasik yang airnya berwarna hijau. Tasik ini…bukankah ini tasik yang berada di belakang rumah tersebut? Memang cantik kawasannya. Tenang mata memandangnya dan aku merasakan jasadku seperti melayang jauh di awangan bila melihat pemandangan indah yang tersaji di depanku ketika ini. Tempat yang sesuai untuk membawa hati yang lara seperti apa yang ku alami ketika ini. Genap sebulanlah sudah aku ditinggalkan tunangku dan kini, aku hanya menjalani hari-hariku seorang diri. Kedua orang tuaku telah kembali menghadap Sang Pencipta 3 tahun yang lalu dan kakakku kini telah meninggalkan negara ini untuk tinggal bersama suaminya di Kanada. Tinggallah aku sebatang kara di sini. Hanya sepupu-sepupuku yang sudi menemankan aku di kala aku susah dan senang. Hanya mereka tempatku menumpang kasih.

Sedang aku bersendirian di kawasan tasik itu, tiba-tiba kelihatan kelibat seorang perempuan berbaju kurung hijau muda dan berselendang hitam berjalan perlahan menuju ke tepi tasik. Dia berhenti sebaik saja berada betul-betul di tepi tasik tersebut sambil matanya merenung jauh ke hujung tasik. Aku anggarkan usianya dalam awal 20-an begitu. Berkulit cerah dan mempunyai paras wajah yang jelita. Tetapi wajahnya kelihatan mendung saat ini. Dan matanya…mata itu…mata itu seperti tiada cahaya. Kelam. Seperti terluka sehingga menyebabkan kesakitan yang amat dalam tetapi sukar untuk diluahkan dengan kata-kata. Keadaannya itu membuatkan hatiku bagai digaru-garu untuk menghampirinya. Ingin aku bertanya kepadanya apa yang menyebabkan dia menjejakkan kakinya ke sana di saat itu. Tak takutkah dia berjalan seorang diri ke situ? Tambahan pula dia seorang perempuan.

Setelah aku menimbang-nimbang keputusanku, akhirnya aku memberanikan diri untuk menghampirinya. Aku hanya ingin tahu kenapa dia ke situ. Di pertengahan jalan, belum pun sempat aku menemuinya tiba-tiba saja dia terjun ke dalam tasik dengan tidak disangka-sangka. Aku tergamam melihatkan situasi yang berlaku di depan mata itu. Apa?? Dia membunuh diri??

Dengan tidak semena-mena, timbul kekuatanku untuk menyelamatkannya dari terus lemas. Itu nyawa. ITU NYAWA!! Anugerah Tuhan yang tidak terhingga, kenapa harus mencabutnya sebelum tiba masanya?? Sebagai seorang anggota bomba dan penyelamat, aku telah terlatih untuk menghadapi kejadian-kejadian sebegini. Tanpa berlengah lagi, aku pun terus terjun ke dalam tasik tersebut lalu mencari perempuan tersebut untuk diselamatkan. Aku pasti dia berada tidak jauh dari situ. Aku mencari di kawasan tidak jauh dari tempatnya terjun tadi tapi hampa. Aku tak terjumpa pun di mana perempuan itu berada. Aku naik ke atas dan mengapungkan diri seketika untuk mengambil nafas sebelum menyelam kembali ke dasar tasik. Kali ini aku jauhkan sedikit kawasan pencarianku dari tempat perempuan itu terjun tadi. Aku merasa hairan, bagaimana boleh dia menghilang begitu saja? Kalau pun dia mati lemas, pasti jasadnya tenggelam tidak jauh dari tempatnya terjun tadi. Adakah dia masih hidup lalu menyelam ke tempat lain? Adakah dia melakukan terjunan itu saja-saja? Sekadar hendak berenang atau menyelam di tasik itu? Semasa dia hendak terjun tadi, aku tak nampak pun tanda-tanda yang dia sekadar nak berenang atau menyelam suka-suka tapi dia menunjukkan tanda sebaliknya.

Aku teruskan usaha mencari tapi jawapannya masih sama; aku tak jumpa dia. Akhirnya aku memutuskan untuk berpatah balik menuju ke tempat aku mula-mula, yang juga tempatnya terjun tadi. Sebaik aku berpaling untuk menuju ke tempat tadi, aku merasakan nyawaku hampir tercabut melihatkan benda yang timbul tiba-tiba di depanku. Betul-betul berada di depanku. Kelibat seorang wanita yang sangat buruk rupanya. Kelopak matanya kosong kedua-duanya tanpa biji mata, pipinya berlubang-lubang dan berulat, rambutnya pula putih-kelabu dan panjang menggerbang manakala giginya dipenuhi dengan taring yang tajam. Pakaiannya koyak-rabak dan berdarah. Aku cuba untuk melarikan diri dengan menyelam ke arah lain tetapi kakiku terasa berat untuk mengayuh sehingga aku tak mampu untuk bergerak. Nafasku sudah naik sesak kerana terlalu lama berada di dalam air ditambah pula dengan ‘pertemuan’ yang tidak disangka-sangka ini menyebabkan nafasku semakin sempit kerana ketakutan. Akhirnya aku lihat tangan-tangannya yang berkuku panjang dan tajam meruncing itu hampir menjangkau leherku, menunggu masa untuk menamatkan riwayat hidupku. Di kesempatan itu aku cuba untuk berteriak sekuat hati sambil memejamkan mata biarpun aku tahu, aku tak akan mampu mengeluarkan suara bila berada di dalam air. Tapi aku tetap mencuba.

Aku terasa tubuhku seperti digoncang-goncang oleh seseorang. Tak cukup digoncang, pipiku pula terasa diusik. Akhirnya aku membuka mataku. Bila saja terbuka sepenuhnya, aku merasa kaget lantas aku bangun dan duduk sambil memandang sekelilingku. Aku di dalam rumah? Bukan di tasik? Aku bermimpi ke?

“Kau mengigau bro. Kami terdengar kau seperti meracau tapi mata kau tertutup. Tahulah kami yang kau sedang mengigau”. Rafi memberitahuku tentang yang apa yang terjadi padaku.

Aku meraup wajahku lalu melihat jam di dinding. 4 pagi. Lama kah aku bermimpi itu? Atau dengan lebih tepat lagi, mengigau? Aku tak pasti. Tapi apa yang aku pasti, mimpi atau igauan itu seperti benar-benar terjadi. Aku masih terasa mengah dan letih walaupun ianya bukan kejadian sebenar. Nasib baik mereka sempat menyedarkan aku, kalau tak…mungkin juga saat ini aku sudah tak bernyawa lagi.

“Kim. Kau tahu ke serba sedikit tentang latarbelakang rumah ni? Kau ada dengar sebarang cerita tak?”. Azim bertanya kepadaku mengenai rumah ini.

“Tak. Aku tak tahu langsung. Kenapa?”.

“Kau tak nak cungkil apa-apa mengenainya? Kot-kot rumah ni ada sejarah. Tak tahulah kenapa tiba-tiba aku terfikir mengenai itu semua tapi tak salahkan kalau kita nak tahu” sambung Azim lagi.

Aku berfikir sejenak mengenai kata-kata Azim itu. Mungkin ada benarnya. Aku kembali teringatkan mimpiku itu tadi. Siapa perempuan muda tu? Dan apa sebenarnya mimpi itu? Aku terfikir kiranya perempuan itu mempunyai kaitan dengan rumah ini. Tapi apa yang terjadi? Itu yang tak pasti.

“Kalau nak tahu mengenai rumah ni, di mana nak mula?” soalku kepada Azim.

“Yang sewakan rumah ni?”.

“Aku tak yakin dia akan menjawab dengan baik kalau kita persoalkan tentang sejarah rumah ini” bidasku.

“Atau mungkin orang-orang kampung ada yang tahu akan sejarah rumah ini. Kita cuba saja” cadang Azim lagi.

Aku terdiam seketika mendengarkan cadangannya sebelum mengangguk bersetuju. “Okey. Kita cuba siang nanti” jawabku ringkas.

Sebaik saja kami selesai menunaikan solat subuh berjemaah, kami memutuskan untuk terus bangun dan menunggu hari siang. Selalunya jarang sekali kami akan terus bangun sebegini apabila selesai bersolat tapi tidak untuk hari ini. Aku baru saja mengetahui selepas diceritakan oleh mereka berempat sebentar tadi. Semasa aku tenggelam dalam mimpiku, dalam masa yang sama tidur mereka berempat telah diganggu. Azim ternampak kelibat hitam yang berjalan merangkak dari tingkat atas menuju ke tingkat bawah di mana tempat kami semua berkumpul. Ketika itu dia baru saja keluar dari tandas dan hendak menyambung semula tidurnya. Azrimin pula ternampak bayangan hitam yang melintas dengan laju di sebelah dapur semasa dia terjaga seketika dari lenanya manakala Amar ternampak seperti bayangan seseorang di luar rumah sedang meninjau ke dalam ruang tamu melalui jendela tersebut apabila dia hendak memalingkan badannya menghadap jendela ruang tamu. Cuma Rafi saja yang terkena gangguan yang agak ‘berat’ bilamana dia terasa kakinya seperti diusik seseorang. Apa yang membuatkannya tak lena tidur, dia ternampak seperti jari telunjuk yang kulitnya kelihatan buruk serta cukup dengan kuku yang panjang dan tajam sedang mengusik kakinya tetapi yang empunya jari itu tidak kelihatan seolah-olah terlindung oleh kerusi sofa tersebut. Hanya aku yang tidak diganggu secara terang-terangan sebegitu sebaliknya aku diganggu melalui mimpi.

Apabila matahari telah naik ke angkasa dan memuntahkan sinaran paginya, kami pun keluar dari rumah tersebut lalu merayau ke kawasan kampung itu dan mencari mana-mana warung atau restoran yang ada di situ. Kami ternampak sebuah restoran yang jaraknya hanya satu kilometer dari simpang menuju ke rumah sewaku itu lalu memutuskan untuk singgah bersarapan di situ. Kami dapati pemilik restoran tersebut yang juga mengusahakannya sendiri adalah seorang lelaki berbangsa Melayu dan berusia dalam lingkungan 60-an. Penduduk kampung itu juga.

“Anak-anak ini dari mana? Baru pernah nampak di kampung ini” sapanya ramah. Dia nampak baik orangnya.

“Kami berempat ni dari Brunei-Muara sebenarnya pak haji kecuali dia ni yang dari Tutong” Amar menepuk perlahan bahu Rafi sebagai pemberitahuan kepada pak haji itu bahawa dialah saja yang satu-satunya berasal dari Tutong.

“Kami ke sini sebab nak menemani sepupu kami ni yang baru saja pindah kelmarin ke sebuah rumah sewa di kampung ini juga. Dia baru ditugaskan di daerah ini sebab tu dia menyewa rumah. Nak memohon barek pula dah penuh tambahan lagi ada diantara blok-blok barek tersebut yang terpaksa ditutup disebabkan menjalani pengubahsuaian ketika ini” jelas Amar lagi bagi pihak aku. Aku hanya tersenyum dan mengangguk kepada pak haji tersebut.

“Oh, begitu. Jauh juga kamu turun ke mari. Boleh pak haji tahu rumah mana yang kamu sewa tu?” dia menyoalku.

“Tak jauh dari sini pak haji, hanya jarak satu kilometer saja. Rumah tu letaknya jauh kat dalam lagi dari simpang masuknya. Yang penting, kat belakang rumah tu ada sebuah tasik berwarna hijau” terangku kepadanya.

Tiba-tiba ku lihat riak wajah pak haji itu berubah. Dia seperti terkejut mendengarkan penjelasan aku itu. Aku pasti ada sesuatu megenai rumah itu yang dia tahu. Melihatkan reaksinya, aku cuba memulakan langkahku.

“Kenapa pak haji? Pak haji tahu apa-apa tentang rumah tu?” soalku.

Ku lihat bibirnya bergerak-gerak, seperti hendak menyatakan sesuatu tetapi terhenti sesaat kemudian. Dia tertunduk seketika dan menarik nafasnya sedalam-dalamnya. Dia mengangkat wajahnya lalu memandang wajah kami satu persatu.

“Kalau rumah itu yang kamu maksudkan, setentunya rumah itu mempunyai sejarahnya tersendiri. Sejarah hitam” jelasnya.

Sejarah hitam? Benakku tertanya-tanya. Aku semakin teruja ingin mengetahui kisah disebaliknya.

“Rumah itu sebelum ini didiami oleh seorang gadis yatim piatu. Ketika itu usianya baru masuk 21 tahun. Kedua ibubapanya  berserta kedua-dua orang kakaknya telah pun meninggal dunia semenjak usianya 12 tahun kerana terlibat di dalam sebuah kemalangan, maka tinggallah dia sebatang kara. Bukanlah dia tak punya sanak saudara tetapi dia berdegil untuk terus menetap di rumah peninggalan ibubapanya walaupun hanya dia seorang saja yang tinggal di sana” cerita pak haji itu. Dia berhenti seketika untuk menghirup kopi panasnya sebelum menyambung semula ceritanya.

“Satu hari tu dia keluar sebentar untuk membeli berapa barang keperluan untuk dirinya tetapi malang tak berbau. Sebaik saja dia kembali ke rumahnya, dia mendapati ada beberapa orang lelaki yang tidak dikenali mengheretnya ke dalam rumahnya lalu dirogol secara bergilir-gilir. Hari itu merupakan detik hitam di dalam hidupnya. Lelaki-lelaki itu, sebaik saja selesai merogolnya, mereka pun lari entah ke mana. Tinggallah dia seorang meratapi nasibnya sendiri”. Pak haji berhenti lagi buat seketika.

“Sejak-sejak tragedi itu, dia keadaannya bertambah murung. Dia semakin memencilkan dirinya dan langsung tak nak bersua muka dengan orang-orang kampung walaupun mereka tak pernah menghinanya. Dia mengurung dirinya di dalam rumah tersebut sehinggalah satu masa penduduk kampung ini mendapati jasadnya berada di dasar tasik di belakang rumahnya. Ketika itu mereka berhajat untuk melawatnya tetapi mereka dapati dia tiada di dalam rumah tersebut. Mereka sangkakan dia pergi ke kedai tapi dia tiada di situ dan dari sanalah mereka mendapati jasadnya setelah mereka membuat operasi pencarian mereka sendiri”. Pak haji meneguk kopi panasnya itu lagi yang kini sudah bertukar menjadi sejuk.

“Bila kisah ni terjadi pak haji?” aku bertanya lagi.

“Kira-kira 40 tahun yang lalu” jawabnya ringkas.

40 tahun yang lalu? Belum lagi aku mahupun sepupu-sepupuku itu lahir ke dunia ini!

“Rumah itu telah dibaiki dan diubahsuai sedikit oleh sepupu gadis itu kerana itu ianya masih bertahan sehingga kini. Tapi tak sangka pula ianya dijadikan rumah sewa” sambung pak haji. “Pak haji masih ingat, ada seorang penduduk kampung ini menceritakan yang dia terbaca beberapa baris ayat-ayat terakhir yang disampaikan oleh gadis itu melalui secebis kertas sebelumnya membunuh diri”.

“Apa dia pak haji?” soal Azrimin pula.

“Pak haji tak berapa ingat ayat-ayatnya tapi yang pak haji ingat kata-katanya itu seperti sebuah amaran. Dia tak mahu tempat kediamannya diganggu oleh siapa-siapa. Sebab itulah pak haji terkejut bila kamu kata kamu menyewa rumah itu. Pak haji tak tahu pun yang ianya telah menjadi rumah sewa”.

Terlopong aku mendengarkan kenyataan pak haji itu. Azim, Azrimin, Amar dan Rafi pula masing-masing membulatkan mata mendengarkan penjelasan pak haji. Sememangnya kami sama sekali tak menyangka akan perihal sebenar rumah itu. Kalau sudah begitu amarannya, maknanya…itu seperti satu sumpahan. Saat itu juga aku terfikir untuk keluar dari rumah itu pada hari itu juga. Aku tak jadi menyewa rumah tersebut.

Sebaik saja selesai bersarapan di restoran tersebut, kami bersalam-salaman dengan pak haji itu lalu mengucapkan terima kasih kepadanya kerana sudi berkongsi maklumat mengenai rumah itu. Usai itu semua, aku tak berlengah lagi untuk meminta mereka berempat menguruskan semula pengangkutan khas untuk memindahkan barang-barangku dari rumah itu. Aku telah menyatakan keputusanku kepada mereka berempat untuk membatalkan hasrat menyewa rumah itu. Mereka tidak membantah. Aku seterusnya menghubungi tuan punya rumah sewa dan memberitahunya tentang pembatalan tersebut. Syukur semua urusan tersebut berjalan dengan lancar. Kami tidak terus pulang ke rumah sewa tersebut sebaliknya kami berjalan-jalan tanpa arah tujuan di kampung itu sehinggalah kenderaan-kenderaan untuk mengangkut barang-barang aku itu sampai di sana. Pagi itu juga kami memanyap semula segala barang-barang yang telah disusun dan dipasang di rumah tersebut secepat mungkin. Kami tidak mahu segalanya selesai bila malam sudah membuka tiranya tapi kami mahu beredar dari situ sebelum malam menjelma lagi. Nasib baik barang-barang yang aku bawa ke rumah itu tak banyak sangat jadinya itu memudahkan sedikit urusan angkat-mengangkat barang-barang tersebut.

Sekali lagi aku bersyukur kerana semuanya selesai seperti yang dijangkakan. Tepat jam 3 petang, rumah itu sudah dikosongkan semula. Semua barang-barang kepunyaanku selamat diletakkan di atas kenderaan-kenderaan dan tinggal untuk dibawa pergi dari situ saja lagi. Sebelum meninggalkan rumah itu, aku sempat melihat ke kawasan tasik di belakang rumah tersebut. Tiba-tiba aku ternampak seorang gadis muda berbaju kurung hijau muda dan berselendang hitam berdiri hampir tasik tersebut, membelakangi aku. Gadis itu! Seperti yang di dalam mimpiku awal pagi ini tadi. Perlahan-lahan, gadis itu memalingkan tubuhnya sehingga akhirnya menghadap aku. Aku terpana seketika. Matanya jelas memandangku tajam sambil tersenyum sinis. Aku tersedar lalu aku lekas-lekas berpaling dari situ dan seterusnya melangkah menuju ke keretaku. Sebelum aku melangkah masuk ke dalam keretaku, aku sempat mendengar satu suara halus di belakangku berkata-kata sesuatu. Aku tak menahan lama. Aku terus masuk ke dalam keretaku sambil melafazkan kalimah ‘Bismillah’ lalu menekan pedal minyak kereta dan beredar dari situ. Bagus juga aku tergerak hati untuk menghidup dan memanaskan enjin kereta awal tadi, sekurang-kurangnya sekarang aku tak perlu lagi menunggu sampai beberapa minit untuk suhu enjin itu mulai naik hingga ke sekian tahap dan baru boleh dipandu.

Akhirnya kami semua telah pun selamat berlepas dari kawasan rumah sewa tersebut. Hanya sehari aku bertahan di rumah itu, kini aku terpaksa mencari lagi rumah baru yang kosong untuk disewa di daerah itu. Buat sementara waktu ini terpaksalah aku menumpang di rumah Rafi memandangkan hanya rumahnya saja yang agak dekat sedikit menuju ke daerah itu. Mujur saja ibubapanya yang juga merupakan ibubapa saudaraku tak kisah dengan kehadiranku di rumah mereka. Barang-barangku yang telah diangkut menggunakan pengangkutan khas tadi diletakkan buat sementara di dalam stor milik keluarga Rafi memandangkan stor mereka agak besar dan luas. Setelah segalanya selesai, Azrimin, Azim dan Amar meminta diri untuk pulang ke rumah masing-masing di Daerah Brunei-Muara. Tinggallah aku dan Rafi saja di sana.

Malam itu aku dan Rafi berborak-borak seketika selepas makan malam tapi tidak begitu lama kerana masing-masing merasa keletihan dan mahu berehat awal pada malam itu.  Aku terus masuk ke dalam bilik yang telah pun disiapkan untuk aku. Sebaik saja berada di dalam bilik itu, aku merebahkan tubuhku di atas katil berkenaan. Nyaman terasa setelah tubuh memcecah tilam empuk itu. Aku menongkat belakang kepalaku menggunakan kedua-dua belah tanganku lalu memandang siling rumah tersebut.

Aku masih teringat akan setiap butir bicara pak haji di restoran itu pagi tadi. Mengenangkan cerita itu, tiba-tiba aku seperti terperasan bahawa ada sedikit persamaan antara aku dengan gadis yang dimaksudkan itu. Dia seorang anak yatim piatu dan mempunyai kakak seperti juga aku. Bezanya saja, dia mempunyai dua orang kakak dan kedua-duanya turut mati terbunuh dalam sebuah kecelakaan bersama-sama dengan kedua orang tuanya manakala aku hanya mempunyai seorang kakak dan kakakku pula masih hidup cuma dia sudah tiada lagi di negara ini. Tiba-tiba aku merasa sedikit tersentuh dengan kisah tragis gadis itu. Kaum Adam diciptakan sebagai pelindung kepada kaum Hawa, bukan merosakkannya. Tapi apa yang terjadi kepada gadis itu adalah sebaliknya. Sesungguhnya aku amat membenci perbuatan zalim sebegitu walaupun aku sendiri adalah seorang lelaki. Aku tak pernah diajar untuk merosakkan seorang perempuan tetapi aku diajar untuk menjaga hak mereka, menghormati serta melindungi mereka. Dan itulah prinsip yang aku pegang sehingga sekarang. Sampai bila-bila sekalipun.

Kini mataku terasa berat. Bila-bila masa dari sekarang aku akan terlena diulit mimpi, hanya menunggu masa saja. Terakhir sebelum aku melabuhkan tirai untuk hari itu, aku teringat akan kata-kata yang halu yang sempat menyinggah di telingaku sebelum aku berlalu dari rumah itu petang tadi.

‘Itu tempatku, di situ nyawaku berakhir. Jangan ada yang mengganggu-gugat rumahku, kerana di situ nyawaku tertinggal’.

Bunyinya kedengaran seperti beberapa rangkap pantun atau mungkin sajak tetapi aku tahu, itu adalah beberapa rangkap amaran yang cukup jelas bagi mereka yang datang ‘menceroboh’ tempatnya. Aku tak pasti kenapa tapi aku rasa dia mungkin tak mahu orang tahu dengan lebih lanjut lagi akan kisah rumah itu.

Dan kerana itulah dia memberi sebuah amaran dan seolah-olah memberitahu sesiapa saja yang berada di sana bahawa ada nyawa yang tertinggal di situ.

                                 SELESAI.

Posted from WordPress for Android

Nanotechnology Story

Chips implanted inside human’s brain? Weird but true. And that is one of the nanotechnology goals; to enhance human’s abilities including memory. But the only question that we must consider is, is this procedure complies with the law and ethics?

Oh, well. Eventhough it will cause a lot of controversies among the lawmakers, I’m still interested in finding more about the superhuman abilities and “supersoldier” program that have a mutual relationship with nanotechnology, as well as the genetic mutation. I need to know how do they work in human’s body and assure that they work the way they were planned. Furthermore, I wanna see how the physics elements can affect the human’s anatomy and how physics can be related to biology.

http://www.theguardian.com/science/small-world/2013/jun/03/nanoscience-enhance-humans-ethical-guidelines?fb_source=timeline&ref=stream&refid=17#_=_

Posted from WordPress for Android